Kesehatan

8 Oktober 2021

6 Fungsi Usus Besar dalam Pencernaan Makanan Manusia

Sebagai “pintu keluar” dari zat sisa proses pencernaan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Defara Millenia
Disunting oleh Adeline Wahyu

Proses penyerapan nutrisi dari makanan dan minuman merupakan bagian dari fungsi usus besar. Hal inilah yang membuat usus besar memiliki peranan penting dalam proses pencernaan.

Usus pada tubuh manusia terhubung dari bagian akhir lambung hingga anus. Organ usus terbagi menjadi dua bagian, yaitu usus halus dan usus besar.

Untuk mengetahui lebih jauh cara kerja dan fungsi usus besar bagi kesehatan, simak penjelasannya berikut ini.

Baca Juga: Benarkah Batuk Bisa Jadi Tanda Gagal Jantung? Kenali Gejala Lain dan Pengobatannya

Apa Itu Usus Besar?

fungsi usus besar.jpg

Foto: verywellhealth.com

Melansir Journal of Pediatric Gastroenterology and Nutrition, usus besar adalah organ pencernaan yang mengelilingi seluruh rongga perut dan membentuk huruf ‘U’ terbalik di sekitar usus halus yang berlipat-lipat.

Saluran ini dimulai dari sisi kanan bawah tubuh dan berakhir di sisi kiri bawah. Panjang usus besar sekitar 5 – 6 meter dan terdiri dari tiga bagian, yaitu sekum, kolon, dan rektum.

Sekum adalah kantung pada bagian awal usus besar. Area ini menyalurkan hasil pencernaan makanan yang telah diserap dari usus halus menuju usus besar.

Sedangkan kolon adalah tempat cairan dan garam diserap dan memanjang dari sekum ke rektum.

Kolon terdiri dari empat lapisan, yaitu mukosa, submukosa, muscularis propria, dan serosa. Masing-masing lapisan pada usus besar tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda.

  • Mukosa merupakan lapisan kolon paling dalam, terdiri dari jaringan epitel kolumnar yang membuat permukaannya terasa halus. Mukosa memproduksi lendir yang berfungsi untuk melancarkan jalannya sisa pencernaan makanan di sepanjang usus besar.
  • Submukosa terdiri dari pembuluh darah, saraf, dan jaringan ikat yang menghubungkan mukosa dengan lapisan kolon lainnya. Lapisan submukosa terbungkus oleh lapisan muscularis propria.
  • Muscularis propria terdiri dari lapisan serat otot visceral yang berkontraksi untuk menggerakkan sisa pencernaan makanan. Kontraksi ini juga dikenal sebagai gerakan peristaltik.
  • Serosa memproduksi cairan pelumas pada usus besar yang akan melindungi organ ini dari kerusakan akibat kontak dengan organ pencernaan lainnya.

Baca Juga: 10 Dampak Media Sosial dari Sisi Positif dan Negatif yang Harus Diketahui

Fungsi Usus Besar

usus besar 1.jpg

Foto: bullfrag.com

Fungsi utama usus besar adalah menyerap sisa cairan yang belum tercerna sempurna dari usus halus.

Selain itu, organ ini juga menjadi tempat mengalirnya sisa pencernaan yang tak digunakan tubuh ke rektum untuk dibuang dalam bentuk feses.

Berikut ini fungsi usus besar bagi tubuh:

1. Menyerap Vitamin

Fungsi usus besar pertama adalah membantu penyerapan vitamin yang terbentuk dari aktivitas bakteri-bakteri baik yang memang hidup di kolon.

Ada sekitar 700 spesies bakteri baik yang hidup dalam kolon dan membantu dalam menjaga kesehatan tubuh. Beberapa fungsi bakteri baik tersebut adalah memecah polisakarida yang belum tercerna menjadi asam lemak yang mudah diserap usus besar.

Fermentasi polisakarida tak tercerna ini menghasilkan gas nitrogen, karbondioksida, hydrogen sulphide, dan metana yang dikeluarkan tubuh sebagai flatus (kentut).

Bakteri dalam usus besar juga memproduksi vitamin K serta biotin. Saat tubuh kekurangan asupan vitamin ini dari makanan, produksi vitamin oleh bakteri tersebut akan sangat membantu untuk menjaga kesehatan.

2. Menyerap Air

Fungsi usus besar selanjutnya sebagai penyerap air. Sebagian besar proses pencernaan makanan dan penyerapan nutrisi memang sudah diselesaikan di usus kecil.

Namun, usus besar membantu penyempurnaan proses pencernaan tersebut dengan menyerap air. Dengan ini, terbentuklah material sisa-sisa pencernaan makanan yang padat untuk dikeluarkan dari tubuh sebagai feses.

Baca Juga: 10 Cara Merapikan Gigi Tanpa Menggunakan Behel, Yuk Coba!

3. Menurunkan Tingkat Keasaman

Fungsi usus besar yang tak kalah pentingnya adalah mengurangi kadar keasaman sekaligus menyeimbangkan pH.

Mukosa pada permukaan usus besar mengeluarkan zat bikarbonat. Zat ini berfungsi menetralisir asam yang dihasilkan oleh asam lemak dan zat-zat pencernaan lainnya dari usus kecil.

4. Melindungi Tubuh dari Infeksi

Lapisan mukosa juga berperan melindungi tubuh dari serangan infeksi mikroba.

Infeksi usus atau enterokolitis adalah peradangan yang dapat terjadi pada usus kecil maupun usus besar. Diare dan muntah-muntah merupakan gejala yang umum dirasakan oleh penderita kondisi ini.

Baca Juga: 10 Rekomendasi Hotel di Jogja, Cocok untuk Honeymoon hingga Babymoon!

5. Memproduksi Antibodi

Fungsi usus besar juga dapat memproduksi antibodi. Hal ini karena jaringan limfoid di dalam usus besar akan membantu produksi antibodi dan antibodi reaksi silang.

Pada umumnya antibodi tercipta oleh sistem kekebalan tubuh untuk menjaga jumlah bakteri baik tetap normal. Antibodi yang tercipta oleh usus besar juga bisa melawan infeksi dari bakteri jahat agar tidak terjadi infeksi. 

6. Memadatkan Feses

Fungsi usus besar selanjutnya adalah memadatkan feses. Memadatkan feses ini sangat penting bagi proses pembuangan feses.

Jika tidak terjadi pemadatan maka Moms akan mengalami diare dan bisa berisiko dehidrasi.

Baca Juga: Hati-hati, Berikut Kebiasaan Buruk Bagi Kesehatan yang Sering Tidak Moms Sadari

Penyakit yang Mengganggu Usus Besar

sakit perut

Foto: Orami Photo Stock

Sama seperti organ tubuh lain, usus besar juga bisa terkena gangguan pencernaan. Penyakit yang menyerang organ ini pun bermacam-macam intensitasnya, baik yang ringan maupun yang parah.

Berikut ini penyakit yang mengganggu fungsi usus besar:

1. Diare

Masalah yang sering terjadi yang mengganggu fungsi usus besar yaitu diare dengan ditandai intensitas buang air besar yang sering dan feses yang encer.

Pada umumnya, masalah ini terjadi karena Moms mengonsumsi makanan yang tidak higienis atau makanan yang telah terpapar oleh parasit, virus atau bakteri. Tidak hanya itu, diare juga dapat disebabkan oleh efek samping obat dan malabsorbsi makanan. 

2. Polip Usus Besar

Polip usus besar adalah kondisi timbulnya benjolan pada usus yang timbul dari sel yang melapisi usus.

Melansir Journal StatPearls, sebagian besar polip usus tergolong jinak. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, sebagian kecil polip usus dapat berkembang menjadi kanker usus, yang dapat berbahaya bila terdeteksi pada tahap lanjut.

Penyebab polip usus tidak diketahui secara pasti. Namun, banyak yang menyebutkan bahwa polip di usus besar merupakan hasil dari pertumbuhan jaringan yang abnormal.

Baca Juga: Mengenal Natal Teeth, Kondisi Bayi Baru Lahir yang Sudah Tumbuh Gigi

3. Kolitis Ulseratif

Kolitis ulseratif adalah penyakit peradangan perut bagian bawah yang menyerang usus besar dan dubur.

Pada umumnya, penyakit ini memengaruhi usus sigmoid, bagian bawah dari usus besar. Namun, penyakit ini juga dapat menyerang seluruh bagian usus, sehingga pasien mengalami gejala yang lebih parah.

Penyebab yang diduga menimbulkan kondisi ini yaitu disfungsi pada sistem imun tubuh. Saat seharusnya memerangi virus dan bakteri, sistem kekebalan tubuh yang tidak normal justru menyerang sel-sel sistem pencernaan itu sendiri.

4. Kanker Usus Besar

Kanker usus besar adalah tumor ganas di usus besar. Gejala yang paling umum dari kanker usus besar adalah buang air besar (BAB) berdarah.

Risiko kanker usus besar akan semakin meningkat pada orang yang berusia di atas 50 tahun, memiliki riwayat kanker di dalam keluarga atau pernah menderita polip usus besar.

Baca Juga: 9+ Tips Membuat Foto Makanan Agar Terlihat Instagrammable, Yuk Coba!

Sebagai organ yang bertugas dalam menyerap limbah dari makanan, biasanya usus besar rentan mengalami berbagai masalah dan kerap menjadi sumber penyakit.

Karenanya penting sekali untuk Moms menjaga kesehatan usus besar dengan mengonsumsi makanan bergizi, menjaga asupan cairan, hingga olahraga teratur.

Nah, itu dia Moms penjelasan mengenai fungsi usus besar hingga penyakit yang mengganggunya. Semoga bermanfaat ya!

  • https://journals.lww.com/jpgn/fulltext/2009/04002/advances_in_understanding_colonic_function.2.aspx
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK430761/
  • https://www.healthline.com/health/colorectal-cancer/important-bodily-functions-handled-by-the-colon#Colon-related-conditions-
  • https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/crohns-disease?dkrd=hispt0181
  • https://www.verywellhealth.com/what-is-the-colon-796819
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait