Newborn

28 Desember 2020

Kentut Bayi Bau, Normal atau Harus Waspada?

Perhatikan gejala lain yang mengikuti kentut bayi bau
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Putriana
Disunting oleh Amelia Puteri

Buang gas alias kentut pasti dilakukan oleh semua orang, mulai dari bayi baru lahir hingga orang dewasa. Namun, karakteristik kentut dapat berbeda-beda pada setiap orang, termasuk juga pada bayi.

Moms mungkin menemukan Si Kecil buang gas dengan suara keras, sementara di lain waktu kentutnya tidak bersuara.

Demikian pula dengan baunya, beberapa bayi mungkin memiliki aroma kentut yang menyengat, sedangkan sebagian lainnya tidak memiliki bau sama sekali.

Sebenarnya apa yang menyebabkan perbedaan kentut bayi bau? Apakah hal ini selalu menjadi indikator adanya masalah pada pencernaan bayi? Mari kita simak penjelasannya berikut ini.

Baca Juga: Bayi Sering Kentut, Apakah Merupakan Hal Wajar?

Kentut yang Normal Pada Bayi

photo-1564172420073-e553c280b6f7.jpg

Foto: unsplash.com

Kentut merupakan gas yang diproduksi oleh sistem pebcernaan karena adanya bakteri normal pada usus. Pada bayi, frekuensi buang gas atau kentut bisa menjadi sangat sering dan dapat mencapai belasan kali dalam sehari.

Frekuensi kentut yang sering ini bisa diakibatkan karena bayi cenderung lebih banyak menelan udara. Baik saat proses menyusui, menangis, minum dari botol dot, atau penggunaan empeng.

Selain itu, bau kentut juga beragam pada bayi. Kentut bayi bau sebenarnya adalah kondisi normal, karena gas kentut memang memiliki bau khas yang diakibatkan gas sianida yang terkandung di dalamnya.

Selama tidak ada gejala serius yang menyertai, Moms dan Dads tak perlu panik saat kentut bayi bau.

Baca Juga: 5 Makanan yang Bisa Bikin Sering Kentut, Hati-Hati, Moms

Penyebab Kentut Bayi Bau

photo-1544829832-c8047d6b9d89.jpg

Foto: unsplash.com

Kentut pada bayi dapat berubah-ubah intensitas baunya tergantung pada beberapa faktor. Termasuk di antaranya adalah berikut ini:

1. Bayi Mulai Mengonsumsi Makana Padat

Moms akan menemukan perbedaan pada kentut bayi saat mereka masih mengonsumsi ASI atau susu formula dengan saat Si Kecil sudah memulai MPASI.

Bayi yang belum beralih ke makanan padat cenderung mengeluarkan gas yang tidak terlalu bau dibandingkan bayi yang sudah mulai makan berbagai jenis makanan padat.

Selain itu, jenis makanan yang dikonsumsi pun turut memengaruhi aroma kentut bayi. Makanan yang mengandung tinggi protein seperti telur dan ayam umumnya menyebabkan kentut bayi bau.

Demikian pula dengan sayuran berserat tinggi seperti brokoli dan kubis.

2. Intoleransi Makanan

Kentut bayi bau bisa menjadi tanda adanya kondisi tertentu pada bayi, termasuk jika bayi alergi maupun mengalami intoleransi makanan.

Pada bayi yang mengalami dua kondisi tersebut, biasanya kentut bayi akan berbau busuk atau asam. Terkadang, hal ini diikuti gejala lain seperti warna tinja yang berbeda dari biasanya.

3. Alergi Protein Susu

Umumnya, kentut pada bayi yang mengonsumsi susu formula beraroma lebih menyengat dibandingkan bayi yang diberi ASI. Selain itu, kentut bayi bau juga bisa diakibatkan oleh kondisi alergi terhadap susu sapi.

Dilansir laman What to Expect, hanya ada 3% bayi yang benar-benar memiliki alergi terhadap protein susu sapi. Sedangkan sisanya hanya mengalami intoleransi.

Namun, bayi yang diberikan susu formula bisa memiliki reaksi tertentu terhadap protein susu sapi, termasuk kasein dan whey. Dua jenis protein susu sapi tersebut banyak ditemukan di sebagian besar susu formula yang ada di pasaran.

Sistem kekebalan tubuh bayi dapat bereaksi negatif terhadap protein susu sapi hingga menyebabkan radang usus bayi. Selain kentut bayi bau, ciri bayi mengalami radang usus adalah adanya bekas darah atau lendir berserat di popok bayi, sesak napas, diare, ruam, dan refluks asam.

Sebaliknya, bayi yang mendapat ASI memiliki risiko yang lebih rendah untuk mengalami alergi susu sapi. Namun, tetap ada kemungkinan alergi muncul akibat produk olahan susu yang dikonsumsi sang ibu.

Jika Si Kecil menunjukkan tanda adanya intoleransi bahkan hingga alergi protein susu, mungkin Moms dapat mempertimbangkan mengganti merk atau jenis susu dengan susu khusus alergi.

Tentunya, setelah berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter anak.

Baca Juga: Ini Dia Tips Mengatasi Sembelit pada Bayi dan Balita

4. Sembelit atau Konstipasi

Sembelit atau konstipasi dapat menjadi salah satu penyebab kentut bayi bau. Menurut informasi pada laman Healthline, bayi biasanya jarang mengalami sembelit.

Bahkan, masih bisa menjadi hal wajar apabila bayi yang mengonsumsi ASI belum buang air besar selama tujuh hingga 14 hari.

Namun, risiko sembelit dapat terjadi pada beberapa bayi, terutama yang diberikan susu formula atau sudah mulai mengenal makanan padat.

Jika Si Kecil terlihat jarang buang air besar namun feses masih tetap lembut dan tidak nampak kering, Moms tidak perlu khawatir.

Hal ini karena feses yang kering merupakan salah satu indikasi bayi yang terkena sembelit. Meski begitu, feses bayi normalnya memiliki tekstur yang lembut atau terkadang sedikit padat.

5. Bayi Kurang Bergerak

Bayi baru lahir akan menghabiskan lebih banyak waktu mereka untuk tidur. Biasanya mereka hanya akan terbangun beberapa jam saja dalam sehari untuk menyusu.

Ada kemungkinan hal ini akan memengaruhi kerja sistem pencernaan, karena saluran pencernaan membutuhkan gerakan tubuh utnuk membantu mendorong gas dan tinja keluar.

Sedangkan, bayi baru lahir belum dapat bergerak sendiri hingga setidaknya ia berusia tiga bulan. Gas yang menumpuk dalam perut Si Kecil akibat minimnya gerak akan membuat kentut menjadi lebih bau dan sering.

6. Banyak Menelan Udara

Bayi cenderung lebih sering kentut salah satunya diakibatkan karena mereka banyak menelan udara. Hal ini dinyatakan Samira Armin, M.D., seorang dokter anak di Texas Children’s Pediatrics di Houston, dilansir dari Parents.

“Sistem pencernaan bayi baru lahir belum sempurna sehingga menghasilkan banyak gas, dan ini normal. Bayi juga menghirup banyak udara saat menyusu dan menangis, yang menghasilkan lebih banyak gas,” ujarnya.

Selain itu, bayi yang menyusu dengan cepat atau terburu-buru dan juga menyusui lewat botol dapat memperbesar peluang masuknya udara. Demikian pula dengan penggunaan empeng atau pacifier.

7. Masalah Pencernaan

Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, kentut bayi bau juga dapat mengindikasi adanya masalah pada pencernaan. Di antaranya infeksi saluran cerna, iritasi usus, alergi, malabsorbsi, penyakit celiac, diare, dan lain sebagainya.

Baca Juga: 5 Masalah Pencernaan Bayi yang Paling Umum Beserta Solusinya

Cara Mengatasi Kentut Bayi Bau

photo-1512846947153-55eb89716f77.jpg

Foto: unsplash.com

Meskipun kentut bayi bau dapat menandakan adanya masalah, namun semuanya tak selalu begitu dan tak semua perlu mendapat penanganan.

Namun, Moms tetap bisa melakukan kiat-kiat berikut untuk mengatasi kentut bayi bau atau meminimalisir penyebabnya.

1. Berikan ASI Eksklusif

Memberikan ASI eksklusif hingga bayi berusia enam bulan sangat direkomendasikan, kecuali jika ada indikasi medis yang mengharuskan anak mulai makan makanan padat sebelum enam bulan.

Hal ini untuk meminimalisir risiko gangguan pada pencernaan bayi atau pencernaan bayi belum siap.

Selain itu, usahakan menghindari penggunaan dot sebagai media pemberian ASIP maupun susu formula, karena hal ini memungkinkan bayi menelan udara lebih banyak. Hal tersebut berlaku juga pada pemberian empeng atau pacifier.

2. Lakukan Pijat Bayi

Memijat bayi secara teratur terutama di area perut dapat membantu bayi mengeluarkan gas yang terperangkap dalam perut. Sehingga, Si Kecil akan terhindar dari kembung atau rasa tak nyaman akibat menumpuknya gas.

Moms bisa melakukan gerakan memutar searah jarum jam pada perut bayi secara lembut. Gerakan seperti menekuk kaki dan mengayuh sepeda juga dapat dilakukan.

3. Jaga Kebersihan

Pastikan Moms menjaga kebersihan tubuh Si Kecil dan juga barang-barang yang ada di sekitarnya seperti mainan. Apalagi ketika bayi sudah memasuki fase oral dan cenderung memasukkan semua benda yang ia genggam ke dalam mulut.

Hal ini perlu dilakukan untuk meminimalisir adanya bakteri yang masuk dan menyebabkan diare. Hal serupa juga perlu diterapkan pada botol minum atau pompa ASI yang Moms gunakan.

Baca Juga: 5 Resep Olahan Mangga untuk Bayi, Enak dan Mudah Dicerna!

Kapan Harus Waspada Ketika Kentut Bayi Bau?

photo-1510154221590-ff63e90a136f.jpg

Foto: unsplash.com

Kentut bayi bau merupakan kondisi yang sangat normal pada bayi. Meski begitu, perhatikan apakah kentut bayi bau disertai beberapa gejala serius lainnya.

Di antaranya adalah demam tinggi, rewel hingga lebih dari tiga jam, tidak buang air besar, feses bercampur darah, terlihat kesakitan saat BAB atau buang angin, hingga munculnya lendir pada feses.

Perubahan pada tinja bayi juga dapat mengindikasikan sesuatu yang serius, seperti feses berwarna kehijauan maupun pucat keputihan. Selain itu, konsistensi feses apakah berubah menjadi cair atau justru keras.

Jika menemukan lebih dari satu gejala terjadi pada Si Kecil selain kentut bau, pilihan membawa bayi ke dokter anak merupakan langkah yang paling tepat.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait