Trimester 1

TRIMESTER 1
29 Januari 2021

Fatty Liver pada Ibu Hamil, Cari Tahu Serba-serbinya Berikut Ini!

Acute Fatty Liver of Pregnancy merupakan kondisi yang jarang terjadi namun menyerang ibu hamil
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Phanie Fauziah
Disunting oleh Amelia Puteri

Kesehatan menjadi salah satu fokus utama selama kehamilan. Ibu hamil perlu membiasakan hidup sehat untuk menghindari risiko penyakit.

Ada berbagai penyakit yang bisa dialami ibu hamil seperti salah satunya Acute Fatty Liver of Pregnancy (AFPL).

Penyakit ini tergolong jarang terjadi selama kehamilan. Namun, apakah fatty liver ibu hamil berbahaya?

Simak lebih lanjut penjelasannya berikut ini, Moms.

Baca Juga: Apa itu Fatty Liver? Kenali Gejalanya dan Hindari Penyebabnya

Pengertian AFLP (Acute Fatty Liver of Pregnancy)

fatty liver pada ibu hamil.jpeg

Foto: news-medical.net

Acute Fatty Liver of Pregnancy adalah masalah hati yang jarang, namun serius pada kehamilan. Dengan AFLP, sel-sel hati memiliki terlalu banyak lemak yang dapat merusak hati.

Preeclampsia.org mengatakan bahwa AFLP memengaruhi kehamilan kembar lebih sering daripada kehamilan tunggal, dan janin laki-laki lebih sering daripada perempuan.

Fatty liver ibu hamil tidak hanya memengaruhi hati, tetapi juga dapat memengaruhi organ lain.

Biasanya, kondisi ini didiagnosa di akhir kehamilan sebelum melahirkan, tetapi juga dapat terjadi tepat setelah melahirkan.

Menurut Cancer Therapy Advisor, ciri khas gangguan ini adalah bukti gagal hati akut yang mengarah ke koagulopati dan insufisiensi ginjal.

Gagal hati disebabkan oleh oksidasi beta asam lemak mitokondria yang menyebabkan infiltrasi lemak hepatosit.

Ini mempengaruhi sekitar satu dari 10.000 hingga 20.000 kehamilan setiap tahun (≈.25 - 0,5% dari semua kehamilan di AS).

Meskipun namanya, AFLP tidak benar-benar akut atau terbatas hanya mempengaruhi hati, tetapi dapat mempengaruhi organ lain.

Hampir setengah dari kasus fatty liver ibu hamil hadir dengan gejala yang mirip dengan preeklampsia dan sindrom HELLP.

Baca Juga: Penyebab Preeklamsia pada Kehamilan Kedua dan Penanganannya

Penyebab AFLP (Acute Fatty Liver of Pregnancy)

fatty liver pada ibu hamil 2.jpeg

Foto: kcl.ac.uk

Fatty liver ibu hamil tidak diketahui persis penyebabnya.

Stanford Children’s Health mengatakan bahwa lemak yang disebut trigliserida dan asam lemak biasanya dipecah dalam hati, namun dengan AFLP tubuh akan menghasilkan terlalu banyak lemak.

Penyakit ini diduga disebabkan oleh kekurangan mitochondrial trifunctional protein (MTP) dan long-chain 3-hydroxyacyl-coenzyme A dehydrogenase (LCHAD) menyebabkan penumpukan asam lemak rantai sedang dan panjang di hati.

Penelitian menunjukkan bahwa AFLP mungkin merupakan masalah bawaan.

AFLP berkembang pada ibu yang secara sendirinya atau mengandung janin yang memiliki kelainan genetik yang mengarah ke beta-oksidasi mitokondria asam lemak yang rusak.

Masalah genetik ini menyebabkan lemak menumpuk di sel-sel hati dan kemungkinan juga di ginjal, plasenta, dan organ lainnya.

Baca Juga: Manfaat Cod Liver Oil di Musim Pancaroba bagi Si Kecil

Asam lemak ini kemudian menumpuk di jaringan, menyumbat hati ibu dan mengganggu fungsi hati normalnya. Perkembangan fatty liver ini berjalan halus dan lambat untuk bisa didiagnosa dokter.

Itulah cara ilmiah untuk mengatakan bahwa sumber tenaga sel, mitokondria, tidak memecah asam lemak menjadi molekul yang lebih kecil yang membantu tubuh memproses protein, karbohidrat, dan lemak.

Masalah genetik ini menyebabkan lemak menumpuk di sel-sel hati dan mungkin di ginjal, plasenta, dan tempat lainnya.

Mutasi genetik G1528C merapakan mutasi ibu yang paling umum yang menyebabkan AFLP, tetapi mutasi lain juga dapat mengganggu atau mencegah penanganan seluler normal asam lemak.

Asam lemak ini kemudian menumpuk di jaringan, menyumbat hati ibu dan mengganggu fungsi hati normalnya.

Fungsi hati sangat penting selama kehamilan untuk kesehatan ibu dan bayi karena hati yang sehat menghilangkan racun dan zat berbahaya lainnya dari tubuh.

Perkembangan AFLP atau fatty liver ibu hamil dari normal menjadi abnormal biasanya halus dan lambat, sehingga membuat pasien dan dokternya berpacu untuk mengenali adanya penyakit langka ini.

Baca Juga: Hati-Hati, Balita Menangis Terlalu Lama Bisa Merusak Otak!

Gejala dan Risiko AFLP (Acute Fatty Liver of Pregnancy)

fatty liver pada ibu hamil 3.jpeg

Foto: indiatribune.com

Ketika fungsi hati memburuk, penderita secara tidak langsung akan mengalami perubahan kondisi sehat menjadi sangat sakit.

Gejala fatty liver ibu hamil yang paling sering dialami adalah mual dan muntah, sakit perut atau epigastrium, kelelahan dan kantuk yang berlebihan, kehilangan selera makan, dan penyakit kuning dalam kasus lanjut.

Hilangnya fungsi hati normal yang progresif dengan peningkatan asam juga dapat menyebabkan perubahan mental ibu dan membahayakan kesehatan bayi dalam kandungan.

Terkadang gejala tidak dikenali sampai setelah bayi mengalami tanda-tanda masalah atau meninggal dalam rahim.

Dalam beberapa kasus, kehilangan produksi protein normal menyebabkan dehidrasi dan mengurangi volume darah yang dimanifestasikan oleh denyut nadi yang cepat pada ibu hamil.

Perkembangan nyeri epigastrik (nyeri di daerah kanan atas perut) dapat serupa dengan yang terlihat pada pasien dengan sindrom HELLP.

Baca Juga: Preeklamsia saat Hamil: Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Pencegahannya

Hilangnya fungsi hati normal yang progresif dengan peningkatan asam yang meningkat juga dapat menyebabkan perubahan mental ibu dan membahayakan kesehatan bayinya.

Tragisnya, gejalanya kadang-kadang tidak dikenali sampai setelah bayi mengalami tanda-tanda kesulitan atau meninggal dalam rahim.

Dalam beberapa kasus fatty liver ibu hamil, kehilangan produksi protein normal menyebabkan dehidrasi dan mengurangi volume darah yang dimanifestasikan oleh denyut nadi yang cepat pada ibu.

Karena gejala-gejala ini biasanya dikenali hanya ketika AFLP sudah lanjut, diagnosis sering terlambat dalam kasus pasien atau bahkan setelah melahirkan.

Baca Juga: Mengenali dan Mengatasi Preeklampsia Selama Kehamilan

Pengobatan AFLP (Acute Fatty Liver of Pregnancy)

fatty liver pada ibu hamil 4.jpeg

Foto: moffitt.com

Karena penyakit fatty liver ibu hamil ini jarang dan sulit untuk didiagnosis, dokter kandungan biasanya melakukan diagnosis AFLP di klinik atau rumah sakit, berdasarkan pada bagaimana gejala pasien hadir dan kombinasi tes laboratorium.

Kadang-kadang, penyedia layanan menemukan AFLP di waktu operasi caesar darurat yang disebabkan oleh kelainan denyut jantung janin yang diukur pada bayi.

Pengujian laboratorium standar akan mencari kombinasi masalah pembekuan abnormal, tanda-tanda masalah hati, peningkatan serum amonia, gula darah sangat rendah, serum tinggi, asam urat, dan bukti kerusakan ginjal.

Hampir setengah dari pasien dengan AFLP tampaknya memiliki preeklamsia, sampai evaluasi laboratorium mengungkapkan diagnosis lebih lanjut dari AFLP.

Seperti halnya preeklampsia dan sindrom HELLP, AFLP dapat muncul dalam berbagai cara tergantung pada masing-masing pasien, yang dapat meningkatkan kesulitan diagnosis.

Kondisi fatty liver ibu hamil pada dasarnya mengalami beberapa tingkat kerusakan dan kegagalan hati.

Melahirkan bayi dengan segera merupakan salah satu cara mengatasi fatty liver ibu hamil.

Tindakan ini membantu menurunkan risiko untuk ibu dan bayi. Setelah persalinan dilakukan, ibu akan dirujuk untuk melakukan perawatan intensif multidisiplin di rumah sakit, sehingga komplikasi tidak akan berkembang.

Itulah penjelasan tentang pengertian, penyebab, gejala, dan pengobatan pada kondisi fatty liver ibu hamil, Moms.

Semoga Moms senantiasa dihindarkan dari berbagai penyakit yang mengintai ibu hamil, ya.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait