Fashion & Beauty

FASHION & BEAUTY
1 November 2020

Berbagai Fakta Tentang Filler Hidung yang Wajib Moms Ketahui

Pahami dulu prosedur, manfaat, efek samping dan bahaya filler hidung berikut!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Amelia Puteri

Selain untuk bernapas, kegunaan hidung yang lainnya adalah untuk memperindah penampilan wajah. Namun, apakah Moms tidak percaya diri dengan bentuk hidung yang lebar dan tidak mancung?

Mungkin beberapa ahli kecantikan akan menawarkan operasi bedah plastik untuk membantu Moms mendapatkan bentuk hidung yang diinginkan.

Namun, jika Moms masih takut dengan operasi bedah plastik hidung, ada cara lain yang bisa Moms lakukan untuk mendapatkan hidung dengan bentuk yang diidam-idamkan. Caranya adalah dengan melakukan filler hidung.

Ada empat komponen struktural utama wajah, yakni kulit, lemak, otot, dan tulang. Seiring bertambahnya usia, hilangnya volume pada struktur ini akan berkontribusi pada banyak tanda penuaan yang terlihat. Oleh karena itu filler kulit dapat membantu.

Mengutip American Board of Cosmetic Surgery, dermal filler adalah zat seperti gel yang disuntikkan di bawah kulit untuk mengembalikan volume yang hilang, menghaluskan garis-garis dan melembutkan lipatan, atau meningkatkan kontur wajah.

Lebih dari 1 juta pria dan wanita setiap tahun telah memilih perawatan peremajaan wajah yang populer ini. Dermal filler seperti filler hidung juga menjadi cara yang hemat biaya untuk terlihat lebih muda tanpa operasi.

Apakah Moms tertarik untuk melakukannya? Sebaiknya cek fakta-faktanya berikut ini ya Moms supaya filler hidung yang Moms lakukan tidak menimbulkan efek samping yang merugikan.

Baca Juga: Benarkah Menarik Hidung Bayi Bisa Membuatnya Jadi Mancung?

Pengertian Filler Hidung

Apa itu Filler Hidung

Foto: westskinlaser.com

Dermal filler seperti filler hidung terkadang disebut pengisi jaringan lunak, adalah zat yang dirancang untuk disuntikkan di bawah permukaan kulit untuk menambah volume dan mendapatkan bentuk yang diinginkan.

Dermal filler juga sebetulnya tidak hanya bisa untuk memancungkan hidung. Otot-otot wajah secara keseluruhan juga akan mengalami penurunan volume dan elastisitas, dan deflasi serta pergerakan lemak wajah semakin menonjolkan tanda-tanda penuaan.

Akhirnya, kulit meregang dan kehilangan elastisitas yang diperparah dengan hilangnya perancah yang disediakan oleh lemak, otot, dan tulang, ini menyebabkan keriput, kulit kendur, dan tanda-tanda penuaan lainnya.

Dermal filler yang dilakukan di klinik kecantikan akan membantu menghaluskan garis dan mengisi kembali volume yang hilang. Dengan begini, Moms bisa mendapatkan penampilan yang lebih muda.

Berbagai jenis pengisi kulit dirancang untuk mengatasi berbagai tanda penuaan. Bergantung pada pengisi yang dipilih. Beberapa masalah yang bisa diatasi dengan dermal filler, antara lain:

  • Menipiskan atau menebalkan bibir.
  • Meningkatkan atau mengisi area dangkal di wajah.
  • Mengurangi atau menghilangkan bayangan atau kerutan di bawah mata yang disebabkan oleh kelopak mata bagian bawah.
  • Mengisi atau memperhalus tampilan bekas luka yang tersembunyi.
  • Mengisi atau melembutkan kerutan statis, terutama di bagian bawah wajah.
  • Mengatasi kerutan statis termasuk di sekitar mulut dan di sepanjang pipi. Kerutan ini biasanya disebabkan oleh hilangnya kolagen dan elastisitas kulit.

Baca Juga: 6 Tahapan Skincare di Malam Hari Agar Kulit Glowing

Mengenal Senyawa dalam Dermal Filler

Mengenal Senyawa dalam Dermal Filler

Foto: aestheticsjournal.com

Mengutip Harvard Health Publishing, dermal filler seperti filler hidung dapat terdiri dari berbagai zat, beberapa terbentuk secara alami dan beberapa sintetis.

Salah satu senyawa yang paling umum digunakan dalam pengisi kulit adalah asam hialuronat (HA). HA adalah zat alami yang ditemukan di kulit, dan memainkan peran utama dalam menjaga kulit tetap terhidrasi dan bervolume.

Pengisi HA, tergantung pada susunan kimianya yang spesifik, dapat bertahan dari enam bulan hingga lebih lama sebelum secara bertahap diserap oleh tubuh.

Salah satu manfaat utama HA filler, selain dari penampilan aslinya saat disuntikkan, adalah dapat dilarutkan dengan larutan khusus jika terjadi kejadian buruk, atau jika orang tersebut tidak menyukai penampilannya.

Selain itu, sebagian besar pengisi HA telah dicampur sebelumnya dengan lidokain, zat penghilang rasa, untuk memaksimalkan kenyamanan selama perawatan.

Dermal filler lain yang tersedia termasuk yang terbuat dari kalsium hidroksiapatit, asam poly-L-lactic, polimetil metakrilat, dan lemak autologous (lemak yang ditransplantasikan dari bagian lain tubuh).

Kalsium hidroksiapatit adalah senyawa mirip mineral yang secara alami ditemukan di tulang manusia. Senyawa ini telah digunakan dalam kedokteran gigi dan bedah plastik rekonstruktif selama bertahun-tahun dengan rekam jejak keamanan yang panjang.

Ada juga asam poli-L-laktat adalah pengisi sintetis yang membantu merangsang produksi kolagen.

Pengisi ini berbeda dengan pengisi lainnya karena hasilnya bertahap karena volumisasi akan terjadi selama beberapa bulan untuk bisa merangsang tubuh dalam memproduksi kolagen.

Polimetil metakrilat juga menjadi komposisi dalam filler semi permanen.

Meskipun lebih tahan lama dibandingkan dengan bahan pengisi lain yang lebih mudah terurai secara alami, bahan ini berpotensi menimbulkan komplikasi seperti membentuk gumpalan atau terlihat di bawah kulit.

Ingat, waktu yang dibutuhkan untuk bekerja, serta berapa lama filler hidung bertahan akan sangat bervariasi. Beberapa filler hanya bertahan 6 bulan, sementara yang lain mampu bertahan hingga 2 tahun atau lebih.

Masing-masing zat di atas memiliki pro dan kontra sendiri, serta kepadatan, umur panjang, dan tekstur yang unik, yang berarti bahan tertentu mungkin lebih atau kurang cocok untuk area wajah tertentu atau hasil yang diinginkan.

Memilih jenis dermal filler yang tepat membutuhkan panduan dari ahli kulit bersertifikat atau ahli bedah kosmetik berpengalaman dengan pemahaman menyeluruh tentang anatomi wajah, dan keakraban dengan berbagai dermal filler yang tersedia dan teknik injeksi masing-masing.

Seorang profesional medis akan mengevaluasi secara menyeluruh area tertentu yang menjadi perhatian, memahami apa yang Moms harapkan dari prosedur, dan meninjau apa yang diharapkan sebelum, selama, dan setelah perawatan untuk memastikan hasil kosmetik terbaik.

Jadi, Moms perlu mendiskusikan kebutuhan dan keinginan Moms dengan dokter kecantikan untuk menentukan jenis filler seperti apa yang akan menjadi pilihan terbaik untuk memancungkan hidung.

Baca Juga: Senam Wajah, Efektif untuk Dilakukan atau Tidak?

Ketahui Efek Samping dan Bahaya Filler Hidung

Ketahui Efek Samping dan Bahaya Filler Hidung Berikut

Foto: healthline.com

Dermal filler termasuk filler hidung sebetulnya merupakan prosedur yang cukup aman untuk dilakukan. Namun, bukan berarti mereka tak ada efek samping. Ada beberapa efek samping yang paling umum terjadi, seperti:

  • Ruam kulit, gatal, atau erupsi seperti jerawat.
  • Kemerahan, memar, berdarah, atau bengkak.
  • Penampilan yang tidak diinginkan, seperti asimetri, benjolan, atau koreksi berlebihan pada kerutan.
  • Kerusakan kulit yang menyebabkan luka, infeksi, atau jaringan parut.
  • Kemampuan untuk merasakan substansi pengisi di bawah kulit.
  • Kebutaan atau masalah penglihatan lainnya.
  • Kematian sel kulit akibat hilangnya aliran darah ke area tersebut.

Baca Juga: 5 Mitos Salah Soal Kulit Wajah dan Tips Merawatnya Agar Selalu Sehat

Filler Hidung Tergolong Berbahaya

Jadi, Apakah Filler Hidung Tergolong Berbahaya

Foto: amara.ie

Dermal filler seperti filler hidung secara umum merupakan tindakan yang cukup aman dilakukan. Menemukan dokter yang tepat untuk melakukan prosedur filler hidung adalah kuncinya.

Jangan takut untuk bertanya tentang pelatihan dan sertifikasi untuk memastikan Moms menerima perawatan dari dokter kulit berpengalaman atau ahli bedah kosmetik bersertifikat.

Dengan persiapan dan komunikasi yang tepat antara Moms dan dokter, Moms dapat memperoleh hasil filler hidung yang tampak alami, indah, dan aman.

Namun Moms perlu ingat bahwa prosedur pengisi kulit bisa jadi sangat mahal. Oleh karena itu, tak sedikit beberapa konsumen beralih ke pasar gelap atau membelinya secara online untuk melakukan filler hidung sendiri. Di sini lah bahaya filler hidung biasanya akan terjadi.

Mengutip Harvard Health Publishing, pada Juli 2019, ada banyak laporan di media dan literatur medis tentang komplikasi berbahaya akibat injeksi pengisi sendiri oleh profesional non-kesehatan.

Salah satu risikonya adalah pengisi yang dibeli secara online dapat mengandung berbagai zat non-steril, seperti gel rambut. Saat disuntikkan, zat tersebut bisa menyebabkan reaksi alergi, infeksi, dan kematian sel kulit.

Risiko lain adalah teknik injeksi yang tidak tepat tidak hanya menyebabkan pembengkakan dan benjolan, tetapi juga efek samping yang lebih serius seperti kematian sel kulit, dan emboli yang menyebabkan kebutaan.

U.S. Food and Drugs Administration bahkan telah mengeluarkan peringatan resmi yang mendesak konsumen untuk tidak membeli dermal filler melalui internet. Sebab bisa jadi produk yang dibeli adalah barang palsu, terkontaminasi, atau berbahaya.

Jadi, jika Moms hendak memancungkan hidung dengan filler hidung, pastikan untuk melakukannya di klinik kecantikan dengan dokter kecantikan yang sudah memiliki lisensi untuk melakukan tindakan ini dan pastinya sudah berpengalaman.

Meski lebih mahal, namun Moms akan memiliki penampilan hidung yang Moms inginkan tanpa efek samping yang merugikan.

Artikel Terkait