Kesehatan

27 Juni 2021

Semua Hal yang Perlu Moms Pahami Tentang Pemeriksaan CT Scan

Pemeriksaan ini ternyata punya banyak manfaat meskipun juga datang dengan risiko tersendiri
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Amelia Puteri

Computerized tomography scan atau biasa dikenal CT scan adalah pemeriksaan yang memanfaatkan komputer dan mesin sinar-X yang berputar untuk membuat gambar penampang tubuh.

Gambar-gambar ini kemudian akan memberikan informasi yang lebih detail daripada gambar sinar-X biasa.

Mengutip Radiological Society of North America, CT scan adalah pemeriksaan yang sangat membantu dokter untuk melihat lebih detail mengenai beberapa bagian tubuh. Mulai dari jaringan lunak, pembuluh darah, dan tulang di berbagai bagian tubuh.

CT scan secara umum dapat digunakan untuk memvisualisasikan banyak area tubuh, seperti kepala, bahu, tulang belakang, jantung, perut, lutut, dan dada.

Selama CT scan, Moms akan berbaring di mesin seperti terowongan sementara bagian dalam mesin berputar dan mengambil serangkaian sinar-X dari sudut yang berbeda.

Gambar-gambar ini kemudian dikirim ke komputer, dan digabungkan untuk membuat gambar irisan, atau penampang melintang tubuh. Mereka juga dapat digabungkan untuk menghasilkan gambar 3D dari area tubuh tertentu.

Baca Juga: Pemeriksaan Mammografi, Ini yang Harus Diketahui

Kapan Harus Menggunakan CT Scan?

Kapan Perlu Melakukan CT Scan

Foto: Orami Photo Stock

CT scan adalah pemeriksaan yang memiliki banyak kegunaan, tetapi ia lebih sesuai untuk mendiagnosis penyakit dan mengevaluasi cedera. Teknik pencitraan dapat membantu dokter untuk melakukan beberapa hal, seperti:

  • Mendiagnosis infeksi, gangguan otot, dan patah tulang.
  • Menentukan lokasi massa dan tumor (termasuk kanker).
  • Mempelajari pembuluh darah dan struktur internal lainnya.
  • Menilai sejauh mana cedera internal dan perdarahan internal.
  • Prosedur panduan, seperti operasi dan biopsi.
  • Memantau efektivitas pengobatan untuk kondisi medis tertentu, termasuk kanker dan penyakit jantung.

Jadi, jika Moms atau orang terdekat ada yang mengalami salah satu kondisi di atas, maka ia harus menjalankan pemeriksaan CT Scan. Tak perlu khawatir karena tes ini juga minimal invasif dan dapat dilakukan dengan cepat.

Baca Juga: 5 Jenis Pemeriksaan Kesehatan Berkala yang Dianjurkan untuk Pria dan Wanita, Wajib Tahu!

Prosedur Pelaksanaan Pemeriksaan CT Scan

Prosedur Pemeriksaan CT Scan

Foto: Orami Photo Stock

Dokter mungkin memberikan Moms pewarna khusus yang disebut bahan kontras untuk membantu struktur internal terlihat lebih jelas pada gambar sinar-X.

Bahan kontras ini akan menghalangi sinar-X dan tampak putih pada gambar, sehingga memungkinkannya menyorot usus, pembuluh darah, atau struktur lain di area yang diperiksa.

Bergantung pada bagian tubuh yang diinspeksi, Moms mungkin perlu minum cairan yang mengandung bahan kontras. Sebagai alternatif, bahan kontras mungkin perlu disuntikkan ke lengan atau diberikan melalui rektum melalui enema.

Jika dokter berencana menggunakan bahan kontras, mereka mungkin meminta Moms untuk berpuasa selama empat hingga enam jam sebelum CT scan.

Jika tiba waktunya untuk menjalani CT scan, Moms akan diminta untuk berganti pakaian rumah sakit dan membuang benda logam apa pun. Logam dapat mengganggu hasil CT scan.

Barang-barang tersebut termasuk perhiasan, kacamata, dan gigi palsu. Dokter kemudian akan meminta Moms untuk berbaring menghadap ke atas meja yang meluncur ke pemindai CT.

Mereka akan meninggalkan ruang ujian dan pergi ke ruang kontrol tempat mereka dapat melihat dan mendengar. Moms akan dapat berkomunikasi dengan mereka melalui interkom.

Saat meja perlahan memindahkan Moms ke pemindai, mesin sinar-X akan berputar di sekitar.Setiap rotasi menghasilkan banyak gambar irisan tipis tubuh.

Moms mungkin mendengar bunyi klik, dengung, dan desingan selama pemindaian. Meja akan bergerak beberapa milimeter sampai ujian selesai. Keseluruhan prosedur dapat memakan waktu mulai dari 20 menit hingga satu jam.

Sangat penting untuk berbaring diam saat gambar CT diambil karena gerakan dapat menghasilkan gambar yang buram. Dokter mungkin meminta Moms menahan napas untuk waktu yang singkat selama tes untuk mencegah dada bergerak naik dan turun.

Jika seorang anak kecil membutuhkan CT scan, dokter mungkin merekomendasikan obat penenang agar anak tidak banyak bergerak.

Setelah CT scan selesai, gambar dikirim ke ahli radiologi untuk diperiksa. Ahli radiologi adalah dokter yang mengkhususkan diri dalam mendiagnosis dan mengobati kondisi menggunakan teknik pencitraan, seperti CT scan dan sinar-X.

Dokter kemudian akan menindaklanjuti dan menjelaskan hasilnya.

Hasil CT scan dianggap normal jika ahli radiologi tidak melihat adanya tumor, gumpalan darah, patah tulang, atau kelainan lain pada gambar.

Jika ada kelainan yang terdeteksi selama CT scan, Moms mungkin memerlukan tes atau perawatan lebih lanjut, tergantung pada jenis kelainan yang ditemukan.

Baca Juga: Mengenal Anestesi, Jenis dan Efek Sampingnya pada Tubuh, Wajib Tahu!

Berapa Biaya CT Scan?

Besaran biaya CT scan bisa bervariasi tergantung dari rumah sakit, kelas perawatan, dan bagian tubuh yang akan diperiksa. Biaya bisa berkisar mulai dari Rp 1 juta hingga lebih dari Rp 3,5 juta.

Selain itu, alangkah lebih baik agar Moms menyiapkan dana lebih 20 hingga 30 persen lebih untuk biaya yang tidak terduga lainnya.

Risiko Melakukan Pemeriksaan CT Scan

Risiko Pemeriksaan CT Scan

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Mayo Clinic, ada beberapa risiko bahaya yang bisa terjadi saat melakukan pemeriksaan ini, antara lain:

1. Paparan Radiasi

Selama CT scan, Moms akan terpapar radiasi pengion sebentar. Jumlah radiasi lebih besar daripada yang Moms dapatkan selama sinar-X biasa karena CT scan mengumpulkan informasi yang lebih rinci.

Dosis rendah radiasi yang digunakan dalam CT scan belum terbukti menyebabkan kerusakan jangka panjang, meskipun pada dosis yang jauh lebih tinggi, mungkin ada sedikit peningkatan pada potensi risiko kanker.

CT scan memiliki banyak manfaat yang lebih besar daripada potensi risikonya yang kecil. Dokter juga menggunakan dosis radiasi serendah mungkin untuk mendapatkan informasi medis yang dibutuhkan.

Selain itu, mesin dan teknik yang lebih baru dan lebih cepat membutuhkan lebih sedikit radiasi daripada yang digunakan sebelumnya.

2. Membahayakan Bayi yang Belum Lahir

Penting untuk memberi tahu dokter jika Moms sedang hamil. Meskipun radiasi dari CT scan tidak mungkin melukai bayi, dokter mungkin merekomendasikan jenis pemeriksaan lain, seperti USG atau MRI, untuk menghindari bayi terkena radiasi.

Pada radiasi dosis rendah yang digunakan dalam pencitraan CT, tidak ada efek negatif yang diamati pada manusia.

3. Reaksi Terhadap Bahan Kontras

Dalam kasus tertentu, dokter mungkin menyarankan agar Moms menerima pewarna khusus yang disebut bahan kontras.

Ini bisa berupa sesuatu yang Moms diminta untuk minum sebelum CT scan, atau sesuatu yang diberikan melalui pembuluh darah di lengan atau dimasukkan ke dalam rektum.

Meski jarang, bahan kontras dapat menyebabkan masalah medis atau reaksi alergi.

Sebagian besar reaksi ringan dan menyebabkan ruam atau gatal. Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi bisa serius, bahkan mengancam jiwa.

Itulah beberapa hal yang Moms harus pahami mengenai pemeriksaan CT scan. Jika Moms memiliki pertanyaan lainnya mengenai prosedur ini, jangan ragu untuk mendiskusikannya dahulu dengan dokter ya Moms!

  • https://www.radiologyinfo.org/en/info.cfm?pg=bodyct.
  • https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/ct-scan/about/pac-20393675
  • https://www.nhs.uk/conditions/ct-scan/
  • https://www.healthline.com/health/ct-scan#procedure
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait