Program Hamil

PROGRAM HAMIL
23 Januari 2021

Kapan Berhubungan Setelah Minum Profertil untuk Meningkatkan Peluang Hamil?

Kapan berhubungan setelah minum profertil adalah pertanyaan yang sering ditanyakan oleh moms yang sedang program hamil
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Tidak semua perempuan dapat langsung hamil setelah melakukan hubungan seksual. Banyak yang harus menunggu waktu yang lama hingga akhirnya mendapatkan momongan. Penyebabnya pun beragam, dan hormon dan kesuburan bisa menjadi penyebab yang paling umum.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC) saja, di Amerika Serikat terdapat 12 persen perempuan usia 15-44 yang mengalami kesulitan untuk hamil.

Salah satu hal yang biasanya menjadi solusi adalah pemberian obat kesuburan. Ini dapat mengatasi banyak masalah, meningkatkan kemungkinan hamil dan melahirkan bayi sampai cukup bulan. Namun rekomendasi dokter diperlukan sebelum mengkonsumsi obat ini.

Obat Kesuburan Profertil

Mengonsumsi obat kesuburan tanpa diagnosis belum tentu meningkatkan kemungkinan hamil. Sebab, perempuan yang tidak mengalami menstruasi teratur dan perempuan dengan kondisi medis yang dapat memengaruhi kehamilan harus berkonsultasi dengan dokter sebelum mencoba hamil.

Salah satu obat kesuburan yang banyak direkomendasikan adalah profertil. Namun ada baiknya untuk mengkonsumsi obat ini di waktu yang tepat untuk meningkatkan peluang hamil. Jadi, kapan berhubungan setelah minum profertil?

Sebelum menjawab pertanyaan kapan berhubungan setelah minum profertil, ada baiknya untuk mengetahui hal-hal penting terkait dengan obat kesuburan yang bisa membantu timbulnya kehamilan.

Baca Juga: Benarkah Makan Avokad Bagus untuk Kesuburan?

Jenis Obat Kesuburan

Kapan Berhubungan Setelah Minum Profertil -1

Foto: Orami Photo Stock

Obat kesuburan biasanya dibutuhkan untuk mencoba memicu ovulasi pada perempuan yang tidak berovulasi secara teratur. Fungsi lainnya adalah menjadi hormon yang harus dikonsumsi perempuan sebelum inseminasi buatan.

Hal ini penting diingat oleh perempuan sebelum mengetahui kapan berhubungan setelah minum profertil. Hal ini selain untuk meningkatkan peluang kehamilan, juga harus disesuaikan dengan kondisi kesehatan dan penyesuaian dengan pasangan yang merencanakan kehamilan tersebut.

Beberapa perempuan mengalami ovulasi tidak teratur atau tidak haid sama sekali. Sekitar 1 dari 4 perempuan dengan infertilitas memiliki masalah dengan ovulasi, menurut American Society for Reproductive Medicine .

Obat-obatan yang dapat mengatasi masalah ovulasi meliputi:

  • Metformin (Glucophage): Ini dapat menurunkan resistensi insulin. Perempuan dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS), terutama yang memiliki indeks massa tubuh di atas 35, mungkin resisten terhadap insulin, yang dapat menyebabkan masalah pada ovulasi.
  • Agonis dopamin: Obat ini mengurangi kadar hormon yang disebut prolaktin. Pada beberapa perempuan, memiliki terlalu banyak prolaktin menyebabkan masalah ovulasi.
  • Clomiphene (Clomid): Obat ini dapat memicu ovulasi. Banyak dokter merekomendasikannya sebagai pilihan pengobatan pertama untuk perempuan dengan masalah ovulasi. Dan profertil termasuk ke dalam jenis obat penyubur ini.
  • Letrozole (Femara): Seperti clomiphene, letrozole dapat memicu ovulasi. Di antara perempuan dengan PCOS, terutama yang mengalami obesitas, letrozole dapat bekerja lebih baik. Sebuah studi tahun 2014 National Library of Medicine menemukan bahwa 27,5 persen perempuan dengan PCOS yang menggunakan letrozole akhirnya melahirkan, dibandingkan dengan 19,1 persen dari yang menggunakan clomiphene.
  • Gonadotropin: Kelompok hormon ini merangsang aktivitas di ovarium, termasuk ovulasi. Ketika pengobatan lain tidak berhasil, dokter mungkin merekomendasikan penggunaan hormon perangsang folikel dan hormon luteinizing dalam kelompok. Orang-orang menerima perawatan ini sebagai suntikan atau semprotan hidung.

Obat-obatan yang bertujuan untuk merangsang ovulasi dapat membantu dalam kasus kemandulan yang tidak dapat dijelaskan. Obat-obatan ini memungkinkan seorang perempuan untuk mengoptimalkan kemungkinan hamil dengan mengatur waktu hubungan seksual. Mereka juga dapat mengurangi efek masalah ovulasi yang tidak teridentifikasi.

Baca Juga: Tes Kesuburan untuk Wanita dan Pria, Apa Saja?

Inseminasi Buatan

Kapan Berhubungan Setelah Minum Profertil -2

Foto: Orami Photo Stock

Meski begitu, obat penyubur tidak bisa mengobati beberapa penyebab infertilitas. Ketika ini terjadi, atau ketika dokter tidak dapat mengidentifikasi penyebab infertilitas, dokter mungkin merekomendasikan inseminasi buatan.

Inseminasi Intrauterine (Intraurine Insemination/IUI) adalah proses yang lain agar bisa dilakukan agar segera hamil dengan memasukkan sperma langsung ke dalam rahim sekitar waktu ovulasi.

Ini dapat meningkatkan kemungkinan hamil jika ada masalah dengan lendir serviks atau mobilitas sperma, atau ketika dokter tidak dapat mendeteksi penyebab infertilitas.

Sebelum melakukan IUI, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yakni:

  • Obat ovulasi: Clomiphene atau letrozole, misalnya, dapat menyebabkan tubuh berovulasi dan, mungkin, melepaskan sel telur ekstra.
  • Pemicu ovulasi: Karena waktu ovulasi sangat penting, banyak dokter merekomendasikan suntikan ‘pemicu’ ovulasi dari hormon human chorionic gonadotropin (hCG).
  • Progesteron: Hormon ini dapat membantu mempertahankan kehamilan di awal, dan seorang perempuan biasanya meminumnya melalui supositoria vagina.

Selain IUI, ada juga cara inseminasi buatan lain untuk membantu proses kehamilan, yakni Fertilisasi in vitro (In Vitro Fertilization/IVF). Cara ini melibatkan pengambilan satu atau lebih sel telur sehingga dokter dapat membuahinya dengan sperma di dalam cawan petri.

Jika sel telur tumbuh menjadi embrio, dokter akan menanamkannya ke dalam rahim. IVF membutuhkan beberapa obat, antara lain:

  • Penekanan ovulasi: Jika seorang perempuan berovulasi terlalu dini, IVF mungkin tidak berhasil. Banyak dokter meresepkan hormon antagonis gonadotropin untuk mencegah ovulasi dini.
  • Obat ovulasi: IVF lebih mungkin berhasil, seperti IUI, jika ovarium melepaskan beberapa sel telur. Seorang dokter akan meresepkan clomiphene atau letrozole untuk menyebabkan ini.
  • Bidikan pemicu ovulasi: IVF juga memiliki peluang sukses yang lebih baik jika dokter dapat mengontrol momen ovulasi menggunakan suntikan pemicu dengan hormon hCG.
  • Progesteron: Seorang perempuan yang menerima IVF akan menggunakan progesteron untuk membantu mendukung kehamilan awal.

Saat menangani ketidaksuburan, dokter mungkin merekomendasikan penggunaan kontrasepsi hormonal untuk sementara waktu untuk membantu mengatur siklus menstruasi. Ini juga dapat membantu mempersiapkan tubuh untuk inseminasi buatan.

Baca Juga: 10 Jenis Makanan Sehari-hari yang Mempengaruhi Kesuburan Wanita

Efek Samping Obat Kesuburan

Kapan Berhubungan Setelah Minum Profertil -3

Foto: Orami Photo Stock

Banyak perempuan mengalami efek samping dari obat kesuburan, terutama yang mengandung hormon. Efek samping yang paling umum termasuk:

  • Perubahan suasana hati, termasuk kecemasan dan depresi
  • Efek samping fisik sementara seperti mual, muntah, sakit kepala, kram, dan nyeri payudara
  • Sindrom hiperstimulasi ovarium
  • Kelahiran ganda
  • Peningkatan risiko keguguran
  • Beberapa penelitian dari Cancer Epidomiol Biomarkers Prevention menunjukkan bahwa obat kesuburan tertentu dapat meningkatkan risiko kanker ovarium dan endometrium.

Baca Juga: Terapi Pijat Untuk Meningkatkan Kesuburan

Kapan Berhubungan setelah Minum Profertil?

Kapan Berhubungan Setelah Minum Profertil -4

Foto: Orami Photo Stock

Konon, ada hari-hari ovulasi rata-rata yang dimiliki oleh setiap perempuan, menurut penelitian yang dipublikasikan oleh Uptodate. setelah mengetahuinya, ada cara-cara mengatur waktu berhubungan seks untuk meningkatkan peluang hamil.

Kebanyakan perempuan akan berovulasi 7 sampai 10 hari setelah minum pil profertil terakhir. Bergantung pada protokol profertil yang digunakan, itu berarti Moms harus berhubungan seks setiap hari atau setiap hari ke 11 hingga hari ke 21 dari siklus haid.

Beberapa dokter merekomendasikan penggunaan profertil pada hari ke 3, 4, 5, 6, dan 7 dari siklus, sementara yang lain merekomendasikan penggunaannya pada hari 5, 6, 7, 8, dan 9, dikutip American Journal of Obstetrics and Gynecology

Ini tentunya akan menjawab pertanyaan kapan berhubungan setelah minum profertil seperti yang banyak ditanyakan. Sebab, jika Moms mengikuti protokol Hari ke-3 hingga ke-7, ini berarti kemungkinan besar ovulasi terjadi antara hari ke-14 dan hari ke-17 dari siklus haid.

Agar segera hamil, Moms harus berhubungan seks sebelum berovulasi. Jadi, Moms bisa berhubungan seks setiap hari atau dua hari sekali mulai hari ke-11 dan berakhir di hari ke-18. Ini hanyalah hitungan rata-rata. Ada kemungkinan Moms akan berovulasi lebih awal atau lebih lambat dari rata-rata.

Jika tidak ingin repot dengan alat tes ovulasi, Moms bisa berhubungan seks setiap satu atau dua hari sekali selama sebulan. Jika berhubungan seks setiap dua hari sekali atau setiap dua hari, Moms pasti akan berhubungan seks selama masa subur. Mulailah setelah selesai minum pil profertil.

Jangan terlalu terbebani dengan kapan berhubungan setelah minum profertil. Cukup mengetahui siklus haid, maka Moms bisa berhubungan seks bahkan tiap hari, sambil memberi asupan nutrisi terbaik untuk tubuh selama program hamil, dan tidak stress tentunya.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait