Pernikahan & Seks

19 Oktober 2021

7 Tanda Hubungan Abusive, Bisa Berdampak Buruk bagi Fisik dan Kesehatan Mental

Apa saja tanda hubungan sudah masuk ke abusive relationship?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Cholif Rahma
Disunting oleh Karla Farhana

Abusive relationship atau hubungan abusive adalah pola atau perilaku kekerasan dalam suatu hubungan.

Tindakan ini digunakan untuk membentuk kuasa dan kendali terhadap pasangannya atau mantan pasangannya.

Perlakuan dalam hubungan abusive memiliki berbagai bentuk. Tak hanya kekerasa fisik, abusive bisa saja berbentuk:

  • Ancaman
  • Isolasi
  • Intimidasi secara emosional, finansial, seksual, dan fisik

Tentunya ini bukan kondisi yang sehat untuk menjalin kedekatan dengan manusia lain, namun kadang keberadaannya bahkan tak disadari korban.

Lantas, bagaimana cara menyadari kalau sudah terjebak dalam hubungan abusive? Berikut ini informasi lengkapnya.

Baca Juga: Ini Hukum KDRT dalam Islam, Moms dan Dads Wajib Tahu!

Tanda Hubungan Abusive

hubungan abusive.jpg

Foto: recover.org

Moms mungkin tahu banyak tanda kekerasan atau abusive pada mental dan emosional yang lebih terlihat jelas.

Namun, tanda-tanda hubungan abusive sering kali tidak disadari, terutama bagi pihak korban.

Melansir Healthline, tidak seorang pun pantas mendapatkannya dan itu bukan salah Moms ketika menghadapi hubungan abusive.

Tahukah Moms, hubungan abusive tidak selalu ditandai dengan kekerasan fisik, lho.

Berikut ini adalah tanda-tanda hubungan abusive, dilansir dari berbagai sumber.

1. Menghina dan Selalu Mengkritik

Tindakan dalam hubungan abusive ini dimaksudkan untuk merusak harga diri Moms sebagai seseorang.

Kekerasan secara verbal ini keras dan tak henti-hentinya, baik dalam hal-hal besar dan kecil. Berikut beberapa contohnya:

Nama Panggilan

Mereka akan terang-terangan menyebut Moms "bodoh," "pecundang," atau kata-kata yang terlalu buruk untuk diulang di sini.

Pembunuhan Karakter

Tanda dalam hubungan abusive ini biasanya melibatkan kata "selalu."

Misalnya, selalu terlambat, salah, mengacau, tidak menyenangkan, dan sebagainya. Pada dasarnya, mereka mengatakan Moms bukan orang baik.

Berteriak

Berteriak, menjerit, dan mengumpat dimaksudkan untuk mengintimidasi dan membuat Moms merasa kecil dan tidak penting.

Ini mungkin disertai dengan pukulan, tinju atau melempar barang.

Mempermalukan di Ruang Publik

Mereka akan mulai perkelahian agar dapat mengekspos rahasia Moms, atau mengolok-olok kekurangan Moms di depan umum.

Tidak Peduli

Ketika Moms memberi tahu mereka tentang sesuatu yang penting, pasangan Moms mengatakan itu bukan apa-apa dan dia tidak peduli.

Bahasa tubuh seperti memutar mata, menyeringai, menggelengkan kepala, dan mendesah juga merupakan bentuk ketidakpedulian pasangan.

Sarkasme

Bentuk abusive ini sering kali membuat bingung dan serba salah.

Ketika Moms menunjukkan tanda tidak suka, mereka akan berkata itu hanya bercanda atau dia hanya menggoda Moms.

Sering kali pelaku memberi tahu untuk berhenti menganggap semuanya terlalu serius.

Menghina Penampilan

Pelaku memberi tahu Moms, misalnya tepat sebelum pergi keluar, bahwa rambut, pakaian, maupun aksesori yang Moms kenakan jelek.

Selain itu, pelaku juga selalu mengkritik penampilan Moms dengan tujuan untuk menjatuhkan dan menurunkan rasa percaya diri.

2. Pasangan Ingin Mengontrol Penuh Kehidupan

Orang yang abusive cenderung merasa dia berkuasa atas pasangannya. Maka, orang abusive juga merasa berhak mengontrol si pasangan.

Dalam benaknya, ia merasa paling tahu apa yang terbaik buat pasangannya.

Itulah kenapa orang yang abusive akan berusaha mengatur pasangannya dan memberikan batasan-batasan yang tidak wajar, seperti:

  • Membatasi lingkungan pergaulan
  • Melarang melakukan kegiatan yang Moms senangi
  • Melarang berkomunikasi dengan teman atau bahkan anggota keluarga lain

Perilaku pasangan yang seperti ini menandakan hubungan sudah mulai tidak sehat dan mengarah kepada hubungan abusive.

Baca Juga: Apa Perbedaan Pelecehan Seksual dan Kekerasan Seksual

3. Merasa Selalu Benar dan Tidak Mau Minta Maaf

Orang yang abusive biasanya akan selalu mencari alasan untuk membenarkan semua tindakannya.

Sekalipun sikapnya menyakiti perasaan pasangannya, ia akan berusaha mencari pembenaran.

Misalnya, saat ia marah dan melontarkan kata-kata yang membuat pasangannya sakit hati.

Dalam logika berpikir orang yang abusive, mengucapkan kalimat menyakitkan adalah hal wajar karena dia sedang emosi.

Karena itu pula, dia tidak akan pernah meminta maaf karena dirinya merasa tidak melakukan kesalahan.

4. Pasangan Terlalu Sensitif dan Curiga

Orang yang abusive biasanya sangat sensitif terhadap segala kata yang keluar dari mulut pasangannya.

Ia selalu curiga bahwa pasangannya tak setia, bahwa pasangannya bosan dengannya, atau suatu saat Moms akan meninggalkannya.

Misalnya, jika suatu sore setelah lelah bekerja Moms berkata “aku mau istirahat, aku lelah."

Bisa jadi dia mempersepsikannya dengan sangat negatif dan bertanya balik ke Moms, “kamu bosan sama aku? Kamu mau cari penggantiku? Kamu sudah enggak tahan sama aku?”

Baca Juga: Selain Kekerasan Fisik, Ini 7 Kekerasan Verbal yang Bisa Merusak Hubungan Suami Istri

5. Memanipulasi

Seseorang yang abusive akan berusaha membuat Moms merasa bersalah atas segala kekerasan yang dia lakukan.

Dia pun akan meyakinkan Moms bahwa dia adalah orang baik, namun belakangan ini tidak dapat mengontrol diri.

Bisa jadi, ia bahkan akan meminta agar tidak memberi tahu siapapun mengenai perlakuannya terhadap Moms belakangan ini.

Pelaku bisa saja memohon hingga menangis dan mampu melakukan apapun untuk memanipulasi Moms.

Seperti, “cuma kamu yang tau aku begini, aku mau berubah, tolong jangan bilang siapapun, kamu yang aku percaya dan aku sayang."

6. Financial Abuse

Dalam beberapa kasus, orang yang abusive akan berusaha membuat pasangannya tidak berdaya secara finansial. Inilah yang disebut dengan kekerasan finansial, Moms.

Misalnya dengan memutus akses ke rekening pribadi pasangan atau berusaha membuat pasangannya berhenti dari pekerjaannya.

Hal ini dilakukan dengan tujuan membuat pasangan merasa bergantung padanya, sehingga mereka tidak bisa meninggalkan hubungan abusive tersebut.

7. Kekerasan Fisik

Terlepas dari konflik atau masalahnya, perlakuan kekerasan fisik kepada orang lain sudah pasti merupakan hal yang salah, ya Moms.

Kekerasan fisik merupakan salah satu bukti konkrit bahwa Moms berada di dalam hubungan yang abusive dan toxic.

Kekerasan fisik ini bisa beragam bentuknya, seperti:

  • Mendorong
  • Menampar
  • Memukul
  • Menendang
  • Mencekik
  • Melempar dengan benda tertentu
  • Merusak properti

Baca Juga: 5 Penyebab KDRT yang Umum Terjadi dan Solusinya, Wajib Tahu!

Dampak dari Hubungan Abusive

abusive.jpg

Foto: voice.org

Walau sudah berhasil keluar dari hubungan abusive, sering kali ada dampak jangka panjang yang masih dirasakan korban.

Hubungan abusive bisa membawa dampak buruk bagi kesehatan fisik dan mental korbannya.

Beberapa dampak tersebut adalah:

Dampak lainnya, dikutip dari WebMD, antara lain:

1. Isolasi Interaksi Sosial

Tindak abusive dari pasangan bisa berbentuk menjauhkan korban dari anggota keluarga dan teman-temannya.

Pada kondisi ini, secara tak sadar, korban memutuskan hubungan sosial dengan lingkungan di sekitarnya.

Meski tak memutuskan hubungan sosial pun, korban kekerasan umumnya akan mengalami perubahan perilaku.

Seperti tidak percaya diri atau menghindari topik tertentu saat berada di sekitar orang lain.

Adapun kondisi ini dapat menghalangi korban dari interaksi sosial dan mencari bantuan.

2. Berdampak pada Anak

Jika Moms sudah menikah dan memiliki anak, maka Si Kecil mungkin akan mengalami dampaknya, seperti:

  • Masalah emosional
  • Masalah kognitif
  • Perubahan perilaku
  • Dampak negatif pada fisik anak ketika menjadi saksi dalam tindakan kekerasan

Si Kecil mungkin merasa takut, marah, gelisah, cemas berlebihan, hingga kurang tidur dan tidak dapat berkonsentrasi di sekolah.

Kondisi ini bisa menimbulkan perilaku negatif, seperti:

  • Menjadi pelaku kekerasan atau bullying pada anak lain
  • Bolos sekolah
  • Mencuri atau melanggar hukum
  • Menyalahgunakan alkohol dan narkoba

Baca Juga: KDRT saat Hamil, Ini Penjelasan, Efek, dan Cara Menanggulanginya!

Nah, itu dia Moms informasi seputar hubungan abusive.

Jangan mendiamkan masalah ini, apalagi memakluminya bila Moms mendapati tanda-tanda tersebut dari pasangan.

Ini adalah unsur yang tidak sehat di dalam sebuah hubungan. Jika tidak diatasi, kesehatan mental Moms dan Si Kecil bisa terganggu.

  • https://pijarpsikologi.org/blog/13-tanda-kamu-berada-di-hubungan-abusive
  • https://www.brides.com/signs-of-an-emotionally-abusive-relationship-5112027
  • https://www.healthline.com/health/signs-of-mental-abuse#humiliation-negating-and-criticizing
  • https://au.reachout.com/articles/signs-of-an-abusive-relationship
  • https://www.webmd.com/sex-relationships/signs-emotionally-abusive-relationship
  • https://www.helpguide.org/articles/abuse/domestic-violence-and-abuse.htm
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait