Newborn

19 Agustus 2020

Mengapa Bayi Kembar Selalu Masuk NICU Dahulu? Ini Kata Ahli

Tenang Moms, saat bayi kembar masuk NICU untuk menopang perkembangannya
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Dina Vionetta

Moms mungkin pernah mendengar banyak kisah kelahiran yang rumit, hingga akhirnya Si Kecil harus masuk NICU.

Dari sekian banyak kelahiran, bayi kembarlah yang paling sering NICU. Tetapi apakah harus seperti itu? Tenang Moms, hal itu justru lebih baik untuk Moms dan Si Kecil.

Bagi banyak orang tua, ketakutan akan NICU sering berasal dari fakta bahwa Moms biasanya melahirkan sebelum usia kehamilan 40 minggu.

Neonatologis Sataporn Muang-In, M.D., F.A.A.P. mengatakan bahwa ibu hamil yang mengandung anak kembar secara alami akan melahirkan lebih awal dari 40 minggu.

Ini berarti lebih aman untuk melahirkan sedikit lebih awal.

“Beberapa ibu mungkin terlihat baik-baik saja tetapi. Mungkin ada intervensi dokter sebelum 40 minggu karena risiko kematian perinatal meningkat pada kehamilan kembar pada sekitar 38 minggu kehamilan,” jelasnya.

Baca Juga: 5 Tips Sukses Menyusui Bayi Kembar, Yuk Lakukan!

Persentase Bayi Kembar Masuk NICU

Mengapa Bayi Kembar Selalu Masuk NICU Dahulu Ini Kata Ahli -1.jpg

Foto: Thisadultlife.co

Jika bayi lahir sangat dini, bayi kembar mungkin harus masuk NICU.

Menurut Twins Trust, sekitar 40 persen kelahiran bayi membutuhkan perawatan ekstra.

Bayi akan dirawat di inkubator dan mungkin dikelilingi oleh kabel dan tabung.

Rachel Urrutia, MD, MSCR, seorang OB / GYN di University of North Carolina di Chapel Hill, menjelaskan bahwa 50 persen bayi kembar dilahirkan pada usia 37 minggu, hanya 20 persen bayi kembar lahir sebelum 34 minggu.

Adapun 30 persen bayi kembar yang lahir antara 35 dan 37 minggu sebagian besar dapat pulang setelah waktu rawat inap standar.

"Hanya 10 persen bayi kembar yang lahir sangat awal yakni sebelum 32 minggu. Jadi sebagian besar bayi kembar lahir di titik di mana mereka harus menghabiskan waktu di NICU," jelasnya dilansir Romper.

Namun menurut Sataporn, komplikasi umum kehamilan kembar adalah kelahiran prematur, bahkan tanpa intervensi.

“Hampir semua kondisi terkait kehamilan berisiko tinggi meningkat untuk kembar. Asumsi paling umum di antara para ahli adalah bahwa peningkatan risiko karena adanya tambahan bobot pada tubuh orang hamil dan pada plasenta," katanya.

Baca Juga: Intip Cara Menyenangkan Saat Memandikan Bayi Kembar Ini, Moms

Kategori Bayi Prematur

Mengapa Bayi Kembar Selalu Masuk NICU Dahulu Ini Kata Ahli -2.jpg

Foto: Hcf.co.au

Secara umum, semakin dini bayi lahir, semakin lama dan semakin rumit masa inap di NICU. Kategori umum itu meliputi:

  • Sangat prematur: Bayi lahir pada atau sebelum 28 minggu kehamilan, atau kurang dari 32 minggu kehamilan.
  • Prematur moderat: Bayi lahir dari 32 hingga 34 minggu kehamilan.
  • Prematur terlambat: Bayi yang lahir dari 34 hingga 36 minggu kehamilan lengkap.
  • Lahir awal: Bayi lahir antara 37 hingga 39 minggu kehamilan.

Bayi prematur tidak hanya dikategorikan berdasarkan usia kehamilan.

Kesehatan dan perawatan bayi prematur di NICU juga memiliki banyak kaitan dengan berat saat lahir.

Biasanya, semakin kecil bayi, semakin besar peluang untuk tinggal di rumah sakit lebih lama dan kemungkinan adanya komplikasi.

Berat badan lahir rendah adalah yang lahir dengan berat kurang 2,27 kilogram, 1,36 kilogram, dan bayi prematur mikro adalah bayi terkecil dan termuda, lahir dengan berat kurang dari 0,45 kilogram atau sebelum 26 minggu kehamilan.

Baca Juga: 5 Cara Tepat Menambah Berat Badan Bayi Prematur

Prospek Bayi Prematur

Mengapa Bayi Kembar Selalu Masuk NICU Dahulu Ini Kata Ahli -3.jpg

Foto: Romper.com/Gettyimages.com

Untuk bayi kembar masuk NICU yang lahir sebelum 28 minggu memiliki prospek yang meningkat sangat ekstrem secara signifikan selama bertahun-tahun berkat kemajuan medis.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa lebih dari 50 persen bayi yang lahir pada usia 23 minggu bertahan hidup, lebih dari tiga perempat bayi yang lahir pada usia 25 minggu bertahan hidup, dan lebih dari 90 persen bayi yang lahir pada usia 26 minggu bertahan hidup.

Karena sistem pernapasan mereka belum sepenuhnya berkembang, bayi mungil ini membutuhkan bantuan pernapasan.

Dan karena kemampuan untuk mengoordinasikan refleks seperti mengisap dan menelan tidak berkembang sampai sekitar 34 minggu kehamilan, bayi tidak dapat makan sendiri; sebagian besar menerima nutrisi dan cairan intravena (melalui infus) atau tabung makanan.

Karena berat lahir mereka yang sangat rendah, bayi perlu menambah beberapa kilogram.

Selain itu, prematur ekstrem berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi, termasuk sindrom gangguan pernapasan (RDS, kelainan paru-paru), hipoglikemia (gula darah rendah), hipotermia (sulit untuk tetap hangat), penyakit kuning, infeksi saluran kemih, dan pneumonia.

Semua ini dapat meningkatkan jumlah waktu yang dibutuhkan bayi untuk tinggal di NICU.

Tidak peduli usia bayi saat lahir, Si Kecil harus memenuhi beberapa persyaratan sebelum dokter menentukan bahwa aman untuk membawanya pulang.

Bayi harus bisa bernapas sendiri, mampu mempertahankan suhu yang stabil, menyusui ke dengan payudara atau botol, telah mencapai berat tertentu dan berat badannya terus meningkat, tidak memiliki masalah medis akut yang belum terselesaikan seperti apnea atau masalah tidur.

Saat bayi kembar harus masuk NICU, percayalah bahwa itu dilakukan agar Si Kecil bisa segera pulang.

Baca Juga: 10 Nama Bayi Kembar Perempuan yang Tidak Pasaran, Unik dan Cantik!

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait