Bayi

BAYI
29 Agustus 2020

7+ Aturan Merawat Bayi Tradisional yang Masih Relevan hingga Sekarang

Meski dinilai kuno, banyak tradisi mengasuh bayi yang masih relevan sampai kini
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Begita
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Perawatan bayi secara tradisional yang diwariskan oleh leluhur bangsa bukanlah cara yang ketinggalan zaman jika dilakukan saat ini lho Moms. Banyak aturan merawat bayi tradisional yang masih relevan dipraktikkan.

Aturan Merawat Bayi Tradisional

Orang tua modern mungkin merasa kurang relate dengan beberapa aturan merawat bayi tradisional yang diajarkan oleh ibu atau nenek kita. Tapi, tahukah Moms, beberapa masih sangat relevan untuk dilakukan.

Apa saja aturan merawat bayi tradisional yang masih relevan hingga sekarang? Berikut ulasannya.

Baca Juga: 5 Cara Merawat Bayi Baru Lahir Menurut Islam, Yuk Lakukan!

1. Pijat

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang pertama adalah pijat bayi. Disarikan dari media pengasuhan India Anu Chi Aai, memijat dengan minyak bukan hanya bagus untuk orang dewasa tapi juga untuk bayi.

Jika dilakukan dengan benar, dengan sentuhan lembut, tegas dan minyak yang bagus, pijatan dapat memiliki banyak manfaat luar biasa.

Otot bayi akan menguat, kulit menjadi lebih lembab, sirkulasi darah meningkat, membantu pencernaan, dan akhirnya, inilah yang terbaik: bayi terlelap dalam tidur siang yang panjang dan dalam, membuat Moms punya waktu untuk ikut istirahat.

Membedong bayi setelah dipijat dan mandi juga merupakan metode yang menginduksi tidur.

2. Mencuci Tangan dan Kaki sebelum Memegang Bayi

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah mencuci tangan dan kaki sebelum memegang bayi. Rumah sakit dan orang tua modern cenderung mengeluarkan sebotol sanitizer tangan setiap kali pengunjung datang untuk melihat bayi itu. Namun, sanitizer ini mungkin tidak jinak seperti yang pernah kita pikirkan.

Banyak dari sanitizer ini memiliki alkohol dan bahan kimia keras lainnya yang dapat berpindah ke kulit halus bayi Anda. Alternatifnya?

Untuk melakukan apa yang dilakukan generasi sebelumnya adalah dengan mencuci tangan dan kaki dengan air dan sabun. Aman dan mudah bukan?

3. Obat Rumahan untuk Kembung

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah menggunakan obat rumahan. Sebelum dokter anak tersedia di WhatsApp, para ibu harus puas dengan apa pun yang tersedia di rumah mereka untuk mengatasi keluhan yang dirasakan bayi. Ini seperti menyembuhkan kembung dengan mengusapkan bawang merah seperti yang lazim dilakukan oleh orang tua dulu.

Jangan lupakan juga penggunaan rempah. Sedikit bumbu bubuk dalam makanan pertama bayi dapat menawarkan berbagai manfaat kesehatan. Terlebih lagi, itu akan membuat makanan lebih enak.

Namun, selalu periksa dengan dokter Anda sebelum Anda memperkenalkan sesuatu yang baru pada diet bayi Anda.

4. Menjemur Bayi di Bawah Sinar Matahari

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah menjemur bayi di bawah sinar matahari. Banyak dokter menyarankan untuk menjemur bayi ketika ia menderita sakit kuning ringan. Tetapi tahukah Anda bahwa ini pada awalnya dipraktikkan di antara para ibu dari beberapa generasi yang lalu?

Mereka akan menjemur bayi-bayi mereka yang baru lahir ketika kulitnya berwarna kuning.

Baca Juga: 5 Tips Merawat Bayi Baru Lahir dengan Hewan Peliharaan di Rumah

5. Menyusui dalam Waktu Satu Jam setelah Melahirkan

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah menyusui dalam waktu satu jam setelah melahirkan. Di masa lalu, ketika kelahiran di rumah adalah norma (dan rumah sakit pertama masih dalam bentuk cetak biru), bidan akan menempatkan bayi di payudara ibu baru langsung setelah kelahiran.

Setelah dikaji peneliti University of Pittsburgh, Pennsylvania bayi itu dapat minum kolostrum yang sangat dibutuhkan dan menyusui ini juga membantu ASI untuk masuk lebih cepat. Saat ini, beberapa rumah sakit mengikuti praktik ini.

6. Tak Mengandalkan Popok

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah menggunakan popok kain. Kita semua tahu bahaya popok sekali pakai. Efek berbahaya pada lingkungan, belum lagi kulit lembut bayi Anda. Popok kain tradisional telah membuktikan keberaniannya saat ini.

Beberapa merek kini bahkan menawarkan versi yang sedikit dimodernisasi. Mudah digunakan, tidak menyebabkan ruam popok terlalu banyak dan bahkan membantu anak untuk mandiri buang air lebih cepat.

7. Tindik Telinga

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah tindik telinga. Di masa-masa sebelumnya, telinga bayi akan ditusuk dalam bulan pertama atau kedua. Seiring berjalannya waktu, orang tua mulai menunggu sampai anak itu jauh lebih tua.

Namun, ada beberapa keuntungan untuk tindikan telinga awal. Seorang bayi bayi tidak bisa bergerak, bisa ditenangkan dengan cukup mudah.

Bayi tidak bisa mengangkat tangan ke telinga untuk menyentuh area sensitif atau melepas anting-anting.

8. Makanan Padat Pertama

X Tradisi Mengasuh Bayi yang Masih Relevan dengan Kebutuhan Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Aturan merawat bayi tradisional yang selanjutnya adalah makanan padat pertama. Kebiasaan kuno di beberapa suku percaya bahwa seorang anak harus diberi makanan padat pertama pada usia 6 bulan, yang dirayakan melalui ragam upacara. Setelah itu, bayi diberikan makanan bergizi seperti bubur nasi buatan sendiri.

Saat ini, bahkan WHO menetapkan aturan bayi mulai makan makanan pada di usia 6 bulan.

Baca Juga: 5 Hal yang Bisa Dilakukan Ayah dalam Merawat Bayi

Itulah beberapa aturan merawat bayi tradisional yang masih relevan hingga kini. Sulit membayangkan membesarkan anak tanpa bantuan internet atau obrolan kelompok ibu. Tidak ada dokter yang bisa dipanggil secara cepat dan tidak tersedianya buku pengasuhan anak.

Namun entah bagaimana, beberapa generasi perempuan masa lalu berhasil membesarkan bayi mereka menjadi orang dewasa yang baik-baik saja.

Artikel Terkait