Parenting Islami

23 Juli 2021

Sholat Duduk: Tata Cara dan Kriteria Orang yang Boleh Melakukannya

Hukumnya dibolehkan untuk seseorang dengan kondisi tertentu
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Sholat adalah salah satu tiang agama bagi umat Islam. Akan tetapi ada sejumlah kondisi yang membuat seseorang tidak bisa melakukan sholat sebagaimana mestinya. Karenanya, sholat duduk diperbolehkah untuk mereka dengan kondisi tersebut.

Namun, bagaimana hukum sholat duduk itu sendiri? Apakah ada kriteria khusus seseorang boleh melakukannya?

Tak hanya sebatas itu Moms, mari kupas lebih dalam tentang tata cara sholat duduk, hukumnya, serta mengenal kriteria seseorang boleh melakukan sholat duduk. Yuk, Moms!

Hukum Sholat Duduk dalam Islam

Hukum Sholat Duduk.jpg

Foto: islamic-knowledge.co.uk

Sebelum mempraktikkanya, ada baiknya mengetahui hukum sholat duduk dalam Islam.

Mengutip laman Masjid Pedesaan, hukum bagi sholat dengan posisi duduk adalah dibolehkan untuk mereka dalam keadaan yang tidak memungkinkan untuk berdiri tegak.

Sholat duduk dianggap sah layaknya sholat dalam keadaan normal, yakni berdiri. Berdiri, rukuk, dan sujud adalah rukun atau bagian penting dari tata cara shalat.

Barang siapa yang mampu melakukannya, maka wajib baginya untuk melakukannya dengan cara yang ditentukan dalam syariat.

Barang siapa yang tidak mampu melakukannya karena sakit atau usia tua, maka sunnah baginya untuk sholat duduk di tanah atau di kursi.

Ini terkandung dalam firman Allah SWT melalui [Al-Baqarah 2:238]. Diriwayatkan oleh ‘Imran bin Husain r.a, dengan berkata:

"Saya menderita wasir, maka saya bertanya kepada Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) tentang shalat. Dia berkata: Berdoalah sambil berdiri; jika tidak bisa, maka shalatlah dengan duduk; dan jika tidak mampu, maka shalatlah (berbaring) di sisimu.” Diriwayatkan oleh al-Bukhaari, 1066.

Ibnu Qudamah al-Maqdisi pun berkata:

"Para ulama sepakat bahwa jika seseorang tidak dapat berdiri maka ia boleh shalat dengan duduk," Al-Mughni, 1/443.

Baca Juga: Ini Tata Cara Sholat Jumat Hingga Doa yang Dianjurkan, Yuk Simak!

Selain hadits yang telah disebutkan di atas, Rasulullah SAW juga menjelaskan keutamaan pahala bagi orang sakit yang tidak memungkinkan untuk berdiri tapi tetap berusaha melaksanakan sholat.

Jika seseorang berusaha untuk berdiri, akan mendapatkan pahala dua kali dari orang sehat yang sholat sambil berdiri.

Selain itu, sholat sambil duduk tidak hanya diperbolehkan untuk sholat wajib saja melainkan sholat sunnah pun diperbolehkan untuk duduk jika ia tidak mampu berdiri.

Tata Cara Sholat Duduk

Tata Cara Sholat Duduk.jpg

Foto: mathabah.org

Setelah kita tahu bahwa hukum sholat sambil duduk sah bagi orang dengan kriteria tertentu, lantas bagaimana tata cara melakukannya?

Tak hanya sebatas duduk di kursi ataupun di atas alas, adapun panduan tertentu untuk orang sholat sambil duduk.

Sholat duduk dapat dilakukan dengan beberapa cara.

Posisi duduk iftirasy

Salah satu tata cara sholat duduk yang dibolehkan adalah posisi duduk iftirasy yaitu:

Duduk iftirasy yakni duduk di atas mata kaki yang kiri setelah menyandarkan kaki kiri tersebut sekiranya bagian kaki kiri yang atas menempel pada lantai dan menegakkan kaki kanan dan meletakkan ujung jari-jari kaki kanan di lantai dengan menghadapkannya ke arah kiblat,” (Syekh Abu Bakar Muhammad Syatha, Hasyiyah I’anah at-Thalibin, juz 1, hal. 195)

Baca Juga: Ini Hukum, Aturan, dan Tata Cara Sholat Jamak, Catat!

Posisi duduk tawaruk

Adapun tata cara kedua yakni dengan posisi duduk seperti tahiyat akhir atau yang disebut dengan duduk tawaruk.

Posisi sholat duduk ini mirip dengan posisi duduk iftirasy, tetapi kaki kiri tidak diduduki dan pantat menempel pada lantai.

Mudahnya, tata cara sholat duduk sebenarnya bisa dilakukan tidak seperti kedua cara di atas, melainkan yang terpenting dada tetap menghadap kiblat dan tangan serta punggung bergerak seperti gerakan sholat biasa.

Lalu apakah ada perbedaan bagi orang dengan sholat duduk ketika sholat berjemaah?

Mengutip dalam Islamqa, bagaimana kita tahu apakah dia di depan imam atau tidak, itu dinilai dari di mana posisi tumitnya.

Jika mereka berdiri sejajar dengan tumit dan jari-jari orang yang shalat di belakang imam, itu tidak masalah.

Adapun orang-orang yang duduk, dinilai dari posisi posturnya.

Jika seorang jamaah akan shalat di atas kursi dari awal shalat sampai selesai, ia harus membuat tempat duduknya sejajar dengan shaf.

Jika dia akan sholat berdiri, tetapi dia akan duduk di kursi ketika dia rukuk dan sujud, adapun sebuah hadits berbunyi,"

Menurut Syekh 'Abd al-Rahmaan al-Barraak tentang hal itu, "Yang penting di sini adalah posisi berdiri, jadi tata cara sholat duduk dia harus sejajar dengan barisan saat berdiri,"

Berdasarkan hal tersebut, maka kursi akan berada di belakang shaf, sehingga harus diletakkan sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu jamaah yang berada di shaf di belakang.

Baca Juga: Ini Zikir dan Bacaan Doa sesudah Sholat, Agar Ibadah Makin Afdal!

Kriteria yang Dibolehkan Sholat Posisi Duduk

Kriteria Sholat Duduk.jpg

Foto: gettyimages.com

Sepertinya ini salah satu yang sering dipertanyakan, siapa saja kriteria yang dibolehkan? Bagaimana kriteria yang dimaksud jika seseorang sakit?

Berikut beberapa daftar kriteria yang dibolehkan sholat duduk, antara lain:

1. Orang Lumpuh

Kriteria pertama yang dibolehkan sholat duduk yakni orang dengan kondisi lumpuh dan tidak mampu berdiri.

Ini biasanya umum terjadi pada lansia, ataupun orang dengan riwayat penyakit tertentu. Kriteria ini termasuk orang yang sedang sakit dan jika dipaksakan penyakitnya akan bertambah parah atau penyembuhannya menjadi lambat.

Pernyataan ini didukung dari hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Qudamah –rahimahullah- berkata:

Orang yang sakit jika (shalat) dengan berdiri akan menjadikan penyakitnya tambah parah maka shalat dengan duduk."

Sudah menjadi ijma’ para ulama bahwa bagi siapa saja yang tidak mampu berdiri maka dia boleh shalat dengan duduk.

Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda kepada Imron bin Hushoin:

صل قائما ، فإن لم تستطع فقاعدا ، فإن لم تستطع فعلى جنب . رواه البخاري وأبو داود والنسائي

Shalatlah dengan berdiri, jika kamu tidak bisa maka duduklah, dan jika tidak bisa maka shalat dengan berbaring”. (HR. Bukhori, Abu Daud dan Nasa’i)

2. Kondisi Sulit atau Tidak Memungkinkan

Moms, kriteria sholat duduk juga dibolehkan untuk seseorang yang tidak sanggup melakukannya. Ini termasuk dalam kondisi sulit ataupun tidak memungkinkan.

Mengutip Islamqa, ada hadits yang dirawayatkan Nasa’i yang berbunyi"

فإن لم تستطع فمستلقيا ، لا يكلف الله نفسا إلا وسعها

Jika tidak mampu maka dengan terlentang, Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”.

Anas –radhiyallahu ‘anhu- juga berkata:

سقط رسول الله صلى الله عليه وسلم عن فرس فخُدِش أو جُحش شقه الأيمن فدخلنا عليه نعوده ، فحضرت الصلاة فصلى قاعدا ، وصلينا خلفه قعودا . متفق عليه .

Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- pernah terjatuh dari kuda sampai lecet kulitnya atau terluka sisi kanan tubuhnya, maka kami menjenguknya, pada saat tiba waktu shalat beliau mendirikannya dengan duduk, maka kami juga shalat dengan duduk di belakang beliau”. (Muttaqun ‘Alaihi)

Baca Juga: Cara dan Doa Meminta Rezeki dalam Islam, Yuk Panjatkan Moms!

Meskipun seseorang bisa untuk sholat berdiri, dibolehkan untuk sholat duduk dalam mencegah keparahan penyakit atau pemulihan menjadi lambat dan lebih parah.

Maimun bin Mahran berkata: “Jika seseorang tidak mampu berdiri dalam urusan dunianya, maka hendaknya dia shalat dengan duduk”. ini telah diriwayatkan dari Imam Ahmad dengan pendapat yang serupa.

Melansir dalam Mathabah, sholat duduk bisa mengganti rukuk atau sujud dengan gerakan kepala dan tubuh bagian atas untuk membuat gerakan untuk sujud lebih rendah dari gerakan rukuk.

Ahli hukum Imam Abu Bakar bin Mas' Masd Al-Kāsān meriwayatkan

Jika seseorang mampu berdiri tetapi tidak mampu melakukan ruk’ dan sujud, mereka akan shalat dengan gerakan sambil duduk. Jika mereka shalat dengan gerakan sambil berdiri, itu sudah cukup, tetapi tidak lebih baik [melakukannya].”

Baca Juga: 7 Cara dan Kumpulan Doa Disayang Suami Menurut Islam, Moms Wajib Tahu!

Itu dia Moms tata cara dan kriteria orang yang boleh sholat duduk dalam Islam. Semoga membantu, ya!

  • https://masjidpedesaan.or.id/bagaimana-hukum-dan-tata-cara-sholat-sambil-duduk/
  • https://islamqa.info/en/answers/50684/rulings-and-issues-about-praying-on-a-chair
  • https://www.mathabah.org/condition-for-praying-on-a-chair-or-seated-on-the-ground/
  • https://islamqa.info/id/answers/67934/kapan-seseorang-boleh-mendirikan-shalat-wajib-dengan-duduk
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait