Newborn

7 Desember 2020

Kapan Bayi Bisa Melihat? Ketahui Tahapan Penglihatan Si Kecil Hingga Usia 1 Tahun Berikut Ini!

Bayi baru lahir belum bisa melihat Moms dengan jelas
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Amelia Puteri

Beberapa saat setelah lahir, sebagian bayi sudah bisa membukakan matanya.

Meski begitu, bukan berarti ia mampu melihat dengan jelas. Penglihatan bayi baru lahir belum bisa melihat dengan baik seperti kita orang dewasa.

Bahkan, hingga di minggu-minggu pertama kehidupannya, bayi belum bisa melihat dengan baik bahkan belum bisa membedakan warna.

Memang, kemampuan penglihatannya terus berproses beberapa bulan lamanya. 

Lalu, kapan bayi bisa melihat dan bagaimana tahap perkembangan penglihatan bayi? Cari tahu informasinya lebih lanjut berikut ini, Moms.

Baca Juga: Cara Mudah Meningkatkan Daya Penglihatan Bayi, Yuk Coba!

Perkembangan Bayi Bisa Melihat

perkembangan penglihatan bayi baru lahir

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms penasaran tentang kapan bayi bisa melihat dan seperti apa perkembangan penglihatan bayi hingga usia 1 tahun, berikut ini penjelasannya, mengutip dari American Academy of Ophthalmology.

1. Bayi Baru Lahir Hingga 1 Bulan

Pada bayi baru lahir, penglihatan bayi sangat peka terhadap cahaya terang. Moms mungkin memerhatikan betapa kecilnya pupil mereka, membatasi seberapa banyak cahaya yang masuk ke mata mereka.

Ketika lahir, bayi hanya mampu melihat warna hitam dan putih serta bayangan abu-abu. Itu terjadi karena sel sel saraf pada retina belum berkembang secara optimal.

Selain itu, bayi baru lahir belum bisa memfokuskan penglihatan terhadap suatu objek yang dekat. Alhasil, ia belum bisa fokus menatap Moms.

Menjawab pertanyaan "kapan bayi bisa melihat?" seorang bayi yang baru lahir dapat melihat sesuatu di sampingnya dengan penglihatan perifer (samping), tetapi penglihatan sentralnya masih berkembang.

Dalam beberapa minggu, saat retina mereka berkembang, pupil bayi melebar.

Si Kecil dapat melihat rentang dan pola terang dan gelap. Bentuk-bentuk besar dan warna-warna cerah mungkin mulai menarik perhatian bayi. Ia juga mungkin mulai fokus pada suatu objek tepat di depannya.

Pada usia sekitar 1 bulan, bayi mungkin akan fokus sebentar pada orang yang ditatapnya tetapi mungkin masih lebih menyukai objek berwarna cerah dengan jarak hingga 1 meter.

Nah, pada usia 1 bulan ini, bayi sudah memiliki kemampuan  melihat warna.

Warna apa saja? Mulai dari merah, jingga, kuning, dan hijau. Sementara untuk warna yang lain, semisal biru atau ungu, ia perlu waktu lebih panjang.

Kenapa? Karena cahaya biru memiliki panjang gelombang yang pendek dan jumlah reseptor warna biru pada manusia lebih sedikit. 

Bayi dapat melihat ke seberang ruangan bahkan saat lahir, tetapi mereka lebih tertarik pada objek yang sangat dekat dengannya.

2. Bayi 2-4 Bulan

Pada pertanyaan kapan bayi bisa melihat, selama 2 bulan pertama penglihatan mata bayi seringkali tidak bekerja sama dengan baik.

Moms mungkin memerhatikan bahwa mata bayi tampak juling atau seperti melihat ke samping.

Dalam kebanyakan kasus, penglihatan bayi ini normal dan pada akhirnya akan diperbaiki sendiri. Tetapi jika salah satu mata bayi terus-menerus mengarah ke hidung atau keluar dari hidung, bicarakan dengan dokter anak.

Pada usia sekitar 2 bulan, bayi biasanya dapat mengikuti objek bergerak dengan matanya saat koordinasi visualnya meningkat.

Faktanya, pada usia sekitar 3 bulan, Si Kecil mungkin memiliki koordinasi mata dan lengan yang cukup untuk memukul benda bergerak di dekatnya.

Sekitar 3 bulan, mata bayi harus mengikuti berbagai hal dan melacak objek untuk melatih fokus.

Jika Moms menggoyangkan mainan berwarna cerah di dekat bayi kita, Moms seharusnya dapat melihat mata mereka melacak gerakan benda tersbut dan tangan mereka meraihnya.

Namun, jika Moms tidak melihat hal ini terjadi, bicarakan dengan dokter anak.

Selain itu, tidak hanya dengan mengetahui kapan bayi bisa melihat, Moms juga sebaiknya membiasakan diri berbicara dengan bayi dan menunjukkan hal-hal yang kita lihat.

Baca Juga: 4 Permainan Sensori untuk Stimulasi Indera Penglihatan Bayi 0-12 Bulan, Yuk Coba!

3. Bayi Usia 5-8 Bulan

Penglihatan bayi akan terus meningkat secara dramatis selama bulan-bulan ini.

Di usia ini, bayi bisa melihat dan akan mulai mengembangkan keterampilan baru, termasuk persepsi kedalaman.

Kemampuan untuk menentukan seberapa dekat atau jauh suatu benda berdasarkan benda di sekitarnya bukanlah sesuatu yang dapat dilakukan bayi saat lahir.

Pada usia sekitar 5 bulan, kemampuan penglihatan bayi dapat melihat seberapa jauh suatu benda dari mereka (disebut persepsi kedalaman) telah berkembang lebih sempurna.

Pada usia 5 bulan, bayi sudah mengenal depth perception. Artinya, ia mulai bisa mengenali jarak antara suatu objek dengan objek lainnya. Bahkan, pada usia ini, bayi bisa melihat secara tiga dimensi.

Si Kecil melihat dunia dalam 3 dimensi (3-D) dengan lebih lengkap. Mereka menjadi lebih baik dalam meraih objek baik yang dekat maupun yang jauh.

Bayi bisa melihat dan memiliki penglihatan warna yang bagus pada saat ini, meskipun tidak sepenuhnya berkembang seperti orang dewasa.

Koordinasi tangan-mata yang lebih baik membantu bayi Moms melihat sesuatu yang menarik, mengambilnya, memutarnya, dan menjelajahinya dengan berbagai cara.

Bayi akan senang melihat wajah kita, tetapi mereka mungkin juga tertarik untuk melihat buku dengan benda-benda yang mereka kenal.

Di tahap ini juga, bayi juga dapat mengenali orang tua mereka di seberang ruangan dan tersenyum kepadanya.

Si Kecil dapat melihat objek di luar saat melihat melalui jendela, dan ia bahkan mungkin mengingat apa itu objeknya meskipun hanya melihat sebagian saja.

Pada usia 6 bulan, saatnya Moms memeriksakan mata Si Kecil ke dokter untuk mendeteksi kemungkinan ada masalah atau gangguan penglihatan serta ketajaman matanya.

Bayi umumnya mulai merangkak pada usia sekitar 8 bulan, dan ini semakin meningkatkan koordinasi mata-tangan Si Kecil.

Selama waktu ini, penglihatan warna bayi juga akan meningkat. Ajak bayi Moms ke tempat-tempat baru yang menarik, dan terus tunjukkan serta beri label hal-hal yang kita lihat bersama.

Gantung ponsel di tempat tidur bayi, dan pastikan mereka punya banyak waktu untuk bermain dengan aman di lantai.

4. Bayi 9-12 Bulan

Pada usia sekitar 9 bulan, bayi pada umumnya dapat menilai jarak dengan cukup baik. Ini tentang kapan mereka mulai bangkit untuk berdiri.

Warna mata bayi di usia ini mungkin adalah warna terakhirnya. Namun, tidak jarang melihat beberapa perubahan kecil kemudian.

Pada usia sekitar 10 bulan, bayi bisa melihat dan biasanya menilai jarak dengan cukup baik untuk menggenggam sesuatu di antara ibu jari dan jari telunjuknya.

Sementara, pada penglihatan bayi di usia 12 bulan, kebanyakan bayi merangkak dan mencoba berjalan.

Gangguan penglihatan dapat menimbulkan keterlambatan perkembangan penglihatan dan menghambat perkembangan Si Kecil. Karena itu, kenali potensi terjadinya gangguan penglihatan mata anak.

Baca Juga: Cara Memandikan Bayi Baru Lahir, Panduan untuk Ibu Baru

Penglihatan Bayi Baru Lahir

perkembangan penglihatan bayi baru lahir

Foto: Orami Photo Stock

Moms sudah mengetahui proses bayi bisa melihat dari lahir hingga usia satu tahun. Lalu, tepatnya seperti apa penglihatan bayi baru lahir?

Dalam jurnal Current Ophthalmology Reports, pemahaman saat ini tentang apa yang dilihat bayi sangat bervariasi di antara spesialis perawatan kesehatan dan pendidikan.

Bahkan di antara dokter mata dan ahli saraf anak yang bertanggung jawab atas pemeriksaan klinis bayi, punya pendapat berbeda-beda tentang apa yang bayi rasakan, kenali, dan gunakan untuk komunikasi dan pembelajaran.

Lalu, seperti apa penglihatan bayi pada bayi baru lahir? Mengutip Parents, berikut ini keterangannya.

1. Saat Bayi Dilahirkan

Kapan bayi bisa melihat? Saat bayi baru dilahirkan, penglihatannya dimulai dan perkembangan visualnya dimulai.

Saat lahir, mata Si Kecil memiliki ketajaman visual 20/400, tetapi penglihatannya yang berkembang pesat akan mencapai tingkat dewasa 20/20 pada saat ia berusia 3-5 tahun.

Pertumbuhan yang cepat ini yang menjadi sebab bahwa bulan-bulan pertamanya sangat penting bagi perkembangan visualnya.

2. Minggu Pertama

Di minggu pertamanya, bayi bisa melihat objek hanya sekitar 20-30 cm di depan wajahnya. Kisaran jarak ini seperti dari wajahnya ke wajah Moms saat menyusui. Bayi biasanya hanya menahan pandangannya selama beberapa detik.

Untuk mendorong perkembangan penglihatan bayi baru lahir yang kuat di kedua mata, coba sisi bergantian saat menyusui bayi. Dengan begitu, kedua visual mata akan dirangsang secara merata.

Jangan takut untuk lebih dekat dengan bayi saat Moms berbicara dengannya atau menatapnya.

Tepat setelah lahir, penglihatan Si Kecil hanya melihat warna hitam dan putih, dengan nuansa abu-abu. Seiring berlalunya waktu, perlahan-lahan bayi bisa melihat dan akan mulai mengembangkan penglihatan warnanya.

Karena itu, di awal-awal kehidupannya Si Kecil senang melihat warna-warna kontras dalam pola geometris yang berani. Penglihatan pada bayi akan mengembangkan kemampuan warnanya sekitar 4 bulan.

Moms tentu suka mendekorasi kamar bayi dengan warna pastel yang cantik. Pada kenyataannya, ini bukanlah warna yang merangsang secara alami untuk penglihatan bayi.

Warna hitam dan putih, dengan warna primer, seperti merah, oranye, kuning, dan biru, jauh lebih merangsang.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Kado Untuk Bayi yang Baru Lahir

3. Minggu Kedua

Di minggu kedua, bayi bisa melihat dengan kemungkinan ia mulai mengenali wajah pengasuhnya. Dia akan fokus pada wajah Moms selama beberapa detik saat Moms tersenyum dan bermain dengannya.

4. Minggu Ketiga

Pada titik ini, bayi bisa melihat dan mungkin mengenali wajah Moms, tetapi dia hanya bisa melihat apa yang ada di hadapannya sekitar 20-30 cm. Namun, rentang perhatiannya mungkin bertambah lama.

Di penglihatan bayi baru lahir sebelumnya, Si Kecil mungkin hanya menatap wajah Moms selama beberapa detik. Sekarang dia bisa menahan pandangannya hingga 10 detik.

Meskipun tidak terlihat seperti itu, mata bayi berubah dengan sangat cepat.

Terus rangsang penglihatannya dengan berbicara dan membuat wajah lucu dan tersenyum di dekatnya. Dorong waktu bermain dengan meletakkan mainan bercorak kontras di hadapannya.

5. Minggu Keempat

Di minggu keempat, bayi bisa melihat sesuatu di kedua sisinya saat mereka bergerak maju mundur.

Tapi dia akan melakukan ini dengan memutar seluruh kepalanya. Dia tidak akan bisa hanya menggerakkan matanya sampai Si Kecil berusia sekitar 2-4 bulan.

Baca Juga: Mata Juling pada Bayi, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Tanda Masalah Penglihatan Bayi

tanda masalah penglihatan bay

Foto: Orami Photo Stock

Moms telah mendapatkan informasi tentang kapan bayi bisa melihat secara rinci. Lalu, seperti apa masalah penglihatan pada bayi?

Kebanyakan bayi dilahirkan dengan mata sehat yang akan berkembang dengan baik saat mereka tumbuh. Tapi masalah mata dan penglihatan bisa terjadi.

Meskipun banyak masalah penglihatan bayi hanya dapat dideteksi oleh dokter anak atau dokter mata, Moms dapat mengambil beberapa langkah untuk memastikan adanya potensi masalah penglihatan bayi.

Gejala ini mungkin mengindikasikan masalah:

  • robekan berlebihan
  • kelopak mata yang merah atau berkerak
  • satu atau kedua mata tampaknya terus-menerus tidak fokus
  • sensitivitas ekstrim terhadap cahaya
  • pupil mata yang tampak putih

Ini bisa menjadi tanda masalah seperti:

Baca Juga: Ini Penyebab Mata Bayi Belekan, Ketahui Bagaimana Cara Mengatasinya

Selain tanda-tanda di atas, Moms juga bisa melihat tanda masalah pada mata bayi dengen beberapa hal di bawah ini.

1. Jepret Foto

Mengutip What to Expect, meskipun bukan "mata merah" yang dicari, gangguan ini sebenarnya menunjukkan bahwa mata bayi membiaskan cahaya dengan benar.

Gambar yang menunjukkan titik putih pada pupil bayi, sebaliknya, menunjukkan suatu kondisi yang disebut leukocoria, yang mungkin menandakan masalah serius (seperti katarak atau tumor) dan perlu perhatian segera dari dokter anak.

2. Perhatikan Fokusnya

Dalam beberapa bulan pertama ketika bayi bisa melihat, wajar jika mata bayi terkadang tampak seperti melihat ke arah yang berbeda (kondisi yang dikenal sebagai strabismus).

Namun jika kondisi penglihatan bayi ini terus berlanjut selama 4 bulan terakhir, bawa Si Kecil ke dokter anak untuk evaluasi.

Hal yang sama berlaku jika bayi tampaknya tidak fokus pada wajah yang ada di hadapannya dan malah melihat ke dalam atau di sekitar Moms, atau jika ia secara konsisten tampak seperti melihat ke satu sisi.

3. Periksa Ketertarikan dengan Objek

Jika pada sekitar bulan ke-4 penglihatan bayi tidak dapat melacak objek atau pada bulan ke-7 tidak terlihat tertarik dengan visual baru yang Moms tunjukkan, seperti mainan baru warna cerah yang baru saja dibeli), hubungi dokter.

4. Pantau Masalah Mata Lainnya

Selain penglihatan mata, gejala lain yang perlu diperiksakan ke dokter termasuk mata melotot, mata yang tampak cepat bergerak naik turun atau sisi ke sisi, mata kemerahan atau berair terus-menerus, kepekaan terhadap cahaya, mata gatal atau sakit mata.

Jika Moms melihat salah satu masalah di atas atau masalah penglihatan bayi lainnya yang tampaknya tidak beres, jangan ragu untuk membawa bayi ke dokter untuk pemeriksaan.

Itu dia Moms, penjelasan tentang kapan bayi bisa melihat, dan seperti apa perkembangan penglihatannya mulai dari lahir hingga usia satu tahun.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait