Kesehatan

20 September 2021

Kanker Rektum: Ketahui Gejala, Penyebab dan Cara Mengobatinya

Kanker rektum cukup berbahaya dan ia bisa menyebabkan komplikasi berbahaya
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Kanker rektal atau kanker rektum adalah kanker yang dimulai di area rektum.

Di dunia medis, rektum adalah bagian beberapa sentimeter terakhir dari usus besar.

Ini dimulai di ujung segmen terakhir usus besar dan berakhir ketika mencapai bagian pendek dan sempit yang mengarah ke anus.

Kanker di dalam rektum dan kanker di dalam usus besar (kanker usus besar) sering disebut bersama sebagai kanker kolorektal.

Meski begitu, keduanya memiliki perawatan yang berbeda, terutama karena rektum berada di ruang yang sempit, nyaris tidak terpisah dari organ dan struktur lain.

Ruang yang sempit ini menyebabkan pengobatan untuk kanker rektum lebih kompleks.

Di masa lalu, orang dengan kanker rektum memiliki angka harapan hidup yang rendah, bahkan setelah perawatan ekstensif.

Namun, berkat kemajuan pengobatan selama beberapa dekade terakhir, tingkat kelangsungan hidup para pengidap kanker rektum telah sangat meningkat.

Oleh karena itu, Moms perlu mengetahui semua hal tentang kanker rektum berikut ini!

Baca Juga: Kanker Usus Besar: Gejala, Pengobatan, hingga Cara Mencegahnya

Gejala Kanker Rektum

kanker rektum

Foto: Orami Photo Stock

Saat seseorang dicurigai mengidap kanker rektum, maka ada beberapa tanda dan gejala yang perlu diwaspadai, antara lain:

  • Perubahan kebiasaan buang air besar, seperti diare, sembelit atau lebih sering buang air besar.
  • Warna merah marun gelap atau darah merah terang pada tinja.
  • Perasaan bahwa usus tidak kosong sepenuhnya.
  • Sakit perut.
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Kelemahan atau kelelahan.

Buat janji segera dengan dokter untuk melakukan pemeriksaan jika Moms atau orang terdekat memiliki gejala persisten yang mengkhawatirkan.

Ingat, semua penyakit akan lebih mudah diatasi jika penanganan lebih cepat dilakukan.

Baca Juga: 13+ Manfaat Terong Belanda untuk Kesehatan, Bisa Mencegah Pertumbuhan Sel Kanker Lho!

Penyebab Kanker Rektum

kanker rektum

Foto: Orami Photo Stock

Kanker rektum dimulai saat sel-sel sehat di rektum mengembangkan perubahan atau mutasi dalam DNA mereka.

DNA sel berisi instruksi yang memberitahu sel apa yang harus dilakukan.

Perubahan ini kemudian memberitahu sel-sel untuk tumbuh tak terkendali dan terus hidup setelah sel-sel sehat akan mati.

Sel-sel yang terakumulasi dapat membentuk tumor dan seiring waktu, sel-sel kanker dapat tumbuh untuk menyerang dan menghancurkan jaringan sehat di dekatnya.

Sel kanker kemudian dapat melepaskan diri dan melakukan perjalanan (bermetastasis) ke bagian lain dari tubuh.

Untuk sebagian besar kanker rektum, tidak jelas apa yang menyebabkan mutasi yang menyebabkan kanker terbentuk.

Mutasi Gen yang Diwariskan

Di beberapa keluarga, mutasi gen yang diturunkan dari orang tua ke anak-anak meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Mutasi ini hanya terlibat dalam persentase kecil dari kanker dubur.

Beberapa gen yang terkait dengan kanker kolorektal meningkatkan risiko terkena penyakit ini, tetapi mereka tidak membuatnya tak terhindarkan.

Dua sindrom kanker kolorektal genetik yang terdefinisi dengan baik adalah:

  • Sindrom Lynch

Ia juga dikenal sebagai kanker kolorektal nonpolyposis herediter (HNPCC), meningkatkan risiko kanker usus besar dan kanker lainnya.

Seseorang dengan sindrom Lynch cenderung mengembangkan kanker usus besar sebelum usia 50 tahun.

  • Poliposis Adenomatosa Familial (FAP)

FAP adalah kelainan langka yang menyebabkan ribuan polip di lapisan usus besar dan rektum.

Orang dengan FAP yang tidak diobati memiliki peningkatan risiko yang signifikan terkena kanker usus besar atau rektum sebelum usia 40 tahun.

Pengujian genetik dapat mendeteksi kondisi ini, tetapi sindrom kanker kolorektal bawaan adalah kasus yang lebih jarang.

Baca Juga: Mengenal Urutan Sistem Pencernaan Manusia Bersama Si Kecil, yuk, Moms!

Faktor Risiko Kanker Rektum

kanker rektum

Foto: Orami Photo Stock

Setelah Moms memahami penyebab kanker rektum, kini Moms juga perlu mengetahui beberapa faktor yang meningkatkan risiko kanker rektum.

Beberapa faktor ini juga bisa meningkatkan risiko kanker usus besar.

Mengutip U.S. National Cancer Institute, faktor risiko kanker kolorektal meliputi:

  • Lanjut Usia. Kanker kolorektal dapat didiagnosis pada usia berapa pun, tetapi kebanyakan orang dengan jenis kanker ini berusia di atas 50 tahun. Tingkat kanker kolorektal pada orang yang lebih muda dari 50 tahun telah meningkat, tetapi dokter tidak yakin mengapa.
  • Riwayat Pribadi Kanker Kolorektal atau Polip. Risiko kanker kolorektal seseorang akan lebih tinggi jika seseorang sudah pernah mengidap kanker dubur, kanker usus besar, atau polip adenomatosa.
  • Penyakit Radang Usus. Penyakit radang kronis pada usus besar dan rektum, seperti kolitis ulserativa dan penyakit Crohn, meningkatkan risiko kanker kolorektal.
  • Sindrom Bawaan. Sindrom genetik yang diturunkan dari generasi ke generasi dalam keluarga dapat meningkatkan risiko kanker usus besar dan rektum, termasuk sindrom FAP dan Lynch.
  • Riwayat Keluarga. Seseorang lebih mungkin untuk mengembangkan kanker kolorektal jika ia memiliki orang tua, saudara kandung atau anak dengan kanker usus besar atau dubur.
  • Pola Makan Rendah Sayuran. Kanker kolorektal dapat dikaitkan dengan diet rendah sayuran dan tinggi daging merah, terutama jika dagingnya hangus atau matang.
  • Jarang Olahraga. Jika seseorang tidak aktif, ia lebih mungkin mengembangkan kanker kolorektal. Sebab melakukan aktivitas fisik secara teratur dapat mengurangi risiko kanker.
  • Diabetes. Orang dengan diabetes tipe 2 yang tidak terkontrol mungkin memiliki peningkatan risiko kanker kolorektal.
  • Kegemukan. Orang gemuk memiliki peningkatan risiko kanker kolorektal jika dibandingkan dengan orang yang dianggap memiliki berat badan yang sehat.
  • Merokok. Orang yang merokok mungkin memiliki peningkatan risiko kanker kolorektal.
  • Minum Alkohol. Secara teratur minum lebih dari tiga minuman beralkohol seminggu dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal.
  • Menerima Terapi Radiasi untuk Kanker Sebelumnya. Terapi radiasi yang diarahkan ke perut untuk mengobati kanker sebelumnya dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Baca Juga: Mengenal Melena, Penyebab Tinja Menghitam dan Cara Mengatasinya

Cara Mengobati Kanker Rektum

kanker rektum

Foto: Orami Photo Stock

Cara mengobati kanker rektum biasanya melibatkan kombinasi terapi. Beberapa cara mengobatinya antara lain:

1. Operasi

Kanker rektum sering diobati dengan pembedahan untuk mengangkat sel-sel kanker.

Operasi mana yang terbaik untuk pasien tergantung pada situasi khusus, seperti lokasi dan stadium kanker, seberapa agresif sel kanker, kondisi kesehatan secara keseluruhan, dan preferensi.

Operasi yang digunakan untuk mengobati kanker dubur meliputi:

  • Kolonoskopi

Metode ini bisa menghilangkan kanker yang sangat kecil dari bagian dalam rektum.

Kanker rektum yang sangat kecil dapat diangkat menggunakan kolonoskop atau jenis teropong khusus lainnya yang dimasukkan melalui anus (eksisi lokal transanal).

Alat bedah dapat melewati ruang lingkup untuk memotong kanker dan beberapa jaringan sehat di sekitarnya.

Prosedur ini bisa menjadi pilihan jika kanker masih kecil dan tidak mungkin menyebar ke kelenjar getah bening terdekat.

Jika analisis laboratorium menemukan bahwa sel kanker agresif atau lebih mungkin menyebar ke kelenjar getah bening, dokter mungkin merekomendasikan operasi tambahan.

  • Mengangkat Seluruh atau Sebagian Rektum

Kanker rektum yang lebih besar yang cukup jauh dari saluran anus dapat diangkat dalam prosedur (reseksi anterior rendah) yang mengangkat semua atau sebagian rektum.

Jaringan dan kelenjar getah bening di dekatnya juga diangkat. Prosedur ini menjaga anus sehingga kotoran dapat keluar dari tubuh secara normal.

Bagaimana prosedur dilakukan tergantung pada lokasi kanker.

Jika kanker memengaruhi bagian atas rektum, bagian dari rektum tersebut diangkat dan kemudian usus besar melekat pada rektum yang tersisa (anastomosis kolorektal).

Semua rektum dapat diangkat jika kanker terletak di bagian bawah rektum.

Kemudian, usus besar dibentuk menjadi kantong dan menempel pada anus (coloanal anastomosis).

  • Mengangkat Rektum dan Anus

Untuk kanker rektum yang terletak di dekat anus, mungkin tidak mungkin untuk mengangkat kanker sepenuhnya tanpa merusak otot-otot yang mengontrol pergerakan usus.

Dalam situasi ini, ahli bedah dapat merekomendasikan operasi yang disebut reseksi abdominoperineal (APR) untuk mengangkat rektum, anus dan beberapa usus besar, serta jaringan dan kelenjar getah bening di dekatnya.

Dokter bedah membuat lubang di perut dan menempelkan usus besar yang tersisa (kolostomi).

Limbah meninggalkan tubuh melalui lubang dan terkumpul dalam kantong yang menempel di perut.

Baca Juga: Alami Sembelit? 7 Makanan Pelancar BAB Ini Solusinya!

2. Kemoterapi

Kemoterapi menggunakan obat-obatan untuk menghancurkan sel kanker.

Untuk kanker dubur, kemoterapi mungkin direkomendasikan setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang mungkin tersisa.

Kemoterapi yang dikombinasikan dengan terapi radiasi juga bisa digunakan sebelum operasi untuk mengecilkan kanker besar sehingga lebih mudah untuk diangkat dengan operasi.

Kemoterapi juga dapat digunakan untuk meredakan gejala kanker dubur yang tidak dapat dihilangkan dengan pembedahan atau yang telah menyebar ke area tubuh lainnya.

3. Terapi Radiasi

Terapi radiasi menggunakan sumber energi yang kuat, seperti sinar-X dan proton, untuk membunuh sel kanker.

Pada orang dengan kanker rektum, terapi radiasi sering dikombinasikan dengan kemoterapi yang membuat sel kanker lebih mungkin rusak oleh radiasi.

Metode ini dapat digunakan setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang mungkin tersisa.

Atau dapat digunakan sebelum operasi untuk mengecilkan kanker dan membuatnya lebih mudah untuk diangkat.

Ketika operasi bukanlah pilihan, terapi radiasi dapat digunakan untuk meredakan gejala, seperti rasa sakit.

  • https://www.cancer.gov/types/colorectal/patient/rectal-treatment-pdq
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/rectal-cancer/symptoms-causes/syc-20352884
  • https://www.cancercenter.com/cancer-types/colorectal-cancer/types/rectal-cancer
  • https://www.healthline.com/health/rectal-cancer
  • https://www.mskcc.org/cancer-care/types/rectal
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait