ADVERTISEMENT

KESEHATAN UMUM
10 Februari 2022

Cara Menggunakan Termometer untuk Mengukur Suhu Tubuh

Beda jenis termometer, beda juga cara menggunakannya
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Memiliki termometer medis yang andal di rumah bisa sangat membantu. Namun, pastikan Moms memahami cara menggunakan termometer tersebut.

Kemampuan mengetahui secara akurat apakah seseorang mengalami demam memberikan informasi yang dibutuhkan tentang langkah penting berikutnya.

Ada banyak jenis termometer kontak dan termometer bebas kontak yang dapat dipilih.

Usia serta preferensi pribadi membantu dalam menentukan jenis termometer yang akan dibeli.

Seperti perangkat lain di rumah, penting memahami cara menggunakan termometer dan cara kerjanya.

Sebab, tidak setiap jenis bekerja dengan cara yang sama atau dirancang untuk memberikan pembacaan suhu yang sama.

Berikut ini cara menggunakan termometer dan pembacaannya berdasarkan jenis termometer yang digunakan.

ADVERTISEMENT

Baca Juga: 6 Pertolongan Pertama Kejang Demam pada Anak yang Bisa Moms Lakukan

Cara Menggunakan Termometer

Berikut ini beberapa penjelasan dan cara menggunakan termometer berdasarkan jenisnya:

1. Termometer Mulut

ADVERTISEMENT

Foto: cara menggunakan termometer

Foto: 30seconds.com

Suhu di dalam mulut juga bisa menentukan apakah anak demam atau tidak dan termometer yang digunakan bisa termometer digital atau air raksa.

Pembacaan suhu mulut yang disebut demam adalah di atas 37 derajat Celcius.

ADVERTISEMENT

Namun, suhu mulut apa pun dari 36,1-37,2 derajat Celcius dianggap masih umum.

Beberapa orang memang biasanya memiliki suhu tubuh yang agak sedikit tinggi.

Termometer mulut paling akurat untuk anak di atas 3 tahun dan pada orang dewasa.

Namun, sayangnya anak-anak dan orang-orang dengan masalah pernapasan mungkin tidak dapat menutup mulutnya cukup lama untuk mendapatkan pembacaan yang akurat.

Begini cara menggunakan termometer oral untuk mengukur suhu:

  1. Cuci tangan dahulu dengan sabun dan air mengalir.
  2. Pastikan termometer bersih dan memiliki baterai yang berfungsi.
  3. Nyalakan termometer dan selipkan selubung plastik di atas ujung bawah termometer.
  4. Termometer menunjukkan bahwa itu siap digunakan dengan suara, cahaya, atau keduanya.
  5. Tempatkan ujung termometer di bawah lidah. Beberapa termometer dilengkapi dengan lekukan yang menunjukkan seberapa jauh seharusnya masuk ke dalam mulut.
  6. Tutup mulut sampai mendengar bunyi bip atau jenis suara serupa.
  7. Lepaskan termometer dan bacalah.
  8. Cuci kembali tangan.
  9. Bersihkan termometer di antara penggunaan sesuai dengan petunjuk pada kemasan, meskipun hanya satu orang yang menggunakannya.

Baca Juga: Mengenal Bintik Merah DBD, Timbul saat Pasien Demam di Hari Kedua

2. Termometer Rektal

ADVERTISEMENT

Foto: cara menggunakan termometer

Foto: sheknows.com

Begini cara untuk mengukur suhu seseorang secara rektal atau melalui dubur dengan termometer digital:

  1. Cuci tangan dahulu dengan air dan sabun.
  2. Pastikan termometer bersih dan memiliki baterai yang berfungsi.
  3. Tutup ujung termometer dengan selubung plastik dan oleskan pelumas, seperti petroleum jelly atau pelumas berbasis air.
  4. Bayi dapat diletakkan telentang, dengan kaki diangkat. Anak-anak dan orang dewasa mungkin lebih nyaman berbaring tengkurap.
  5. Nyalakan termometer.
  6. Jaga agar termometer tetap lurus.
  7. Masukkan perlahan ujung termometer ke dalam rektum tidak lebih dari 2 cm.
  8. Tahan di tempatnya agar tidak terlepas.
  9. Tunggu untuk mendengar bunyi bip atau suara serupa.
  10. Lepaskan termometer dan bacalah.
  11. Bersihkan termometer sesuai petunjuk produsen sebelum menyimpan atau menggunakan kembali.
  12. Cuci kembali tangan dengan air dan sabun.

Jika anak menggeliat atau tidak bisa tenang, mungkin sulit untuk mendapatkan pembacaan yang akurat.

Jika demikian, lepaskan termometer dan gunakan termometer lain untuk mengukur suhu anak.

Seperti yang lewat ketiak, dahi, atau mulut.

Baca Juga: Agar Pengukuran Suhu Akurat, Ketahui 4 Tips Membeli Termometer Ini

3. Termometer Dahi

ADVERTISEMENT

Foto: cara menggunakan termometer

Foto: Orami Photo Stock

Termometer dahi menggunakan sensor inframerah untuk mengukur suhu arteri temporal superfisial, yang merupakan cabang dari arteri karotis.

Beberapa dikenal sebagai termometer inframerah non-kontak.

Termometer dahi yang tidak memerlukan kontak fisik telah menjadi sangat populer untuk digunakan di tempat-tempat seperti bandara, toko, dan stadion selama pandemi COVID-19 ini.

Pembacaan suhu dahi berjalan sekitar 0,6 derajat Celcius lebih dingin daripada pembacaan suhu mulut.

Termometer temporal memberikan pembacaan cepat, dalam beberapa detik.

Mereka juga mudah diberikan dan dapat digunakan pada bayi, anak-anak, dan orang dewasa.

ADVERTISEMENT

Beberapa penelitian menunjukkan, termometer temporal mungkin seakurat termometer rektal pada anak-anak, dan memberikan pembacaan yang lebih baik daripada termometer telinga atau ketiak.

Namun, temuan ini tidak konklusif dan telah diperdebatkan dalam penelitian lain.

Selain itu, termometer dahi harus diposisikan secara akurat dan sesuai dengan instruksi pabrik, atau termometer tersebut tidak akan memberikan pembacaan yang benar.

Pembacaan juga dipengaruhi oleh faktor eksternal, termasuk angin, penghangat ruangan, dan sinar matahari langsung.

Begini cara menggunakan termometer dahi untuk mengukur suhu:

  1. Aktifkan perangkat dengan tombol daya. Moms akan tahu saat ia sudah menyala.
  2. Saat termometer siap, posisikan tidak lebih dari 5 cm dari tengah dahi. Moms juga bisa menyentuh dahi dengan beberapa model. Moms juga akan mendapatkan pembacaan yang paling akurat jika termometer diarahkan langsung ke dahi yang tanpa rambut.
  3. Banyak termometer memiliki lampu panduan yang membuat tebakan di luar penentuan posisi.
  4. Pastikan untuk memegang termometer dengan stabil. Termometer dan dahi harus bebas dari gerakan untuk mendapatkan pembacaan yang akurat.
  5. Tekan tombol suhu.
  6. Perangkat akan berbunyi bip atau berkedip untuk memberi tahu bahwa suhu siap untuk dibaca. Ini hanya memakan waktu sekitar 2 detik.
  7. Petunjuk untuk termometer dahi berbeda-beda menurut produsennya. Pastikan untuk membaca dan memegang petunjuk atau panduan pengguna yang disertakan dengan perangkat.

Baca Juga: Hoax Termometer Tembak (Thermo Gun) Merusak Otak, Ini Penjelasannya

Termometer Mana yang Paling Ampuh?

ADVERTISEMENT

Foto: cara menggunakan termometer

Foto: Orami Photo Stock

Termometer terbaik adalah yang dapat digunakan dengan paling nyaman dan benar.

Ini juga membantu jika termometer Moms membeli produk yang paling bagus dan terjamin kualitasnya.

Termometer rektal masih dianggap oleh banyak profesional medis sebagai standar terbaik untuk bayi dan anak-anak.

Namun, pembacaan suhu lewat mulut dan dahi juga biasanya sangat dapat diandalkan pada kelompok usia ini.

Ingatlah selalu bahwa pembacaan suhu bervariasi, berdasarkan cara termometer diberikan.

Misalnya, pembacaan termometer rektal akan berkisar antara 0,3-0,6 derajat Celcius lebih tinggi dari pembacaan suhu oral.

Baca Juga: Tips Penting Sebelum Membeli Termometer

Termometer digital adalah pilihan yang populer, yang dapat digunakan secara oral, rektal, atau di bawah ketiak.

Ada beberapa termometer dahi tanpa sentuhan yang juga populer, terutama untuk digunakan di tempat ramai.

Cara menggunakan termometer yang paling benar sebenarnya bisa Moms baca dari petunjuk di kemasan.

  • https://www.verywellhealth.com/how-to-use-a-thermometer-to-check-for-fever-770610
  • https://www.healthline.com/health/types-of-thermometers
  • https://my.clevelandclinic.org/health/articles/9959-thermometers-how-to-take-your-temperature

Sebelumnya

Serba-serbi Kelenjar Keringat pada Tubuh Manusia, dari Jenis hingga Manfaat
Gea Yustika • 10 Feb 2022

Selanjutnya

Serba-serbi Kelenjar Keringat pada Tubuh Manusia, dari Jenis hingga Manfaat
Gea Yustika • 10 Feb 2022

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

Artikel Terkait
Artikel Pilihan Editor

ADVERTISEMENT