Home & Living

25 Agustus 2021

3+ Manfaat dan Cara Menanam Pohon Vanili untuk Pemula, Wajib Tahu!

Pohon vanili menjadi bagian tak terpisahkan dari aroma es krim favorit keluarga
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Vanila mungkin merupakan rasa favorit Moms untuk es krim atau puding, tetapi ekstrak dari pohon vanili akan menawarkan lebih dari sekadar rasa yang lezat. Akan ada manfaat kesehatan dari vanili yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya.

Vanili memberikan aroma dan rasa yang lezat pada makanan, baik yang dipanggang atau yang dibuat sebagai manisan. Tapi, vanila memberikan lebih dari sekadar tambahan pada camilan manis. Ekstrak dari pohon vanili menawarkan berbagai manfaat kesehatan serta dengan kalori yang minimal.

Baca Juga: 5 Cara Agar Pohon Mangga Cepat Berbuah

Mengenal Pohon Vanili dan Ekstraknya

Pohon Vanili -1.jpg

Foto: Permaculturenews.org

Vanilla sebenarnya adalah anggrek tropis yang tumbuh di banyak tempat, termasuk Meksiko, Amerika Tengah dan Selatan, dan Tahiti. Untuk membuat ekstraknya, biji dari pohon vanili dikeringkan dan diolah dengan alkohol untuk menghasilkan cairan berwarna gelap.

Dilansir National Geographic, vanili mengandung antara 250 dan 500 senyawa rasa dan aroma, dengan vanilin menjadi yang paling menonjol dan dipelajari.

Vanili juga merupakan sebagai bumbu alami termahal kedua setelah kunyit. Itulah sebabnya mengapa begitu banyak produk vanili buatan yang terbuat dari petrokimia ada. Versi buatan ini sekitar 20 kali lebih murah daripada yang asli.

Baca Juga: Belum Banyak yang Tahu, Yuk Mengenal Pohon Pule dan Kegunaannya untuk Kesehatan!

Manfaat Ekstrak Pohon Vanili

Pohon Vanili -2.jpg

Foto: Orchideen-Whicmann.de

Ada beragam manfaat dari beberapa bagian pohon vanili. Di antaranya:

1. Memiliki Sifat Anti-Bakteri

Sifat anti-bakteri ini membuat pohon vanili dan ekstraknya dapat membantu mencegah infeksi. Jurnal Molecules menerbitkan yang penelitian pada November 2014, menunjukkan bahwa ketika minyak esensial vanila diterapkan pada perangkat medis, itu akan menghambat pertumbuhan sel bakteri tertentu.

Sebuah studi sebelumnya yang diterbitkan dalam Journal of Food Protection menunjukkan, vanillin, etil vanillin, dan asam vanilat memiliki aktivitas antibakteri yang memerangi spesies Cronobacter.

Bakteri ini menyebabkan infeksi parah dan terkadang fatal pada bayi, orang tua, dan orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah. Bakteri ini dapat mencemari beberapa makanan selama pemrosesan atau persiapan makanan.

2. Mengandung Anti-oksidan

Oxidants and Antioxidants in Medical Science menerbitkan penelitian pada tahun 2013 yang menunjukkan bahwa vanilin dapat memerangi radikal bebas kuat yang masuk ke dalam tubuh.

Radikal bebas dapat terbentuk secara alami di dalam tubuh, tetapi dapat muncul secara berlebihan ketika seseorang terpapar komponen tertentu dalam makanan dan lingkungan. Terlalu banyak radikal bebas akan menyebabkan kerusakan sel dan diduga berperan dalam perkembangan kanker serta masalah kesehatan lainnya, catat National Cancer Institute .

Karena kualitas antioksidan dan antitumor, kandungan vanilin dalam pohon vanili memiliki aplikasi potensial dalam pengobatan terapeutik pasien kanker. Penelitian Oxidative Medicine and Cellular Longevity mengusulkan bahwa produk yang mengandung vanillin (termasuk ekstrak vanila) mungkin berguna dalam menghambat radikal bebas yang bertanggung jawab untuk perkembangan tumor.

3. Mengandung Anti-Depresan

Aroma vanilai yang menenangkan membuat banyak orang yang menyukainya, sehingga tidak mengherankan jika ia dapat memiliki efek antidepresan. Penelitian yang diterbitkan dalam Indian Journal of Pharmacology pada menunjukkan bahwa vanillin, dalam dosis 100 miligram per kilogram berat badan, memiliki efek antidepresan yang sebanding dengan obat antidepresan umum yang dikenal sebagai fluoxetine.

Fluoxetine, yang secara komersial dikenal dengan nama merek Prozac, memiliki efek samping seperti mimpi aneh, sulit tidur, dan perubahan gairah seks. Vanillin menawarkan alternatif tanpa efek samping. Moms tentu saja harus berkonsultasi dengan dokter sebelum beralih dari antidepresan yang diresepkan ke ekstrak vanila sebagai pengobatan.

Sebuah studi Sloan Kettering Cancer Institute dalam Journal of Magnetic Resonance Imaging menunjukkan, dibandingkan dengan udara yang dilembabkan saja, pemberian wewangian dengan aroma seperti vanila mengurangi kecemasan yang dilaporkan pada pasien yang menjalani MRI untuk skrining kanker.

Vanila sering ditambahkan ke wewangian dan losion karena aromanya yang menenangkan, manis dan lembut. Bau ekstrak dari vanila pada kulit tetap akan ada, sehingga Moms akan menikmati manfaatnya selama berjam-jam.

4. Mengandung Magnesium dan Kalium

Ekstrak vanila mengandung beberapa magnesium dan potasium yang merupakan mineral penting untuk kesehatan yang baik. Kalium diperlukan untuk ginjal dan pendengaran yang berfungsi dengan lebih baik serta kontraksi otot dan fungsi saraf.

Orang dewasa membutuhkan antara 2.600 dan 3.400 miligram per hari. 6 miligram dalam satu sendok makan ekstrak vanila mungkin tampak tidak penting, tetapi setiap bitnya membantu berkontribusi pada kebutuhan harian setiap orang.

Office of Dietary Supplements mencatat, orang dewasa membutuhkan 320 hingga 410 miligram magnesium setiap hari. Satu sendok makan ekstrak vanila menawarkan hanya 1 miligram mineral ini yang berkontribusi pada fungsi otot dan saraf dan pengaturan tekanan darah, di antara banyak fungsi lainnya.

Sebuah artikel 2018 di Open Heart melaporkan bahwa sekitar 50 persen orang Amerika mengonsumsi lebih sedikit magnesium daripada yang dibutuhkan untuk kesehatan yang baik.

Baca Juga: Penuh Manfaat, Begini Cara Menanam Pohon Bidara di Rumah

Cara Menanam Pohon Vanili untuk Pemula

Pohon Vanili -3.jpg

Foto: Morningchores.com

Pohon vanili bukanlah tanaman yang mudah untuk ditanam. Dibutuhkan beberapa percobaan untuk mencari tahu apa yang cocok dan harus melakukan beberapa penyesuaian berdasarkan zona tanam. Ketika memutuskan untuk menanam pohon vanili, yang terbaik adalah membelinya berbentuk pohon.

Pasalnya, tanaman vanili yang ditanam dari biji membutuhkan waktu 3-5 tahun sebelum bisa menghasilkan biji. Sulit untuk menemukan tanaman ini secara lokal. Moms dapat mencari melalui internet untuk tanaman kacang vanili atau anggrek vanili.

Lakukan riset sebelum membeli untuk memastikan mendapatkan produk yang bagus. Selain itu, pastikan untuk memeriksa bahwa tanaman yang dibeli berusia 3-5 tahun. Jika tidak, Moms akan menunggu bertahun-tahun untuk memanen vanili tersebut.

Ada beberapa hal yang harus Moms perhatikan saat menanam pohon vanili:

1. Transplantasi

Karena ada beberapa daerah dengan iklim yang tepat untuk vanili, cara terbaik untuk menanamnya adalah dalam wadah. Setelah pohon vanili tiba, Moms harus memindahkannya ke wadah yang kira-kira 2 kali lebih besar dari tanaman itu sendiri.

Setelah menemukan pot yang tepat, isi setengah penuh dengan tanah pot anggrek. Jika tidak dapat menemukan tanah khusus ini, Moms dapat menggunakan setengah kulit kayu dan setengah tanah pot biasa.

Tempatkan tanaman dengan lembut di dalam pot dan tutupi akarnya dengan tanah. Tambahkan kisi atau tongkat untuk menopang tanaman. Ini akan memberikan tempat untuk mendaki juga karena tanaman kacang vanili adalah jenis anggrek dan memiliki tanaman merambat.

2. Lokasi yang Tepat

Bagian terpenting dari penanaman adalah menyediakan lingkungan yang sesuai. Misalnya, Moms dapat meninggalkan tanaman vanili di rumah dalam suasana yang khas sambil menyediakan air dan pupuk. Dalam kebanyakan kasus, tanaman akan bertahan dan baik-baik saja sebagai tanaman rumah biasa.

Pohon vanili harus dibesarkan di lingkungan yang tepat untuk mendorong pembungaan. Lokasi yang ideal adalah di mana tanaman tetap berada pada suhu mendekati atau di atas 15,5 derajat celcius. Pohon ini menyukai kelembaban tinggi dan sinar matahari tidak langsung yang cerah.

3. Merawat dengan Tepat

Tanaman vanili memiliki kebutuhan khusus yang harus dipenuhi agar tanaman dapat tumbuh subur dan berproduksi. Caranya dengan:

  • Air. Pohon vanili membutuhkan air, tetapi berhati-hatilah untuk memastikannya tidak terlalu banyak. Lapisan atas tanah harus lembab tetapi jangan disiram sampai seluruh pot tanah terendam. Merupakan ide yang baik untuk mengaburkan tanaman dengan air dari botol semprot setiap hari agar tetap cukup lembab sambil mencegah overwatering.
  • Pupuk. Pohon vanili harus dibuahi setiap 2 minggu sekali selama musim semi dan musim panas. Gunakan pupuk anggrek dan ikuti petunjuk pada kemasannya.
  • Penyerbukan. Untuk menghasilkan kacang, tanaman perlu diserbuki. Sayangnya, lebah yang menyerbuki tanaman vanili di dunia hampir punah. Moms melakukan penyerbukan dengan tangan dengan menghilangkan serbuk sari dari bagian betina tanaman yang dikenal sebagai antera. Moms dapat menggunakan tusuk gigi untuk mengumpulkan serbuk sari dari bagian tanaman ini dan menerapkan serbuk sari ke bagian jantan dari tanaman yang dikenal sebagai stigma. Stigma memiliki perisai di sekitarnya yang perlu dikupas kembali untuk mengaksesnya.

Selain mendapatkan manfaatnya, Moms bisa bercocok tanam pohon vanili di rumah dan menghirup aromanya setiap hari.

  • https://morningchores.com/growing-vanilla/
  • https://www.nationalgeographic.com/people-and-culture/food/the-plate/2014/10/23/plain-vanilla/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/25375335/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/22186046/
  • https://www.bibliomed.org/?mno=32795
  • https://www.cancer.gov/about-cancer/causes-prevention/risk/diet/antioxidants-fact-sheet
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5204113/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3660925/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/7949692/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5786912/
  • https://www.livestrong.com/article/298410-what-are-the-health-benefits-of-vanilla-extract/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait