Kesehatan Umum

24 Agustus 2021

Kurang Percaya Diri karena Gummy Smile? Ini Solusinya!

Gummy smile lebih banyak terkait dengan masalah estetik
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Senyum biasanya akan menjadi pemanis wajah dan memancarkan aura yang positif. Saat tersenyum, ada orang yang terlihat lebih banyak gusi atau yang sering disebut gummy smile. Ada yang percaya diri dengan hal itu, namun ada juga yang berusaha menghilangkannya.

Dalam istilah klinis, gummy smile disebut tampilan gingiva yang berlebihan. Biasanya, orang yang minder memilikinya hanyalah dilihat dari estetika. Namun jika Moms memilikinya, hal tersebut adalah sesuatu yang umum dan termasuk normal karena tidak berpengaruh kepada kesehatan secara umum.

Baca Juga: Cegah Kerusakan Gigi Anak Dengan Makanan Tinggi Serat

Mengenal Gummy Smile

Gummy Smile -1.jpg

Foto: Dentistravelturkey.com

Menurut Stat Pearls beberapa ahli memperkirakan bahwa sebanyak 10 persen orang dewasa berusia 20 hingga 30 tahun menganggap senyumnya termasuk dalam kategori gummy smile.

Selain itu, lebih banyak perempuan daripada pria yang percaya bahwa senyum mereka menunjukkan terlalu banyak garis gusi. Meski begitu, sebenarnya tidak ada definisi pasti mengenai gummy smile. Pada kenyataannya, sebagian besar terletak di mata orang yang melihatnya.

Persepsi tentang garis gusi biasanya dipengaruhi oleh:

  • Tinggi dan bentuk gigi
  • Cara bibir bergerak saat tersenyum
  • Sudut rahang dibandingkan dengan bagian wajah lainnya

Secara umum, 3 hingga 4 milimeter dari garis gusi yang terbuka dianggap tidak proporsional, hingga menghasilkan gummy smile.

Baca Juga: Tidak Perlu Veneer, Ini 3 Cara Memutihkan Gigi Secara Alami

Penyebab Gummy Smile

Gummy Smile -2.jpg

Foto: Vdsclinic.com

Menurut penelitian, beberapa faktor dapat berkontribusi pada senyum bergetah. Beberapa penyebab paling umum dari gummy smile di antaranya:

1. Perbedaan Pertumbuhan Gigi

Kadang, cara gigi dewasa tumbuh dapat menghasilkan gummy smile. Meskipun ini bervariasi untuk setiap orang, sebuah studi kecil pada 2014 oleh International Journal of Dentistry menemukan bahwa itu mungkin merupakan sifat yang diturunkan di keluarga.

Jika gusi menutupi lebih banyak permukaan gigi ketika masuk atau disebut juga erupsi pasif yang berubah, itu mungkin menyebabkan gummy smile.

Jika gigi di bagian depan mulut tumbuh terlalu jauh atau erupsi berlebihan, gusi juga mungkin tumbuh terlalu jauh. Kondisi ini dikenal sebagai ekstrusi dentoalveolar.

Gummy smile juga bisa terjadi karena kondisi yang disebut vertical maxillary excess. Ini adalah saat tulang rahang atas tumbuh lebih panjang dari panjang biasanya.

2. Perbedaan Bibir

Gummy smile bisa terjadi ketika bibir atas berada di sisi yang lebih pendek. Dan jika bibir hypermobile yang berarti bergerak secara dramatis saat tersenyum, ini mungkin akan mengekspos lebih banyak garis gusi.

3. Obat-obatan

Beberapa obat dapat menyebabkan gusi tumbuh terlalu banyak di sekitar gigi. Ini dikenal sebagai hiperplasia gingiva. Obat-obatan yang mencegah kejang, menekan sistem kekebalan, atau mengobati tekanan darah tinggi dapat menyebabkan pertumbuhan gusi yang berlebihan.

Dalam hal ini, penting untuk mengobati kondisinya. Jika tidak diobati, pertumbuhan gusi yang berlebihan secara klinis dapat menyebabkan penyakit periodontal.

4. Alasan Lain

Permasalahan gummy smile yang terkait dengan masalah gigi dan gusi lainnya, seperti:

  • Gigi yang tampak pendek karena erupsi yang tidak tepat dan sebagian tertutup oleh jaringan gusi
  • Gigi yang kecil dibandingkan dengan gusi karena genetika atau keausan
  • Bibir atas yang terlalu pendek
  • Bibir atas hiperaktif yang panjangnya normal saat wajah beristirahat tetapi terangkat terlalu tinggi saat tersenyum memperlihatkan banyak jaringan gusi
  • Gusi yang panjang atau membesar, dikenal sebagai hipertrofi gingiva
  • Pertumbuhan berlebih dari rahang atas, yang disebut kelebihan rahang atas vertikal, yang membuat gusi menonjol keluar

Moms mungkin memperhatikan bahwa semua penyebabnya terkait dengan gigi, bibir, rahang atau gusi, yang merupakan komponen kunci yang menentukan estetika saat terssenyum. Ini semua tentang proporsi.

Dalam sebagian besar kasus, kondisi di balik gummy smile adalah berasal dari genetik sehingga tidak ada yang dapat Moms lakukan untuk mencegahnya.

Baca Juga: 5 Langkah Merawat Gusi dan Gigi Bayi

Cara Menghilangkan Gummy Smile

Gummy Smile -3.jpg

Foto: Drakefamilydds.com

Ada beberapa cara untuk menghilangkan gummy smile, seperti:

1. Operasi Mulut

Jika terlalu banyak gusi yang menutupi permukaan gigi, dokter gigi mungkin merekomendasikan prosedur yang dikenal sebagai gingivektomi. Ini juga dikenal sebagai kontur gusi dan melibatkan pengangkatan jaringan gusi ekstra.

Meski akan mengeluarkan biaya yang cukup mahal, kabar baiknya adalah bahwa hasilnya cenderung bertahan lama atau bahkan permanen.

2. Operasi Reposisi Bibir

Jika bibir adalah penyebab gummy smile, dokter mungkin menyarankan operasi reposisi bibir. Prosedur ini akan mengubah posisi bibir dan berpengaruh juga terhadap gigi.

Ini dilakukan dengan menghilangkan bagian jaringan ikat dari bagian bawah bibir atas. Ini juga akan mencegah otot-otot elevator yang terletak di area bibir dan hidung mengangkat bibir atas terlalu tinggi di atas gigi.

Menurut tinjauan ilmiah pada 2019 oleh Journal of Indian Society of Periodontology, pasien yang menjalani prosedur ini masih senang dengan hasilnya 2 tahun setelah operasi. Dalam banyak kasus, hasilnya permanen, tetapi bisa kambuh sewaktu-waktu.

3. Bedah Ortognatik

Jika rahang adalah penyebab tampilan gingiva yang berlebihan, dokter gigi atau ahli bedah mulut dapat merekomendasikan operasi ortognatik. Prosedur ini akan menyeimbangkan panjang rahang atas dan bawah.

Seorang ahli bedah mulut akan mengkontur ulang rahang atas sehingga ukurannya benar dan kemudian memindahkannya ke atas ke posisi ideal sebelum mengamankannya dengan pelat dan sekrup.

Moms mungkin perlu bertemu dengan ahli ortodontik dan ahli bedah maksilofasial. Setelah itu, Moms mungkin akan menjalani satu atau lebih pemindaian mulut untuk menentukan di mana rahang yang tumbuh terlalu jauh.

Terkadang sebelum menjalani operasi rahang, Moms perlu memakai kawat gigi atau perangkat ortodontik lainnya untuk memastikan gigi dan lengkungan di mulut sejajar dengan baik.

4. Alat Penahan Sementara

Jika tidak ingin menjalani operasi, bicarakan dengan dokter gigi tentang apakah Temporary Anchorage Devices (TADS) atau alat penahan sementara adalah pilihan yang tepat. Perangkat ini dapat membantu menarik gigi ke posisi yang dapat mengurangi gummy smile.

Caranya, dokter akan menempelkan implan titanium kecil yang ditancapkan ke tulang di atas gigi untuk memberikan titik yang stabil dan tidak dapat digerakkan. Ini semacam tutup kepala yang ditempatkan di dalam mulut.

Ini mungkin terdengar menakutkan tetapi jangan khawatir, prosedurnya sangat sederhana dan, seperti namanya, itu hanya sementara. Meski begitu, TAD kurang invasif dan lebih murah daripada operasi. Apakah ini solusi yang tepat akan tergantung pada apa yang menyebabkan gummy smile.

5. Botox

Jika menggerakkan bibir terlalu jauh di atas garis gusi saat tersenyum menyebabkan gummy smile, Moms mungkin akan berhasil menggunakan suntikan toksin botulinum, juga dikenal sebagai Botox untuk menghilangkannya.

Dalam sebuah studi The Journal of Contemporary Dental Practice, 23 perempuan dengan gummy smile menerima suntikan Botox untuk melumpuhkan otot lift di bibirnya. Setelah 2 minggu, 99,6 persen perempuan melihat perbedaan dalam senyuman mereka.

Hasilnya sementara dan hanya akan bekerja ketika bibir atas adalah penyebabnya. Dokter akan menyuntikkan bibir dengan Botox, yang akan melumpuhkan otot dan mencegahnya terangkat terlalu tinggi saat tersenyum.

Botox lebih murah dan tidak terlalu mengganggu daripada operasi. Namun kekurangannya, Moms harus mengulangi suntikan setiap 3 hingga 4 bulan. Ada juga risiko bahwa dokter akan menyuntikkan terlalu banyak Botox, yang akan menyebabkan senyum terlihat terdistorsi.

6. Asam Hialuronat

Cara lain untuk memperbaiki sementara gummy smile yang disebabkan oleh bibir hipermobil, akan melibatkan suntikan pengisi asam hialuronat. Pengisi ini akan membatasi pergerakan serat otot di bibir hingga 8 bulan.

Penting untuk dicatat bahwa menyuntikkan pengisi memiliki risiko. Meskipun jarang terjadi komplikasi, mungkin saja:

  • Suplai darah bisa rusak yang menyebabkan kehilangan jaringan, kebutaan, atau stroke
  • Sistem kekebalan tubuh dapat bereaksi terhadap asam hialuronat dan membentuk nodul atau granuloma.

Karena terdapat beberapa pilihan pengobatan, bicaralah dengan dokter atau dokter gigi tentang perawatan mana yang terbaik untuk Moms saat hendak menghilangkan gummy smile.

  • https://www.healthline.com/health/gummy-smile#bottom-line
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470437/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/24963295/
  • https://www.jisponline.com/article.asp?issn=0972-124X;year=2019;volume=23;issue=3;spage=290;epage=294;aulast=Ramesh
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/28621277/
  • https://moonortho.com/causes-gummy-smile-can-fixed/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait