Olahraga dan Kebugaran

19 November 2021

7+ Macam Gerak Otot pada Manusia, Yuk Pelajari Moms!

Ada macam-macam gerak otot yang diperkirakan ada di rangka tubuh manusia
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Pernahkah Moms atau Dads bertanya-tanya berapa banyak otot yang dimiliki tubuh? Lalu, bagaimana macam-macam gerak otot yang diciptakan?

Menurut Library of Congress, diperkirakan ada lebih 650 otot rangka di tubuh. Jaringan otot lainnya, seperti otot polos, biasanya terjadi pada tingkat sel, artinya kalian dapat memiliki miliaran sel otot polos.

Otot tubuh melakukan berbagai fungsi vital. Salah, satunya mencakup gerak otot seperti memindahkan makanan melalui saluran pencernaan, dan bekerja untuk memungkinkan jantung memompa darah.

Macam-Macam Gerak Otot

Ilustrasi gerak otot

Foto: Library of Congress

Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut macam-macam gerak otot pada manusia:

1. Fleksi dan Ekstensi

Macam-macam gerak otot yang pertama yaitu fleksi dan eksistensi. Fleksi adalah gerakan mengurangi sudut antara dua tulang, sedangkan ekstensi adalah gerak menambah sudut antara dua tulang.

Contoh dari fleksi dan ekstensi bisa dilihat dari gerakan menganggukkan kepala. Contoh lainnya yaitu ketika berdiri dengan posisi kaki yang lurus.

Gerakan ini berarti otot sedang memperagakan gerak ekstensi. Ketika posisi jongkok, otot sedang memeragakan gerak fleksi. Pengertian mudahnya adalah, fleksi memiliki peranan menggabungkan dua bagian tubuh. Sementara itu, ekstensi merenggangkan dua bagian tubuh antara satu dengan yang lain.

Baca Juga: Otot Kaku, Yuk Cari Tahu Penyebab dan Cara Mengatasinya!

2. Abduksi, Adduksi, dan Sirkumduksi

Abduksi dan adduksi adalah gerakan anggota badan, tangan, jari tangan, atau kaki pada bidang gerakan koronal (medial-lateral). Menggerakkan anggota badan atau tangan ke samping menjauhi tubuh, atau merentangkan jari tangan atau kaki, adalah abduksi. Adduksi membawa anggota badan atau tangan ke arah atau melintasi garis tengah tubuh, atau menyatukan jari tangan atau kaki. Sirkumduksi adalah gerakan anggota badan, tangan, atau jari dalam pola melingkar, menggunakan kombinasi berurutan dari gerakan fleksi, adduksi, ekstensi, dan abduksi.

Macam-macam gerak otot seperti adduksi, abduksi, dan sirkumduksi terjadi pada sendi bahu, pinggul, pergelangan tangan, metakarpofalangeal, dan metatarsofalangeal.

3. Supinasi dan Pronasi

Supinasi dan pronasi mengacu pada gerak rotasi bolak-balik dari kaki atau lengan. Namun, baik supinasi dan pronasi jelas memiliki pengertiannya masing-masing. Supinasi adalah gerakan otot untuk memutar lengan atau kaki, sehingga telapak tangan mengarah ke atas. Sementara itu, pronasi adalah gerakan otot lengan bawah, sehingga telapak tangan mengarah ke bawah atau belakang.

Gerakan otot supinasi dan pronasi adalah pasangan unik yang hanya bisa terjadi pada lengan, sehingga memungkinkan anggota tubuh membalikkan telapak tangan menghadap keatas atau belakang. Anggota tubuh manusia seperti persendian, tulang, dan otot memang bisa digerakkan sedemikian rupa guna memungkinkan rotasi.

4. Dorsofleksi dan Plantar Fleksi

Dilansir dari Healthline, Dorsofleksi dan plantar fleksi merupakan gerakan pada sendi pergelangan kaki yang merupakan sendi engsel. Mengangkat bagian depan kaki, sehingga bagian atas kaki bergerak ke arah kaki anterior adalah dorsofleksi, sedangkan mengangkat tumit kaki dari tanah atau mengarahkan jari kaki ke bawah adalah plantar fleksi. Ini adalah satu-satunya gerakan otot yang tersedia di sendi pergelangan kaki.

Baca Juga: Moms, Ini 5 Tips Mengencangkan Otot Perut setelah Melahirkan

5. Inversi dan Eversi

Inversi dan eversi adalah gerakan kompleks yang melibatkan beberapa sendi bidang di antara tulang tarsal kaki posterior (sendi intertarsal) dan dengan demikian bukan gerakan yang terjadi pada sendi pergelangan kaki. Inversi adalah memutar kaki untuk memiringkan bagian bawah kaki ke arah garis tengah.

Sedangkan eversi membalikkan bagian bawah kaki menjauh dari garis tengah. Kaki memiliki rentang inversi yang lebih besar daripada gerakan eversi. Ini adalah gerakan penting yang membantu menstabilkan kaki saat berjalan atau berlari di permukaan yang tidak rata dan membantu perubahan cepat dari sisi ke sisi dalam arah yang digunakan selama olahraga aktif seperti bola basket, bola raket, atau sepak bola.

6. Protraksi dan Retraksi

Protraksi dan retraksi adalah gerakan anterior-posterior dari skapula atau mandibula. Protraksi skapula terjadi ketika bahu digerakkan ke depan, seperti saat mendorong sesuatu atau melempar bola. Retraksi adalah gerakan yang berlawanan, dengan skapula ditarik ke posterior dan medial, menuju kolumna vertebralis. Untuk mandibula, protraksi terjadi ketika rahang bawah didorong ke depan, untuk menjulurkan dagu, sedangkan retraksi menarik rahang bawah ke belakang.

Baca Juga: Cedera Otot: Gejala, Penyebab, dan Langkah Mengatasinya

7. Rotasi Superior dan Rotasi Inferior

Rotasi superior dan inferior adalah gerakan skapula dan ditentukan oleh arah pergerakan rongga glenoid. Gerakan ini melibatkan rotasi skapula di sekitar titik yang lebih rendah dari tulang belakang skapula dan dihasilkan oleh kombinasi otot yang bekerja pada skapula.

Selama rotasi superior, rongga glenoid bergerak ke atas saat ujung medial tulang belakang skapula bergerak ke bawah. Ini adalah gerakan yang sangat penting yang berkontribusi pada penculikan ekstremitas atas. Tanpa rotasi superior skapula, tuberkulum mayor humerus akan mengenai akromion skapula, sehingga mencegah abduksi lengan di atas ketinggian bahu.

Rotasi superior skapula demikian diperlukan untuk abduksi penuh ekstremitas atas. Rotasi superior juga digunakan tanpa abduksi lengan saat membawa beban berat dengan tangan atau bahu. Moms dan Dads dapat merasakan rotasi ini ketika mengambil beban, seperti tas buku yang berat dan membawanya hanya dengan satu bahu.

Untuk meningkatkan penopang beban tas, bahu terangkat saat skapula berputar ke atas. Rotasi inferior terjadi selama adduksi ekstremitas dan melibatkan gerakan ke bawah dari rongga glenoid dengan gerakan ke atas dari ujung medial tulang belakang skapula.

8. Oposisi dan Reposisi

Oposisi adalah gerakan ibu jari yang membuat ujung ibu jari bersentuhan dengan ujung jari. Gerakan ini dihasilkan pada sendi carpometacarpal pertama, yaitu sendi pelana yang terbentuk antara tulang trapezium carpal dan tulang metacarpal pertama. Oposisi ibu jari dihasilkan oleh kombinasi fleksi dan abduksi ibu jari pada sendi ini. Mengembalikan ibu jari ke posisi anatomisnya di sebelah jari telunjuk disebut reposisi.

Itu dia macam-macam gerak otot yang bisa Moms dan Dads ketahui. Otot melakukan banyak fungsi penting yang sangat penting untuk kesehatan. Beberapa contoh proses yang melibatkan otot termasuk hal-hal seperti gerakan, pencernaan, dan detak jantung.

  • https://open.oregonstate.education/aandp/chapter/9-5-types-of-body-movements/
  • https://www.asirecreation.org/recreport/ask-trainer/63-ask-a-trainer-archive/302-the-fundamental-human-movements
  • https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/muscles
  • https://courses.lumenlearning.com/ap1/chapter/types-of-body-movements/
  • https://www.scientistcindy.com/muscle-movements.html
  • https://www.healthline.com/health/how-many-muscles-are-in-the-human-body#takeaway
  • https://www.loc.gov/everyday-mysteries/item/what-is-the-strongest-muscle-in-the-human-body/
  • https://www.muscleandmotion.com/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait