Kriteria memilih dokter kandungan


  • @femfemyfemoy @Tantridama betul tuh mom beda rumah sakit beda kebijakan juga. Di rumah sakit tempatku lahiran tidak boleh ditemani suami atau keluarga di dalam ruang operasi. Padahal suami aku udah pengen banget lihat perut aku dibelek. Seandainya tahu kalau ujung-ujungnya SC, pasti dari awal cari RS yang ngebolehin suami masuk saat proses.

    Rs tempat adik ipar aku lahiran boleh suami masuk ruangan OP bagi pasien kamar super VIP. Selain itu gak boleh.


  • Saya pribadi punya 3 kriteria yang jadi bahan pertimbangan kalau memilih dokter kandungan, diluar prestasi yang dicapai dokter tersebut, dan biaya pemeriksaan:

    1. Jaraknya dekat dari rumah. Menurut saya ini wajib banget karena saya gak tau kapan kandungan bakal butuh dampingan dokter, terus namanya bersalin pasti tidak pakai notifikasi seperti media sosial, jadi saya berharap dokter yang saya pilih gampang dijangkau.

    2. Rasa nyaman pas bicara dengan dokter tersebut. Kata ibu saya, kalau sudah hamil nanti insting keibuan akan bangkit sendiri, dan ini yang selalu saya pegang. Saya kalau ketemu dokter kandungan saya selalu dengar apa kata hati saya. Seandainya saya nyaman, setidaknya dimulai dari sesi temu perkenalan, pasti saya akan pilih dokter tersebut.

    3. Ijin suami
      Mungkin beberapa dari bunda akan berpikir saya kolot, tapi saya selalu ijin pada suami. Saya percaya suami sebagai pemimpin keluarga pasti bisa membawa saya ke arah yang lebih baik, dan Alhamdulilah saya memang berjodoh dengan lelaki yang bertanggung jawab di pandangan saya. Apabila suami saya setuju dan mengijinkan saya diperiksa di tempat tersebut, saya pasti akan setia dengan dokter kandungan terpilih.

    Ini pendapat pribadi saya ya bunda, semoga membantu.


  • @mamacheri ohiya paint killer macem koyo gitu kan ya mom ? ya ampun mom emang sih udah lepek banget asli pasti tapi jadi sakit banget gitu huhu iya juga kateter udah dicopot kaaan, mau dipasang itu sakit juga mom hahaha aku gak kebayang pipis di pispot 😆 next nya rencana sc lagi apa normal mom ?


  • @mamacheri @Tantridama di rumah sakitku dengan dokter yang berbeda, ada yang boleh masuk suaminya mom, tapi beneran dia minta dengan teramat sangat bahwa suaminya harus masuk. mungkin ada beberapa pertimbangan kali yaa, tapi berhubung suamiku emang gak niat masuk, maka terjadilah dia molor diluar zzz soalnya aku setelah pindah ke rumah pemulihan tidur 6 jam mom, gaktau tidur apa pingsan. nah kesempetan suamiku juga tidur di kamar inap. sebel deh 😞


  • hii bunda @femfemyfemoy hahahaha aku kok malah lucu denar ceritanya bunda ya. tapi ada juga kok cerita temanku yang pas lahiran (kebetulan lahiran normal) pas lagi proses lahiran bapak ibunya datang cuman karena perjalanan jauh bapaknya itu kecapekan, jadi pas anaknya teriak teriak ngeden bapaknya tidur hahaha. bapak mertuanya malah marah marah karena bapaknya tidur pas anaknya lahiran


  • hii bunda @mamacheri awalnya rencana normal ya bun berarti, memang mau lahiran normal apa SC kita tidak bisa menentukan juga semua tergantun dengan kondisi ibu dan bayi saat itu. yan penting sehat, selamat dan bahagia.
    nah itu bener bunda, memang ada fasilitas khusus bagi yang mengambil ruang super VIP, berarti untuk layanan ini banyak rumah sakit yang mirip y fasilitasnya.


  • LiaMy berkata:

    @ratihkf hahaha bener sekali bunda, kadang kita yang enggak betah sama antriannya dan pas kebagian malah udah lemes duluan, apalagi kalau hamil anak kedua atau ketiga, mau konsultasi anak harus dibawa, lebih ribet lagi deh.
    tapi kalau saya, untuk konsultasi ke RS saya biasanya daftar dulu via telpon. dan dateng mendekati nomer antiran.

    nah kemarin pas saya konsultasi ke dokter anandia ini, pas banget kan ada dokter lain yang sedang praktek di ruang sebelahnya. 1 pasien dokter anandia setara dengan 3 pasien dokter disebelahnya hahaha pantesan ya antrian lama.

    @LiaMy wah iyaa, Mom Lia ini hamil anak kedua yah, pasti bawa si kakak juga ya berarti kalau pas kontrol kandungan.. Iyah Mom, sekarang rata-rata reservasi dulu by phone. Tapi kalau di rumah sakit ku kemarin urutan antrian tetep sesuai kedatangan bukan dari nomor urut reservasi via telpon.

    Ohwalaah.. nah itu dia yaah, berarti dokternya doyan ngobrol dan asik kali yaah sampe jatah konsultasi 1 pasien bisa selama itu hihiii


  • @ratihkf @LiaMy Asyik banget lho kalau dapet dokter yang enggak buru-buru. Aku sih pengalaman di 3 obgyn, 2 di antaranya yang meriksa itu kisaran 20-30 menit. Ngobrol dulu, terus USG, terus ngobrol lagi. Pokoknya dijelasin pelan-pelan, soalnya kan kontrol awal-awal sebulan sekali, jadi kudu benar-benar detail informasinya, daripada kita bolak balik WA atau SMS dokternya.

    Lebih seru lagi kalo obgynnya sayang anak. Waktu hamil si bungsu, anak sulungku ikut diajak ngobrol sama obgynku. Dikasih nasihat dan herannya, anakku bisa nurut sama dia hehehe. Itung-itung sih ngelibatin anak sulungku dalam proses kehamilan.


  • Tantridama berkata:

    hii bunda @femfemyfemoy ikut nimbrung ya, apakah kalau operasi caesar itu pasti gak boleh ditemenin ya bunda. atau bea rumash sakit beda kebijakan. rasanya sedih ya kalau gak ditemenin suami gitu, tapi lucu dan menjengkelkan suaminya pas bagian di tinggal tidur, rasanya pengen lempar bantal ke suaminya hahaha. tapi hebat ya bunda, alhamdulillah masa pemulihannya cepat, kakak ipar aku dulu caesar masa pemulihannya cukup lambat jadi 1 bulan full kakaku dimandiin ibunya.

    Hai Mom @Tantridama.. iya kayaknya beda RS beda kebijakannya deh. Dulu temenku melahirkan di RS Omni Hospital kelapa gading suaminya boleh masuk ke ruang operasi (temenku SC). Ceritanya juga lucu banget, obgyn temenku udah wanti-wanti kalau suaminya ini emang bener niat dampingin, gak boleh takut liat darah, gak boleh geli dsb lah ya.. Eeh kejadian, pas liat istrinya dibelek muntah-muntah suaminya jadi diomelin dokternya terus diusir keluar deh suaminya hahahaa.

    Kalau aku kemarin di RS hermina jatinegara suami gak boleh masuk Mom. Sedih banget waktu itu, sampai nangis saliman sama ibuku, suamiku, berasa kayak mau berjuang sendirian, deg-degan antara hidup dan mati hiksss 😢


  • Hai, Mom! Jujur waktu hamil pertama, aku cuma berbekal browsing dan blogwalking dokter kandungan yang bagus di RS Hermina Ciputat sama berkunjung ke web nya rumah sakit tersebut. Akhirnya ketemu lah dokter kandungan ahli fetomaternal, dr. Astri Diah Anandita. Setelah konsultasi pertama ternyata orangnya cukup komunikatif, gak ada pantangan makanan asalkan sehat dan bersih, pro normal, pintar, baik, dan cantik lagi hehehe.. Cuma beliau agak galak sama susternya, itu menurutku sih. Mungkin beliau sedang lelah makanya agak galak hahaha...


  • @windareds wah bener banget bunda, seneng banget memang kalau dapet dokter yang doyan ngobrol hahaha.
    kalau kemarin saya juga bawa si kecil masuk, anak saya kan kepo nya luar biasanya. malah si dokter ngasih anak saya mainin alat-alatnya seperti steteskop hahaha.
    enaknya lagi kalau dokter yang enggak buru buru tuh, batasin jumlah pasien jadi ya mereka bener bener enggak dikejar jumlah pasien ketika kita konsultasi 🙂


  • @ratihkf iya bunda, jadi memang rada ribet sih karena si kecil pasti bosen antri lama lama, mana enggak bisa ditinggal juga kan.

    biar reservasi by phone tapi tetap aja kok bunda kalau ada pasien yang dateng lebih dulu meskipun no antrian di belakang bisa lebih dulu ketemu dokter, sepertinya sih tergantung berkasnya sampai ke dokter gitu. soalnya pernah nih saya udah reservasi by phone malah dapet jatah terakhir, gegara berkas rekam medik saya yang belum sampai kedokter 😞 kesel banget kan

    iya bunda, pokonya seru banget deh kalau ketemu sama dokter yang enggak buru buru gitu 🙂


  • @liamy Betul, Mom! Obgyn pertamaku itu cewek di salah satu RS Bekasi Barat. Ya ampun gila dah ambil antrean aja udah kaya apaan tahu. Terus di dalam diburu-buru, padahal nunggunya lama banget. Begitu kelolosan aku keguguran karena salah satunya dia enggak sigap nanganin batpilku, aku langsung cari obgyn lain di RS lain juga, yang antreannya lebih manusiawi dan care.

    Alhamdulillah malah sama obgyn cowok yang santai dan kocak, kandunganku sehat dan lahir selamat tanpa ada keluhan berarti. Aku juga jalanin kehamilan lebih happy dan tenang.


  • Newborn

    hii bunda @ratihkf sedih banget ya harus lahiran sendiri, memang benar bunda semua itu adalah kebijakan masing masing RS ada 2 pengalaman temen juga yang ikut dalam operasi SC istrinya. yang 1 dia kuat dan memang niat banget buat dokumentasiin, jadi dia dampingin sambil videoin. nah yang satunya ngerasa kuat pokoknya ngotot ikut, pas perut di bellek langsung pengsan suaminya hahaha.


  • Newborn

    hii bunda @liamy ikut nimbrung ngomongin antri ke obgyn ya hahaha. kalau obgyn favoritsuka gitu sih antrinya luama, tapi alhamdulillah worth it dan di dalam juga tidak di buru buru. memang paling enak banget kalau bisa reservasi via phone, kalau obgyn ku dulu bisa reservasi h-1 setelah dan sebelum itu gak bisa.


  • @tantridama owalaah, berarti sama kayak suaminya temenku yaa Mom.. tampang rambo, hati rinto hahahaa.. mungkin karena para bapak ini kayak gak tega juga kali yaah ngeliat langsung perjuangan sang istri sampai bersimbah darah antara hidup dan mati huhuhuu..
    Ohya, dulu Mom Tantri lahiran didampingi suami kah?


  • Newborn

    hii bunda @ratihkf temen aku yang pingsan itu pas cerita kitanya juga bingung mau ketawa tapi gak enak mau bersimpati tapi kok lucu hahaha. katanya awalnya biasa aja tapi kok pas liat perutnya di belek ujuk ujuk pusing dan gelap bangun bangun udah di tempat tidur rawat inap. alhamdulillah ditemenin suami bun pas lahiran kemarin, jadi sempat marahin , nyubit tendang dan sebagainya pas kontraksi hahaha.


  • @femfemyfemoy haloo mom... kalau aku sih lebih ke personality dia, yang enak diajak ngobrol, friendly, dan informatif.. kok jadi kayak nyari jodoh ya 😛 paling penting ituu yang cukup deket dari rumah 😄

    So far obgyn faborit aku Dr. Arman, SPOG mom. di RS. Harapan Bunda, Jaktim


  • @tantridama haloo mom ikut nimbrung yah @ratihkf , kalau ngomongin soal lahiran .. aku suka ketawa-ketiwi sendiri mom bayanginnya. Terutama yang nemenin aku.
    Orang lain mungkin mau yah ditemenin ibunya saat lahiran, tapi lain halnya denganku, aku gak mau mom >.< Karena mamahku panikan, aku udah bilang sama suamiku pokoknya nnati kalau mamah mau masuk kamar persalinan bilang aja gak boleh ditemenin yah.. EHHH mamahku nekat dong masuk dan bener aja aku jadi panikan kaerena mamahku panik liat aku teriak-teriak kesakitan hahaha 😄


  • @tantridama berarti obgyn bunda, membatasi jumlah pasien ya?
    baiknya sih gitu kan, biar pasien enggak membludak dan dokterpun enggak buru buru. memang salah satu kriteria nih, hehehe

    oh ya dikampung malah saya belum konsultasi lagi, karena ternyata disini susah nyari obgyn yang sesuai kriteria yang kita bahas ini. kemari saya habis daftar aja, ternyata saya dapet no antri 50, sedangkan obgyn nya mulai praktek jam 7 hingga jam 11. dalam 4 jam udah nerima 50 apasien, dan ternyat itu masih nerima lagi.


Log in to reply
 

Looks like your connection to Forum was lost, please wait while we try to reconnect.