Gratis Ongkir minimum Rp 250.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

  • Harga Terbaik
  • Brand Pilihan
  • Promo ANZ 30% Semua produk




Kesehatan Bayi | Oct 5, 2018

Apa Saja Dampak Kulit Sensitif Pada Bayi?

Bagikan


Tidak seperti orang dewasa dan balita, tentunya kulit bayi lebih sensitif dan tipis. Pada umumnya, bayi memiliki 1,2 mm ketebalan kulit, sedangkan orang dewasa 2,1 mm. Oleh sebab itu, kulit bayi pun jadi lebih rentan terkena kerusakan.

“Kulit sensitif akan mudah iritasi, sehingga bayi tidak nyaman dan aktivitasnya terganggu. Kalau tidak dijaga, pertumbuhan dan perkembangannya pun ikut terganggu,” jelas dr. Nanny Shoraya, Sp.KK, FINS-DV., di acara launching  Seedlings by Young Living.

dr. Nanny mengatakan bahwa kulit tidak cuma sekadar berfungsi sebagai pelindung fisik, tapi juga pelindung dari bakteri dan bahan-bahan penyebab iritasi. Sebenarnya apa saja dampak kulit sensitif pada bayi?

Baca Juga: Kenali 6 Gejala Kulit Sensitif Pada Anak

Dampak Kulit Sensitif Pada Bayi

Kulit sensitif pada bayi akan membuatnya jadi kurang perlindungan terhadap berbagai bahan kimia. Oleh sebab itu, Moms harus memerhatikan komposisi pada setiap produk skincare yang digunakan oleh Si Kecil.

“Fungsi perlindungan kulit jadi kurang optimal, sehingga bahan kimia mudah masuk dan penguapan air lebih cepat, jadi kulit bayi gampang kering, iritasi, dan eczema,” ujar dr. Nanny.

Beberapa bahan di produk yang harus Moms waspadai adalah alkohol, paraben, mercuric chloride, boric acid, povidone-iodine, bisphenol-A (BPA), dan aniline.

Zat-zat kimia tersebut bisa ditemui di produk skincare, tisu basah bayi, deterjen, bahkan bedak bayi. Selain bahan kimia, lingkungan seperti debu dan polusi juga bisa menjadi faktor utama penyebab kulit sensitif.

Baca Juga: Hati-hati! Ini Bahan Skincare yang Harus Dihindari oleh Bayi Baru Lahir

Perawatan Kulit Bayi Sensitif

Untuk bisa melindungi kulit bayi dari iritasi dan masalah kulit lain, Moms harus menjaga kelembapan kulit sensitif Si Kecil. Gunakanlah lotion pelembap rutin minimal dua kali sehari, terutama setelah mandi.

“Pakai skincare yang mengandung banyak pelembap, tapi ingat jangan ada pewarna dan pewangi buatan. Makin wangi biasanya bayi makin tidak tahan,” terang dr. Nanny.

Untuk area popok, selalu jaga kulit dalam kondisi kering dan bersih. Jangan lupa untuk mengganti popok setiap 3-4 jam sekali, keringkan juga kulit bayi dengan handuk kering yang lembut.

Nah, mulai sekarang coba lebih teliti lagi dalam melakukan perawatan bagi kulit bayi ya, Moms. Jangan sampai kulit sensitifnya menjadi iritasi akibat perawatan yang salah!

(INT)

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.