Trimester 1

TRIMESTER 1
12 Februari 2021

Apakah Kunyit Aman Dikonsumsi Ibu Hamil? Ini Penjelasannya!

Yuk, simak ulasan mengenai kunyit ini!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Intan Aprilia

Di Indonesia yang panas, ibu hamil kerap kali ingin minum jamu, terutama kunyit asam yang menyegarkan di hari yang terik.

Namun, apakah kunyit untuk ibu hamil aman dikonsumsi? Yuk simak ulasannya!

Manfaat Kunyit untuk Ibu Hamil

manfaat kunyit untuk kehamilan

Foto: Orami Photo Stocks

Kunyit bukan hanya memberikan rasa sebagai rempah-rempah, namun juga memiliki manfaat seperti antioksidan bagi tubuh.

Kunyit bahkan terbukti telah mengurangi masalah nyeri sendi, masalah pencernaan , kelelahan, kolesterol, sakit kepala, pilek, kanker, diabetes, depresi, dan banyak lagi.

Baca Juga: Mau Tumbuh Kembang Janin Optimal? Ini Gizi Makanan yang Wajib Dikonsumsi Ibu Hamil

Menurut Lizzy Swick, MS, RDN, curcumin alias kunyit untuk ibu hamil terbukti meringankan pembengkakan dan peradangan, termasuk meredakan nyeri sendi dan nyeri punggung.

Selain itu, apakah manfaat lain kunyit untuk ibu hamil? Yuk kita simak, Moms.

1. Meredakan Mulas

Jika Moms mengalami mulas selama kehamilan, kunyit untuk ibu hamil bermanfaat untuk meredakan nyeri saat Moms ditopang dengan bantal dan merasakan sensasi terbakar.

Dalam pengobatan tradisional , kunyit telah digunakan sebagai terapi alternatif untuk mengobati sakit maag dan penyakit pencernaan lainnya.

Meskipun tidak ada penelitian pada manusia yang menunjukkan keefektifan kunyit dalam mengurangi mulas, penelitian dalam Journal of Clinical Biochemistry and Nutrition, menunjukkan bahwa faktor pro-inflamasi dan stres oksidatif terlibat dalam perkembangan penyakit gastroesophageal reflux (GERD).

Dengan efek antiinflamasinya yang terbukti, kunyit untuk ibu hamil dapat membantu meredakan GERD, tetapi penelitian lebih lanjut tentang keamanan dan kemanjuran kunyit selama kehamilan masih diperlukan.

2. Menenangkan Gusi Berdarah

Moms menyikat gigi dua kali setiap hari. Sekarang, tiba-tiba, gusi kita berdarah. Apakah penyebabnya?

Pada ibu hamil, hal ini bisa terjadi akibat kesalahan hormon kehamilan progesteron.

Hal ini akan memuncak antara bulan ke-2 dan ke-8 kehamilan, progesteron dapat membuat ibu hamil lebih rentan mengalami gingivitis kehamilan.

Gingivitis kehamilan menandakan proses peradangan tubuh.

Jadi, dapatkah obat kumur berbahan dasar kunyit menghentikan langkahnya?

Menurut uji klinis yang diterbitkan dalam Journal of Indian Society of Periodontology, jawabannya adalah ya.

Kunyit untuk ibu hamil jika dijadikan sebagai obat kumur, sama efektifnya dengan antimikroba standar dalam pencegahan plak dan gingivitis.

Tetapi keamanan penggunaan obat kumur kunyit harus didiskusikan dengan dokter kandungan Moms dan juga dokter gigi.

Baca Juga: 3 Tips Merawat Gigi Anak saat Pandemi, Jangan sampai Si Kecil Sakit Gigi!

3. Mencegah Preeklamsia

Preeklamsia adalah suatu kondisi yang hanya terjadi pada kehamilan, biasanya setelah minggu ke-20.

Hal ini terjadi ketika tekanan darah sangat tinggi dan ada protein dalam urin atau ginjal atau masalah hati.

Preeklamsia hanya mempengaruhi hingga 8 persen kehamilan, dan kebanyakan wanita dengan preeklamsia melahirkan bayi yang sehat dan pulih sepenuhnya.

Namun dalam semua transparansi, kondisi ini bisa menjadi serius, menyebabkan kecacatan pada ibu dan bayi atau kematian jika tidak segera ditangani.

Apa yang menyebabkan ibu hamil mengalami preeklamsia tidak sepenuhnya diketahui, tetapi peradangan diduga turut berperan.

Satu penelitian dalam Biomarkers and Genomic Medicine, yang membandingkan plasma wanita dengan preeklamsia dengan mereka yang tidak menunjukkan bahwa kurkumin, senyawa utama dalam kunyit, dapat mengurangi penanda inflamasi pada ibu hamil dan membantu mencegah preeklamsia.

Meski menjanjikan, diperlukan lebih banyak penelitian untuk merekomendasikan kunyit untuk ibu hamil dalam mencegah preeklamsia.

Kelemahan Kunyit untuk Ibu Hamil

kunyit untuk ibu hamil

Foto: Orami Photo Stocks

Menurut Ilene Cohen, RDN, pemilik PranaSpirit Nutrition & Wellness serta juru bicara Nutrition and Dietetics Media New York State, curcumin yang menjadi senyawa utama dalam kunyit bisa meniru fungsi hormon estrogen dalam tubuh,

Padahal, hormon estrogen yang tinggi dapat meningkatkan periode menstruasi atau merangsang kontraksi uterus, yang dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur dan keguguran.

Kunyit untuk ibu hamil dalam dosis tinggi dapat mengganggu fungsi beberapa obat seperti pengencer darah dan penghambat asam.

Oleh karena itu, seandainya usai mengonsumsi kunyit dan terjadi ruam, lebih baik jauhi kunyit selama kehamilan.

Apakah Aman Mengonsumsi Kunyit Selama Kehamilan?

Apakah Kunyit Aman Dikonsumsi Ibu Hamil 3.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Tidak ada uji klinis mengenai keamanan kunyit untuk ibu hamil.

Oleh karena itu, menurut Swick, kunyit untuk ibu hamil yang segar atau kering kemungkinan besar aman jika dikonsumsi dalam jumlah kecil, misalnya dalam jumlah yang biasanya ditemukan dalam makanan, seperti kari dan hidangan lainnya.

"Kunyit untuk ibu hamil kemungkinan aman bila dikonsumsi dalam jumlah yang biasa ditemukan dalam makanan, jadi menambahkan kunyit sebagai ramuan kuliner dalam memasak dan menaburkannya dalam makanan harusnya baik-baik saja," jelas Cohen.

Apalagi kalau kunyit untuk ibu hamil yang digunakan sudah dalam bentuk bubuk yang bisa diserap secara baik oleh tubuh dan aliran darah.

Ibu hamil harus menghindari konsumsi kunyit dalam jumlah obat karena tidak dianjurkan.

Ini termasuk kapsul atau suplemen yang mengandung kunyit atau kurkumin, yang merupakan bahan aktif utamanya.

Cohen mengatakan suplemen dan kapsul mengandung jumlah curcumin yang lebih besar, yang meningkatkan risiko komplikasi kehamilan .

"Jangan konsumsi pil kunyit dan kurkumin serta konsentratnya, tetapi gunakan kunyit organik segar atau bubuk kunyit kering," kata Cohen.

Baca Juga: Konsumsi Jahe untuk Ibu Hamil, Ini Manfaat dan Bahayanya

Kunyit bubuk yang digunakan untuk memasak mengandung jumlah kurkumin yang lebih rendah daripada suplemen.

Mengonsumsi kurkumin dalam jumlah besar selama kehamilan dapat mengubah kadar hormon estrogen dalam tubuh, yang dapat menyebabkan kontraksi atau pendarahan rahim.

Efek dari hal ini mungkin cukup untuk memicu keguguran atau persalinan dini.

Cara Mengonsumsi Kunyit untuk Ibu Hamil

khasiat kunyit untuk memperlancar haid 5.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Jika memutuskan untuk mengonsumsi kunyit saat hamil, menurut Rachelle LaCroix Mallik, MA, RD, LDN, dan pemilik The Food Therapist, LLC, yang terbaik adalah memasukannya di dalam makanan dengan akar segar dalam bentuk kering atau bubuk.

Moms dapat menambahkan kunyit ke makanan dan minuman mereka untuk warna dan rasa.

Misalnya dengan:

  • Taburkan beberapa kunyit di kari, telur, biji-bijian, dan sayuran
  • Mencampurkan kunyit menjadi smoothies atau jus
  • Membuat teh kunyit, menggunakan satu sendok teh kunyit dan perasan lemon dalam secangkir air mendidih dan pemanis dengan madu
  • Mengaduk kunyit bersama dengan sejumput lada hitam, kapulaga, kayu manis, dan jahe, ke dalam susu hangat untuk membuat susu emas
  • Menambahkan parutan akar kunyit ke dalam panci saat membuat sup atau rebusan sayuran

Kunyit untuk ibu hamil aman digunakan dalam bentuk bumbu bubuk atau akar kunyit segar dalam jumlah yang disarankan.

Sebagian besar ahli setuju bahwa ibu hamil harus menghindari konsumsi kurkumin dalam jumlah obat yang terkandung dalam suplemen.

Baca Juga: Alasan Tahu dan Tempe Menjadi Makanan Terbaik untuk Kehamilan

Meskipun para peneliti tidak dapat memastikan risiko sebenarnya dari kunyit untuk ibu hamil yang dikonsumsi dalam jumlah besar, ada potensi hal itu dapat memicu persalinan dini atau keguguran.

Kunyit untuk ibu hamil dalam jumlah banyak mungkin masih memberikan beberapa manfaat terkait antiinflamasi untuk kehamilan, terutama saat mereka mengonsumsi bumbu sebagai bagian dari diet seimbang.

Pastikan Moms berkonsultasi dulu ke dokter kandungan sebelum mencoba mengonsumsi makanan atau minuman yang kurang familiar, ya!

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait