Gratis Ongkir minimum Rp 250.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

Kesehatan Anak | Mar 27, 2018

Kenali Gejala Buta Warna Pada Anak

Bagikan


 

 

Buta warna, atau yang disebut sebagai defisiensi penglihatan warna dalam dunia medis, bisa menyerang siapa saja. Bahkan anak-anak di bawah usia lima tahun sekalipun. Akan tetapi, kalau buah hati Moms menderita buta warna, ia mungkin tidak tahu kondisinya sehingga Moms juga akan kesulitan menanganinya.

Menurut Rohit Varma, M.D, Chairman of  The Ophthalmology Department di University of Southern California (USC), buta warna pada anak ini penting untuk dideteksi sejak dini.  Ini untuk menghindari stigma bahwa anak dengan buta warna tidak bisa tumbuh cemerlang.

Untuk mendeteksi buta warna sejak dini, perhatikan poin-poin berikut ini, ya.

Tanda-tanda Anak Buta Warna

Anak mungkin tidak bisa langsung memberi tahu Moms kalau ia tak bisa membedakan warna. Pasalnya, si kecil bahkan tidak tahu warna apa saja yang seharusnya bisa ia lihat. Jadi, sebaiknya awasi kalau anak menunjukkan ciri-ciri buta warna berikut ini.

  1. Asal-asalan ketika mewarnai

 Anak mungkin mewarnai daun di pohon dengan warna ungu. Atau mewarnai gunung dengan warna merah muda. Ketika ditanya, anak mungkin akan menghindar terus dan tidak mau menjawab kenapa gunungnya diberi warna merah muda.

  1. Mengeluh atau tidak suka mewarnai

Saat diberi tugas mewarnai dari sekolah atau ketika beraktivitas dengan buku mewarnai, anak jadi malas. Ia lebih suka melakukan kegiatan lain yang tidak berhubungan dengan warna, misalnya main mobil-mobilan.

  1. Kesulitan membedakan warna, terutama kalau gelap

Kalau cahayanya kurang terang atau di malam hari, anak mungkin akan jadi semakin kesulitan membedakan warna. Coba tes dengan minta anak mengambilkan gelas warna hijau yang terletak di samping gelas warna merah.

  1. Mengendus makanan

Sebelum menyuap makananannya, anak malah mengendus dan membaui makanan tersebut. Ini karena anak tak bisa membedakan jenis makanan dari warnanya.

  1. Punya indra penciuman yang tajam

Anak yang buta warna justru memiliki indra penciuman yang sangat peka dan tajam. Pasalnya, anak harus mengandalkan indra penciuman ini untuk membedakan berbagai jenis hal, misalnya shampo dan sabun cair. 

  1. Sensitif terhadap cahaya terang

Salah satu tanda buta warna pada anak adalah ia mudah merasa gelisah dan terganggu kalau cahaya di sekitarnya terlalu menyilaukan.

  1. Sakit mata

Anak mungkin mengeluh matanya sakit kalau ia melihat objek berwarna hijau dengan latar berwarna merah. Begitu juga sebaliknya.

  1. Kesulitan membaca teks berwarna-warni

Anak mungkin tak bisa membaca teks warna-warni yang berada di atas latar berwarna. Ia mungkin menutupi kesulitan ini dengan cara menolak membaca. Namun, ia tampak baik-baik saja kalau harus membaca teks hitam di atas kertas putih.

Ini Yang Bisa Moms Lakukan

Bila si kecil menunjukkan tanda-tanda di atas, Moms bisa mengajak anak untuk ikut tes untuk mendeteksi buta warna. Anak hanya akan diminta untuk mengenali pola berupa angka atau huruf yang tersembunyi. Mata anak juga akan diperiksa lebih lanjut dan anak akan mendapat surat keterangan buta warna. Tes penglihatan ini bisa Moms dapatkan di Puskesmas terdekat atau di rumah sakit.

 

<IA>

 

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.