Kesehatan Umum

10 Januari 2022

Furunkel (Bisul Nanah): Gejala, Penyebab, Komplikasi, dan Cara Mengobati

Berbentuk bulat dan berisi nanah
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Furunkel adalah sebutan lain dari bisul. Ini menjadi gangguan kulit yang sering dialami sejumlah orang.

Gejalanya terbilang cukup terasa, ini membuat rasa nyeri dan tidak nyaman di kulit.

Hal ini dikarenakan bisul menginfeksi di tempat khusus, yakni folikel rambut pada bagian kulit tertentu.

Mari, tengok bersama serba-serbi penting dari furunkel pada kulit ini, Moms.

Gejala Furunkel

furunkel-tanpa-mata.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Furunkel adalah infeksi bakteri pada folikel rambut yang bisa melibatkan jaringan di sekitarnya.

Tak hanya di kulit kepala, bisul ini juga bisa menyerang di berbagai area tubuh lainnya.

Mengutip dalam Mayo Clinic, gejala dari furunkel meliputi:

  • Benjolan merah yang nyeri
  • Benjolan kecil dan berubah menjadi besar
  • Kemerahan atau keunguan pada bisul
  • Kulit bengkak di sekitar benjolan
  • Adanya nanah di bisul

Ketika folikel rambut terinfeksi, gejalanya akan tampak meradang. Lalu, ketika pecah, nanahnya akan mengalir dan bisa menginfeksi kulit di dekatnya.

Furunkel paling sering muncul di wajah, leher, paha, dan bokong.

Ingat Moms, ini berbeda dengan karbunkel. Karbunkel adalah kelompok furunkel yang menyerang lapisan kulit lebih dalam. Tak jarang, ini memicu jaringan parut pada kulit.

Baca Juga: Anensefali, Kondisi Saat Bayi Lahir Tanpa Tempurung Kepala yang Utuh

Penyebab Umum Furunkel

furunkel dan penyebabnya.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Ada sejumlah kriteria umum yang bisa menyebabkan furunkel pada kulit. Hal ini meliputi:

1. Infeksi Bakteri

Infeksi menjadi penyebab utama furunkel, khususnya karena bakteri Staphylococcus aureus.

Disebut juga sebagai bakteri staph S, ini bisa menyerang berbagai area di kulit tubuh.

Bakteri dapat menyebabkan infeksi dan kerusakan pada kulit, seperti timbulnya luka atau goresan.

Nantinya, bakteri ini dapat dilawan dengan sel darah putih sebagai sistem kekebalan tubuh manusia.

2. Riwayat Eksim

Sejumlah orang memiliki riwayat eksim, yakni gangguan pada kulit dalam kurun waktu lama.

Eksim dapat meningkatkan risiko terkena furunkel atau bisul.

Tak hanya eksim, bahkan seseorang dengan kulit yang berjerawat juga bisa berisiko terkena bisul.

3. Kontak Fisik dengan Penderita

Diketahui, beberapa jenis furunkel dapat menular ke orang lain.

Karenanya, penyebab bisul ini bisa karena Moms tak sadar pernah berkontak fisik dengan penderita.

Bagi mereka yang memiliki infeksi bakteri, tinggi risikonya untuk menularkan ke orang lain.

Baca Juga: Mengenal Dermatillomania, Kondisi Sering Mencabuti Kulit Kering hingga Tidak Terkontrol

4. Penyakit Diabetes

Diabetes adalah salah satu penyakit yang membuat kadar gula dalam tubuh tidak terkendali.

Sayangnya, ini juga menjadi penyebab furunkel yang menyerang folikel rambut.

Penderita luka diabetes berisiko tinggi terkena bisul. Tak boleh sembarang mengobati luka diabetes, ini perlu mengikuti anjuran dokter dengan tepat.

5. Tidak Menjaga Kebersihan Diri

Cuek dengan kebersihan diri? Waspada, ini menjadi pemicu furunkel pada kulit, Moms.

Jarang mandi atau membiarkan baju kotor seharian dapat membuat bisul mudah tumbuh di badan.

Bisul ini lebih sering menyerang anak remaja laki-laki dibandingkan perempuan.

Gejalanya berupa benjolan yang berisi nanah dan bisa membesar dalam beberapa hari.

Rasanya yang sakit, terkadang membuat kita sulit beraktivitas sehari-hari.

Komplikasi Akibat Furunkel

sering-furunkel-gejala-penyakit-apa.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Jarang terjadi komplikasi akibat bakteri pada bisul. Namun, tak menutup kemungkinan furunkel dapat memicu beberapa kondisi tertentu, antara lain:

1. Sepsis

Sepsis adalah infeksi pada aliran darah yang dapat menyerang area tubuh lain.

Dikenal dengan keracunan darah, ini dapat meningkatkan risiko infeksi pada jantung (endokarditis) dan tulang (osteomielitis).

Jika tidak diobati, dapat menyebabkan disfungsi organ yang parah di kemudian hari.

2. MRSA

Jika infeksi disebabkan oleh S. aureus yang resisten obat methicillin, ini disebut dengan MRSA.

Bakteri jenis ini dapat menyebabkan bisul dan mempersulit proses pengobatan.

Karenanya, dibutuhkan antibiotik khusus untuk mengatasi furunkel.

3. Jaringan Parut

Furunkel dapat membuat komplikasi pada kulit. Artinya, jaringan parut bisa saja terbentuk.

Jaringan parut juga bisa terjadi akibat jerawat, luka cacar, ataupun bekas operasi.

Baca Juga: 15 Cara Menghilangkan Komedo di Hidung, Coba Yuk Moms!

Perbedaan Furunkel, Folikulitis, dan Karbunkel

furunkel dan bisul.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Terlihat sama, tapi ada perbedaan cukup jelas pada folikulitis, furunkel, dan karbunkel, lho.

Melansir University of Rochester, bakteri pada kulit dapat menyebabkan infeksi pada satu atau sejumlah folikel rambut.

Diketahui, jenis infeksi ini dibedakan menjadi 3, yakni:

  • Folikulitis: peradangan pada folikel rambut.
  • Furunkel: infeksi folikel rambut yang masuk ke lapisan kulit yang lebih dalam. Umumnya, terbentuk kantong kecil nanah (abses).
  • Bisul: sekelompok folikel rambut yang terinfeksi dengan nanah. Berukuran lebih besar dibandingkan furunkel.

Jenis infeksi tersebut dapat menyerang di mana saja, terutama pada kulit dengan folikel rambut.

Ini termasuk bagian belakang leher, wajah, ketiak, pinggang, selangkangan, paha, atau bokong.

Jangan sampai tertukar lagi dengan perbedaan folikulitis, furunkel, dan karbunkel ya, Moms.

Baca Juga: Mengenal Radang Usus, Cari Tahu Penyebab, Gejala, hingga Cara Mengatasinya

Pengobatan Furunkel

4 Pengobatan Furunkel, Patut Dicoba.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Umumnya, furunkel atau bisul bisa sembuh dengan sendirinya. Namun, apabila bisul berisi nanah telah pecah, ini perlu tindakan lanjutan.

Apalagi jika bisul tak kunjung sembuh selama 2 minggu lebih, Moms. Yuk, ikuti beberapa cara dalam mengatasi furunkel pada kulit!

1. Kompres Air Hangat

Perawatan untuk furunkel yang alami adalah dengan kompres air hangat.

Ini membantu mempercepat pecahnya bisul yang berisi nanah. Oleskan kompres hangat dan pastikan kulit dalam keadaan bersih setiap hari.

Manfaar air hangat ini juga mengurangi rasa nyeri pada benjolan.

Pastikan cuci tangan sebelum atau setelah membersihkan area bisul ya, Moms.

2. Gunakan Antibiotik

Apabila infeksi telah cukup mengganggu, dokter akan meresepkan obat antibiotik. Tentunya, ini untuk melawan bakteri pada bisul yang berisiko memperparah gejala.

Antibiotik bisa dalam bentuk obat minum ataupun krim dan salep. Jangan asal membeli obat di apotek tanpa arahan dari dokter.

3. Sabun Mandi Khusus

Bisul yang sembuh bisa saja kambuh kembali. Tenang, ini dapat dicegah dengan mengoleskan sabun cair khusus.

Melansir dalam MSD Manual, sabun yang dianjurkan adalah mengandung:

  • Klorheksidin glukonat
  • Isopropil alkohol
  • Kloroksilenol 2-3%

Ini untuk dipakai selama 1-2 bulan pemakaian secara rutin.

Baca Juga: Rekomendasi Warna Softlens yang Cocok untuk Kulit Sawo Matang

4. Melakukan Sayatan

Sejumlah dokter mungkin akan mengeringkan bisul dengan membuat sayatan di dalamnya.

Kemudian, apabila nanah telah dikeluarkan, dibutuhkan kain kasa untuk menjaga kesterilannya.

Jangan mencoba membuka kassa sendiri dengan meremas, menusuk, atau memotong bisul.

Ini dapat meningkatkan risiko infeksi yang lebih dalam dan jaringan parut yang parah.

5. Jaga Kebersihan Kulit

Mari mulai sekarang menjaga kebersihan kulit agar bisul tak berkembang di area kulit lain.

Kulit yang bersih membuat kita terhindar dari infeksi bakteri. Hindari juga kontak fisik dengan penderita furunkel untuk sementara waktu ya, Moms.

Semoga informasi terkait furunkel ini bermanfaat ya!

  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/boils-and-carbuncles/symptoms-causes/syc-20353770
  • https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?ContentTypeID=90&ContentID=P01899
  • https://www.msdmanuals.com/professional/dermatologic-disorders/bacterial-skin-infections/furuncles-and-carbuncles#v963763
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait