3-12 bulan

9 April 2021

Ini Pentingnya Protein Hewani untuk MPASI Pertama Si Kecil, Jangan Ditunda!

Protein hewani punya kandungan gizi yang penting bagi tumbuh kembangnya!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Floria Zulvi
Disunting oleh Amelia Puteri

Protein hewani sangat penting dikonsumsi agar tumbuh kembang anak bisa terpenuhi secara optimal.

Ketika Si Kecil akan memulai MPASI pertama, Moms bisa jadi dibuat pusing tujuh keliling! Menentukan makanan apa untuk MPASI pertama memang bikin galau.

Ada yang merekomendasikan menu tunggal, berupa buah, sayur atau serealia terlebih dahulu. Tapi banyak juga yang memilih untuk langsung mengenalkan menu empat bintang kepada Si Kecil di suapan pertamanya.

Moms dapat memilih referensi yang Moms yakini. Tapi tentu perlu diingat untuk kecukupan nutrisi yang akan diterima Si Kecil, ya, Moms, termasuk asupan protein di menu MPASI-nya. Seberapa penting protein bagi Si Kecil?

Baca Juga: 5 Alasan Membuat MPASI dengan Slow Cooker

Manfaat Protein Bagi Bayi

pentingnya protein hewani mpasi pertama - manfaat protein bagi bayi.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Sejak dalam kandungan hingga berusia 2 tahun, protein hewani termasuk dalam salah satu nutrisi yang sangat penting untuk 1000 hari pertama kehidupan anak.

Protein sangat penting untuk membantu memperbaiki dan memelihara tubuh terlebih saat itu Si Kecil sedang mengalami masa pertumbuhan dan perkembangan.

Protein tersusun dari asam amino. Tubuh manusia dewasa membutuhkan 22 asam amino untuk pertumbuhan rambut, menjaga kesehatan kulit dan juga ulang.

Namun, tubuh manusia hanya bisa menghasilkan 12 asam amino dan masih membutuhkan 9 lainnya yang bersumber dari konsumsi makanan harian.

Protein juga berfungsi untuk menghasilkan hemoglobin yang berfungsi untuk membawa oksigen dalam darah.

Bayi khususnya membutuhkan protein karena berat badan yang terus bertambah dalam 6 bulan pertama kehidupan.

Jadi, ketika tidak mendapatkan cukup protein, perkembangan bayi bisa mengalami perlambatan dan berpotensi merusak jantung dan juga paru-paru.

Jadi, Si Kecil bisa menjadi lebih rentan terhadap penyakit dan penyakit yang diderita akan menguras energi yang dibutuhkan untuknya agar tumbuh sehat dan kuat. Lalu, apa saja manfaat protein untuk kesehatan tubuh?

Baca Juga: Ini 4 Alasan Kenapa Kita Harus Makan Tempe Dibanding Protein Lain

1. Pertumbuhan yang Sempurna

Protein akan membantu semua proses pertumbuhan, Moms. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, fungsi protein yang pertama adalah sebagai zat gizi yang berfungsi untuk membangun hingga memelihara jaringan tubuh.

Kendati demikian, jumlah protein yang diserap oleh tubuh akan disesuaikan oleh kesehatan seseorang. Hal tersebut membuat Moms disarankan untuk memenuhi asupan protein pada masa pemulihan ketika sakit atau pasca operasi.

Untuk Moms yang sedang berada di masa kehamilan dan menyusui, Moms memerlukan jumlah protein yang besar untuk kebutuhan hariannya.

Seseorang yang kurang protein akan sangat mudah mengalami malnutrisi. Jika hal ini terjadi, orang tersebut akan mudah jatuh sakit, terkena anemia serta pertumbuhan yang bisa sangat terhambat.

2. Pembentukan Enzim

Fungsi protein selanjutnya adalah untuk membentuk enzim dalam tubuh. Enzim sendiri terbentuk karena reaksi biokimia yang terjadi dalam tubuh.

Enzim sendiri bisa berfungsi sebagai penghancur racun, kontraksi otot, pembekuan darah hingga mencerna makanan dalam tubuh.

3. Membantu Meningkatkan Kekebalan Tubuh

Ketika mengonsumsi cukup atau banyak protein, seseorang akan dengan mudah terlindungi dari bakteri dan juga virus.

Dilansir dari jurnal yang diterbitkan oleh US National Library of Medicine National Institutes of Health untuk mencegah infeksi, setiap orang membutuhkan protein dalam pembentukan antibodi dan imunnoglobin.

Jadi, ketika tubuh membentuk antibodi alami untuk melawan bakteri atau virus tertentu, sel tubuh bisa merespons dengan cepat jika sewaktu-waktu bakteri atau virus yang sama datang

Baca Juga: 4 Cara Jitu Agar Anak Mau Makan Sayur

4. Sebagai Angkutan dan Menyimpan Zat Gizi

Ketika Moms memasukan makanan ke dalam tubuh, zat gizi yang dibawa oleh makanan akan disebarkan oleh protein ke seluruh tubuh.

Jika diibaratkan, protein adalah angkutan atau alat transportasi yang memiliki tugas untuk menyebarkan zat gizi melalui jalan darah nih, Moms!

Hemoglobin adalah salah satu contoh protein pengangkut yang mengangkut oksigen dari paru-paru menuju jaringan tubuh yang lainnya.

Nah, ada juga protein yang tugasnya menabung zat besi, Moms! Protein tersebut dikenal dengan nama ferritin.

5. Sumber Energi untuk Aktivitas Si Kecil

Protein bisa memberikan energi tambahan bagi Si Kecil ketika asupan lemak dan karbohidrat yang dimiliki tubuhnya tidak cukup untuk kebutuhan aktivitas hariannya.

Meski demikian, lemak dan karbohidrat tidak bisa menggantikan fungsi protein karena mereka tidak berfungsi sebagai zat yang bisa memperbaiki tubuh dan pertumbuhan sel.

Masa bayi, anak-anak, serta remaja adalah fase yang sangat penting untuk pertumbuhan Si Kecil. Pada 3 fase tersebut, protein hewani memainkan peran yang besar agar pertumbuhan dan kesehatan Si Kecil bisa terjaga dengan baik.

Nah, jika terjadi defisit yang konsisten dalam asupan protein hewani selama masa-masa ini, Moms bisa merasakan konsekuensinya seumur hidup. Jadi, pastikan untuk memberikan asupan protein yang cukup untuk Si Kecil ya Moms!

Baca Juga: Haruskah Menyapih Anak ketika Hamil Lagi?

Nutrisi pada Protein Hewani

pentingnya protein hewani mpasi pertama - nutrisi protein hewani.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Baik protein hewani dan protein nabati sudah dapat dikenalkan pada MPASI pertama Si Kecil. Namun pada protein hewani kandungan asam aminonya lebih lengkap dan lebih mudah dicerna oleh bayi.

Menurut Academy of Nutrition and Dietetics, daging murni, unggas, kacang-kacangan, dan sereal yang diperkaya zat besi direkomendasikan sebagai makanan pertama, terutama jika bayi Moms mendapat ASI, karena mereka memberikan nutrisi penting.

Jangan tunda pengenalan protein hewani pada Si Kecil. Bayi sudah dapat mengonsumsi berbagai macam sumber protein hewani sejak awal MPASI pertama, seperti daging ayam, daging sapi, ikan, hati, telur, dan lainnya.

Berbagai macam penelitian sudah membuktikan bahwa dengan mengonsumsi telur hal tersebut bisa membantu anak-anak tumbuh tinggi dan lebih kuat. Perkembangan Si Kecil pun bisa lebih optimal, Moms!

Putih telur memiliki asam amino esensial serta kuning telur sendiri pun kaya akan nutrisi.

Bahan makanan yang satu ini adalah satu cara untuk memenuhi kebutuhan protein tubuh Si Kecil dengan mudah. Tak hanya itu, telur pun mudah disajikan dengan berbagai cara.

Baca Juga: 15+ Jadwal Menu MPASI 6 Bulan, Mudah dan Praktis!

Membuat variasi menu telur untuk anak bisa dilakukan agar Si Kecil tidak merasa bosan dengan menu yang sama setiap waktunya.

Moms bisa memperkenalkan telur pada bayi dengan minimal usia 6 bulan. Jika Moms menemukan reaksi alergi usai memberikan telur pada Si Kecil, maka cobalah untuk menunda pemberian putih telur sampai usia setahun.

Sementara itu Moms bisa mencoba untuk memberikan kuning telur padanya.

Daging merah menyediakan zat besi yang mudah diserap oleh bayi. Zat besi membantu sel darah merah membawa oksigen ke sel-sel di seluruh tubuh dan penting untuk perkembangan otak.

Kekurangan zat besi, yang dari waktu ke waktu dapat menyebabkan masalah belajar dan perilaku - adalah salah satu kekurangan gizi yang paling umum pada anak-anak. Itu sebabnya penting untuk memastikan Si Kecil mendapat zat besi, dari daging merah dan sumber lainnya, dalam menu MPASI-nya.

“Beberapa nutrisi terpenting bagi otak bayi pada tahap ini adalah zat besi, seng, tembaga, yodium, kolin, folat dan vitamin A, B12 dan D. Kebutuhan zat besi tinggi karena tubuh bayi dan volume darah tumbuh dengan cepat,” ujar Jill Castle, Nutrisionis dari New Canaan, Connecticut.

Masih menurut Jill Castle, jika menu makanan kekurangan zat besi, tubuh akan menggunakan zat besi apa pun yang didapatnya untuk darah dan otak tidak akan mendapatkannya.

"Hal itu dapat menyebabkan masalah kognitif dan perilaku di kemudian hari,” tambahnya.

Baca Juga: 8 Cara Menghangatkan MPASI Ini Bisa Diikuti di Rumah

Pentingnya Protein Hewani untuk MPASI Pertama

pentingnya protein hewani mpasi pertama - cegah stunting.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Masalah stunting pun dapat dicegah dengan menambahkan protein hewani di menu MPASI pertama Si Kecil dan seterusnya.

Stunting atau permasalahan gizi kronis disebabkan oleh kurangnya asupan gizi dalam rentang yang cukup waktu lama. Kurangnya pemenuhan gizi terutama asam amino esensial yang terdapat pada protein hewani dapat mengakibatkan Si Kecil stunting.

Pada masa MPASI, ASI atau susu formula tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan nutrisi Si Kecil. Karena itulah menu gizi seimbang lengkap perlu Moms berikan pada bayi agar tidak berisiko mengalami stunting yang dampaknya jangka panjang.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait