ADVERTISEMENT

PASCAMELAHIRKAN
06 Oktober 2022

Ketahui 4 Tahapan Nifas dan Perubahan pada Tubuh Usai Melahirkan

Selain mengalami kontraksi atau kram perut, Moms juga akan melalui masa nifas
Artikel ditulis oleh Defara Millenia
Disunting oleh Amelia Puteri

Nifas adalah sebuah fase yang pasti akan dialami oleh ibu yang baru melahirkan.

Masa ini bisa menjadi hal yang menantang karena perubahan hormonal serta Moms yang kini tengah disibukkan merawat Si Kecil.

Kita mungkin berpikir pascamelahirkan semuanya akan lega dan berjalan seperti biasanya. Padahal banyak hal baru yang harus kita pelajari dan kita ketahui.

Selain merawat bayi baru lahir, kita juga perlu memahami kondisi diri sendiri setelah melahirkan salah satunya adalah mengetahui tahapan-tahapan nifas.

Lantas, apa saja tahap-tahapan nifas? Yuk, simak penjelasan lebih lengkap mengenai nifas di bawah ini Moms!

Baca Juga: 7 Ide Bekal Anak ala Selebriti, Mulai dari Onigiri Hingga Sandwich

Berapa Lama Masa Nifas?

ADVERTISEMENT

Foto: tahapan dalam nifas 3.jpg (Summitmedia.com)

Sebelum mengetahui tahapan nifas, Moms juga harus paham berapa lama hal tersebut terjadi.

Dilansir dari jurnal Postpartum Period: Three Distinct But Continuous Phases masa nifas sendiri sebenarnya bisa dirasakan hingga 6 bulan lamanya.

ADVERTISEMENT

Pada umunya, fase ini berlangsung selama 6 minggu atau 42 hari. Tapi tahukah Moms hal yang lebih menakjubkan?

Memiliki periode terpanjang dalam hidup Moms, aliran darah yang lebih hebat dan lebih lama dari menstruasi ini disebut lochia atau lokia, yang berasal dari kata Yunani lokheíos yang artinya "melahirkan anak."

Rahim kembali ke ukuran semula dalam waktu sekitar 6-8 minggu.

Namun, dalam 6 minggu tersebut Moms membutuhkan perawatan dan kesabaran dalam setiap tahapan nifas atau lokia tersebut.

Dalam Islam dan menurut beberapa pendapat, masa nifas memiliki rentang waktu keluar kurang lebih 40 hari.

Sebenarnya, para ulama sendiri memiliki perbedaan pendapat terkait batas maksimal dan minimal masa nifas.

Beberapa berpendapat bahwa tidak ada batas minimal maupun maksimal untuk masa nifas.

Namun, 40 hari merupakan batas umum dinyatakan oleh banyak hadis.

Ini berarti, jika darah nifas ini terus keluar lebih dari 40 hari, tapi sudah mulai berkurang dan ada tanda akan berhenti dalam waktu dekat, maka Moms harus menunggu sampai berhenti.

Tapi jika tidak ada tanda-tanda tersebut, 40 hari adalah batasnya agar langsung mandi wajib.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Maskara Waterproof yang Tak Hilang Usai Wudu

ADVERTISEMENT

Scroll untuk melanjutkan

Kenapa Harus Menunggu 40 Hari Setelah Melahirkan?

Foto: tahapan dalam nifas 5.jpg (Orami Photo Stock)

Pada dasarnya, menunggu hingga 6 minggu atau 42 hari setelah melahirkan adalah periode waktu untuk rahim kembali pulih setelah mengandung.

Pada masa kehamilan, dinding rahim mengalami penebalan dan menciptakan kondisi dalam kandungan untuk tumbuh kembang janin.

Setelah melahirkan, dinding rahim kemudian mengalami peluruhan.

Tubuh membuang darah, lendir, dan jaringan yang tersisa pada rahim melalui vagina berupa lokia.

Kemudian, jika proses pemulihan rahim telah kembali normal, tanda selesai nifas ditandai dengan dimulai kembalinya ovulasi dan masa menstruasi seperti sediakala.

Lama keluarnya darah nifas dapat berbeda-beda pada setiap ibu.

ADVERTISEMENT

Biasanya, darah nifas akan keluar cukup deras dalam beberapa hari pertama.

Apabila volume darah nifas tidak berkurang setelah tiga hari, maka sebaiknya Moms segera menghubungi dokter ya.

Baca Juga: Review Sebamed Baby Care Cream oleh Moms Orami, Aromanya Lembut dan Menenangkan!

Tahapan Nifas

Foto: tahapan dalam nifas 2.jpg (Orami Photo Stock)

Karena tahapan nifas bervariasi pada setiap wanita, hal yang paling penting untuk diingat adalah lochia harus meruncing dalam volume dan kecerahan.

Volume harus berubah dari berat menjadi ringan. Warna harus berubah dari merah dengan beberapa gumpalan menjadi merah muda/cokelat, lalu menjadi putih.

ADVERTISEMENT

Moms akan melewati beberapa tahapan nifas yang normal. Ini dia tahapannya!

1. Lochia Rubra

Tahapan nifas ini berlangsung selama 2-4 hari pertama setelah melahirkan.

Pada tahap ini, kram signifikan akan mulai menyusut.

Hal ini terjadi karena Moms menjalani proses menyusui yang melepaskan oksitosin, sehingga membantu rahim kontraksi.

Pada tahap ini, darah akan berwarna merah terang dan mirip dengan aliran menstruasi yang sangat berat.

Moms juga mungkin melihat gumpalan darah, lendir, dan jaringan yang keluar dari vagina.

2. Lochia Serosa

ADVERTISEMENT

Tahapan nifas ini berlangsung sekitar 4 hari hingga 1-2 minggu. Aliran darah mulai berkurang, warnanya mulai berubah dari merah muda-cokelat ke kuning selama sekitar 1 minggu.

Cairan yang keluar dari vagina adalah sel darah merah dari luka plasenta dan sel darah putih yang merupakan lendir dari serviks.

Dilansir dari Journal of Obstertics and Gynaecology perempuan bisa mengalami fase ini selama 22 hari.

Baca Juga: 8+ Potret Rumah Mandra, Kental Nuansa Betawi dan Ada Makam dalam Rumah!

3. Lochia Sanguilenta

Tahap lochia sanguilenta sendiri akan hadir setelah tahapan lochia serosa.

Tahap ini terjadi selama satu sampai 2 minggu berikutnya, di mana darah yang keluar berwarna merah dan berlendir.

4. Lochia Alba

Tahapan nifas ini berlangsung sekitar minggu 4-6 setelah melahirkan.

Cairan yang keluar dari vagina berwarna kuning muda atau putih kekuningan, dengan perdarahan hampir hilang.

Seharusnya, berbaunya seperti darah menstruasi biasa, tidak ada gumpalan.

Pada tahap ini rahim telah mengering, dan darah yang keluar sebagian besar adalah sel darah putih dan sel-sel dari lapisan rahim.

Baca Juga: Review Susu Frisian Flag Jelajah 123 Vanila oleh Moms Orami, Rasanya Enak!

Organ yang Berubah Saat Nifas

Foto: perubahan pada vagina saat sedang sakit 2.jpg (Orami Photo Stock)

Ketika masa nifas, tubuh perempuan pastinya akan mengalami banyak perubahan.

Hal tersebut wajar karena biasanya tubuh perempuan akan kembali seperti sedia kala saat dia belum hamil.

Lalu, apa saja sih organ yang terdampak setelah melahirkan? Yuk, ketahui lebih dalam di sini.

1. Vagina

Salah satu organ perempuan yang mengalami perubahan adalah vagina.

Vagina yang mengalami peningkatan aliran darah pembengkakan usai melahirkan normal akan kembali pada ukuran dan bentuknya semula dalam 6-10 minggu.

Pada ibu yang menyusui, kembalinya vagina ke bentuknya yang semula memakan waktu lebih lama karena kadar esterogen yang rendah.

2. Rahim

Tahukah Moms ketika hamil, berat rahim kita bisa mencampai 1 kg? Ukuran rahim sendiri akan terus menyusut setelah melahirkan.

Berat rahim pun akan terus berkurang seiring berjalannya masa nifas.

Pada minggu ke-6 setelah melahirkan, berat rahim hanya sekitar 5-100 gr saja.

Tak hanya itu, darah yang keluar pun akan semakin berkurang. Warna darah yang keluar saat masa nifas akan berubah dari merah menjadi putih kekuningan, Moms!

3. Payudara

Payudara pun akan terasa lebih kencang dan penuh ketika masa nifas, Moms.

Bahkan jangan kaget kalau Moms juga akan merasakan perih.

Hal ini adalah proses yang wajar karena tubuh sedang mempersiapkan diri agar bisa menyusui Si Kecil.

Ketika masa nifas, Moms disarankan untuk menyusui Si Kecil dengan rutin agar ASI bisa tersalurkan pada bayi.

Nah, itu dia Moms bagian kewanitaan yang akan berubah ketika Moms sedang ada di fase nifas.

Ketika nifas, Moms juga mungkin akan merasakan emosi yang kerap berubah, seperti postpartum depression.

Moms bisa saja merasa bahagia namun beberapa saat kemudian Moms bisa merasa cemas dan lelah karena memiliki tanggung jawab baru.

Baca Juga: Biodata Bobby Maulana, Kehidupan Pribadi, Karya, dan Channel YouTube

Larangan Selama Nifas

Foto: Olahraga tangan angkat beban.jpg (Orami Photo Stock)

Berbagai hal yang penting untuk diperhatikan selama masa nifas adalah sebagai berikut:

1. Mengangkat Barang yang Terlalu Berat

Moms juga tidak boleh mengangkat barang yang terlalu berat selama masa nifas.

Moms bisa membatasi beban barang yang Moms angkat sesuai dengan berat bayi.

Misalnya berat bayi Moms 3 kg, maka usahakan Moms tidak mengangkat barang yang beratnya lebih dari 3 kg.

Jangan sungkan meminta bantuan orang lain untuk mengangkat keperluan Moms yang dirasa cukup berat seperti tumpukan baju kotor atau belanjaan kebutuhan sehari-hari.

2. Hindari Stress

Larangan masa nifas selanjutnya adalah menghindari stress.

Hal ini karena dapat menghambat proses pemulihan dan menimbulkan masalah lain.Misalnya saja ASI tidak keluar.

Untuk membantu Moms dalam mematuhi larangan masa nifas ini, ciptakan support system yang berasal dari keluarga dan suami.

3. Mengonsumsi Protein

Makan ikan, telur, dan aneka daging dipercaya bisa membuat jahitan sehabis melahirkan dengan operasi caesar maupun normal jadi basah terus.

Jahitan yang katanya akan susah kering ini katanya bisa membuat ibu jadi susah beraktivitas.

Faktanya, makan makanan yang kaya protein seperti ikan, telur dan daging boleh dimakan seusai melahirkan.

Ketiga makanan tersebut justru merupakan sumber makanan kaya protein yang baik untuk tubuh.

Protein berperan penting untuk membentuk sel baru di dalam tubuh.

Sel baru inilah yang akan mempercepat proses penyembuhan luka jahit ibu sehabis melahirkan atau selama masa nifas.

4. Menggunakan Tampon

Menggunakan tampon sebagai pengganti pembalut merupakan salah satu larangan saat nifas.

Mengutip dari Cleveland Clinic 6 minggu setelah melahirkan, perdarahan dari vagina Moms mungkin akan sering terjadi.

Hal ini karena adanya proses dimana dinding rahim meluruh dan keluar menjadi darah seperti saat Moms menstruasi.

Selama hal itu terjadi, Moms tentu perlu menggunakan sesuatu untuk menampung darah yang keluar.

Sebaiknya, Moms menggunakan pembalut biasa daripada tampon.

Karena penggunaan tampon bisa meningkatkan risiko terjadinya infeksi pada vagina Moms.

5. Jaga Kondisi Kesehatan Tubuh

Di samping memerhatikan kondisi dan perkembangan si kecil, penting juga untuk menjaga kesehatan tubuh Moms sendiri di masa nifas.

Ibu yang baru melahirkan biasanya juga disibukkan dengan kegiatan mengurus bayi.

Akan tetapi, usahakan jangan lupa untuk senantiasa menjaga kesehatan diri sendiri.

Jam tidur bayi yang tidak teratur akan menyebabkan jam tidur Moms juga menjadi tidak teratur.

Jadi, cobalah ikut tidur ketika bayi sedang tidur agar tidak lemas karena kurang beristirahat.

Baca Juga: 30+ Nama Bayi Perempuan Islami 2 Kata, Indah dan Penuh Makna!

Tanda Bahaya Nifas

Foto: Sakit Kepala (Freepik.com/jcomp)

Pada masa nifas, biasanya terjadi perdarahan dan rasa nyeri seperti haid. Namun, ada beberapa tanda bahaya nifas yang perlu diwaspadai.

Berikut tanda bahaya masa nifas yang perlu diperhatikan, yaitu:

1. Sakit Kepala Hebat

Sakit kepala yang terjadi satu minggu pertama masa nifas mungkin merupakan efek sisa pemberian obat anestesi saat melahirkan.

Namun, jika sakit kepala terasa sangat mengganggu disertai dengan penglihatan kabur, muntah, nyeri ulu hati ataupun bengkaknya pergelangan kaki perlu diwaspadai.

Kondisi tersebut bisa menjadi tanda komplikasi, seperti preeklampsia pascamelahirkan.

2. Vagina Bengkak atau Bernanah

Kondisi vagina bengkak atau bernanah dapat terjadi pada ibu yang melahirkan secara normal.

Biasanya hal ini disebabkan oleh adanya infeksi bakteri pada jahitan sehabis melahirkan.

Hindari memencet bisul pada vagina karena akan memperparah infeksi pada vagina.

Selain itu, upayakan untuk tidak banyak bergerak dan gunakan celana dalam yang longgar agar kondisi ini tidak semakin parah.

Segera konsultasikan ke dokter agar segera mendapat pengobatan yang tepat.

Baca Juga: 7 Ide Desain Dapur Terbuka Tipe 36, Cocok untuk Rumah Mungil

3. Perdarahan Berlebihan

Perdarahan umum terjadi pada masa nifas.

Namun jika perdarahan yang terjadi berlebihan, misalnya jika Moms sampai perlu mengganti pembalut lebih dari satu kali per jam.

Waspadai juga apabila kondisi ini disertai dengan tanda bahaya lain, seperti pusing dan detak jantung menjadi tidak teratur.

Terlebih jika perdarahan berlebihan ini mulai terjadi sekitar 1-2 minggu setelah melahirkan.

Kondisi ini bisa terjadi karena mungkin ada sisa plasenta yang tertinggal di dalam rahim.

4. Infeksi

Nifas yang berbau busuk dapat menandakan adanya infeksi.

Masalah ini tidak boleh diabaikan karena bisa menyebabkan endometritis atau peradangan pada lapisan rahim. 

Moms lebih mungkin mengalami infeksi setelah melahirkan apabila mengalami persalinan yang lama, operasi caesar, keluarnya mekonium selama persalinan, dan perdarahan postpartum.

5. Tekanan Darah Tinggi (Preeklampsia)

Setelah proses bersalin, kondisi tubuh Moms perlu dipantau secara rutin baik oleh dokter maupun perawat, seperti melakukan pengecekan suhu tubuh dan tekanan darah.

Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi infeksi maupun preeklampsia.

Meskipun jarang terjadi tapi kondisi ini dapat berakibat fatal.

Dilansir My Cleveland Clinic preeklampsia adalah kondisi kenaikan tekanan darah secara drastis pasca-melahirkan.

Jika tidak segera tertangani, ini dapat berisiko menyebabkan stroke, kejang bahkan kematian.

Itulah penjelasan tentang nifas yang perlu Moms ketahui.

Jika Moms mengalami masalah nifas, sebaiknya segera berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan penangan yang tepat ya!

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3279173/
  • https://obgyn.onlinelibrary.wiley.com/doi/abs/10.1111/j.1471-0528.1986.tb07977.x
  • https://www.healthline.com/health/postpartum-recovery-timeline
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17733-postpartum-preeclampsia
    https://www.verywellfamily.com/what-is-lochia-5079613

Sebelumnya

4 Tips Penerapan Responsive Feeding, Rahasia Sukses Memberi MPASI untuk Bayi
Orami • 27 Sep 2022

Selanjutnya

11+ Cara Menyapih Anak, Mudah dan Terbukti Ampuh!
Dresyamaya Fiona • 07 Okt 2022

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

Artikel Terkait
Artikel Pilihan Editor

ADVERTISEMENT