Gratis Ongkir minimum Rp 250.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

  • Harga Terbaik
  • Brand Pilihan
  • Promo ANZ 30% Semua produk




Keamanan Anak | Mar 22, 2018

Ketika Cyberbullying Mengancam Buah Hati

Bagikan


Kita tidak dapat menolak masuknya era teknologi yang semakin canggih di zaman yang modern ini. Banyak hal yang dapat dilakukan dengan memanfaatkan teknologi, salah satunya adalah berkenalan dengan orang-orang baru.

Namun, Moms sebaiknya berhati-hati saat membiarkan anak berseluncur dalam dunia maya. Kasus Amanda Todd dapat menjadi sebuah pelajaran untuk para orangtua dalam mengawasi anaknya ketika bermain internet.

Remaja asal Kanada itu memilih mengakhiri hidupnya karena tidak tahan dengan bully-an yang diterimanya. Berikut adalah ulasan saat anak mengalami cyberbullying.

Apa itu cyberbullying?

Cyberbullying merupakan bentuk tindak kejahatan atau perlakuan kasar yang dilakukan seseorang maupun sekelompok orang kepada orang lain dengan menggunakan perantara media elektronik atau media online.

Contoh kejahatan yang dialami oleh Amanda Todd adalah terror yang mengancam secara terus menerus dan menyebarluaskan foto-foto pribadi saat remaja itu terpengaruh ajakan seseorang yang baru dikenalnya lewat dunia maya untuk berfoto dewasa.

Tak hanya dalam ranah dunia maya, efek cyberbullying juga akhirnya merambat ke dunia nyata hingga ke lingkungan sekolah dan keluarga yang akhirnya menjadi tekanan dan memberi dampak depresi.

Mengapa bisa terjadi?

Pada umumnya, korban yang mengalami cyberbullying adalah remaja. Saat ini jarang sekali Moms bisa menemukan remaja yang tidak memiliki akun jejaring sosial, bahkan sejak mereka bayi mungkin saja Moms sudah membuatkannya.

Usia remaja biasanya terjadi krisis identitas dan lebih menyukai lingkungan di luar keluarga. Banyak ingin tahu dan mudah terpengaruh oleh trend masa kini, seperti berfoto selfie dan mem-posting harta benda untuk menarik perhatian orang lain. Ketahuilah, hal ini menjadi cikal bakal cyberbullying, terutama pada anak yang masih mudah dipengaruhi.

Bagaimana mencegahnya?

Melarang anak untuk tidak memiliki akun jejaring sosial mungkin akan sangat sulit, terlebih kita juga tidak dapt menutup mata bahwa saat ini jejaring sosial juga menjadi sebuah wadah untuk mempermudah komunikasi antar keluarga, dan teman-teman di sekolah.

Oleh karena itu, Moms harus memberikan pengawasan dan aturan-aturan saat anak ingin bermain jejaring sosial dan mem-posting foto-fotonya. Jangan acuh, ya!

Namun jika anak sudah terlanjur menjadi korban cyberbullying, Moms harus bantu mengatasinya agar anak tidak menjadi depresi dan mengambil tindakan yang berbahaya. Jangan pernah menambahkan kesalahan anak dengan ikut menyalahkannya. Percayalah, hal ini sama sekali tidak menolongnya.

Bawa dia ke psikolog dan bantu dia menyadari kesalahannya dengan memberikan penjelasan bahwa dia bukan satu-satunya korban. Namun, tegaskan bahwa banyak cara yang dapat dilakukan untuk memulai kembali lembar baru yang lebih baik.

Kumpulkan semua bukti yang menjadi ancaman dari pem-bully anak Moms untuk diserahkan pada pihak yang berwajib agar si pelaku juga jera.

(DA)

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.