Kesehatan Umum

10 September 2021

Perbedaan Intoleransi dan Alergi Alkohol dan Cara Mengobatinya

Ternyata intoleransi dan alergi alkohol adalah dua hal yang berbeda lho!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Alergi alkohol sejati memang cukup jarang terjadi, tetapi reaksinya bisa parah dan membahayakan.

Namun, apa yang kebanyakan orang yakini sebagai alergi alkohol sebenarnya bisa jadi adalah intoleransi alkohol.

Ada perbedaan mendasar antara alergi alkohol dan intoleransi alkohol.

Namun, Moms perlu memahami bahwa beberapa orang juga mungkin saja alergi terhadap komponen lain dari minuman beralkohol.

Misalnya, beberapa alergen yang ada dalam minuman beralkohol adalah gandum, gandum hitam, ragi, anggur, dan masih banyak lagi.

Kadang orang sering menyebut intoleransi alkohol sebagai alergi alkohol, dan sebaliknya.

Satu hal yang pasti, mereka yang memiliki alergi alkohol sejati harus menghindari minum alkohol sepenuhnya bahkan seumur hidupnya.

Baca Juga: Kebiasaan Minum Alkohol Turunkan Kualitas Sperma!

Beda Intoleransi dan Alergi Alkohol

alergi alkohol

Foto: Orami Photo Stock

Orang sering mengacaukan intoleransi alkohol dan alergi alkohol, tetapi keduanya bukanlah kondisi yang sama.

Jika Moms memiliki alergi alkohol, sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap alkohol. Jika Moms memiliki intoleransi alkohol, maka sistem pencernaan yang tidak memproses alkohol dengan benar.

Moms mungkin juga bereaksi terhadap minuman beralkohol tertentu jika Moms memiliki intoleransi histamin atau sulfit.

Pada kasus yang sangat jarang, reaksi terhadap alkohol mungkin merupakan tanda limfoma Hodgkin.

Intoleransi Alkohol

Aldehyde dehydrogenase (ALDH2) adalah enzim yang digunakan tubuh untuk mencerna alkohol.

Enzim ini mengubah alkohol menjadi asam asetat, komponen utama cuka, dan diproses di hati.

Beberapa orang memiliki varian dalam gen yang mengkode ALDH2. Varian ini lebih sering terjadi pada orang keturunan Asia.

Jika Moms memiliki varian ini, itu menyebabkan tubuh memproduksi ALDH2 yang kurang aktif.

Hal ini untuk mencegah tubuh mencerna alkohol dengan benar. Kondisi ini disebut defisiensi ALDH2, yang menjadi penyebab umum intoleransi alkohol.

Jika Moms memiliki kekurangan ALDH2, wajah mungkin menjadi merah dan hangat saat Moms minum alkohol. Moms mungkin juga mengalami gejala lain, seperti:

  • Sakit kepala.
  • Mual.
  • Muntah.
  • Detak jantung cepat.

Menurut sebuah studi 2010 yang diterbitkan di BMC Evolutionary Biology, perubahan gen yang bertanggung jawab atas defisiensi ALDH2 terkait dengan domestikasi beras di Cina selatan beberapa abad yang lalu.

Baca Juga: Alkohol Jadikan Kulit Cepat Menua, Yuk Segera Hindari Moms!

Penyebab dan Gejala Alergi Alkohol

alergi alkohol

Foto: Orami Photo Stock

Saat Moms memiliki alergi, sistem kekebalan akan bereaksi berlebihan untuk kontak dengan pemicu atau "alergen." Jika Moms memiliki alergi alkohol, sistem kekebalan akan memperlakukan alkohol sebagai ancaman.

Tubuh kemudian akan merespon alkohol dengan memproduksi antibodi yang dikenal sebagai imunoglobulin E (IgE). Antibodi ini memicu reaksi alergi di tubuh.

Alergi alkohol sejati sangat jarang dan lebih sering adalah intoleransi alkohol. Jika Moms atau orang terdekat memiliki alergi alkohol, minum sedikit saja bisa menyebabkan gejala yang parah.

Pada beberapa kasus bahkan ini bisa menyebabkan anafilaksis. Ini adalah reaksi alergi yang berpotensi mengancam jiwa.

Berikut ini beberapa gejala reaksi alergi alkohol yang bisa terjadi, yaitu:

  • Gatal pada area mulut, mata, atau hidung.
  • Gatal-gatal, eksim, atau gatal-gatal pada kulit.
  • Pembengkakan pada wajah, tenggorokan, atau bagian tubuh lainnya.
  • Hidung tersumbat, mengi, atau kesulitan bernapas.
  • Sakit perut, mual, muntah, atau diare.
  • Pusing atau kehilangan kesadaran

Moms tidak boleh mengabaikan gejala reaksi alergi. Jika tidak diobati, reaksi alergi dapat dengan cepat menjadi lebih buruk.

Pada kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi yang parah bisa berakibat fatal seperti kematian.

Selain itu, sangat mungkin juga jika seseorang termasuk Moms mengembangkan alergi alkohol kapan saja dalam hidup. Gejala yang tiba-tiba juga dapat disebabkan oleh intoleransi yang baru berkembang.

Dalam kasus yang jarang terjadi, rasa sakit setelah minum alkohol mungkin merupakan tanda bahwa Moms mengidap limfoma Hodgkin.

Jika Moms mengalami gejala setelah minum alkohol, buatlah janji dengan dokter.

Baca Juga: 5 Resep Mudah Koktail Buah Segar dan Tanpa Alkohol

Diagnosa Alergi Alkohol

alergi alkohol

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa cara bagi dokter untuk mendiagnosis alergi atau intoleransi alkohol, termasuk pendekatan di bawah ini.

1. Pertanyaan

Seorang dokter pertama-tama dapat mengajukan pertanyaan kepada seseorang. Beberapa pertanyaan tersebut antara lain:

  • Gejala yang mereka alami.
  • Jenis minuman beralkohol mana yang tampaknya menyebabkan gejala.
  • Apakah alergi atau intoleransi alkohol diturunkan dalam keluarga.
  • Apakah mereka memiliki kondisi medis lainnya.
  • Dokter dapat merujuk orang tersebut ke spesialis alergi untuk pengujian dan perawatan lebih lanjut.

2. Tes Kulit

Seorang dokter dapat mendiagnosis alergi alkohol menggunakan tes tusuk kulit di lengan bagian dalam.

Profesional kesehatan menggunakan lanset untuk menusuk kulit seseorang dan menerapkan sejumlah kecil alergen yang dicurigai untuk melihat apakah itu menyebabkan reaksi.

Namun, tes kulit standar menggunakan berbagai jenis alkohol saat ini sulit ditemui.

Tes tusuk kulit harus dilakukan di tempat medis jika terjadi reaksi alergi yang parah.

3. Tes Lainnya

Kadang-kadang, dokter mungkin meminta seseorang untuk mengonsumsi alkohol dalam pengaturan medis dan mengamati reaksi atau gejala apa pun. Mereka juga dapat melakukan tes darah juga.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Aloe Vera Gel Korea yang Bebas Alkohol

Cara Mengobati Alergi Alkohol

alergi alkohol

Foto: Orami Photo Stock

Bergantung apakah seseorang memiliki alergi atau intoleransi alkohol, mereka mungkin perlu menghindari alkohol sepenuhnya.

Jika seseorang alergi terhadap bahan tertentu yang ditemukan dalam beberapa minuman, mereka dapat beralih ke minuman yang tidak mengandung zat tersebut. Seorang dokter dapat memberi saran lebih lanjut.

Selain itu, tergantung pada tingkat keparahan alergi, seseorang dapat mengobati gejala dengan obat yang dijual bebas, seperti antihistamin oral, jika reaksinya ringan.

Jika reaksi alergi lebih parah, orang mungkin memerlukan epinefrin, juga dikenal sebagai EpiPen. Seseorang dengan alergi parah harus membawanya setiap saat, jika terjadi reaksi alergi yang serius.

  • http://www.biomedcentral.com/1471-2148/10/15
  • https://www.healthline.com/health/allergies/alcohol#allergy-vs-intolerance
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17659-alcohol-intolerance
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/alcohol-allergies
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait