Kesehatan Umum

8 September 2021

Mengenal Infeksi Amoeba Pemakan Otak yang Gejalanya Mirip Meningitis, Waspada!

Air kolam renang yang tidak cukup diklorinasi bisa menjadi tempat hidup amoeba pemakan otak
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Bukan hanya di film-film saja ternyata amoeba pemakan otak benar adanya. Amoeba pemakan otak atau disebut juga dengan Naegleria fowleri adalah amoeba yang umum di seluruh dunia dan hidup di tanah dan air tawar yang hangat. Ketika kondisinya menguntungkan, biasanya musim panas, ia berkembang biak dengan cepat.

Dilansir dari Centers of Disease Center and Prevention, dalam kasus yang sangat jarang, amoeba pemakan otak telah diidentifikasi dalam air dari sumber lain seperti air kolam renang yang tidak cukup diklorinasi atau air keran yang dipanaskan dan terkontaminasi.

Amoeba pemakan otak ini tumbuh paling baik pada suhu yang lebih tinggi hingga 115 derajat Fahrenheit (46 derajat Celsius) dan dapat bertahan untuk waktu yang singkat pada suhu yang lebih tinggi.

Lalu, bagaimana bisa terjadi serangan amoeba pemakan otak pada manusia?

Cara Amoeba Pemakan Otak Menginfeksi

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Mendengar istilah amoeba pemakan otak membuat amuba terdengar seperti zombie kecil yang mengintai tengkorak Moms dan Dads. Tapi otak adalah makanan kebetulan bagi mereka.

Menurut CDC, amoeba pemakan otak biasanya memakan bakteri. Tetapi ketika amoeba masuk ke manusia, ia menggunakan otak sebagai sumber makanan.

Hidung adalah jalur amoeba, jadi infeksi paling sering terjadi dari menyelam, ski air, atau melakukan olahraga air di mana air dipaksa masuk ke hidung.

Tetapi infeksi telah terjadi pada orang yang membenamkan kepala mereka di sumber air panas atau yang membersihkan lubang hidung mereka dengan neti pot yang diisi dengan air keran yang tidak diolah. Namun, perlu diingat seseorang yang terinfeksi amoeba pemakan otak tidak dapat menularkan infeksi ke orang lain.

Baca Juga: Ini Waktu Tepat Mengajari Anak Berenang, Catat!

Cara Amoeba Pemakan Otak Masuk ke Otak

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Studi dari Epidemiology and Infection menunjukkan bahwa amoeba pemakan tertarik pada bahan kimia yang digunakan sel saraf untuk berkomunikasi satu sama lain. Begitu berada di hidung, amoeba berjalan melalui saraf penciuman (saraf yang terhubung dengan indera penciuman) ke lobus frontal otak.

Baca Juga: Perhatikan 8 Hal Ini Setiap Berenang di Kolam Renang Umum

Seberapa Sering Orang Terinfeksi oleh Serangan Amoeba Pemakan Otak?

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Meskipun amoeba pemakan otak merupakan hal yang umum, mereka jarang menyebabkan penyakit otak. Penyakit dari serangan amoeba pemakan otak dikenal sebagai meningoensefalitis amuba primer (PAM). Itu terjadi dari nol hingga delapan kali setahun, hampir selalu dari Juli hingga September.

Bisa dibilang penyakit dari serangan amoeba pemakan otak ini sebagai infeksi langka. Tetapi beberapa kasus mungkin tidak dilaporkan. Sebuah penelitian di Virginia yang mengamati lebih dari 16.000 catatan otopsi dari pasien yang meninggal karena meningitis menemukan lima kasus meningoensefalitis amuba primer yang sebelumnya tidak dilaporkan.

Studi menunjukkan bahwa banyak orang mungkin memiliki antibodi terhadap amoeba pemakan otak. Itu menunjukkan bahwa mereka terinfeksi amuba tetapi sistem kekebalan mereka melawannya.

Sama sekali tidak jelas apakah penyakit dari amoeba pemakan otak adalah infeksi langka yang selalu menyebabkan PAM dan hampir selalu berakibat fatal, atau infeksi yang lebih umum yang hanya kadang-kadang menyebabkan meningoensefalitis amuba primer.

Dalam sebuah penelitian tahun 2009 dalam Brazilian Journal of Infectious Diseases, peneliti CDC menyarankan bahwa temuan umum antibodi terhadap amuba pada manusia dan seringnya ditemukannya amoeba pemakan otak di perairan AS menunjukkan "bahwa paparan amuba jauh lebih umum daripada yang disarankan oleh insiden PAM."

Baca Juga: Mengapa Anak Perlu Diajari Berenang Sejak Dini?

Berapa Lama Sampai Gejala dari Serangan Amoeba Pemakan Otak Muncul?

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Menurut medicine.net, dibutuhkan dua sampai 15 hari untuk gejala muncul setelah amoeba pemakan otak memasuki hidung. Kematian biasanya terjadi tiga sampai tujuh hari setelah gejala muncul. Rata-rata waktu kematian adalah 5,3 hari sejak timbulnya gejala. Hanya segelintir pasien di seluruh dunia yang dilaporkan selamat dari infeksi dari serangan amoeba pemakan otak.

Baca Juga: 7 Tips Aman Mengajak Bayi Berenang untuk Pertama Kali

Gejala dari Serangan Amoeba Pemakan Otak

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Bisa dibilang gejala dari serangan amoeba pemakan otak ini awal mirip dengan meningitis dan dapat meliputi:

  • demam
  • sakit kepala parah
  • mual atau muntah
  • Setelah gejala awal berkembang, infeksi berkembang dengan cepat.
  • Gejala selanjutnya meliputi:
  • leher kaku
  • sensitivitas cahaya
  • kebingungan
  • kehilangan keseimbangan
  • halusinasi
  • kejang

Cara Mengatasi Amoeba Pemakan Otak

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Karena infeksinya sangat jarang, ada penelitian dan uji klinis terbatas mengenai pengobatan yang efektif untuk serangan amoeba pemakan otak. Sebagian besar informasi pengobatan berasal dari studi di dalam laboratorium atau melalui studi kasus.

Cara mengatasi amoeba pemakan otak adalah obat antijamur amfoterisin B. Obat ini dapat diberikan secara intravena atau disuntikkan ke area sekitar sumsum tulang belakang Moms atau Dads yang terinfeksi.

Obat baru lain yang disebut miltefosine tampaknya berguna untuk mengobati infeksi Naegleria. Sementara itu, obat tambahan yang dapat diberikan sebagai cara mengatasi amoeba pemakan otak yaitu flukonazol, obat antijamur, azitromisin, antibiotic, rifampisin, antibiotik, meskipun dapat mengganggu obat lain yang digunakan untuk mengobati infeksi.

Baca Juga: Ibu Hamil Ingin Berenang, Perhatikan 4 Tips Ini

Tips Mencegah Amoeba Pemakan Otak

amoeba pemakan otak

Foto: Orami Photo Stock

Berikut ini beberapa tips untuk mengurangi risiko terkena serangan amoeba pemakan otak:

  • Hindari berenang atau melompat ke danau, sungai, atau aliran air tawar, terutama saat cuaca hangat. Meskipun dianjurkan untuk menghindari mengaduk dasar danau, amuba hadir di semua tingkatan di kolom air di mana suhu air antara 24,4 derajat Celsius hingga 46 derajat Celsius. Hal ini membuat air permukaan yang hangat di tengah danau juga berisiko dengan serangan amoeba pemakan otak.
  • Jika kalian berencana untuk berenang di air tawar, usahakan agar kepala Anda tetap berada di atas air. Pertimbangkan untuk menggunakan penjepit hidung atau menutup hidung dengan jari. Penggunaan klip hidung secara konsisten mungkin adalah cara terbaik berikutnya, dengan menjaga agar air tawar keluar dari hidung
  • Pastikan untuk hanya berenang di kolam yang telah didesinfeksi dengan benar.
  • Sebagian besar air tawar yang tidak diolah tidak diuji untuk mikroba. Danau rekreasi dan sungai dengan pantai dapat diuji bakteri yang menyebabkan penyakit diare tetapi jarang untuk amuba. Bahkan pengujian air seperti itu tidak meyakinkan, karena mungkin ditemukan satu minggu dan tidak berikutnya. CDC merekomendasikan bahwa semua perenang menganggap ada risiko meningitis amuba yang rendah setiap saat di air tawar yang tidak diobati selama bulan-bulan panas dan mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah air keluar dari hidung.
  • Tidak mungkin menghilangkan amuba dari air tawar yang tidak diolah karena, seperti ikan, itu hanyalah bagian dari siklus hidup. Klorinasi ke tingkat 1 bagian per juta (ppm) klorin bebas diperlukan untuk menghilangkan amuba dan patogen terbawa air lainnya dari kolam; 3 ppm direkomendasikan untuk bak air panas.
  • Selain air tawar yang tidak diolah, kadar klorin mungkin rendah dalam sistem pipa semakin jauh dari pabrik pengolahan. Klorin juga dapat hilang dalam pipa air yang tidak digunakan di rumah seperti pemanas air panas adalah inkubator yang sangat baik pada suhu di bawah 120 F. Pemanas air panas harus dijaga minimal 120 F (lebih tinggi dapat menimbulkan risiko panas untuk anak-anak dan orang tua).
  • Anak-anak harus diajari untuk tidak menyedot air ke hidung di bak mandi atau pancuran. Selang luar ruangan tidak boleh digunakan untuk minum karena terkontaminasi dan dapat memaksa air masuk ke hidung secara tidak sengaja.
  • Air harus direbus setidaknya selama 1 menit (lebih lama di ketinggian yang lebih tinggi di atas permukaan laut) dan kemudian dibiarkan dingin. Bisa dipakai sehari atau lebih. Air yang dimurnikan atau disuling juga dapat dibeli untuk penggunaan ini.
  • Kolam renang umum mungkin tidak selalu dirawat dengan baik, terutama selama penggunaan berat atau bepergian, tetapi siapa pun dapat menggunakan strip tes kolam standar untuk memeriksa klorin dan pH fasilitas umum sebelum masuk. Orang dapat memberdayakan diri mereka sendiri dan mendapatkan strip tes kolam renang gratis di HealthyPools.org

Itu dia seluk beluk mengenai amoeba pemakan otak yang bisa Moms dan Dads ketahui. Tetap berhati-hati ya!

  • https://www.cdc.gov/parasites/naegleria/general.html
  • https://www.cdc.gov/parasites/naegleria/index.html
  • https://www.webmd.com/brain/brain-eating-amoeba
  • https://www.medicinenet.com/naegleria_infection/article.htm
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/naegleria-infection/symptoms-causes/syc-20375470
  • https://www.livescience.com/brain-eating-amoeba-expanded-range-northern-united-states.html
  • https://abcnews.go.com/Health/risk-brain-eating-amoeba-flesh-eating-bacteria-increase/story?id=77918655
  • https://www.cbsnews.com/news/brain-eating-amoeba-naegleria-fowleri-florida-teen-dies-family-says/
  • https://www.healthline.com/health/brain-eating-amoeba#prevention
  • https://www.iccsafe.org/building-safety-journal/bsj-technical/naegleria-fowleri-brain-eating-amoeba/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/19845995/ -
  • https://www.scielo.br/j/bjid/a/cvRxGGxY8jSJY8vczwPCnGv/?lang=en – Brazilian Journal
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait