Kesehatan

KESEHATAN
9 November 2020

8 Bahaya Wortel Jika Dimakan Terlalu Banyak

Salah satunya karotenemia, membuat kulit warna jingga
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Amelia Puteri

Wortel adalah salah satu sayur yang banyak dikonsumsi. Tidak hanya bisa diolah menjadi ragam makanan, tetapi kandungan vitamin A yang tinggi membuat wortel semakin digemari.

Namun, meskipun memberikan nutrisi, terlalu banyak makan wortel akan memberikan efek samping. Karena itu, penting untuk mengonsumsinya dengan takaran secukupnya, ya.

Baca lebih lanjut tentang beberapa efek samping atau bahaya wortel jika terlalu banyak dikonsumsi untuk kesehatan berikut ini, Moms.

Baca Juga: Makanan yang Baik untuk Kesehatan Mata Anak, Tidak Hanya Wortel!

Bahaya Wortel Jika Dikonsumsi Berlebihan

efek samping makan wortel-karotenemia

Foto: Orami Photo Stock

Terlepas dari kandungan nutrisi dan vitaminnya yang berguna untuk tubuh, berikut ini efek samping atau bahaya wortel yang bisa dialami tubuh jika Moms mengonsumsi terlalu banyak wortel.

1. Menyebabkan Keracunan Vitamin A

Wortel adalah sayuran yang kaya kandungan vitamin A, tetapi bila mengonsumsinya terlalu banyak dapat menyebabkan keracunan makanan. Bahaya wortel ini yang disebut sebagai hypervitaminosis A.

Pada SAGE Journal, disebutkan gejala keracunan vitamin A dapat meliputi kehilangan nafsu makan, mual, muntah, rambut rontok, kelelahan, dan perdarahan pada hidung.

Keracunan terjadi karena vitamin A larut dalam lemak. Kelebihan vitamin A yang tidak dibutuhkan tubuh akan disimpan di hati atau jaringan lemak. Hal ini dapat menyebabkan penumpukan vitamin A dari waktu ke waktu dan akhirnya menyebabkan keracunan.

Menurut jurnal Vitamin A Toxicity, keracunan vitamin A kronis dapat mengganggu sistem pada organ. Termasuk menghambat pembentukan tulang, menyebabkan tulang patah dan lebih lemah, dan jika terjadi dalam jangka panjang bisa memengaruhi fungsi ginjal.

2. Terjadi Perubahan Warna Kulit

Bahaya wortel jika makan terlalu banyak bisa sebabkan karotenemia, suatu kondisi tidak berbahaya yang membuat kulit berwarna jingga karena terlalu banyak beta-karoten dalam aliran darah.

Kondisi karotenemia sangat tidak mungkin terjadi, kecuali Moms mengonsumsi terlalu banyak wortel dalam waktu lama.

Satu wortel berukuran sedang mengandung sekitar 4 miligram beta-karoten. Mengonsumsi lebih dari 20 miligram beta-karoten setiap hari selama beberapa minggu dapat menyebabkan perubahan warna pada kulit.

Beta-karoten berlebih dalam darah kita akan menempel ke area tubuh yang memiliki kulit lebih tebal, seperti telapak tangan, telapak kaki, lutut, siku, dan lipatan di sekitar hidung.

Ini adalah area pertama yang biasanya dilihat orang saat berubah warna menjadi oranye. Dan itu bisa lebih jelas pada orang yang berkulit lebih putih. Perubahan warna kulit akan terus menjadi gelap saat kita makan lebih banyak makanan yang kaya beta-karoten.

Karotenemia biasanya didiagnosis dengan meninjau riwayat diet dan menguji kadarnya dalam darah.

3. Bisa Menyebabkan Reaksi Alergi

Meskipun wortel jarang menyebabkan reaksi alergi, bahaya wortel dapat menyebabkan reaksi ketika dikonsumsi bersama dengan makanan lain. Alergi wortel dapat memengaruhi lebih dari 25 persen orang dengan alergi makanan.

Misalnya, dalam jurnal Allergology and Immunopathology, ada kasus reaksi alergi ketika seseorang mengonsumsi wortel yang terkandung dalam es krim.

Gejala alergi wortel termasuk gatal atau bengkak pada bibir dan iritasi pada mata dan hidung. Dalam situasi yang jarang terjadi, asupan wortel juga dapat menyebabkan anafilaksis.

Baca Juga: Mencegah Alergi Makanan, Bagaimana Menentukan Snack yang Baik untuk Anak?

4. Masalah pada Perut

Beberapa orang mungkin memiliki kondisi di mana wortel sulit dicerna. Salah satu efek samping makan banyak wortel atau bahaya wortel, termasuk bisa menyebabkan perut kembung.

Selain itu, wortel juga memiliki kandungan serat tidak larut (jenis serat yang mengikat air), menurut U.S. Department of Agriculture.

Jika terjadi peningkatan konsumsi serat makanan untuk sementara waktu, hal ini dapat mengganggu usus, dan dapat menyebabkan sembelit jika tidak minum cukup cairan untuk membantu serat bergerak melalui saluran usus.

5. Mungkin Tidak Aman untuk Bayi

Ini lebih berkaitan dengan ukuran wortel. Batang wortel membawa risiko bayi tersedak. Oleh karena itu, Moms mungkin ingin membatasi jumlah wortel yang Moms berikan kepada bayi kita. Lebih penting lagi, buat menjadi pasta untuk menghindari bahaya wortel ini.

Baca Juga: Hati-Hati, Ini 4 Tanda Keracunan Air Karena Minum Terlalu Banyak!

Efek Samping Jus Wortel

bahaya wortel

Foto: Orami Photo Stock

Jus wortel memang memiliki beberapa manfaat baik untuk tubuh kita, namun jika dikonsumsi secukupnya ya Moms. Jika terlalu banyak, ada risiko bahaya wortel yang menghantui kita. Apa saja ya?

6. Kurang Serat Makanan

Menurut USDA National Nutrient Database, wortel kaya akan serat secara alami, satu cangkir porsi wortel cincang yang mengandung 3,6 gram serat.

Namun, salah satu kelemahan jus wortel adalah kehilangan sebagian besar kandungan serat dari wortel, hanya menyisakan kandungan serat larut nabati. Ini membuat nutrisi jus wortel memiliki kualitas yang lebih rendah daripada wortel mentah utuh.

Karena kebanyakan orang Amerika sudah tidak mendapatkan cukup serat dalam makanan rutin mereka, asupan yang disarankan adalah 20 hingga 35 gram per hari, menurut University of Maryland Medical Center.

Jadi pertimbangkan untuk makan wortel utuh daripada minum jus wortel, sehingga dapat terhindar dari bahaya wortel ini ya, Moms.

Baca Juga: 4 Manfaat Wortel untuk Wajah yang Jarang Diketahui

7. Kalori dalam Jus Wortel yang Lebih Tinggi

Bahaya wortel yang dibuat jus lainnya adalah kandungan kalori, karbohidrat, dan gula yang tinggi dibandingkan dengan wortel cincang dalam jumlah yang sama.

Satu cangkir wortel mentah memiliki 52 kalori per cangkir dibandingkan dengan jus wortel kalengan dengan 94 kalori per cangkir.

Kandungan karbohidrat wortel mentah adalah 12 gram per cangkir, yang meningkat menjadi 22 gram per cangkir untuk jus. Menurut USDA National Nutrient Database, kandungan gula 6 gram pada wortel mentah meningkat menjadi 9 gram pada jus wortel.

Hal ini membuat jus tidak hanya memengaruhi berat badan Moms, tetapi juga dapat menimbulkan masalah jika Moms adalah penderita diabetes dan mengkhawatirkan kadar gula darah kita.

8. Pentingnya Varietas Sayuran dan Wortel Mentah

Wortel termasuk dalam kategori sayuran dari pedoman diet yang direkomendasikan Departemen Pertanian A.S. Sementara 2 hingga 3 cangkir sayuran per hari direkomendasikan, USDA menyarankan untuk makan tidak lebih dari 4 hingga 6 cangkir sayuran jeruk per minggu.

Mengonsumsi sayuran dari kategori lain, seperti sayuran hijau tua, sayuran bertepung, kacang-kacangan, akan membantu kita mendapatkan berbagai nutrisi penting yang tidak dapat disediakan oleh jus wortel saja.

Jus wortel juga dibuat dengan wortel mentah, yang menurut University of Arkansas memiliki lebih sedikit beta karoten dibandingkan wortel yang dimasak. Ini mungkin penting jika Moms perlu meningkatkan asupan vitamin A.

Itu dia beberapa bahaya wortel dan jus wortel jika dikonsumsi secara berlebihan. Cukup konsumsi wortel secukupnya, dan Moms bisa memadukannya dengan sayuran lain untuk asupan sayur harian, ya.

Artikel Terkait