Kesehatan Umum

20 Oktober 2021

Asetilkolin, Neurotransmiter Utama dari Sistem Saraf Parasimpatik

Asetikolin memainkan peranan penting dalam sebuah pergerakan otot
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Ria Indhryani
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms pernah mendengar istilah asetilkolin? Asetilkolin sering dikaitkan dengan berbagai kondisi kesehatan, termasuk penyakit Alzheimer, myasthenia gravis, dan penyakit Parkinson. Jadi, apa sebenarnya hubungan beberapa penyakit tersebut?

Apa yang dimaksud dengan asetilkolin? Yuk simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Apa Itu Asetilkolin?

asetilkolin

Foto: bioninja.com.au

Melansir Britannica, asetilkolin adalah suatu ester kolin dan asam asetat yang berfungsi sebagai zat pemancar impuls saraf di dalam sistem saraf pusat dan perifer.

Asetilkolin adalah neurotransmiter utama dari sistem saraf parasimpatik, bagian dari sistem saraf otonom (cabang dari sistem saraf perifer) yang mengkontraksikan otot polos, melebarkan pembuluh darah, meningkatkan sekresi tubuh, dan memperlambat denyut jantung.

Asetilkolin dapat merangsang respons atau memblokir respons dan dengan demikian dapat memiliki efek rangsang atau penghambatan.

Ketidakseimbangan kadar asetilkolin berperan dalam beberapa kondisi neurologis.

Orang yang memiliki penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson cenderung memiliki kadar asetilkolin yang rendah. Tidak ada cara yang terbukti untuk mempertahankan tingkat ideal asetilkolin dan mencegah penyakit neurologis. 

Namun, para peneliti sedang mengembangkan perawatan lanjutan untuk membantu orang dengan kondisi kesehatan ini hidup lebih lama dan lebih sehat.

Baca Juga: 7 Bahan Antibiotik Alami yang Bisa Moms Coba di Rumah

Fungsi Asetilkolin

asetilkolin

Foto: cell.com

Asetilkolin memiliki banyak fungsi dalam tubuh. Di sistem saraf perifer (PNS), asetilkolin adalah bagian utama dari sistem saraf somatik. Dalam sistem ini, ia memainkan peran rangsang yang mengarah pada aktivasi otot secara sukarela, seperti dilansir Very Well Mind.

Dalam sistem otonom, asetilkolin mengontrol sejumlah fungsi dengan bekerja pada neuron di sistem saraf simpatik dan parasimpatik. Hal ini juga terlibat dalam kontraksi otot polos dan pelebaran pembuluh darah, dan dapat meningkatkan sekresi tubuh dan detak jantung yang lebih lambat.

Karena asetilkolin berperan penting dalam kerja otot, obat-obatan yang mempengaruhi neurotransmiter ini dapat menyebabkan berbagai derajat gangguan gerakan dan bahkan kelumpuhan.

Misalnya, otak mungkin mengirimkan sinyal untuk menggerakkan lengan kanan. Sinyal dibawa oleh serabut saraf ke sambungan neuromuskular. Sinyal ditransmisikan melintasi persimpangan ini oleh neurotransmiter asetilkolin, memicu respons yang diinginkan pada otot-otot tertentu.

Asetilkolin juga bekerja di berbagai tempat dalam di sistem saraf pusat (SSP), di mana ia dapat berfungsi sebagai neurotransmitter dan sebagai neuromodulator. Asetilkolin berperan dalam motivasi, gairah, perhatian, pembelajaran, dan memori, dan juga terlibat dalam mempromosikan tidur REM.

Kadar asetilkolin yang terganggu dapat dikaitkan dengan penyakit Alzheimer. Obat-obatan dan zat yang mengganggu fungsi asetilkolin dapat memiliki efek negatif pada tubuh dan bahkan dapat menyebabkan kematian.

Contoh zat tersebut termasuk beberapa jenis pestisida dan racun beberapa binatang. Racun laba-laba janda hitam juga berinteraksi dengan asetilkolin.

Ketika seseorang digigit oleh seekor janda hitam, kadar asetilkolin mereka meningkat secara dramatis, menyebabkan kontraksi otot yang parah, kejang, kelumpuhan, dan bahkan kematian.

Sementara toksin botulinum, lebih dikenal dengan nama merek Botox, dapat mengobati berbagai kondisi yang berhubungan dengan otot. Suntikan botox juga dapat mengobati sakit kepala migrain, keringat berlebih, dan masalah kandung kemih dan usus tertentu, misalnya.

Selain itu, Botox adalah perawatan kosmetik non-bedah paling populer di AS, menurut American Society of Plastic Surgeons. Botox terutama bekerja dengan mengganggu asetilkolin di otot yang ditargetkan.

Menyuntikkan Botox ke otot wajah tertentu, misalnya, dapat mengurangi kerutan sementara karena Botox mencegah otot berkontraksi. Hal ini menyebabkan kulit di atas otot tampak lebih halus.

Baca Juga: Kanker Saraf Neuroblastoma pada Bayi, Apa Penyebabnya?

Asetilkolin dan Parkinson

asetilkolin

Foto: healthline.com

Tubuh membutuhkan keseimbangan asetilkolin dan dopamin, pembawa pesan kimia lain, untuk mengontrol gerakan dengan baik. Sementara penyakit Parkinson adalah kondisi neurodegeneratif yang menyebabkan gerakan tak terkendali, tremor, dan kesulitan berpikir dan suasana hati.

Ketidakseimbangan kadar asetilkolin mungkin memiliki efek pada orang dengan penyakit Parkinson. Lantaran sampai saat ini penyebab pasti penyakit Parkinson tidak diketahui.

Namun, para ahli telah menemukan bahwa orang dengan kondisi tersebut sering mengalami penurunan dopamin yang memungkinkan asetilkolin mengambil alih. Ketika ini terjadi, otot menjadi terlalu "bersemangat", yang menyebabkan gejala seperti gerakan menyentak dan tremor.

Untuk alasan ini, beberapa obat untuk penyakit Parkinson memblokir aksi asetilkolin. Hal ini memungkinkan kadar dopamin untuk menyeimbangkan kembali, yang dapat membantu meringankan beberapa gejala.

Obat-obat ini disebut antikolinergik. Mereka juga dapat membantu meringankan diskinesia, yang merupakan gerakan berlebihan yang dapat menjadi efek samping dari obat Parkinson lainnya.

Antikolinergik bukan untuk semua orang. Efek samping mungkin termasuk kebingungan, kehilangan memori, halusinasi, dan penglihatan kabur. Para ahli juga percaya bahwa banyak gejala nonmotor penyakit Parkinson, seperti masalah memori, terkait dengan penurunan kadar asetilkolin.

Baca juga: Mengenal Penyakit Parkinson, dari Gejala sampai Pengobatan

Pentingnya Asetilkolin

asetilkolin

Foto: parkinson.org

Mungkin sampai saat ini, Moms bertanya-tanya seberapa penting kebutuhan asetilkolin dalam tubuh? Tentu saja, asetilkolin menjadi sangat penting untuk melayani sejumlah fungsi penting. 

Banyak di antaranya dapat terganggu oleh penyakit atau obat-obatan yang mempengaruhi fungsi neurotransmitter ini. Asetilkolin dapat ditemukan di semua neuron motorik, di mana ia merangsang otot untuk berkontraksi.

Dari gerakan perut dan jantung hingga sekejap mata, semua gerakan tubuh melibatkan kerja neurotransmiter penting ini. Ini juga ditemukan di banyak neuron otak dan memainkan peran penting dalam proses mental, seperti memori dan kognisi.

Namun, paparan pestisida organofosfat (OP) atau agen saraf tertentu yang digunakan dalam peperangan dapat menyebabkan kadar asetilkolin dalam tubuh meningkat sangat tinggi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa bahan kimia ini menyebabkan penumpukan asetilkolin dalam sistem saraf, menyebabkan gejala:

  • Mengi
  • Berkeringat
  • Kelemahan
  • Sakit kepala
  • Pingsan
  • Diare dan muntah
  • Perubahan mental
  • Otot berkedut
  • Kejang
  • Kelumpuhan
  • Henti napas

Seseorang dapat terpapar bahan kimia ini melalui kulit, melalui pernapasan, atau melalui konsumsi. Di Amerika Serikat, sekitar 8.000 orang per tahun terpapar bahan kimia penyebab asetikolin.

Paparan kemungkinan besar terjadi melalui kontak dengan pestisida pada tanaman. Termasuk apel, anggur, bayam, mentimun, dan kentang - atau melalui kontak dengan produk rumah tangga seperti pembunuh semut dan kecoak.

Baca Juga: Tanpa Disadari, Ini 5 Bahan Kimia Berbahaya di Makanan Anak

Cara Meningkatkan Kadar Asetilkolin

asetilkolin

Foto: foodinsight.org

Melansir Medical News Today, tidak ada cara yang terbukti untuk meningkatkan kadar asetilkolin. Namun, beberapa bukti menunjukkan bahwa mengonsumsi kolin, nutrisi, dapat membantu.

Tubuh membutuhkan kolin untuk fungsi otak dan sistem saraf yang tepat. Hal ini juga diperlukan untuk kontrol otot dan untuk membuat membran yang sehat di sekitar sel-sel tubuh. Kolin juga merupakan blok bangunan asetilkolin.

Untuk mendapatkan kolin yang cukup, orang perlu mengonsumsi makanan yang dapat meningkatkan asetilkolin yang memadai. Ada cukup benyak makanan yang mengandung kolin, termasuk daging, ikan, telur, kacang polong, sayuran silangan, biji-bijian utuh, dan produk susu.

Studi pada hewan telah menemukan bahwa asupan kolin yang tinggi selama kehamilan dan perkembangan awal meningkatkan fungsi kognitif dan membantu mencegah penurunan memori terkait usia.

Kebanyakan orang tidak mendapatkan cukup kolin dari makanan mereka. Jumlah kolin yang disarankan adalah 425 miligram (mg) per hari untuk wanita dan 550 mg untuk pria.

Seseorang dapat mengonsumsi suplemen kolin, tetapi dosis tinggi dapat menyebabkan efek samping seperti muntah, bau badan amis, dan kerusakan hati. 

Kantor Suplemen Diet mengkonfirmasi bahwa beberapa penelitian pada hewan menunjukkan asupan kolin yang lebih tinggi dapat menyebabkan fungsi kognitif yang lebih baik. Namun, mereka mengingatkan, penelitian lain menemukan itu tidak membantu.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu Moms ketahui tentang asetilkolin. Semoga bermanfaat ya!

  • https://www.britannica.com/science/acetylcholine
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/326638#botox
  • https://www.verywellmind.com/what-is-acetylcholine-2794810
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait