ADVERTISEMENT

RUPA-RUPA
16 Agustus 2022

Mohammad Hatta: Biografi, Pendidikan, dan Perjalanan Politiknya

Pahlawan kemerdekaan yang berasal dari keluarga ulama

Foto: id.wikipedia.org

Artikel ditulis oleh Nurul Aulia Ahmad
Disunting oleh Aprillia

Salah satu pahlawan kemerdekaan yang memiliki banyak peran baik sebelum dan sesudah penetapan Kemerdekaan Indonesia adalah Mohammad Hatta.

Drs. H. Mohammad Hatta adalah negarawan dan ekonom Indonesia yang menjabat sebagai Wakil Presiden Indonesia pertama.

Beliau bersama Soekarno memainkan peranan sentral dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia dari penjajahan Belanda dan Jepang sekaligus memproklamirkannya pada 17 Agustus 1945.

Baca Juga: Sejarah Kemerdekaan Indonesia dan Manfaat Memahaminya untuk Meningkatkan Nasionalisme

Biografi Mohammad Hatta

Foto: Biografi Moh Hatta (Id.wikipedia.org)

Foto: Mohammad Hatta (wikipedia.org)

  • Nama: Drs. H. Mohammad Hatta atau Bung Hatta
  • Nama asli: Muhammad Athar
  • Lahir: Bukittinggi 12 Agustus 1902
  • Meninggal: Jakarta 14 Maret 1980, usia 77 tahun
  • Jabatan: Wakil Presiden Indonesia pertama, Perdana Menteri Indonesia, Menteri Pertahanan Indonesia, Menteri Luar Negeri Indonesia, Ketua Umum Palang Merah Indonesia pertama.
  • Pasangan: Rahmi Rachim
  • Anak-anak: Meutia Hatta, Gemala Hatta, dan Halida Hatta

ADVERTISEMENT

Pendidikan Mohammad Hatta

Mohammad Hatta lahir dari keluarga ulama di Minangkabau, Sumatra Barat.

Beliau menempuh pendidikan dasar di Sekolah Melayu, Bukittinggi, dan kemudian pada tahun 1913-1916, lalu melanjutkan studinya ke Europeesche Lagere School (ELS) di Padang.

ADVERTISEMENT

Dilansir dari Kepustakaan Presiden-Presiden Republik Indonesia saat usia 13 tahun, sebenarnya beliau telah lulus ujian masuk ke HBS (setingkat SMA) di Batavia (kini Jakarta), namun ibunya menginginkan Hatta agar tetap di Padang dahulu, mengingat usianya yang masih muda.

Akhirnya Bung Hatta melanjutkan studi ke MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs) di Padang, baru kemudian pada tahun 1919 beliau pergi ke Batavia untuk studi di HBS.

Saat masih di sekolah menengah di Padang, Mohammad Hatta telah aktif di organisasi seperti Jong Sumatranen Bond cabang Padang, dengan posisi sebagai bendahara.

Pada usia 17 tahun, Hatta lulus dari sekolah tingkat menengah dengan hasil sangat baik.

Setelah kelulusannya tersebut, beliau berangkat ke Batavia untuk melanjutkan studi di Sekolah Tinggi Dagang Prins Hendrik School.

Di Batavia, beliau juga aktif di Jong Sumatranen Bond Pusat, serta juga memiliki posisi sebagai Bendahara.

Lalu pada tahun 1921, Bung Hatta pergi ke Rotterdam, Belanda untuk belajar ilmu perdagangan dan bisnis di Nederland Handelshogeschool atau Rotterdam School of Commerce, yang kini menjadi Erasmus Universiteit.

Di sana, beliau bergabung dalam Perhimpunan Hindia (Indische Vereeniging), dan tinggal selama kurang lebih 11 tahun.

Pada tangal 27 November 1956, Bung Hatta memperoleh gelar kehormatan akademis yaitu Doctor Honoris Causa dalam Ilmu Hukum dari Universitas Gadjah Mada di Yoyakarta.

Baca Juga; Mengenal 9 Istri Soekarno dan Kisah Cinta Romantis Presiden Pertama Indonesia

Perjalanan Politik Mohammad Hatta

ADVERTISEMENT

Scroll untuk melanjutkan

Kesadaran politik Hatta makin berkembang karena kebiasaannya menghadiri ceramah-ceramah atau pertemuan-pertemuan politik.

Berikut perjalanan politiknya:

1. Awal Pergerakan Politik

Foto: Awal Pergerakan Politik

Foto: pengurus Perhimpunan Indonesia (wikipedia.org)

Mohammad Hatta memulai pergerakan politiknya ketika beliau mulai bersekolah di Belanda pada tahun 1921 hingga 1932.

Pada saat itu, beliau masuk organisasi Indische Vereeniging yang awalnya adalah organisasi biasa. namun berubah menjadi organisasi politik setelah adanya pengaruh dari Tiga Serangkai yaitu Ki Hadjar Dewantara, Cipto Mangunkusumo dan Douwes Dekker.

Pada tahun 1923, Hatta menjadi bendahara dan mengelola majalah Hindia Putera yang lalu berganti nama menjadi Indonesia Merdeka.

ADVERTISEMENT

Selanjutnya, pada tahun 1924, organisasi ini berubah nama menjadi Perhimpunan Indonesia.

Pada tahun 1926, beliau diangkat menjadi pimpinan Perhimpunan Indonesia.

Di bawah kepemimpinannya, perhimpunan ini lebih fokus mengamati perkembangan pergerakan di Indonesia dengan memberikan banyak ulasan dan banyak komentar di media massa Indonesia.

Pada tahun 1927, Mohammad Hatta mengikuti sidang bertema “Liga Menentang Imperialisme, Penindasan Kolonial dan untuk Kemerdekaan Nasional” di Frankfurt, Jerman.

Dalam sidang ini, ada gelagat dari pihak komunis dan utusan dari Uni Soviet yang ingin menguasai sidang ini. Sehingga penilaian Hatta pada komunis menjadi negatif dan tidak bisa percaya terhadap komunis.

Pada 25 September 1927, Hatta bersama Ali Sastroamijoyo ditangkap oleh penguasa Hindia Belanda atas tuduhan mengikuti partai terlarang yang berhubungan dengan Semaun.

Dengan kata lain mereka dituduh terlibat pemberontakan di Indonesia yang dilakukan PKI dari tahun 1926-1927 dan melakukan penghasutan agar menentang Kerajaan Belanda.

ADVERTISEMENT

Mohammad Hatta sendiri mendapat hukuman tiga tahun penjara. Tiga tokoh penting ini dimasukkan ke dalam penjara di Rotterdam, hingga akhirnya mereka bebas karena semua tuduhan tidak bisa dibuktikan.

Sampai pada tahun 1931, Mohammad Hatta mundur dari kedudukannya, dan berhenti dari PI karena ingin fokus skripsi.

Akibatnya, PI jatuh ke tangan komunis dan dikontrol langsung oleh partai komunis Belanda ditambah juga campur tangan dari Moskow.

Setelah tahun 1931, PI mengecam keras kebijakan Hatta, yang membuat Hatta ditendang keluar dari organisasi.

2. Pengasingan

Sekembalinya Hatta dari Belanda, ia ditawari untuk masuk kalangan Sosialis Merdeka (Onafhankelijke Socialistische Partij).

Sebenarnya beliau menolak masuk, dengan alasan ia harus berada dan berjuang hanya untuk Indonesia.

Namun, pemberitaan media di Indonesia waktu itu mengatakan bahwa Hatta bersedia menerima kedudukan tersebut, sehingga Soekarno menuduhnya kurang konsisten.

ADVERTISEMENT

Kemudian, pada tahun 1934, beliau diasingkan ke Boven Digul selama satu tahun. Setelah menjalani masa pengasingan di Boven Digul, beliau dipindahkan ke Banda Neira.

Pada tanggal 8 Desember 1941, angkatan perang Jepang menghancurkan Pearl Harbor dan Ini memicu Perang Pasifik.

Tentu saja serangan ini juga berdampak pada Indonesia.

Dalam keadaan seperti itu Pemerintah Belanda memerintahkan untuk memindahkan orang-orang buangan yang ada di Digul, termasuk Hatta dan Sutan Syahrir untuk dipindahkan ke Sukabumi pada Februari 1942.

Baca Juga: 6 Fakta Menarik Bendera Negara Indonesia yang Bisa Moms Ajarkan pada Si Kecil

3. Menuju Indonesia Merdeka

Foto: Menuju Indonesia Merdeka

Foto: perjuangan Mohammad Hatta (wikipedia.org)

Saat lepas dari masa pengasingan, Moh Hatta bertemu Mayor Jenderal Harada yang menawarkannya untuk kerjasama.

Jika beliau mau, ia akan diberi jabatan penting. Jepang mengharapkan agar Hatta memberikan nasihat yang menguntungkan, akan tetapi Hatta memanfaatkan hal ini untuk membela kepentingan rakyat Indonesia.

Dalam usaha untuk memerdekakan Indonesia, Mohammad Hatta, serta pahlawan lainnya harus melewati ragam hambatan yang menghampiri.

Meskipun begitu, usaha mereka semua tidak sia-sia, sebab pada 17 Agustus 1945, Indonesia dapat dinyatakan merdeka, melalui Proklamasi yang disahkan oleh Soerkarno dan Mohammad Hatta.

Demikian informasi mengenai Mantan Wakil Presiden Pertama Indonesia, Mohammad Hatta. Semoga bermanfaat Moms!

  • https://kepustakaan-presiden.perpusnas.go.id/vice_president/?box=detail&id=1&from_box=list&hlm=1&search_ruas=&search_keyword=&activation_status=&presiden_id=&presiden=
  • http://digilib.iain-jember.ac.id/211/4/BAB%20III.pdf
  • https://ekonomi.bunghatta.ac.id/index.php/id/artikel/298-mohammad-hatta-tokoh-proklamator-indonesia

Sebelumnya

Biografi Soekarno, dari Masa Kecil, hingga Perjalanan Politiknya dalam Memerdekakan Indonesia
Nurul Aulia Ahmad • 16 Agt 2022

Selanjutnya

Link Download Twibbon 17 Agustus dan Cara Menggunakannya untuk Memeriahkan Hari Kemerdekaan!
Chrismonica • 16 Agt 2022

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

Artikel Terkait
Artikel Pilihan Editor

ADVERTISEMENT