Kesehatan Umum

3 September 2021

Mengenal Kaheksia, Kondisi Turun Berat Badan secara Drastis karena Suatu Penyakit

Kaheksia sering terjadi pada pasien dengan penyakit jantung dan kanker
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Kaheksia berasal dari kata Yunani kakos. Ini berarti buruk. Hexis artinya kondisi. Anoreksia berarti kehilangan nafsu makan dan kadang-kadang dikaitkan dengan cachexia. Kaheksia juga disebut sindrom wasting atau sindrom kaheksia anoreksia.

Dilansir dari cancer research United Kingdom, kaheksia lebih dari sekedar kehilangan nafsu makan. Ini adalah masalah yang kompleks. Ini melibatkan perubahan dalam cara tubuh menggunakan protein, karbohidrat, dan lemak. Moms dan Dads juga dapat membakar kalori lebih cepat dari biasanya. Orang dengan kaheksia kehilangan otot dan seringkali juga gemuk.

Kaheksia sangat berbeda dengan penurunan berat badan secara umum. Dokter tidak dapat membalikkannya sepenuhnya meskipun Moms juga Dads bisa makan. Memberi makan melalui selang juga tidak efektif.

Para peneliti percaya bahwa kaheksia adalah bagian dari respons tubuh untuk melawan penyakit. Untuk mendapatkan lebih banyak energi untuk bahan bakar otak ketika simpanan nutrisi rendah, tubuh memecah otot dan lemak.

Jenis Kaheksia

Ilustrasi hilang nafsu makan

Foto: Orami Photo Stock

Di sisi lain, kaheksia sering terjadi pada pasien dengan penyakit kronis seperti gagal jantung kronis dan terutama sering terjadi pada orang tua. Pada pasien yang berisiko, kaheksia ditemukan pada sekitar 10 persen pasien gagal jantung bahkan pada penderita kanker. Berikut ini pengertian kaheksia jantung serta kaheksia kanker yang Moms serta Dads bisa ketahui:

1. Kaheksia Jantung

The Journal for Nurse Practitioners menjelaskan kaheksia jantung adalah bentuk malnutrisi dan komplikasi gagal jantung lanjut. Penurunan berat badan tidak disengaja dan terjadi dari proses katabolik yang berasal dari neurohormonal, imunologis, dan metabolik. Pengecilan tulang, otot, dan jaringan lemak tubuh, dyspnea, malabsorpsi atau kehilangan nutrisi melalui saluran pencernaan, dekondisi, dan anoreksia muncul pada kaheksia jantung.

Tubuh pada awalnya mengkompensasi, tetapi jantung selanjutnya mengalami dekompensasi, dan terjadi kompromi hemodinamik terminal. Mendefinisikan dan mendiagnosis sindrom ini telah meningkat melalui penelitian terbaru.

Baca Juga: 7 Makanan Sehat Untuk Jantung

Dampak negatif dari kaheksia jantung pada mortalitas, morbiditas, dan kualitas hidup menunjukkan kebutuhan mendesak untuk menemukan terapi baru yang efektif terhadap cachexia jantung. Selanjutnya, pelatihan olahraga dan dukungan nutrisi dapat membantu pasien dengan kaheksia jantung. Meskipun upaya berkelanjutan untuk menemukan terapi baru untuk pengobatan kaheksia, juga diperlukan strategi pencegahan baru.

Gejala kaheksia jantung adalah penurunan berat badan. Selain itu, Moms atau Dads juga mungkin merasakan sangat lemah, lelah, sesak nafas, tidak dapat berolahraga, mual, tidak terlalu lapar, sembelit, perubahan rasa makanan yang dapat berakibat kalian untuk menurunkan berat badan lebih banyak lagi.

Kondisi ini juga memiliki efek serius pada banyak bagian tubuh, termasuk saluran pencernaan, paru-paru, dan jantung, serta kemampuan tubuh untuk membuat sel darah.

Baca Juga:Menyusui Bisa Menurunkan Risiko Penyakit Jantung? Yuk, Simak Penjelasannya!

Penyebab kaheksia jantung sendiri dokter tidak yakin apa yang menjadi utamanya. Karena, hal ini melibatkan sistem tubuh yang berbeda. Beberapa ahli berpikir kaheksia jantung mungkin terjadi ketika ada ketidakseimbangan dalam cara sistem saraf tubuh memberi tahu saluran pencernaan tentang cara memecah makanan.

Tidak ada tes khusus yang dapat mendiagnosis kaheksia jantung. Dalam kebanyakan kasus, dokter akan mencoba mengesampingkan masalah kesehatan lain yang mungkin menyebabkan penurunan berat badan pada Moms atau Dads.

Untuk mendiagnosis kaheksia jantung, jika Moms atau Dads kehilangan lebih dari 5 persen dari berat badan dalam 6 bulan tanpa mencoba apapun, dokter mungkin menguji darah untuk mencari zat yang terkait dengan kaheksia jantung, seperti protein albumin.

Ingatlah bahwa terkadang sulit untuk menyadari bahwa seseorang dengan gagal jantung telah kehilangan berat badan. Jantung yang gagal membuat tubuh menahan air dan membengkak. Itu dapat meningkatkan berat badan dan membuat terlihat seperti memiliki lemak tubuh padahal tidak. Dokter dapat menggunakan tes lain untuk mengetahui apakah kalian kehilangan massa otot, termasuk mengukur seberapa baik melakukan aktivitas fisik seperti berjalan atau seberapa kuat cengkeraman.

Baca Juga: Benarkah Banyak Minum Air Putih Bisa Mengurangi Berat Badan?

2. Kaheksia Kanker

Kaheksia kanker juga disebut sebagai sindrom cachexia anoreksia kanker. Berat badan pasien kanker yang turun drastis bisa merupakan efek samping dari pengobatan maupun penyakitnya itu sendiri. Kakeksia atau kaheksia adalah istilah resmi dalam dunia medis untuk menggambarkan komplikasi kanker ini. Diperkirakan separuh dari semua pasien kanker akhirnya mengembangkan sindrom kaheksia, yang disertai dengan gejala anoreksia dan hilangnya energi, jaringan lemakn dan massa otot skeletal secara berkelanjutan dan tidak disengaja.

Bila seseorang mengalami kondisi kesehatan ini, maka ia mungkin akan mengalami banyak kendala dalam pengobatannya dan tingkat kesembuhannya semakin kecil.

Kanker kaheksia adalah istilah yang dipakai untuk menggambarkan sekelompok gejala (sindrom) yang muncul akibat kanker itu sendiri maupun pengobatannya. Kakesia ditandai dengan penurunan berat badan, gejala anoreksia, dan hilangnya sel lemak dan massa otot secara terus-menerus seiring waktu sebagai respons pertumbuhan sel kanker ganas.

Di samping itu, pasien kanker yang mengalami kaheksia biasanya tidak merasakan lapar dan tak memiliki nafsu makan sama sekali.

Baca Juga: Bulimia, Ketahui Karakteristik dan Gejalanya

Alhasil, Kaheksia kanker tidak hanya memperburuk kelangsungan hidup penderita kanker, tetapi juga mengganggu kualitas hidup. Orang dengan kaheksia kurang dapat mentolerir perawatan, seperti kemoterapi, dan seringkali memiliki lebih banyak efek samping. Bagi mereka yang menjalani operasi, komplikasi pasca operasi lebih sering terjadi. Cachexia juga memperburuk kelelahan kanker, salah satu gejala kanker yang paling mengganggu.

Hingga 80 persen orang dengan kanker stadium akhir memiliki kaheksia menurut nature.com. Hampir sepertiga orang dengan kanker meninggal karena kondisi ini seperti yang diungkap dalam Journal of Cachexia, Sarcopenia and Muscle.

Sel tumor melepaskan zat yang mengurangi nafsu makan. Kanker dan pengobatannya juga dapat menyebabkan mual yang parah atau merusak saluran pencernaan, sehingga sulit untuk makan dan menyerap nutrisi.

Karena tubuh mendapat lebih sedikit nutrisi, ia membakar lemak dan otot. Sel kanker menggunakan nutrisi terbatas yang tersisa untuk membantu mereka bertahan hidup dan berkembang biak.

Baca Juga: Tak Selalu Serangan Jantung, Ini 4 Penyakit Lain yang Diawali dengan Nyeri Dada

Saat ini tidak ada pengobatan untuk kaheksia. Namun, para peneliti mempelajari lebih lanjut tentang proses yang menyebabkannya. Apa yang mereka temukan telah memicu penelitian obat baru untuk memerangi proses pemborosan.

Sejumlah penelitian telah menyelidiki zat yang melindungi atau membangun kembali otot dan mempercepat penambahan berat badan. Salah satu jalan penelitian yang diterbitkan oleh National Cancer Institute berfokus pada pemblokiran protein aktivin dan myostatin, yang mencegah otot tumbuh.

  • https://www.webmd.com/heart-disease/heart-failure/what-is-cardiac-cachexia
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5245851/
  • https://academic.oup.com/eurheartjsupp/article/21/Supplement_L/L24/5682518
  • https://www.dovepress.com/cardiac-cachexia-a-well-known-but-challenging-complication-of-heart-fa-peer-reviewed-fulltext-article-CIA
  • https://www.nursingcenter.com/ce_articleprint?an=00129191-201402000-00005
  • https://jurnal.unimus.ac.id/index.php/jgizi/article/view/6462/0
  • https://www.npjournal.org/article/S1555-4155(11)00210-8/pdf - The Journal of Nurse Practioner
  • https://www.bmj.com/content/bmj/302/6772/301.full.pdf
  • https://hellosehat.com/kanker/kaheksia-adalah-komplikasi-kanker/
  • https://spesialis1.kardio.fk.unair.ac.id/wp-content/uploads/2021/02/PERKI-Gagal-Jantung-2020.pdf
  • http://repository.poltekkes-tjk.ac.id/2373/6/6%20BAB%20II.pdf
  • https://pdhbvet.com/penanganan-penyakit-congestive-heart-failure/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3227249/#:~:text=Cancer%20cachexia%20is%20a%20wasting,prognostic%20parameters%20in%20cancer%20patients.
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4398892/
  • https://www.nature.com/articles/nrc927
  • https://www.verywellhealth.com/cachexia-overview-2249008
  • https://www.healthline.com/health/cachexia#outlook
  • https://www.cancer.gov/about-cancer/treatment/research/cachexia - National Cancer Institute
  • https://www.nature.com/articles/528182a
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3060651/ - journal of cachexia
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/315312
  • https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/coping/physically/diet-problems/types/cachexia
  • https://society-scwd.org/cachexia/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait