Kesehatan

13 Oktober 2020

3 Jenis Stres Paling Umum yang Perlu Diwaspadai

Ada stres yang buruk, namun ada juga yang baik
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Amelia Puteri

Stres adalah respon tubuh terhadap situasi tertentu, dan ada tiga jenis stres yang bisa dialami seseorang.

Namun, stres ini bersifat subjektif. Sehingga, bisa jadi sesuatu yang membuat kita stres, belum tentu menimbulkan stres mungkin tidak membuat orang lain stres.

Di sisi lain, stres dapat mempengaruhi kesehatan fisik, mental maupun perilaku kita. Tubuh kita merespon stres dengan memproduksi bahan kimia dan hormon untuk membantu kita menghadapi tantangan.

Saat stres, detak jantung kita meningkat, otak pun bekerja lebih cepat, dan kita bisa tiba-tiba memiliki energi. Respon tubuh ini mendasar dan alami. Karena itu, ada banyak jenis stres dan tidak semuanya buruk.

Stres dapat membantu kita bertindak cepat dalam keadaan darurat dan membantu kita memenuhi tenggat waktu. Tetapi terlalu banyak stres dapat memiliki efek berbahaya.

Mustahil untuk sepenuhnya menghilangkan stres buruk dari bagian hidup kita, tetapi kita dapat belajar untuk menghindarinya dan mengelolanya.

Tekanan dan tuntutan kehidupan modern mungkin membuat tubuh kita dalam keadaan tinggi untuk waktu yang lama, membuat jantung kita memompa keras dan pembuluh darah kita mengerut lebih lama dari yang bisa ditangani oleh tubuh kita.

Seiring berjalannya waktu, tuntutan fisiologis ini dapat merugikan tubuh.

Lalu, apa saja jenis stres yang bisa dialami oleh seseorang? Cari tahu lebih lengkap berikut ini, Moms.

Baca Juga: 5 Jenis Olahraga untuk Mengatasi Stres

Jenis Stres yang Bisa Terjadi pada Seseorang

Menurut The National Institute of Mental Health Information Resource Center, setiap orang mengalami stres dari waktu ke waktu. Ada berbagai jenis stres, yang semuanya membawa risiko kesehatan fisik dan mental.

Stres dapat muncul dalam berbagai bentuk berbeda mulai dari stres sedang, yang menantang, hingga tingkat stres konstan tinggi yang mengarah ke penyakit kronis.

Apa saja jenis stres yang paling umum dialami? Yuk cari tahu di bawah ini Moms!

1. Stres Akut, Jenis Stres yang Umum

Perlu Tahu, Ini Dia Jenis- Jenis Stres__-1.jpg

Foto: centeredhealth.com

Jenis stres yang pertama adalah stres akut. Stres akut adalah jenis stres yang paling umum. Ini adalah reaksi langsung tubuh terhadap tantangan, peristiwa, atau permintaan baru.

Dalam Psychology Today, seseorang yang mengalami jenis stres akut mungkin membuat jantung berdebar kencang dan tekanan darah mungkin naik. Perasaan darurat ini mungkin memicu migrain atau bahkan nyeri dada.

Stres ini memicu respon kita melawan atau malah lari. Ketika kita mengalami kejadian-kejadian seperti kecelakaan mobil yang nyaris terjadi, pertengkaran dengan anggota keluarga, atau kesalahan besar di tempat kerja meresap, maka tubuh kita akan menyalakan respon biologis ini.

Gejala lain yang mungkin termasuk lekas marah, kecemasan, kesedihan, sakit kepala, sakit punggung, dan masalah usus. Ini mungkin muncul untuk waktu yang singkat dan mereda saat stres mereda.

Namun, stres akut tidak selalu negatif. Ketika menghadapi stres akut ini, kita seperti mengendarai roller coaster. Episode stres akut yang terisolasi tidak boleh memiliki efek kesehatan.

Karena kenyataannya, jenis stres ini mungkin sebenarnya sehat bagi kita, karena situasi penuh tekanan ini memberikan latihan tubuh dan otak dalam mengembangkan respons terbaik terhadap situasi stres di masa depan.

Sedangkan untuk stres akut berat seperti stres yang diderita korban kejahatan atau situasi yang mengancam jiwa, dapat menyebabkan masalah kesehatan mental, seperti gangguan stres pascatrauma atau gangguan stres akut.

Respons stres tubuh dipicu oleh stres akut, tetapi Moms dapat membalikkannya dengan teknik relaksasi cepat. Denga meredakan stres, dapat membantu Moms untuk rileks dan lebih cepat pulih dari stres akut.

Baca Juga: Stres Bisa Jadi Penyebab Depresi pada Remaja

2. Stres Akut Episodik, Sering Mudah Marah dan Cemas

Perlu Tahu, Ini Dia Jenis- Jenis Stres__-2.jpg

Foto: freepik.com

Ketika stres akut sering terjadi, maka jenis stres ini disebut stres akut episodik. Orang yang tampaknya selalu mengalami krisis cenderung mengalami stres akut episodik. Mereka sering mudah marah dan cemas.

Orang yang selalu pesimistis atau cenderung melihat sisi negatif dari segala sesuatu, biasanya juga mengalami stres akut episodik. Gejala-gejalanya serupa, tetapi lebih sering terjadi dan menumpuk.

Efek kesehatan negatif tetap ada pada orang dengan stres akut episodik. Mungkin sulit bagi orang dengan jenis stres ini untuk mengubah gaya hidup mereka, karena mereka menerima stres sebagai bagian dari kehidupan.

Dalam kehidupan modern, kita sering kali tidak dapat mengambil tindakan besar dan segera untuk menyelesaikan masalah kita. Sebaliknya, kita dapat mengambil langkah-langkah kecil yang menumpuk seiring waktu.

Seiring waktu, pola stres akut episodik dapat merusak hubungan dan pekerjaan.

Risikonya bisa menjadi lebih besar jika Moms beralih ke strategi penanggulangan yang tidak sehat seperti minum minuman keras, makan berlebihan, atau menjalin hubungan yang buruk.

Banyak orang juga perlahan menyerah untuk mengejar aktivitas yang menyenangkan atau tujuan yang bermakna.

Jika tidak dikelola dengan baik, jenis stres akut episodik dapat menyebabkan penyakit serius seperti penyakit jantung atau depresi klinis.

Baca Juga: 4 Penyebab dan Cara Mengatasi Stres saat Liburan

3. Stres Kronis, Dapat Menimbulkan Penyakit Fisik

Perlu Tahu, Ini Dia Jenis- Jenis Stres__-3.jpg

Foto: chopra.com

Jika jenis stres akut tidak terselesaikan, maka akan mulai meningkat atau berlangsung lama. Stres tersebut akan berubah menjadi stres kronis. Stres ini konstan dan tidak hilang.

Stres kronis adalah tekanan berat yang melelahkan seseorang selama bertahun-tahun. Itu muncul dari masalah kehidupan yang serius yang mungkin secara fundamental di luar kendali kita: seperti kemiskinan, perang, atau rasisme.

Jenis stres ini juga dapat berasal dari hal-hal seperti kemiskinan, keluarga yang disfungsional, pernikahan yang tidak bahagia, pekerjaan yang buruk.

Jika seseorang memiliki masa kanak-kanak yang traumatis, mereka mungkin mengalami kehidupan yang sangat menegangkan bahkan ketika tampak luarnya terlihat baik-baik saja.

Seseorang yakin bahwa mereka terus-menerus terancam oleh kemiskinan atau penyakit, bahkan ketika hal ini tidak benar.

Stres kronis dapat merusak kesehatan. Karena dapat berkontribusi pada beberapa penyakit serius atau risiko kesehatan, seperti penyakit jantung, kanker, penyakit paru-paru, kecelakaan, sirosis hati, hingga bunuh diri.

Dalam jurnal Annual Review of Clinical Psychology, stres kronis sangat bermasalah bagi orang tua sehubungan dengan imunosenescence, atau hilangnya fungsi kekebalan secara bertahap yang terkait dengan penuaan.

Orang dewasa yang lebih tua kurang mampu menghasilkan respons antibodi terhadap vaksinasi atau memerangi infeksi virus.

Dalam Very Well Mind, mengelola jenis stres ini sering kali memerlukan pendekatan kombinasi, dengan beberapa pereda stres jangka pendek (seperti pereda stres akut), dan beberapa kebiasaan pereda stres jangka panjang yang meredakan stres secara keseluruhan.

Karena itu, penting untuk mendapatkan semua bantuan yang bisa didapatkan dan tidak menyalahkan diri sendiri, menyalahkan hanya akan membuat Moms semakin terpuruk.

Nah, itulah beberapa jenis stres yang paling umum. Dengan memahami jenis-jenis stres, meski tidak bisa dihindari kita setidaknya bisa mengelolanya ya, Moms.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait