Home & Living

HOME & LIVING
29 Maret 2021

6 Cara Menanam Jahe di Rumah dan Manfaatnya

Selain sebagai rempah, jahe juga memiliki banyak manfaat
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Istihanah
Disunting oleh Adeline Wahyu

Jahe merupakan rempah yang banyak terdapat di Asia Tenggara termasuk Indonesia.

Aromanya yang kuat, jahe sering dijadikan bahan makanan dan juga diolah menjadi obat herbal.

Cara menanam jahe juga terbilang cukup mudah lho Moms. Karena Moms dapat melakukannya di dalam atau luar rumah.

Baca juga: Konsumsi Jahe untuk Ibu Hamil, Amankah? Cek Manfaat dan Bahayanya di Sini!

Jenis Jahe dan Cara Menyimpannya

jenis jahe

Foto : Orami Photo Stock

Sebelum masuk ke dalam cara menanam jahe, kenali dulu jenis jahe, yuk, Moms. Ada dua jenis jahe yang banyak terdapat di pasaran, yaitu jahe muda dan dewasa.

  • Jahe muda biasanya hanya tersedia di pasar Asia dan tidak perlu dikupas.
  • Jahe dewasa lebih banyak tersedia dan memiliki kulit keras yang perlu dikupas.

Simpan jahe segar di lemari es atau freezer. Jika dibiarkan tidak dikupas, dapat disimpan hingga 3 minggu dalam lemari es atau hingga 6 bulan dibekukan.

Cara Menanam Jahe di Rumah

Walaupun berasal dari negara tropis, tetapi jahe bisa tumbuh subur di berbagai iklim.

Hanya saja, cara menanam jahe di negara yang memiliki iklim sub tropis akan berbeda dengan di Indonesia.

Moms yang suka banget dengan jahe, yuk cari tahu cara menanam jahe berikut ini.

1. Pilih Lokasi Tanam

Cara menanam jahe

Foto : Orami Photo Stock

Cara menanam jahe yang pertama adalah memastikan lokasi penanaman.

Jahe tumbuh subur di iklim yang hangat dan lembab, seperti Indonesia.

Jadi penting untuk Moms memilih lokasi dengan banyak cahaya dan terkena matahari langsung.

Tapi, pastikan jangan di tempat yang mudah terkena angin ya Moms.

2. Persiapan Tanah

Cara menanam jahe di rumah

Foto : Orami Photo Stock

Cara menanam jahe selanjutnya adalah memilih tanah. Tanah terbaik untuk jahe adalah gembur, liat, dan kaya bahan organik.

Tanah lempung memungkinkan air mengalir dengan bebas, yang akan membantu mencegah rimpang tergenang air.

Mulsa yang tebal juga dapat memberikan nutrisi, menahan air, dan membantu mengendalikan gulma.

3. Penanaman

Proses penanaman jahe

Foto : Orami Photo Stock

Sebelum ditanam, rimpang jahe dipotong menjadi potongan berukuran 1 - 1½ inci, dan sisihkan selama beberapa hari agar area permukaan potongan sembuh dan membentuk kapalan.

Setiap bagian harus montok dengan kuncup pertumbuhan yang berkembang baik, atau mata. Sumber jahe yang baik untuk ditanam adalah rimpang segar dari petani lain. Inilah salah satu bagian penting cara menanam jahe yang perlu diperhatikan.

Jika Moms membeli jahe dari toko, rendam rimpang dalam air semalaman karena jahe yang beli di toko akan lebih sulit untuk tumbuh saat ditanam.

Tanam rimpang 6 hingga 8 inci terpisah, dalam 2 hingga 4 inci, dan dengan tunas pertumbuhan mengarah ke atas.

Jahe dapat ditanam utuh atau dalam potongan-potongan kecil dengan masing-masing beberapa tunas. Tanaman jahe akan tumbuh setinggi sekitar 2 hingga 3 kaki.

Baca juga: Bisa Dipakai Memasak, Ini 6 Langkah Cara Menanam Jahe

4. Pemupukan

Cara Menanam Jahe yang benar

Foto : Orami Photo Stock

Jika tanah kurang ideal, tambahkan pupuk organik lepas lambat saat penanaman. Setelah itu, pupuk cair dapat diaplikasikan setiap beberapa minggu.

Cara menanam jahe menggunakan pupuk diperlukan untuk erbaikan tanah khususnya di daerah dengan curah hujan tinggi, di mana hujan dapat menghilangkan nutrisi penting dari tanah.

Moms juga bisa menambahkan kompos, yang akan menyuplai nutrisi sekaligus menahan air di dalam tanah. Akar jahe mendapat manfaat dari pupuk yang mengandung fosfor (P) tingkat tinggi.

Lakukan pengujian tanah terlebih dahulu dan ubah tanah sebelum penanaman sesuai dengan rekomendasi pengujian, agar cara menanam jahe sukses besar.

5. Pengairan

cara menanam jahe yang penting adalah pengairan

Foto : Orami Photo Stock

Cara menanam jahe berikutnya, jangan biarkan tanaman mengering saat sedang aktif tumbuh. Saat cuaca mendingin, kurangi penyiraman. Ini akan mendorong tanaman membentuk rimpang bawah tanah.

Di daerah kering, kabut atau semprotkan tanaman secara teratur. Selalu hindari terlalu banyak memberikan air.

6. Pemanenan

cara memanen jahe

Foto : Orami Photo Stock

Setelah mengetahui cara menanam jahe, selanjutnya adalah proses pemanenan. Jahe bisa dipanen dengan menggali seluruh bagian tanaman.

Meskipun dapat dipanen pada setiap tahap kematangan, waktu terbaik adalah saat tanaman berumur 8 hingga 10 bulan. Setelah panen, pilih rimpang untuk ditanam kembali dan segera ditanam kembali.

Baca juga: Konon Berkhasiat Atasi Virus Corona, Ini 5 Manfaat Jahe Merah

Manfaat Jahe untuk Kesehatan

manfaat jahe

Foto : Orami Photo Stock

Cara menanam jahe sudah diberikan. Sekarang penting bagi Moms untuk mengetahui manfaat jahe selain sebagai penyedap masakan.

Jahe memiliki sejarah penggunaan yang sangat panjang dalam berbagai bentuk pengobatan tradisional dan alternatif.

Kandungan nutrisi yang ada di dalam jahe telah digunakan untuk membantu pencernaan, mengurangi mual, dan membantu melawan flu dan flu biasa, untuk beberapa nama kegunaannya.

Aroma dan rasa unik dari jahe berasal dari minyak alami yang disebut gingerol.

Suatu senyawa bioaktif utama dalam jahe. Senyawa ini bertanggung jawab atas banyak khasiat obat jahe.

Jurnal Natural Product and Communication menjelaskan, gingerol memiliki efek anti-inflamasi dan antioksidan yang kuat, menurut penelitian.

Sementara, International Journal of Preventif Medicine memaparkan antioksidan yang ada di dalam jahe dapat membantu mengurangi stres oksidatif, yang disebabkan oleh kelebihan jumlah radikal bebas di dalam tubuh.

Berikut manfaat jahe untuk kesehatan yang perlu Moms ketahui.

Baca juga: Amankah Mengonsumsi Jahe Saat Hamil? Ini Penjelasannya

1. Mengobati Mual

Hanya dengan 1–1,5 gram jahe dapat membantu mencegah berbagai jenis mual, termasuk mual terkait kemoterapi, mual setelah operasi, dan morning sickness.

2. Membantu Menurunkan Berat Badan

Menurut penelitian pada hewan dan manusia, jahe dapat membantu meningkatkan pengukuran terkait berat badan.

Hal ini termasuk berat badan dan rasio pinggang-pinggul.

3. Mengatasi Osteoartritis

Osteoartritis (OA) adalah masalah kesehatan yang umum. Kondisi ini melibatkan degenerasi sendi di tubuh dan menyebabkan gejala seperti nyeri sendi dan kekakuan.

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan jahe efektif mengurangi gejala osteoartritis, terutama osteoartritis lutut.

4. Menurunkan Kadar Gula Darah dan Menurunkan Risiko Penyakit Jantung

Jahe telah terbukti menurunkan kadar gula darah dan memperbaiki berbagai faktor risiko penyakit jantung pada penderita diabetes tipe 2.

5. Mengobati Gangguan Pencernaan Kronis

Gangguan pencernaan kronis ditandai dengan rasa sakit yang berulang dan ketidaknyamanan di bagian atas perut. Diyakini bahwa pengosongan perut yang tertunda adalah penyebab utama gangguan pencernaan.

Jahe dapat mempercepat pengosongan perut. Hal ini bermanfaat bagi penderita gangguan pencernaan dan ketidaknyamanan perut.

Baca juga: Amankah Minum Jahe Merah Saat Hamil? Simak Penjelasannya di Sini

6. Menurunkan Nyeri Haid

Dismenore mengacu pada nyeri yang dirasakan selama siklus menstruasi. Salah manfaat tradisional jahe adalah untuk meredakan nyeri, termasuk nyeri haid. Jahe tampaknya sangat efektif melawan nyeri haid bila dikonsumsi pada awal periode haid.

7. Menurunkan Kadar Kolesterol

Kadar kolesterol LDL (jahat) yang tinggi terkait dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Salah satu penyebab tingginya kadar kolesterol dalam darah adalah makanan yang Moms konsumsi setiap hari.

Ada beberapa bukti, baik pada manusia maupun hewan, bahwa jahe dapat menurunkan kadar kolesterol LDL (jahat), kolesterol total, dan trigliserida darah secara signifikan.

8. Membantu Mencegah Tumbuhnya Sel Kanker

Jahe telah dipelajari sebagai pengobatan alternatif untuk beberapa jenis kanker. Sifat anti kanker dikaitkan dengan gingerol, yang ditemukan dalam jumlah besar pada jahe mentah.

Beberapa penelitian menyebutkan bahwa gingeril memiliki efek perlindungan etrhadap kanker yang sangat efektif.

9. Meningkatkan Fungsi Otak dan Mencegah Penyakit Alzheimer

Stres oksidatif dan peradangan kronis dapat mempercepat proses penuaan. Mereka diyakini menjadi salah satu pendorong utama penyakit Alzheimer dan penurunan kognitif terkait usia.

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa jahe dapat melindungi otak dari kerusakan terkait usia. Kandungan yang ada di dalam jahe juga dapat membantu meningkatkan fungsi otak pada wanita paruh baya.

Baca juga: Manfaat dan Cara Membuat Wedang Jahe Enak

Moms demikian penjelasan mengenai cara menanam jahe dan juga manfaat yang bisa Moms dapatkan untuk kesehatan.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait