Parenting Islami

21 Mei 2021

Kisah Sarah dan Siti Hajar, Dua Istri Nabi Ibrahim yang Berasal dari Mesir

Banyak sifatnya yang bisa ditiru
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Cholif Rahma
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Nabi Ibrahim AS merupakan Nabi keenam yang wajib diketahui oleh seluruh pemeluk agam Islam. Dari berbagai kisah Nabi Ibrahim AS yang dicertiakan dalam Al-Qur'an, akan ada satu nama yang selalu dekat dengan Nabi, yaitu Sarah dan Hajar, istri Nabi Ibrahim.

Tidak hanya kisah Nabi, Moms juga bisa mengajarkan kisah-kisah tentang sahabat dan keluarga Nabi yang bisa menjadi suri tauladan yang baik bagi Si Kecil.

Baca Juga: Kisah Nabi Ibrahim AS: Teladan Sosok Pemimpin, Ayah, dan Suami yang Hebat

Berikut ini adalah kisah para Istri Nabi Ibrahim yang bisa menjadi inspirasi keluarga. Disimak yuk, Moms!

Kisah Sarah, Istri Nabi Ibrahim yang Pertama

Lengkapi Ikhtiar dengan Doa Agar Cepat Hamil Ini, Yuk Lakukan!

Ilustrasi Foto: Orami Photo Stock

Dijelaskan bahwa Sarah adalah perempuan tercantik setelah Hawa. Kecantikannya tidak hanya terpancar dari wajahnya saja, tetapi juga dari hatinya. Sarah adalah istri pertama Nabi Ibrahim yang sangat setia.

Tidak hanya cantik, Sarah juga cerdas dan terkenal sebagai perempuan terbaik di zamannya.

1. Kisah Sarah di Kerajaan Mesir

Walau dikaruniai kelebihan sedemikian rupa, Sarah tidak pernah lupa akan kewajibannya untuk patuh pada sang suami, Nabi Ibrahim AS. Ia selalu mengikuti kemanapun Nabi Ibrahim pergi. Salah satunya adalah ketika keduanya hijrah ke Mesir dari Babilonia.

Saat itu, dakwah Nabi Ibrahim tidak diterima oleh masyarakat Babilonia yang masih menyembah berhala. Nabi Ibrahim dan Sarah akhirnya tiba di Baitul Maqdis, dan tinggal di Harran. Tidak ada bedanya dengan tempat sebelumnya, masyarakat setempat juga menyembah berhala.

Kala itu, Mesir dipimpin oleh Raja Amr bin Amru Al-Qais bin Mailun yang kafir dan suka menghamburkan kekayaannya dengan berfoya-foya. Ia juga sangat suka mencari perempuan tercantik di kerajaannya. Bila perempuan itu sudah bersuami, ia akan memaksa mereka untuk bercerai.

Kecantikan Sarah yang tiba di Mesir bersama Nabi Ibrahim AS tentu menjadi sebuah topik hangat di kerajaan. Hingga seorang pengawal memberitahukan hal tersebut kepada Amr. Mendengar berita tentang Sarah, Raja langsung menyuruh pengawalnya dengan segera memanggil keduanya. Ibrahim menyanggupi panggilan tersebut, dan tiba di kerajaan bersama Sarah.

Sesampainya di kerjaan, Raja Amr langsung menanyakan siapakah perempuan di sebelah Ibrahim. Lalu Nabi Ibrahim AS menjawab bahwa Sarah adalah saudarinya.

Nabi Ibrahim AS berbisik pada istrinya agar mengaku sedemikian rupa, agar mereka berdua bisa selamat.

Dari kisah ini, Rasulullah SAW bersabda:

"Ibrahim tidak pernah berbohong kecuali tiga kali. Pertama, perkataannya ketika diajak untuk beribadah kepada berhala Tuhan mereka dan Ibrahim menjawab, sesungguhnya dirinya sakit. Kedua, perkataannya patung besar itulah yang melakukannya. Ketiga, perkataannya tentang Sarah, `Sesungguhnya dia saudariku'. "

Sarah kemudian dibawa oleh pengawal raja. Ia didandani dan dibawa ke hadapan raja. Sebelumnya ia melaksanakan shalat dan berdoa akan tetap dijaga kesuciannya. Perasaan Sarah sangat sedih. Ia enggan berpisah dengan suaminya dan takut disentuh Sang Raja.

Ketika Sarah melihat raja hendak mendekatinya, ia berdoa,

"Ya Allah, sesungguhnya aku beriman kepada-Mu dan rasul-Mu serta aku selalu memelihara kehormatanku. Janganlah Engkau biarkan orang itu merusak kesucianku!"

Lalu araja itu merasa tercekik dan menghentak-hentakkan kakinya. Sarah terkejut dan kembali berdoa,

"Ya Allah.Andaikan raja ini mati, tentu orang-orang akan menuduh bahwa aku yang membunuhnya!"

Setelah berdoa, raja itu kembali sehat seperti biasa. Namun, raja itu tetap berjalan mendekatinya. Sarah kembali berdoa,

"Ya Allah. Sesungguhnya aku beriman kepada-Mu dan rasul-Mu serta aku selalu memelihara kehormatanku. Janganlah Engkau biarkan orang itu merusak kesucianku!"

Hal tersebut terjadi sebanyak dua kali hingga akhirnya raja tersebut ketakutan dan mengatakan pada pengawalnya,

"Pasti ini ulah setan yang kau bawa kepadaku. Kembalikan ia pada Ibrahim dan beri dia seorang hamba sahaya!"

Sarah akhirnya terbebas dan bisa pulang ke rumahnya bersama Hajar yang merupakan perempuan cantik hadiah dari Raja.

Baca Juga: Kisah Nabi Musa, Bisa Dijadikan Dongeng Pengantar Tidur untuk Anak!

2. Hadiah dari Tamu

Seperti yang sudah dijelaskan dalam Al-Qur'an, bahwa Nabi Ibrahim AS dikenal sebagai orang yang sangat menghormati tamu.

Lalu dikisahkan pada suatu hari datanglah seseorang ke rumahnya. Seperti biasa, Nabi Ibrahim segera menyuruh Sarah untuk menghormati tamu. Sarah dipeintahkan untuk menyembelih anak sapi yang gemuk. Setelah selesai dipanggang, daging itu disuguhkan.

Ternyata, tamu itu rupanya sosok malaikat yang mampir ke kediaman Nabi Ibrahim dan Sarah karena diperintah Allah SAW untuk memberi kabar gembira, yaitu Sarah akan mengandung bayi.

Sarah yang sudah tua langsung kaget dan terheran, karena ia telah berumur lebih dari 90 tahun. Kabar itu membuat pasangan ini berbahagia, karena setelah puluhan tahun berumah tangga, akhirnya akan memiliki anak.

Akhirnya Sarah melahirkan seorang anak laki-laki yang diberi nama Ishaq.

Baca Juga: 15 Nama-nama Nabi, Bisa Menjadi Kisah Inspiratif untuk Si Kecil

Siti Hajar, Istri Nabi Ibrahim yang Kedua

Ini Doa Ketenangan Hati untuk Menghapus Kegelisahan, Yuk Panjatkan!

Ilustrasi Foto: Orami Photo Stock

Istri Nabi Ibrahim AS yang kedua adalah Siti Hajar. Dikisahkan bahwa dirinya dahulu adalah seorang budak yang membantu Sarah.

Ia adalah perempuan yang cantik, mulia, dan juga penyabar. Hajar merupakan sosok yang sangat taat beribadah serta tidak pernah mengeluh dan pantang menyerah.

1. Pernikahan Hajar dan Nabi Ibrahim AS

Kala itu Siti Hajar didatangkan dari tanah Kan'an dan bertugas untuk menemani Nabi Ibrahim AS melakukan perjalanan dari Mesir menuju Mekkah.

Pada saat yang sama, Sarah belum juga diberi keturunan di usianya yang sudah semakin tua. Ia selalu berpikir untuk memberikan suaminya seorang anak laki-laki yang dapat meneruskan perjuangan dakwah Nabi Ibrahim AS.

Karena sifat Siti Hajar yang baik dan Sarah juga mengaguminya, ia meminta Hajar untuk menikah dengan suaminya agar mereka dapat memiliki keturunan.

Nabi Ibrahim AS mengabulkan permintaan Sarah. Tak lama, keduanya menikah dan dikaruniai seorang anak laki-laki bernama Ismail.

2. Berpindahnya Hajar ke Mekkah

Diberkahi dengan anak laki-laki, tentu Sarah dan Hajar sangat senang menyambut karunia tersebut.

Namun tak berselang berapa lama, timbul rasa cemburu dari Sarah ketika melihat Ismail. Karena hal tersebut, Sarah berjanji untuk tidak tinggal dengan Hajar dalam satu atap.

Lalu datanglah perintah Allah SWT kepada Nabi Ibrahim AS, yaitu untuk memindahkan Hajar dan Ismail ke Mekkah. Untuk memenuhi perintah tersebut, mereka berangkat menuju Mekkah yang saat itu masih merupakan lahan tandus dan panas dengan menggendong bayi Ismail bergantian.

Setibanya di Mekkah, mereka sebuah bekas rumah tua dari dahan-dahan kayu yang sudah mengering di atas bukit berwarna merah. Di sanalah, seperti diriwayatkan dua sejarawan, At-Tabari (838-923 M) dan Ibnu al Atsir (1160-1233 M), Nabi Ibrahim AS meninggalkan Siti Hajar dan Ismail.

Sebuah riwayat menceritakan bahwa Nabi Ibrahim AS tidak menoleh sekali pun kepada Siti Hajar, meski ia menangis dan terus memanggil namanya.

Semakin jauh Nabi Ibrahim meninggalkannya, Siti Hajar lalu mengejar suaminya dan mengatakan: “Ke mana engkau akan pergi dan meninggalkan kami di padang pasir yang tidak ada manusia dan bahkan kehidupan ini? Apakah Allah SWT memerintahkan kamu wahai suamiku?”

Benar” jawab Ibrahim.

Kalau begitu, Allah pasti tidak akan membiarkan kami,” kata Siti Hajar.

Di tempat yang tandus dan tidak ada suami yang menemani, Ismail menangis tersedu-sedu karena kehausan. Hajar berkeliling mencari air diantara bukit Shafa dan Marwah. Ia berjalan bolak-balik diantara kedua bukit sebanyak tujuh kali. Sayangnya, tidak ada air yang ia temui.

Dalam keadaan yang putus asa, Hajar berdoa kepada Allah SWT untuk melindungi putranya.

Tak lama, Allah SWT memberikan mukjizat. Kaki Ismail mulai bergerak-gerak, tumitnya dihentak-hentakkan di tanah yang gersang. Tanpa diduga, air begitu derasnya mengucur dari jejak hentakan kaki Ismail.

Sumber mata air tersebut kini dikenal sebagai mata air Zamzam.

Baca Juga: Kisah Nabi Yusuf dan Berbagai Nilainya yang Bisa Diajarkan pada Anak

Itu dia Moms kisah para istri Nabi Ibrahim AS yang selalu sabar, taat kepada suami dan Allah SWT. Semoga kisah ini dapat menjadi teladan bagi para Moms dan Si Kecil, ya!

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait