Kesehatan Umum

5 November 2021

Moms, Kenali Kondisi Daging Tumbuh dan Cara Menghilangkannya!

Daging tumbuh seperti ini umumnya tidak berbahaya dan bisa dihilangkan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Apakah Moms atau orang terdekat memiliki daging tumbuh atau skin tag?

Di dunia medis, daging tumbuh dikenal juga sebagai acrochordon.

Kondisi ini terjadi ketika terdapat pertumbuhan kecil non-kanker yang cenderung memiliki warna yang sama dengan kulit.

Mereka sering terlihat seperti sekelompok jaringan kulit yang memanjang dari batang kecil.

Daging tumbuh ini juga terkadang lebih gelap dan mungkin menyerupai tahi lalat yang terangkat.

Kebanyakan skin tag berukuran antara 1-5 mm saja, tetapi beberapa dapat tumbuh hingga beberapa sentimeter.

Sebenarnya, daging tumbuh adalah kondisi yang cukup umum.

Para ahli pun memperkirakan bahwa setengah dari semua orang dewasa akan memiliki setidaknya satu skin tag dalam hidup mereka.

Selain itu, daging tumbuh jenis ini tidak akan memengaruhi kesehatan. Namun, mereka bisa tidak sedap dipandang.

Jika mereka berada di area seperti wajah dan leher, mereka bisa membuat Moms kurang percaya diri.

Untungnya ada cara menghilangkan daging tumbuh yang bisa dilakukan di rumah sakit.

Namun, apabila kondisi skin tag terjadi karena hal lain, seperti kutil, penyakit kulit, atau kanker kulit, Moms harus menemui dokter kulit untuk mendapatkan diagnosis yang akurat.

Baca Juga: 6 Arti Tahi Lalat di Selangkangan dan Jenisnya

Apa itu Daging Tumbuh atau Skin Tag?

daging tumbuh

Foto: medicalnewstoday.com

Skin tag adalah tumor kulit yang jinak, tidak bersifat kanker.

Mereka terdiri dari inti serat dan saluran, sel saraf, sel lemak, dan penutup atau epidermis.

Daging tumbuh ini mungkin muncul di beberapa area, seperti:

  • Kelopak mata.
  • Ketiak.
  • Di bawah payudara.
  • Pangkal paha.
  • Dada bagian atas.
  • Leher, jika dalam kasus papilloma colli.

Mereka sering tidak diperhatikan, dan beberapa orang mungkin memiliki skin tag dan tidak pernah menyadarinya.

Pada beberapa kasus, mereka kadang hadir tanpa rasa sakit.

Namun daging tumbuh yang sangat besar dapat meledak jika berada di bawah tekanan.

Permukaan skin tag mungkin halus atau tidak beraturan.

Mereka sering diangkat dari permukaan kulit pada tangkai berdaging, atau tangkai.

Mereka biasanya berwarna daging atau sedikit kecokelatan.

Mereka mulai tumbuh sangat kecil, seperti benjolan kepala peniti.

Beberapa tetap kecil, dan beberapa tumbuh lebih besar.

Baca Juga: Asal Usul dan Jenis-jenis Tahi Lalat di Mata, Cari Tahu!

Penyebab Daging Tumbuh

daging tumbuh

Foto: Orami Photo Stock

Sejauh ini, belum jelas apa yang menjadi penyebab daging tumbuh.

Namun, hal ini mungkin terjadi ketika kelompok kolagen dan pembuluh darah terperangkap di dalam potongan kulit yang lebih tebal.

Karena mereka lebih sering terjadi pada lipatan atau lipatan kulit, mereka mungkin disebabkan oleh kulit yang bergesekan dengan kulit.

Beberapa orang tampaknya mewarisi peningkatan kerentanan terhadap daging tumbuh.

Skin tag juga bisa memengaruhi pria maupun wanita, tetapi mereka lebih sering terjadi selama kehamilan, pada orang yang mengalami obesitas, dan pada penderita diabetes.

Selain itu, kondisi ini juga telah dikaitkan dengan hiperinsulinemia, yakni kondisi ketika ada terlalu banyak insulin yang beredar dalam darah.

Menurut sebuah studi dari Indian Journal of Dermatology, Venereology, and Leprology, human papillomavirus (HPV) mungkin menjadi faktor dalam perkembangan daging tumbuh.

Studi ini menganalisis 37 skin tag dari berbagai situs tubuh.

Hasil menunjukkan DNA HPV pada hampir 50 persen dari skin tag yang diperiksa.

Resistensi insulin, yang dapat menyebabkan diabetes tipe 2 dan prediabetes, juga dapat berperan dalam perkembangan skin tag.

Orang dengan resistensi insulin tidak menyerap glukosa secara efektif dari aliran darah.

Menurut Anais Brasileiros de Dermatologia, kehadiran beberapa skin tag dikaitkan dengan resistensi insulin, indeks massa tubuh yang tinggi, dan trigliserida tinggi.

Skin tag juga merupakan efek samping umum dari kehamilan.

Ini mungkin karena hormon kehamilan dan penambahan berat badan.

Pada kasus yang jarang terjadi, beberapa skin tag bisa menjadi tanda ketidakseimbangan hormon atau masalah endokrin.

Untungnya, skin tag tidak menular, tetapi mungkin ada hubungan terkait genetik.

Jadi, bukan hal yang aneh bagi banyak anggota keluarga untuk memilikinya.

Baca Juga: Merasa Risi? Ini 10 Cara Menghilangkan Tahi Lalat!

Faktor Risiko Daging Tumbuh

daging tumbuh

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko seseorang memiliki daging tumbuh, antara lain:

  • Orang yang kelebihan berat badan dan obesitas.
  • Mereka yang menderita diabetes.
  • Wanita yang sedang hamil, mungkin karena perubahan hormonal dan faktor pertumbuhan tingkat tinggi.
  • Mereka yang memiliki beberapa jenis virus papiloma manusia (HPV).
  • Orang dengan ketidakseimbangan steroid seks, terutama jika ada perubahan kadar estrogen dan progesteron.
  • Mereka yang anggota keluarga dekatnya juga memiliki skin tag juga.

Studi dari International Journal of Dermatology and Clinical Research juga telah menemukan bahwa skin tag lebih mungkin terjadi akibat:

  • Kegemukan.
  • Dislipidemia, misalnya, kadar kolesterol tinggi.
  • Hipertensi, atau tekanan darah tinggi.
  • Mereka juga telah dikaitkan dengan resistensi insulin dan peningkatan protein C-reaktif sensitif tinggi, penanda peradangan.

Ini menunjukkan bahwa skin tag mungkin menawarkan tanda eksternal dari peningkatan risiko resistensi insulin, sindrom metabolik, aterosklerosis, dan penyakit kardiovaskular.

Sementara daging tumbuh lebih jarang dikaitkan dengan :

  • Sindrom Birt-Hogg-Dube.
  • Sindrom ovarium polikistik.
  • Sindrom Birt-Hogg-Dubé (BHD) adalah kondisi genetik langka yang ditandai dengan tumor kulit, termasuk beberapa fibrofolliculomas, trichodiscomas, dan acrochordon, atau skin tag. Karsinoma, atau tumor kanker, juga dapat berkembang di ginjal dan usus besar.

Baca Juga: Penyebab Tahi Lalat Berubah Saat Hamil, Simak di Sini

Cara Menghilangkan Daging Tumbuh

daging tumbuh

Foto: Orami Photo Stock

Karena daging tumbuh biasanya tidak berbahaya, menghilangkannya biasanya untuk alasan estetika.

Daging tumbuh yang besar, terutama di area di mana mereka dapat bergesekan dengan sesuatu, seperti pakaian, perhiasan atau kulit, dapat dihilangkan karena alasan menyebabkan iritasi.

Sebab menghilangkan daging tumbuh yang besar dari wajah atau di bawah lengan dapat membuat mencukur jadi lebih mudah.

Berikut ini cara menghilangkan daging tumbuh yang bisa Moms lakukan:

1. Operasi

Prosedur berikut dapat digunakan sebagai cara menghilangkan daging tumbuh:

  • Kauterisasi: Skin tag akan dibakar menggunakan elektrolisis.
  • Cryosurgery: Daging akan dibekukan menggunakan probe yang mengandung nitrogen cair.
  • Ligasi: Suplai darah ke skin tag akan dihentikan.
  • Eksisi: Daging akan dipotong dengan pisau bedah

Baca Juga: Ingin Operasi Tahi Lalat? Ini Hal yang Harus Moms Ketahui

Prosedur di atas hanya boleh dilakukan oleh dokter kulit, atau dokter spesialis kulit, atau profesional medis yang terlatih.

Sementara untuk daging tumbuh yang berada di dekat dengan tepi kelopak mata, mungkin harus dihilangkan oleh dokter mata, atau dokter spesialis mata.

Menghilangkan sendiri daging tumbuh di rumah biasanya tidak dianjurkan, karena risiko pendarahan dan kemungkinan infeksi.

Namun, daging yang sangat kecil dapat dilepas dengan mengikat benang gigi atau benang katun tipis di sekitar dasar daging untuk memotong sirkulasi darahnya.

2. Penggunaan Obat Bebas

Ada juga obat yang bisa digunakan sebagai cara menghilangkan daging tumbuh dan mereka tersedia di apotek.

Obat ini akan membekukan daging dan membuatnya akan rontok setelah 7 hingga 10 hari.

Obat ini juga dapat dibeli secara online, meskipun disarankan agar berdiskusi dahulu dengan dokter sebelum menggunakan perawatan ini.

Obat-obatan ini mirip dengan yang digunakan untuk menghilangkan kutil.

Selain itu, sejauh ini belum ada bukti bahwa menghilangkan daging tumbuh akan mendorong lebih banyak bermunculan daging tumbuh lainnya untuk berkembang.

  • https://www.healthline.com/health/skin-disorders/remove-skin-tags
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/21528-skin-tags-acrochordons
  • https://www.researchgate.net/publication/296666477_Metabolic_Associations_with_Skin_Tags
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/67317
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait