Kesehatan Umum

15 November 2021

Bermasalah dengan Jerawat di Pantat? Berikut 5+ Cara Mengatasinya

Gunakan produk dengan kandungan yang tepat ya, Moms
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Riskita
Disunting oleh Amelia Puteri

Jerawat memang menjadi salah satu masalah kulit yang cukup menyebalkan. Tak hanya bisa muncul di wajah, jerawat juga bisa tumbuh di bagian wajah lainnya, yakni pantat. Bagaimana ya, cara mengatasi jerawat di pantat?

Sebelum mencari tahu cara perawatannya, Moms perlu memahami jerawat di pantat terlebih dahulu. Mulai dari gejala serta penyebabnya.

Untuk diketahui, jerawat di bagian pantat ini bisa terjadi pada siapa saja dan usia berapa pun, baik pria maupun wanita berpotensi mengalaminya. Jadi jangan khawatir Moms, ini merupakan masalah kulit yang wajar.

Namun, perlu Moms ketahui bahwa jerawat yang muncul pada area pantat ini sedikit berbeda daripada jerawat wajah, dada, atau punggung. Oleh karena itu, simak ulasan berikut untuk memahaminya, yuk.

Baca Juga: Jerawat di Badan Sangat Mengganggu? Cari Tahu Penyebab dan Cara Menghilangkannya!

Penyebab Jerawat di Pantat

jerawat di pantat.jpg

Foto: shape.com

Jerawat yang tumbuh di pantat biasanya disebabkan oleh pori-pori yang tersumbat. Bisa juga dipicu karena terjadinya folikulitis atau peradangan pada folikel rambut.

“Folikulitis dapat disebabkan oleh infeksi dari bakteri, ragi, atau jamur, iritasi folikel rambut, atau penyumbatan folikel rambut,” jelas Jamie MacKelfresh, MD, seorang profesor dermatologi di Emory University School of Medicine di Atlanta.

Menurut Mayo Clinic, hal tersebut sering kali disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus (staph) di permukaan kulit manusia.

Biasanya, bakteri staph hidup di kulit tanpa menimbulkan masalah, tetapi ketika mereka masuk melalui luka di kulit, itu menyebabkan infeksi. Jika infeksi semakin parah, dapat menyebabkan bisul, yang bisa menyakitkan.

“Folikulitis di bokong biasanya berkembang karena gesekan antara pakaian dan kulit, dikombinasikan dengan keringat, yang mengganggu lapisan kulit luar,” tambah Dr. MacKelfresh.

Dalam hal ini, pakaian dalam yang terbuat dari bahan yang tidak menyerap keringat, seperti nilon atau polyster, dapat menahan kelembapan pada kulit sehingga mengiritasi folikel.

Nah, ketika folikel rambut teriritasi, kondisi tersebut bisa menjadi merah dan bengkak. Benjolan pun dapat mengembangkan ujung putih dan terlihat seperti jerawat.

Benjolan ini terkadang menyakitkan atau gatal, tetapi tidak selalu.

Baca Juga: 5 Cara Mudah Mengatasi Maskne, Yuk Coba!

Cara Mengatasi Jerawat di Pantat

Lalu, bagaimana ya, cara mengatasi jerawat di bagian bokong yang bisa membuat Moms merasa tidak nyaman saat beraktivitas? Berikut tipsnya yang dikutip dari berbagai sumber.

1. Sabun Benzoil Peroksida

sabun benzoil peroksida

Foto: parenting.firstcry

Menjaga kebersihan diri, khususnya di area pantat bisa membantu Moms dalam mengatasi jerawat. Jadi, mandilah secara teratur setiap pagi dan sore.

Saat mandi, coba gunakan sabun mandi atau sabun batangan yang mengandung benzoil peroksida. Menurut Journal of the German Society of Dermatology, benzoil peroksida bekerja paling baik untuk benjolan yang meradang seperti folikulitis.

Cara penggunaannya pun sama dengan sabun mandi lainnya, Moms cukup menggosoknya dengan lembut pada seluruh kulit tubuh. Moms bisa membeli sabun benzoil peroksida ini di apotek tanpa resep.

2. Kenakan Pakaian Dalam yang Longgar

pakaian dalam longgar

Foto: Orami Photo Stock

Cara mengatasi jerawat di pantat berikutnya, yakni kenakanlah pakaian dalam yang longgar.

Hal ini karena pakaian yang ketat bisa menggesek permukaan kulit terlalu keras sehingga memicu bakteri masuk ke dalam pori-pori dan menyebabkan jerawat.

Hindari pakaian yang berbahan spandex, nilon, atau polyster, coba juga untuk tidak menggunakan celana model skinny agar kulit di area bokong dapat bernapas dan tak lembap karena keringat.

Sebaiknya, Moms mengenakan pakaian yang longgar dan pilihlah pakaian dalam berbahan katun alami.

Baca Juga: 10 Cara Menghilangkan Jerawat di Punggung, Nomor 3 Banyak yang Nggak Tahu!

3. Duduk di Atas Waslap Hangat

waslap hangat

Foto: Orami Photo Stock

Moms juga bisa mencoba untuk duduk di atas waslap hangat dalam mengatasi jerawat di bagian pantat. Caranya, basahi waslap dengan air hangat, tetapi pastikan airnya tidak terlalu panas.

Tempatkan kain lembap dengan lembut di atas area di pantat yang berjerawat.

Kehangatan akan menenangkan dan dapat membantu membuka pori-pori, serta mengeluarkan beberapa bakteri atau nanah pada jerawat. Moms juga bisa mandi air hangat atau menggunakan “sitz bath”.

4. Gunakan Minyak Pohon Teh

tea tree essential oil

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms ingin menggunakan bahan alami untuk mengatasi jerawat pantat, mungkin dapat memanfaatkan minyak pohon teh (tea tree oil). Minyak ini telah digunakan selama bertahun-tahun untuk mengobati berbagai infeksi kulit dan luka.

Minyak pohon teh pun diketahui efektif dalam membunuh bakteri dan mungkin hampir sama efektifnya dengan benzoil peroksida untuk mengobati jerawat.

Selain mengoleskan minyak pohon teh, Moms juga bisa menggunakan losion, krim, atau pembersih yang mengandung minyak pohon teh ini untuk mendapatkan manfaat antibakterinya.

Baca Juga: Simak Arti Jerawat di Dagu, dan Cara Pengobatannya!

5. Pilih Detergen Hypoallergic dan Hindari Pelembut Pakaian

deterjen hypoallergic

Foto: Orami Photo Stock

Apabila Moms memiliki masalah jerawat di pantat, pilihlah detergen yang telah teruji hypoallergic untuk mencuci pakaian. Hindari juga produk pelembut pakaian.

Pasalnya, detergen dan pelembut pakaian tertentu mungkin bisa menyebabkan jerawat. Terutama jika Moms memiliki jenis kulit sensitif.

Pelembut kain juga bisa memperparah peradangan jerawat karena serat yang tertinggal di pakaian dalam dapat semakin mengiritasi kulit.

6. Mandi Usai Olahraga

mandi usai olahraga

Foto: Orami Photo Stock

Membiarkan keringat dan kotoran di kulit Moms setelah berolahraga bisa menjadi penyebab jerawat pantat. Maka, pastikan Moms selalu mandi usai berolahraga, ya.

Apalagi, jika Moms sangat berkeringat dan mengenakan pakaian olahraga yang ketat. Membersihkan seluruh tubuh usai sesi berkeringat menjadi hal yang penting untuk dilakukan.

Selain itu, pastikan Moms mencuci pakaian olahraga segera mungkin untuk mencegah perkembangbiakkan bakteri.

Baca Juga: Jerawat Pustula: Pengertian, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

7. Manfaatkan Larutan Air Garam

air garam

Foto: Orami Photo Stock

Bahan alami lain yang dapat digunakan untuk mengatasi jerawat pantat, ialah larutan air garam. Air garam dapat membantu mengobati infeksi ringan.

Mayo Clinic pun merekomendasikan untuk mencampur 1 sendok teh garam meja dengan 2 gelas air dan mengoleskan larutan dengan waslap ke area yang berjerawat.

Baca Juga: Punya Jerawat Batu yang Membandel? Yuk, Cari Tahu Penyebab dan Cara Mengatasinya!

8. Coba Lakukan Eksfoliasi

eksfoliasi

Foto: Orami Photo Stock

Cara lain yang bisa Moms terapkan untuk mengatasi jerawat di pantat adalah dengan eksfoliasi.

Membersihkan diri dengan produk atau spons pengelupasan ringan dapat membantu menyingkirkan sel-sel kulit mati dan kotoran yang bisa menyebabkan folikel tersumbat atau infeksi.

Namun, pastikan Moms melakukan eksfoliasi dengan lembut dan hati-hati untuk mencegah luka pada kulit.

Cukup lakukan eksfoliasi ini 2 kali dalam seminggu karena jika terlalu sering bisa memicu iritasi dan kulit kering.

Itu dia penyebab jerawat pantat dan beberapa tips dalam mengatasinya. Semoga informasinya bermanfaat, Moms!

  • https://www.healthline.com/health/beauty-skin-care/butt-acne-remedies#_noHeaderPrefixedContent
  • https://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1111/j.1610-0387.2006.05931.x
  • https://www.verywellhealth.com/what-causes-pimples-on-the-butt-15508
  • https://www.everydayhealth.com/acne/buttocks-breakouts.aspx
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait