Kesehatan

11 Juli 2021

Begini Cara Menahan Kencing saat Tidak Ada Toilet di Sekitar

Meski tidak disarankan, namun ada teknik untuk Moms yang ingin menahan pipis berikut!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Intan Aprilia

Menurut U.S. National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, kandung kemih orang dewasa rata-rata dapat menampung antara 1 1/2 hingga 2 cangkir urin sebelum mereka harus ke toilet. Namun, apakah Moms tahu bahwa Moms sebenarnya bisa melatih cara menahan kencing atau pipis karena kandung kemih dapat meregang untuk menahan lebih dari ini. Meski begitu, cara ini bisa jadi tidak nyaman untuk dilakukan.

Faktanya, ada banyak orang yang merasa tidak bisa menahan bahkan 50 mililiter urin tanpa harus ke kamar mandi. Padahal jika sedang di tempat yang tidak ada kamar mandi atau jauh darinya, hal ini bisa sangat merepotkan.

Jika itu yang terjadi, maka Moms benar-benar perlu berlatih cara menahan kencing sehingga Moms tidak mengompol atau tidak perlu ke kamar kecil setiap kali habis minum.

Namun, sebelum melakukannya, selalu ada baiknya untuk berbicara dengan dokter untuk memastikan Moms tidak memiliki kondisi medis yang mendasari, seperti infeksi saluran kemih, yang mungkin memengaruhi kandung kemih.

Baca Juga: 11 Penyebab Sering Buang Air Kecil dan Cara Mengatasinya

Cara Menahan Kencing

Cara Menahan Kencing

Foto: Orami Photo Stock

Ada garis tipis antara menahan kencing dan menahannya terlalu lama. Kebanyakan dokter akan merekomendasikan pergi ke kamar mandi setiap tiga sampai empat jam, kecuali saat Moms tidur.

Itulah alasan para orangtua meminta anaknya untuk pipis dahulu sebelum mereka tidur. Jika Moms merasa harus lebih sering buang air kecil, mempelajari cara menahan kencing dapat sangat membantu.

Namun menahan kencing terlalu lama bisa berbahaya dan Ini dapat memungkinkan bakteri berlebih menumpuk di kandung kemih dan dapat berkontribusi pada infeksi saluran kemih.

Akibatnya, penting untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara pergi terlalu sering dan tidak cukup sering.

Ketika hasrat ingin pipis itu muncul, temukan cara untuk mengalihkan perhatian atau setidaknya kurangi keinginan untuk pergi. Beberapa cara menahan kencing yang dapat dilakukan, seperti:

1. Teknik Distraksi

Cara menahan kencing yang pertama adalahd engan melakukan hal-hal yang bisa mendistraksinya.

Ini dapat mencakup mendengarkan musik, membaca sesuatu, atau bahkan menelepon seseorang yang akan mengerti bahwa Moms hanya perlu berbicara selama beberapa menit.

2. Pindahkan Posisi Tubuh

Mencondongkan tubuh sedikit ke depan terkadang dapat mengurangi tekanan pada perut dan kandung kemih sehingga menjadi cara menahan kencing yang cukup efekti.

Posisi ini diyakini dapat mengurangi perasaan ingin pipis. Jika perubahan posisi ini tidak membantu, coba cari yang lain yang membantu.

3. Jangan Lihat Air

Banyak yang bilang bahwa saat Moms melihat air di saat sedang menahan pipis, ini hanya dapat mengingatkan Moms bahwa Moms harus membuangnya.

Baca Juga: Bayi Jarang Pipis, Normal atau Berbahaya?

Menahan Kencing dengan Teknik Pelatihan Kandung Kemih

Cara Menahan Kencing

Foto: Orami Photo Stock

Ada juga cara menahan kencing dengan teknik pelatihan kandung kemih yang bisa dilakukan sebagai metode pencegahan yang membantu menahan lebih banyak urin.

Ini adalah pendekatan pikiran-tubuh yang membantu otak dan kandung kemih belajar untuk mentolerir kehadiran lebih banyak urin sebelum menuruti keinginan untuk pergi ke toilet. Langkah-langkah untuk melatih kandung kemih tersebut antara lain:

Buat buku harian selama tiga sampai tujuh hari tentang kapan Moms pergi ke kamar mandi. Catat waktunya, berapa banyak urin yang keluar, dan berapa banyak cairan yang Moms minum sepanjang hari.

Moms dapat mengukur dengan pengumpul urin yang pas di atas mangkuk toilet.

Tinjau catatan dan identifikasi bagaimana asupan cairan sesuai dengan keluaran urin. Hitung berapa kali sehari Moms pergi dan berapa lama Moms pergi di antara kunjungan kamar mandi.

Jika Moms buang air kecil kurang dari 1 1/2 hingga 2 cangkir setiap kali Moms pergi atau lebih dari setiap 2 jam, ada ruang untuk memperbaikinya.

Cobalah untuk mengatur kandung kemih sesuai jadwal. Berkomitmen untuk pergi sekali di pagi hari ketika Moms bangun dan memberi diri sendiri cukup waktu untuk mengosongkan kandung kemih sepenuhnya. Setelah ini, cobalah untuk pergi setiap dua hingga tiga jam.

Beri diri sendiri waktu ketika Moms pergi dan mencoba untuk mendapatkan posisi yang nyaman.

Misalnya, melayang di atas dudukan toilet untuk menghindari menyentuhnya dapat menciptakan tekanan ekstra pada kandung kemih yang mencegahnya mengosongkan sepenuhnya.

Akibatnya, Moms mungkin merasa harus segera pergi lagi karena Moms tidak mengeluarkan semua urin untuk pertama kalinya.

Latih latihan dasar panggul seperti latihan kegel sepanjang hari. Ini melibatkan fokus pada otot yang Moms gunakan untuk menghentikan aliran urin dan mengontraksikannya selama 5 hingga 10 detik. Lakukan lima kali pengulangan. Kegel dapat memperkuat dasar panggul untuk membantu menahan urin lebih lama.

Ketika dorongan untuk pergi di antara interval kamar mandi muncul, cobalah untuk duduk selama beberapa menit.

Ambil napas dalam-dalam dan fokus pada sesuatu selain kandung kemih. Buatlah tujuan untuk mencapai setidaknya lima menit menunggu. Seiring waktu, Moms dapat memperpanjang ini hingga 10 atau bahkan 20 menit.

Terus simpan buku harian kamar mandi sehingga Moms dapat memetakan kemajuan dan mengidentifikasi waktu dalam hari yang tampaknya merupakan zona masalah.

Baca Juga: Kencing Berdarah Saat Hamil, Bahaya atau Tidak?

Beberapa orang mungkin mencoba menipu latihan kandung kemih mereka dengan mengurangi berapa banyak yang mereka minum dalam sehari.

Namun nyatanya Moms tetap membutuhkan cairan untuk tetap sehat dan mencegah dehidrasi.

Ada beberapa cara agar Moms tetap bisa terhidrasi, seperti berhenti minum apa pun sekitar satu hingga dua jam sebelum tidur.

Moms juga dapat mengatur waktu asupan air dengan makanan ketika akan pergi ke kamar mandi. Misalnya, Moms bisa minum satu atau dua gelas air sekitar 30 menit sebelum makan.

Pada saat selesai, Moms mungkin harus pergi ke kamar mandi sebelum kembali bekerja, sekolah, atau aktivitas lainnya.

Meskipun pelatihan cara menahan kencing dapat membantu, penting untuk mendekatinya dengan pemahaman bahwa Moms mungkin akan mengalami beberapa kemunduran. Jika Moms terus mencoba dan tidak melihat perbaikan, bicarakan dengan dokter.

Baca Juga: Frekuensi Buang Air Kecil saat Hamil, Berbeda Tiap Trimesternya

Bahaya Menahan Pipis Terlalu Lama

bahaya menahan pipis

Foto: Orami Photo Stock

Ketika seseorang perlu buang air kecil, namun ia terus-menerus menahannya, maka akan terjadi beberapa efek buruk seperti:

  • Peningkatan Risiko Disfungsi Kandung Kemih: Menahan urin dapat memengaruhi cara saraf "peregangan" di kandung kemih berkomunikasi dengan otak, dan otak mungkin tidak lagi mengenali pesan secara efektif.
  • Peningkatan Risiko Infeksi Saluran Kencing (ISK): Menahan urin dapat meningkatkan jumlah bakteri di kandung kemih, meningkatkan kemungkinan berkembangnya ISK.
  • Kerusakan Struktur Saluran Kemih: Terus-menerus menerapkan cara menahan kencing bisa menahan urin di dalam kandung kemih dapat menyebabkannya kembali ke ginjal, merusaknya dan kandung kemih.

Meski jarang, kandung kemih seseorang bisa pecah karena retensi urin. Peningkatan tekanan pada kandung kemih juga dapat menyebabkan pecahnya jika ada area yang lemah di dinding kandung kemih.

Jika seseorang tidak menerima diagnosis dan pengobatan dengan cepat, ruptur kandung kemih dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa, termasuk sepsis, yang melibatkan infeksi parah dan gagal ginjal.

Biasanya, bagaimanapun, ketika seseorang menahan urin terlalu lama, otot kandung kemih tidak dapat meregang lebih jauh, dan orang tersebut mengalami inkontinensia. Namun ada pengecualian untuk ini, yakni untuk kasus pesta minuman keras.

Ini karena alkohol memengaruhi kemampuan saraf kandung kemih untuk mengenali peregangan berlebihan dan mengosongkan dirinya sendiri.

Akibatnya, menurut Urology Case Reports, pesta minuman keras merupakan faktor risiko pecahnya kandung kemih.

  • https://www.niddk.nih.gov/health-information/urologic-diseases/urinary-tract-how-it-works
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S2214442017304011
  • https://www.healthline.com/health/how-to-hold-your-pee#summary
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/how-long-can-you-hold-in-your-pee#how-often-to-urinate
  • https://www.healthline.com/health/holding-pee
  • https://www.nia.nih.gov/health/13-tips-keep-your-bladder-healthy
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait