Kesehatan Umum

8 September 2021

9 Fungsi Maltodekstrin sebagai Bahan Tambahan Pangan, Wajib Tahu!

Maltodekstrin memberikan rasa manis pada makanan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Jika Moms secara teratur memeriksa bahan-bahan dalam makanan olahan atau kemasan, mungkin melihat tulisan maltodekstrin di dalamnya. Pembuat makanan menambahkannya ke berbagai macam makanan seperti suplemen latihan beban, yogurt, saus, sereal, hingga pemanis buatan.

FDA mencantumkan produk di antara aditif makanan yang umumnya aman. FDA bermaksud untuk mengusulkan agar karbohidrat yang tidak dapat dicerna berikut ini ditambahkan ke definisi serat makanan seperti maltodekstrin.

Dilansir dari webmd, maltodekstrin adalah bubuk putih yang relatif hambar dan larut dalam air. Ini adalah aditif dalam berbagai makanan, karena dapat meningkatkan tekstur, rasa, dan umur simpannya.

Dimungkinkan untuk membuat maltodekstrin dari makanan bertepung, termasuk jagung, kentang, gandum, tapioka, atau nasi. Meski serbuknya berasal dari produk alami tersebut, namun kemudian mengalami proses pengolahan.

Fungsi Maltodekstrin

Maltodextrin

Foto: Medical News Today

Menurut us protein, maltodekstrin ditampilkan dalam makanan olahan sebagai semacam pengental yang meningkatkan volume makanan olahan. Karena murah untuk dibuat dan mudah diproduksi, maka sering dikombinasikan dengan pemanis buatan dalam makanan penutup dan minuman bubuk. Nah, berikut ini fungsi maltodekstrin lainnya yang perlu Moms dan Dads ketahui:

1. Meningkatkan Energi dan Hidrasi

Maltodekstrin biasa adalah gula yang mudah dicerna yang menyediakan 4 kalori per gram. Sebagai bahan dalam minuman dan suplemen olahraga, ini membantu mempertahankan energi selama aktivitas ketahanan. Ini juga mengisi kembali simpanan gula di otot selama pemulihan setelah aktivitas intens.

Fungsi maltodekstrin dapat meningkatkan kinerja atletik. Ketika pesaing sepeda gunung meminum minuman maltodekstrin 20 menit sebelum mengikuti tes kinerja, mereka mengurangi sekitar 26 detik setiap putaran dibandingkan dengan waktu yang dicatat oleh pesaing yang minum jus buah, menurut laporan Human Movement pada September 2011.

Baca Juga: Sering Tertukar, Ini Perbedaan Soda Kue dan Baking Powder

2. Lindungi Kesehatan Usus

Maltodekstrin yang resisten melewati lambung dan usus kecil tidak tercerna, kemudian difermentasi oleh bakteri di usus besar. Fermentasi menghasilkan sejumlah kecil energi dan asam lemak rantai pendek, yang membantu sel-sel di dinding usus besar tetap sehat dan dapat menurunkan risiko kanker usus besar.

Fermentasi serat larut dan pati resisten secara alami menghasilkan gas. Jika Moms atau Dads makan terlalu banyak serat larut dalam satu waktu, jumlah gas yang dihasilkan dapat menyebabkan kembung dan sakit perut yang tidak nyaman. Fungsi maltodekstrin yang resisten mengurangi kemungkinan kelebihan gas karena bakteri memfermentasinya lebih lambat daripada serat larut.

3. Menaikkan Gula Darah

Maltodekstrin biasa dengan cepat memasuki aliran darah, yang berarti dapat menaikkan gula darah yang signifikan. Sejumlah kecil maltodekstrin tidak menimbulkan masalah. Misalnya, jumlah yang ditambahkan ke pengganti gula untuk meningkatkan jumlah seharusnya tidak mempengaruhi gula darah.

Moms serta Dads dapat mengurangi dampak maltodekstrin dengan mengonsumsinya bersama serat, protein atau lemak karena memperlambat penyerapan karbohidrat.

Tetapi jika Moms atau Dads penderita diabetes, bicarakan dengan dokter sebelum menggunakan suplemen maltodekstrin.

Baca Juga: Menggunakan Gula Diet Buatan Selama Hamil, Aman atau Tidak?

4. Menaikkan Berat Badan

Fungsi maltodekstrin yang dipasarkan untuk mendukung kebutuhan energi dan pemulihan pasca-latihan pada atlet tinggi kalori. Bahkan, beberapa merek dipromosikan untuk membantu menambah berat badan. Jika penambahan berat badan bukanlah target kalian, berhati-hatilah dengan jumlah yang dikonsumsi. Satu porsi bubuk maltodekstrin mungkin memiliki 100 hingga 250 kalori atau lebih, tergantung pada merek dan jumlah bubuk yang dibutuhkan per porsi.

5. Agen Bulking

Karena densitasnya yang rendah, maltodekstrin sering digunakan sebagai bahan pengisi dengan pemanis intensitas tinggi (EU), terutama dalam kemasan sachet pemanis yang tersedia untuk konsumen di restoran dan kedai kopi. Dalam format ini, ia juga bertindak sebagai agen anti-caking. Ini digunakan sebagai pengencer dalam beberapa campuran bumbu kemasan, seperti yang ditambahkan ke meatloaf atau cabai, serta di gosok daging (EU).

Baca Juga: 5 Manfaat Baik Gula Untuk Tubuh, Wajib Tahu Nih!

6. Manajemen Viskositas

Fungsi maltodekstrin dapat digunakan sebagai pengganti lemak berbasis karbohidrat (UE). Ini berfungsi dengan berinteraksi dengan air dalam formulasi untuk membuat gel halus yang stabil terhadap panas. Gel ini dapat meniru tekstur dan rasa lembut di mulut dari lemak, meningkatkan kekentalan produk yang belum diproses, dan menambahkan rasa tubuh/mulut ke produk jadi. Ini dapat digunakan dengan cara ini dalam berbagai macam produk, mulai dari makanan panggang (UE), saus salad (UE), dan saus (UE), hingga makanan penutup beku hingga sosis (UE).

Ini dapat membantu dalam stabilisasi es krim dan yogurt beku dengan mengontrol karakter leleh dan meningkatkan suhu beku.

7. Stabilisator dan Pembawa

Maltodekstrin dapat digunakan dalam pembuatan tablet dengan senyawa farmasi. Ini dapat digunakan dalam pemadatan rol selama proses pembuatan tablet. Konsentrat jus buah dan sayuran dapat dikeringkan dengan semprotan ke maltodekstrin untuk membuat bentuk bubuk. Dalam gastronomi molekuler, minyak sering dicampur dengan maltodekstrin untuk membuat versi bubuk tanpa perasa tambahan. Eksperimen telah dilakukan untuk membuat versi alkohol bubuk, seperti yang dilaporkan dalam Chemical and Engineering News pada tahun 2014. Menyerap basis rasa pada pembawa maltodekstrin dapat menghasilkan rasa bubuk.

Baca Juga: 11 Cara Ampuh Menambah Berat Badan Janin dengan Cepat

8. Pelapis Makanan

Melapisi makanan ringan ekstrusi rendah lemak, seperti pretzel (EU) atau sereal (EU), dengan sirup dan maltodekstrin dapat menciptakan permukaan yang mengkilap dan renyah. Ketika ditambahkan ke lapisan gula-gula, maltodekstrin membantu meningkatkan padatan bubur untuk mengeringkan lapisan lebih cepat.

9. Peredam Rasa Manis

Fungsi maltodekstrin memiliki tingkat kemanisan yang rendah. Ini dapat digunakan untuk menggantikan bahan bulking lainnya untuk mengurangi rasa manis pada produk, jika rasa manis yang ditambahkan memengaruhi rasa produk.

Moms dan Dads yang menggunakan fungsi maltodekstrin sebagai aditif makanan buatan atau suplemen karbohidrat biasanya untuk meningkatkan tingkat energi dan kinerja.

Para ahli menganggapnya aman untuk sebagian besar orang, meskipun mungkin juga membawa beberapa risiko, terutama bagi penderita diabetes. Orang mungkin lebih suka memilih produk yang menggunakan bahan tambahan makanan alternatif, seperti pektin.

Baca Juga: Bagaimana Menyimpan Gula dan Garam yang Tepat?

Makan terlalu banyak makanan olahan dengan aditif seperti maltodekstrin pun dapat menyebabkan masalah kesehatan. Sebaliknya, yang terbaik adalah bertujuan untuk diet biji-bijian dan sayuran yang lebih sehat untuk meningkatkan kesehatan usus, otak, dan jantung.

  • https://www.healthline.com/health/food-nutrition/is-maltodextrin-bad-for-me#TOC_TITLE_HDR_1
  • https://www.webmd.com/diet/what-is-maltodextrin#1
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/322426#is-maltodextrin-safe
  • https://www.accessdata.fda.gov/scripts/cdrh/cfdocs/cfcfr/cfrsearch.cfm?fr=184.1444
  • https://www.medicinenet.com/what_is_maltodextrin_and_is_it_bad_for_you/article.htm
  • https://www.hcmsonline.org/resources/news/295-what-is-maltodextrin-and-is-it-safe
  • https://knowledge.ulprospector.com/2223/fbn-adaptable-maltodextrin-5-potential-uses-food-formulations/
  • https://starch.eu/priority/communication-on-eu-allergen-labelling-of-wheat-starch-derivatives-and-their-use-in-gluten-free-food/
  • https://foodadditives.net/bulking-agent/maltodextrin/
  • https://www.acs.org/content/acs/en/molecule-of-the-week/archive/m/maltodextrin.html
  • https://www.livestrong.com/article/467214-what-does-maltodextrin-do-to-the-body/
  • https://www.foodprocessing.com/assets/Media/MediaManager/product_fibersol.pdf
  • https://www.fda.gov/food/food-additives-petitions/food-additive-status-list
  • https://www.fda.gov/food/food-labeling-nutrition/questions-and-answers-dietary-fiber
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait