Kesehatan

18 Agustus 2021

7 Manfaat Kalium untuk Kesehatan, Salah Satunya untuk Mencegah Stroke!

Kalium juga bisa menyamarkan kerutan di wajah lho Moms!
placeholder

Foto: freepik.com/azerbaijan_stockers

placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms, tahukah bahwa manfaat pisang adalah mengandung kalium? Kalium adalah mineral penting dan elektrolit yang memainkan peran penting dalam banyak fungsi tubuh. Manfaat kalium termasuk mengatur detak jantung dan tekanan darah, konduksi saraf yang tepat, sintetis protein, sintesis glikogen (bentuk penyimpanan glukosa), dan kontraksi otot.

Selain itu, menurut BMJ Clinical Research, jika Moms dan Dads mengonsumsi secara rutin bisa mendapatkan manfaat kalium dalam kesehatan seperti mengurangi tekanan darah, retensi air, melindungi terhadap stroke, dan membantu mencegah osteoporosis dan batu ginjal.

Kalium ditemukan secara alami di sebagian besar buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Manfaat Kalium untuk Kesehatan

Risiko stroke

Foto: Orami Photo Stock

Berikut ini beberapa manfaat kalium untuk kesehatan:

1. Bantu Mengatur Keseimbangan Cairan

Nutrition Reviews menjelaskan tubuh terbuat dari 60 persen air. Sebanyak 40 persen dari air ini ditemukan di dalam sel tubuh dalam zat yang disebut cairan intraseluler (ICF). Sisanya ditemukan di luar sel di area seperti darah, cairan tulang belakang, dan di antara sel. Cairan ini disebut cairan ekstraseluler (ECF).

Menariknya, jumlah air di ICF dan CES dipengaruhi oleh konsentrasi elektrolitnya, terutama kalium dan natrium. Manfaat Kalium adalah elektrolit utama dalam ICF, dan menentukan jumlah air di dalam sel. Sebaliknya, natrium adalah elektrolit utama dalam CES, dan menentukan jumlah air di luar sel.

Jumlah elektrolit relatif terhadap jumlah cairan disebut osmolalitas. Dalam kondisi normal, osmolalitas sama di dalam dan di luar sel. Sederhananya, ada keseimbangan elektrolit yang sama di luar dan di dalam sel Anda.

Namun, ketika osmolalitas tidak sama, air dari sisi dengan elektrolit lebih sedikit akan pindah ke sisi dengan lebih banyak elektrolit untuk menyamakan konsentrasi elektrolit. Hal ini dapat menyebabkan sel menyusut saat air keluar darinya, atau membengkak dan pecah saat air bergerak ke dalamnya.

Itulah mengapa penting untuk memastikan Moms atau Dads mengonsumsi elektrolit yang tepat, termasuk kalium. Menjaga keseimbangan cairan yang baik penting untuk kesehatan yang optimal. Keseimbangan cairan yang buruk dapat menyebabkan dehidrasi, yang pada gilirannya mempengaruhi jantung dan ginjal. Makan makanan yang kaya kalium dan tetap terhidrasi dapat membantu menjaga keseimbangan cairan yang baik.

2. Peningkatan Kepadatan Mineral Tulang

Makanan Barat modern cenderung relatif rendah sumber alkali (buah dan sayuran) dan tinggi sumber asam (ikan, daging, dan keju). Ketika keseimbangan pH mati, tubuh dapat mengambil garam kalsium alkali dari tulang untuk menetralkan pH. Beberapa ilmuwan percaya bahwa peningkatan konsumsi buah dan sayuran yang kaya kalium atau suplementasi kalium mengurangi kandungan asam bersih dari makanan dan dapat mempertahankan kalsium dalam tulang.

Penelitian tentang hal ini dicampur. Sebuah studi yang dilakukan di American Journal of Clinical Nutrition mengukur efek dari manfaat kalium dan peningkatan konsumsi buah dan sayuran pada 276 wanita pascamenopause. Ditemukan bahwa setelah dua tahun suplementasi kalium sitrat, pergantian tulang tidak berkurang dan tidak ada peningkatan kepadatan mineral tulang.

Sebaliknya, penelitian lain yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients menemukan bahwa suplementasi kalium sitrat meningkatkan efek menguntungkan kalsium dan vitamin D pada wanita osteopenik yang mengalami defisit kalium. Studi ini menunjukkan bahwa kemampuan kalium untuk meningkatkan kepadatan mineral tulang mungkin juga bergantung pada asupan kalsium dan vitamin D, yang keduanya merupakan nutrisi penting untuk kesehatan tulang. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan efeknya.

Baca Juga: 9+ Manfaat Vitamin D untuk Kesehatan Tubuh, Bisa Meningkatkan Imun Tubuh lho!

3. Penting untuk Sistem Saraf

Sistem saraf menyampaikan pesan antara otak dan tubuh Moms dan Dads. Pesan-pesan ini disampaikan dalam bentuk impuls saraf dan membantu mengatur kontraksi otot, detak jantung, refleks, dan banyak fungsi tubuh lainnya.

Menariknya, impuls saraf dihasilkan oleh ion natrium yang bergerak ke dalam sel dan ion kalium keluar dari sel. Pergerakan ion mengubah tegangan sel, yang mengaktifkan impuls saraf.

Sayangnya, penurunan kadar kalium dalam darah dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk menghasilkan impuls saraf. Maka, manfaat kalium dalam tubuh dapat membantu Moms dan Dads menjaga fungsi saraf agar tetap sehat.

4. Dapat Membantu Melindungi Terhadap Stroke

Penyebab stroke terjadi ketika ada kekurangan aliran darah ke otak. Ini adalah penyebab kematian lebih dari 130.000 orang Amerika setiap tahun. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa makan makanan kaya mineral ini dapat membantu mencegah stroke. Dan sudah pasti hal ini menjadi manfaat kalium yang penting.

Dalam analisis terhadap 33 penelitian termasuk 128.644 peserta, para ilmuwan menemukan bahwa orang yang makan kalium paling banyak memiliki risiko stroke 24 persen lebih rendah daripada orang yang makan paling sedikit .

Selain itu, analisis dari 11 studi dengan 247.510 peserta menemukan bahwa orang yang makan paling banyak kalium memiliki risiko 21 persen lebih rendah terkena stroke. Mereka juga menemukan bahwa manfaat kalium ini juga dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung.

5. Dapat Membantu Mencegah Batu Ginjal

Batu ginjal adalah gumpalan bahan yang dapat terbentuk dalam urin pekat. Kalsium adalah mineral umum pada batu ginjal, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa kalium sitrat menurunkan kadar kalsium dalam. Diyakini manfaat kalium adalah membantu melawan batu ginjal.

Perbanyak konsumsi buah dan sayuran yang mengandung manfaat kalium. Dalam penelitian empat tahun pada 45.619 pria, para ilmuwan menemukan mereka yang mengonsumsi paling banyak kalium setiap hari memiliki risiko batu ginjal 51 persen lebih rendah.

Demikian pula, dalam studi 12 tahun pada 91.731 wanita, para ilmuwan menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi paling banyak kalium setiap hari memiliki risiko 35 persen lebih rendah terkena batu ginjal.

Baca Juga:Waspada Penyakit Batu Ginjal, Ketahui Penyebab dan Bentuk Pencegahannya

6. Samarkan Kerutan di Wajah

Tak hanya kesehatan, kalium pun bermanfaat untuk kecantikan. Manfaat kalium adalah menyamarkan kerutan dan bintik-bintik penuaan sekaligus melindungi dari sinar UV dan secara alami melembapkan dan menghidrasi sel-sel kulit.

Selain itu, manfaat kalium untuk kecantikan juga bisa mendukung terhadap pertumbuhan sel kulit baru. Bahkan mampu untuk menyembuhkan noda serta bekas luka.

7. Cegah Kram untuk Ibu Hamil

Kalium, mineral yang ditemukan dalam banyak jenis makanan, memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit dalam sel-sel tubuh Anda. Manfaat kalium juga untuk mengirimkan impuls saraf dan membantu otot berkontraksi.

Volume darah Moms meningkat hingga 50 persen selama kehamilan, jadi Moms akan membutuhkan sedikit lebih banyak elektrolit (natrium, kalium, dan klorida, bekerja sama) untuk menjaga cairan ekstra dalam keseimbangan kimiawi yang tepat.

Jika Moms menderita kram kaki selama kehamilan, Anda dapat memeriksa apakah mendapatkan cukup kalium karena kekurangan mineral ini (atau natrium, kalsium, atau magnesium) bisa menjadi penyebabnya.

Baca Juga: Ini Manfaat Kalium untuk Ibu Hamil, Wajib Tahu!

Kalium adalah salah satu mineral terpenting dalam tubuh. Manfaat kalium membantu mengatur keseimbangan cairan, kontraksi otot dan sinyal saraf.

Terlebih lagi, diet tinggi kalium dapat membantu mengurangi tekanan darah dan retensi air, melindungi terhadap stroke dan mencegah osteoporosis dan batu ginjal.

Sayangnya, sangat sedikit orang yang mendapatkan cukup kalium. Untuk mendapatkan lebih banyak dalam menu harian, konsumsi lebih banyak makanan kaya kalium, seperti sayuran bit, bayam, kangkung dan salmon agar mendapatkan manfaat kalium secara penuh.

  • https://www.cdc.gov/salt/potassium.htm
  • https://medlineplus.gov/potassium.html
  • https://www.avogel.co.uk/food/4-health-benefits-of-potassium/
  • https://www.healthline.com/health/potassium#outlook
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/21371638/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK279390/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2929932/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2929932/#
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/23558164/
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/287212#takeaway
  • https://www.heart.org/en/healthy-living/healthy-eating/eat-smart/sodium/potassium
  • https://www.verywellhealth.com/health-benefits-of-potassium-4588613
  • https://ods.od.nih.gov/factsheets/Potassium-HealthProfessional/#change
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/18689384/#
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/9099655/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK25497/
  • https://www.health.harvard.edu/staying-healthy/the-importance-of-potassium
  • https://www.babycenter.com/pregnancy/diet-and-fitness/potassium-in-your-pregnancy-diet_655
  • https://www.ironmountainhotsprings.com/mineral-spotlight-potassium/
  • https://www.wellandgood.com/potassium-benefits/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait