Kesehatan Umum

3 November 2021

Gangguan Hormon, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya!

Gangguan hormon ini juga ternyata bisa memicu penyakit tertentu lho Moms!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Ria Indhryani
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Hormon adalah pembawa pesan kimiawi tubuh. Gangguan hormon juga bisa memicu penyakit lho, Moms. Yuk kita simak ulasannya, ya Moms.

Hormon diproduksi di kelenjar endokrin, bahan kimia kuat ini berjalan di sekitar aliran darah Moms memberi tahu jaringan dan organ apa yang harus dilakukan.

Mereka membantu mengendalikan banyak proses utama tubuh, termasuk mempengaruhi bagaimana jantung berdetak, bagaimana tulang dan jaringan Moms tumbuh, metabolisme, bahkan membuat bayi.

Endoktrin juga memainkan peran penting dalam apakah Moms menderita diabetes, penyakit tiroid, gangguan pertumbuhan, disfungsi seksual, dan sejumlah gangguan terkait hormon lainnya atau tidak.

Gangguan hormon biasanya bisa memicu penyakit. Hal tersebut terjadi karena ketidakseimbangan hormon yang ada di dalam tubuh. Terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tertentu. Bahkan perubahan kecil dapat memiliki efek serius di seluruh tubuh.

Ibaratnya, hormon adalah resep kue. Terlalu banyak atau terlalu sedikit salah satu bahan mempengaruhi produk akhir.

Sementara beberapa tingkat hormon berfluktuasi sepanjang hidup Moms dan mungkin saja akibat penuaan alami, perubahan lain terjadi ketika kelenjar endokrin Moms salah resep.

Baca Juga: Mengenal Hormon Endorfin, Hormon "Pereda Nyeri" yang Bisa Kurangi Rasa Sakit dan Stres

Penyebab Gangguan Hormon

gangguan hormon pada anak

Foto: healthgrades.com

Melansir WebMD, sistem umpan balik endokrin membantu mengontrol keseimbangan hormon dalam aliran darah. Jika tubuh Moms memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tertentu, sistem umpan balik memberi sinyal pada kelenjar yang tepat untuk memperbaiki masalah tersebut.

Ketidakseimbangan hormon dapat terjadi jika sistem umpan balik ini mengalami kesulitan menjaga tingkat hormon yang tepat dalam aliran darah, atau jika tubuh Moms tidak membersihkannya dari aliran darah dengan benar.

Gangguan hormon biasanya dikelompokkan menjadi dua kategori:

  1. Penyakit endokrin yang terjadi ketika kelenjar memproduksi terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon endokrin, yang disebut ketidakseimbangan hormon.
  2. Penyakit endokrin karena perkembangan lesi (seperti nodul atau tumor) dalam sistem endokrin, yang mungkin atau mungkin tidak mempengaruhi kadar hormon.

Baca Juga: Fakta Hormon Dopamin yang Punya Pengaruh Besar pada Kesehatan Mental dan Fisik

Penyakit yang Dipicu Gangguan Hormon

gangguan hormon pada anak

Foto: healthline.com

Ketidakseimbangan hormon dikaitkan dengan banyak kondisi kesehatan kronis, atau penyakit jangka panjang. Diabetes menjadi salah satu penyakit yang dipicu oleh gangguan hormon paling umum yang didiagnosis di Amerika Serikat.

Ketidakseimbangan hormon dapat menyebabkan berbagai komplikasi serius, jadi penting untuk mencari pengobatan sesegera mungkin. Tanpa perawatan yang tepat, Moms dapat berisiko mengalami beberapa kondisi medis serius.

Berikut adalah beberapa penyakit yang dipicu gangguan hormon, seperti dilansir Healthline dan WebMD.

  • Diabetes (tipe 1 dan tipe 2)
  • Diabetes insipidus
  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • Penyakit jantung
  • Sakit saraf
  • Kegemukan
  • Apnea tidur
  • Kerusakan ginjal
  • Depresi dan kecemasan
  • Kanker endometrium
  • Kanker payudara
  • Osteoporosis
  • Kehilangan massa otot
  • Inkontinensia urin
  • Kemandulan
  • Disfungsi seksual
  • Gondok

Baca Juga: Mengenal Hormon hCG, Hormon yang Membuat Test Pack Jadi Positif

Masalah gangguan Hormon lainnya juga termasuk termasuk:

1. Insufisiensi Adrenal

Kelenjar adrenal melepaskan terlalu sedikit hormon kortisol dan kadang-kadang, aldosteron.

2. Penyakit Cushing

Kelebihan produksi hormon kelenjar pituitari menyebabkan kelenjar adrenal yang terlalu aktif. Kondisi serupa yang disebut sindrom Cushing dapat terjadi pada orang, terutama anak-anak, yang mengonsumsi obat kortikosteroid dosis tinggi.

3. Gigantisme (akromegali) dan Masalah Hormon Pertumbuhan Lainnya

Jika kelenjar pituitari menghasilkan terlalu banyak hormon pertumbuhan, tulang dan bagian tubuh anak dapat tumbuh dengan cepat secara tidak normal. Jika kadar hormon pertumbuhan terlalu rendah, seorang anak dapat berhenti tumbuh tinggi.

4. Hipertiroidisme

Kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid, yang menyebabkan penurunan berat badan, detak jantung yang cepat, berkeringat, dan gugup. Penyebab paling umum untuk tiroid yang terlalu aktif adalah gangguan autoimun yang disebut penyakit Grave.

Baca Juga: Hormon Prostaglandin: Fungsi dan Efeknya yang Diberikan pada Tubuh

Ciri dan Gejala Gangguan Hormon

gangguan hormon

Foto: medicalnewstoday.com

Hormon memainkan peran integral dalam kesehatan Moms secara keseluruhan. Ketika gangguan hormon terjadi, berbagai gejala atau tanda akan terlihat.

Namun gejala yang muncul tergantung pada hormon atau kelenjar mana yang tidak berfungsi dengan baik. Selain itu, gangguan hormon juga tidak hanya terjadi pada wanita saja, pria dan bahkan anak-anak pun dapat mengalami gangguan hormon.

Berikut adalah beberapa gejala dan ciri gangguan hormon pada wanita, pria, dan anak-anak seperti dilansir Healthline.

1. Tanda atau Gejala Gangguan Hormon pada Wanita

Pada wanita usia reproduksi, ketidakseimbangan hormon yang paling umum adalah sindrom ovarium polikistik (PCOS). Siklus hormonal normal wanita juga berubah secara alami selama masa pubertas, kehamilan, menyusui, dan menopause. Gejala gangguan hormon khusus untuk wanita meliputi:

  1. Periode yang berat atau tidak teratur, termasuk periode yang terlewat, periode yang berhenti, atau periode yang sering
  2. Hirsutisme, atau rambut berlebihan di wajah, dagu, atau bagian tubuh lainnya
  3. Jerawat di wajah, dada, atau punggung atas
  4. Rambut rontok
  5. Penggelapan kulit, terutama di sepanjang lipatan leher, di selangkangan, dan di bawah payudara
  6. Skin tag
  7. Kekeringan vagina
  8. Atrofi vagina
  9. Rasa sakit saat berhubungan seks
  10. Keringat malam
  11. Sakit kepala.

Baca Juga: Cara Kerja dan Manfaat Terapi Hormonal untuk Promil

2. Tanda atau Gejala Gangguan Hormon pada Pria

Testosteron memainkan peran penting dalam perkembangan pria. Jika seorang pria tidak memproduksi cukup hormon testosteron, itu dapat menyebabkan berbagai gejala. Gejala gangguan hormon khusus untuk pria meliputi:

  1. Ginekomastia, atau perkembangan jaringan dada
  2. Kelembutan dada
  3. Disfungsi ereksi (DE)
  4. Penurunan pertumbuhan janggut dan pertumbuhan rambut tubuh
  5. Kehilangan massa otot
  6. Hilangnya massa tulang, atau dikenal sebagai osteoporosis
  7. Kesulitan berkonsentrasi
  8. Semburan panas.

3. Tanda atau Gejala Gangguan Hormon pada Anak

Anak laki-laki dan perempuan mulai memproduksi hormon seks selama masa pubertas. Banyak anak dengan pubertas tertunda akan terus mengalami pubertas normal, tetapi beberapa memiliki kondisi yang disebut hipogonadisme.

Anak laki-laki dengan hipogonadisme mungkin mengalami:

  1. Kurangnya perkembangan massa otot
  2. Suara yang tidak memperdalam
  3. Rambut tubuh yang tumbuh jarang
  4. Gangguan pertumbuhan penis dan testis
  5. Pertumbuhan lengan dan kaki yang berlebihan dalam kaitannya dengan batang tubuh
  6. Ginekomastia

Untuk anak perempuan dengan hipogonadisme:

  1. Menstruasi tidak dimulai
  2. Jaringan payudara tidak berkembang
  3. Tingkat pertumbuhan tidak meningkat.

Baca Juga: Mengenal Serotonin, Hormon yang Membuat Kita Bahagia!

Cara Alami Mengatasi Ganguan Hormon

gangguan hormon

Foto: tezzbuzz.com

Ada banyak kemungkinan penyebab ketidakseimbangan hormon. Penyebab berbeda tergantung pada hormon atau kelenjar yang terpengaruh.

Penyebab umum ketidakseimbangan hormon di antaranya, terapi hormon, obat-obatan, pengobatan kanker seperti kemoterapi, tumor, apakah kanker atau jinak, tumor hipofisis, gangguan makan, cidera atau trauma.

Dengan begitu, perawatan untuk gangguan hormon pun akan berbeda, tergantung pada penyebabnya. Moms bisa menggunakan beberapa cara mengatasi gangguan hormon berikut seperti dilansir Healthline.

1. Obat dan Suplemen Alami

Ada banyak suplemen nutrisi di pasaran yang mengklaim dapat mengobati menopause dan ketidakseimbangan hormon. Namun, hanya sedikit dari mereka yang didukung oleh bukti ilmiah.

Banyak dari suplemen ini mengandung hormon yang berasal dari tumbuhan. Ini kadang-kadang disebut hormon “bioidentik” karena secara kimiawi menyerupai hormon alami tubuh. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa mereka bekerja lebih baik daripada terapi hormon biasa.

Baca Juga: 7 Penyebab Keputihan Coklat, Ketidakseimbangan Hormon Salah Satunya

2. Yoga

Beberapa orang menemukan bahwa yoga membantu mengobati gejala ketidakseimbangan hormon. Yoga sangat baik untuk kekuatan, fleksibilitas, dan keseimbangan. Ini juga dapat membantu penurunan berat badan, yang dapat membantu mengatur hormon.

3. Menurunkan Berat Badan

Pengurangan 10 persen berat badan pada wanita dapat membantu membuat menstruasi lebih teratur dan meningkatkan peluang untuk hamil. Penurunan berat badan pada pria dapat membantu meningkatkan fungsi ereksi.

4. Makan dengan Baik

Diet seimbang adalah bagian penting dari kesehatan secara keseluruhan.

5. Mengurangi Ketidaknyamanan Vagina

Gunakan pelumas atau pelembab yang bebas paraben, gliserin, dan minyak bumi.

6. Hindari Hot Flash

Cobalah untuk mengidentifikasi hal-hal yang biasanya memicu hot flashes, seperti suhu hangat, makanan pedas, atau minuman panas.

7. Cukur Rambut yang Tidak Diinginkan

Jika memiliki rambut wajah atau tubuh berlebih, Dads bisa menggunakan krim penghilang rambut, laser hair removal, atau elektrolisis.

Baca Juga: 10 Cara Meningkatkan Hormon Estrogen pada Wanita, Terbukti Ampuh!

Gangguan hormon dapat memicu beberapa penyakit yang patut diwaspadai. Terlebih, gangguan hormon dapat terjadi pada wanita, pria dan anak-anak. Namun, Moms juga perlu ingat bahwa banyak cara mengatasi gangguan hormon yaitu salah satunya adalah cara alami. 

  • https://www.webmd.com/diabetes/endocrine-system-disorders
  • https://www.healthline.com/health/hormonal-imbalance#takeaway
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait