Gizi

3 Desember 2021

Air Rebusan Mie Instan, Perlukah Diganti 2 Kali?

Ketahui juga aturan makannya, ya!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Hingga saat ini, kita sering mendengar perdebatan tanpa henti mengenai air rebusan mie instan.

Sebenarnya, apakah rebusan bekas mie instan ini sebaiknya dibuang atau boleh digunakan kembali ya, Moms?

Nah, untuk membantu kebingungan yang Moms dan Dads alami, kita langsung tanya kepada ahlinya saja, yuk!

Adapun tema "Expert Room" kali ini tentang manfaat dan bahaya air rebusan mie instan yang akan dijawab dan dijelaskan langsung oleh seorang dokter yang ahli di bidangnya.

Dokter Umum RSIA Bina Medika, dr. Novi Dwi Rumani, akan menjelaskan terkait penggunaan air rebusan mie dan dampaknya untuk kesehatan.

Yuk, simak bersama, Moms!

Penggunaan Air Rebusan Mie Instan

air rebusan mie instan3.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Mie instan adalah salah satu makanan cepat saji yang praktis untuk diolah.

Bahkan, saat ini kandungan gizi dalam mie instan telah ditingkatkan untuk memenuhi kebutuhan harian, lho.

Terlepas dari itu, apakah air rebusan mie instan aman untuk digunakan kembali?

Menurut Kementerian Kesehatan Indonesia, air bekas merebus mie instan terbilang aman dan sehat untuk dikonsumsi.

Hingga saat ini, tidak ditemukan adanya instruksi harus membuang rebusan air pertama dari olahan mie instan.

Adapun sejumlah tambahan bahan makanan di dalamnya juga terbilang aman.

"Seperti halnya kecap dalam kemasan mie instan, telah melalui pengecekan dan pengujian yang dilakukan BPOM," terang dr. Novi Dwi Rumani, Dokter Umum RSIA Bina Medika.

Penggunaan bahan tambahan pangan ini telah diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan No.722/Menkes/Per/IX/88 tentang Bahan Tambahan Makanan.

Adapun kandungan nipagin (methyl p-hydroxybenzoate) yang berfungsi sebagai pengawet pun masih dalam batas maksimum penggunaan.

Jadi, keharusan dalam membuang air rebusan mie instan itu hoaks belaka ya, Moms.

Baca Juga: Jangan Sembarang! Ini Usia Anak Pakai Skincare Menurut Ahli

Manfaat Rebusan Mie Instan

Manfaat Rebusan Mie Instan.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Karena air rebusan mie instan terbilang aman, tentu ada alasan kuat dibaliknya.

Salah satunya yakni karena manfaat yang mungkin bisa dirasakan untuk kesehatan tubuh, lho!

Menurut Journal of Nutrition College tahun 2012, rebusan bekas mie instan mengandung beberapa kandungan gizi.

Mie instan mengandung energi, protein, dan natrium yang fungsinya untuk meningkatkan imunitas tubuh.

"Bahkan, terdapat sejumlah vitamin yang ikut melarut dalam air rebusan, seperti vitamin B1 dan asam folat," terang dr. Novi.

Jadi, rebusan mie instan lebih baik tidak dibuang untuk merasakan manfaat di dalamnya ya, Moms.

Aturan Makan Mie Instan

air rebusan mie instan, perlukah dibuang?.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Lantas, berapa kali sebaiknya makan mie instan dalam seminggu ya, Moms?

Sebenarnya, tidak ada patokan pasti berapa batasan mengonsumi mie instan. Hal yang terpenting yakni makan dengan cukup dan tidak berlebihan.

Ketika asupan kalori berlebihan, tubuh akan lebih mudah mengalami kegemukan atau obesitas.

Biasanya, mie instan rata-rata memiliki kalori yang cukup tinggi sekitar 300-500 kalori.

Beberapa ahli menyarankan sebaiknya mengonsumsi mie instan setidaknya 1 kali per bulan.

"Mie instan belum dapat dianggap sebagai makanan lengkap (wholesome food) karena belum mencukupi kebutuhan gizi yang seimbang bagi tubuh," jelas dr. Novi.

Meski tinggi akan karbohidrat, makanan olahan ini rendah protein, vitamin, dan mineral.

Apalagi jika dikonsumsi anak-anak, bisa berisiko memperlambat tumbuh kembang dan kesehatannya.

Baca Juga:Kenapa Jadi Cepat Ngantuk Setelah Makan?

Risiko Makan Mie Instan

Terlepas itu, adapun sejumlah risiko dan efek samping dari mengonsumsi mie instan secara berlebihan.

Beberapa risiko yang dirasakan yakni seperti:

1. Kadar Lemak Meningkat

Terkait dengan sering mengkonsumsi mie instan (lebih dari 3x dalam seminggu), dapat berakibat fatal bagi tubuh.

Salah satunya yakni berisiko mengalami hipertrigliserida atau kadar lemak meningkat.

Tingginya kadar trigliserida dapat meningkatkan risiko serangan stroke dan penyakit jantung.

2. Gangguan Metabolisme Tubuh

Air Rebusan Mie Instan, Ketahui Risikonya!.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Selain itu, risiko sering mengkonsumsi mie instan dapat meningkatkan risiko gangguan metabolisme (sindrom metabolik).

Menurut penjelasan dokter Novi, ini merupakan rangkaian beberapa penyakit seperti:

Bahkan, penumpukan lemak di perut juga bisa terjadi.

Baca Juga: Benarkah Mandi Setelah Begadang Berbahaya? Ini Jawaban Ahli

3. Natrium Berlebihan

Sejumlah mie instan mengandung natrium yang tinggi.

Sehingga, apabila dikonsumsi secara berlebihan dapat menyebabkan kekurangan protein dan vitamin penting dalam tubuh.

Ini juga dapat meningkatkan hipertensi akibat kelebihan asupan natrium.

"Nilai rata-rata asupan natrium harian seseorang sebaiknya tidak melebihi 1500 – 2300 mg per hari," terang dr. Novi.

Umumnya, sebungkus mie instan mengadung natrium lebih kurang 470 mg.

Nah itu dia Moms, penjelasan mengenai air rebusan mie instan dan aturan makan menurut ahlinya.

Jika Moms memiliki pertanyaan lain, dapat langsung berkonsultasi dengan dokter umum, ya.


Artikel ini merupakan kerjasama dengan RSIA Bina Medika

jadwal dokter-22.jpg

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5449380/
  • https://www.kominfo.go.id/content/detail/17858/disinformasi-air-rebusan-mie-instan-harus-dibuang/0/laporan_isu_hoaks
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait