Kesehatan

KESEHATAN
21 Oktober 2020

5+ Manfaat Kedelai untuk Kesehatan, Bisa Turunkan Kadar Kolesterol!

Banyak olahan dari kedelai yang akan bermanfaat untuk kesehatan, apa saja?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Kedelai adalah penganan yang mudah dijumpai, diolah, serta dikonsumsi. Banyak juga lho manfaat kedelai, terutama untuk kesehatan.

Kedelai adalah sejenis kacang-kacangan yang berasal dari Asia dan menjadi bagian dari makanan tradisional Asia selama ribuan tahun. Saat ini kedelai banyak dikonsumsi, tidak hanya sebagai sumber protein nabati tetapi juga sebagai bahan dalam banyak makanan olahan.

Kedelai merupakan salah satu jenis kacang-kacangan yang dapat dimakan utuh atau diolah menjadi berbagai macam bentuk, yakni produk kedelai utuh, fermentasi, dan suplemen. Manfaat kedelai dalam beragam bentuk ini juga cukup banyak lho Moms.

Baca Juga: Bernutrisi, Ketahui Manfaat Kedelai pada Skincare

Produk Kedelai Utuh

6 Manfaat Kedelai -1.jpg

Foto: Menshealth.com

Produk kedelai utuh adalah yang paling sedikit diproses. Seperti kedelai dan edamame, yang merupakan kedelai yang belum menghasilkan atau masih hijau. Susu kedelai dan tahu juga dibuat dari kedelai utuh, menurut penelitian di National Center for Biotechnology Information .

Susu kedelai dibuat dengan merendam dan menggiling kedelai utuh, merebusnya dalam air, dan kemudian menyaring padatannya. Orang yang tidak dapat mentolerir produk susu atau ingin menghindari susu sapi biasanya menggunakannya sebagai pengganti susu.

Tahu dibuat dengan menggumpalkan susu kedelai dan menekan dadih menjadi balok. Ini adalah sumber protein nabati yang umum dalam makanan vegetarian.

Manfaat kedelai utuh cukup beragam.

Produk Kedelai Fermentasi

6 Manfaat Kedelai -2.jpeg

Foto: Colostate.edu

Produk kedelai yang difermentasi diproses menggunakan metode tradisional seperti kecap, tempe, miso, dan natto .Kecap adalah bumbu cair yang terbuat dari kedelai yang difermentasi, biji-bijian panggang, air, dan garam.

Tempe adalah bungkil kedelai fermentasi yang berasal dari Indonesia. Meskipun tidak sepopuler tahu, tempe juga biasa dimakan sebagai sumber protein dalam makanan vegetarian. Dan Miso adalah pasta bumbu tradisional Jepang yang terbuat dari kedelai, garam, dan sejenis jamur.

Makanan olahan berbahan dasar kedelai lainnya adalah pengganti daging vegetarian dan vegan, yogurt, dan keju. Sebenarnya, banyak makanan kemasan lainnya yang mengandung tepung kedelai, protein nabati bertekstur, dan minyak kedelai. Manfaat kedelai fermentasi cukup beragam.

Baca Juga: Bisa Turunkan Kolesterol, Ini 5 Manfaat Tempe untuk Kesehatan

Suplemen Kedelai

6 Manfaat Kedelai -3.jpg

Foto: Medicalnewstoday.com

Isolat protein kedelai adalah turunan kedelai yang sangat diproses yang dibuat dengan menggiling kedelai menjadi serpihan dan mengekstraksi minyaknya. Serpihan tersebut kemudian dicampur dengan alkohol atau air alkali, dipanaskan, dan konsentrat kedelai yang dihasilkan dikeringkan dengan semprotan menjadi bubuk menurut Journal of Food Science and Technology.

Isolat protein kedelai tersedia dalam banyak bubuk protein dan juga ditambahkan ke banyak makanan olahan, seperti protein batangan dan minuman kocok.

Suplemen kedelai lainnya termasuk isoflavon kedelai, yang tersedia dalam bentuk kapsul, dan lesitin kedelai, yang dapat dikonsumsi dalam bentuk kapsul atau sebagai bubuk. Manfaat kedelai dalam bentuk suplemen juga beragam.

Nutrisi Kedelai

6 Manfaat Kedelai -4.jpg

Foto: Truehealthinitiative.org

Sebelum mengulas manfaat kedelai, Moms perlu tahu juga apa saja kandungan kedelai sehingga bisa memberikan banyak manfaat kesehatan.

Kedelai adalah sumber nutrisi penting yang baik. Menurut Nutrition Data dalam 1 cangkir atau 155 gram edamame, dapat mengandung:

  • Kalori: 189
  • Karbohidrat: 11,5 gram
  • Protein: 16,9 gram
  • Lemak: 8,1 gram
  • Serat: 8,1 gram
  • Vitamin C: 16 persen dari Reference Daily Intake (RDI)
  • Vitamin K: 52 persen dari RDI
  • Tiamin: 21 persen dari RDI
  • Riboflavin: 14 persen dari RDI
  • Folat: 121 persen dari RDI
  • Besi: 20 persen dari RDI
  • Magnesium: 25 persen dari RDI
  • Fosfor: 26 persen dari RDI
  • Kalium: 19 persen dari RDI
  • Seng: 14 persen dari RDI
  • Mangan: 79 persen dari RDI
  • Tembaga: 19 persen dari RDI

Kedelai juga mengandung sedikit vitamin E, niasin, vitamin B6, dan asam pantotenat. Selain itu, kedelai juga mengandung serat prebiotik dan beberapa fitokimia bermanfaat, seperti sterol dan isoflavon daidzein dan genistein.

Manfaat Kedelai untuk Kesehatan

6 Manfaat Kedelai -5.jpg

Foto: Thebreastcaresite.com

Fitokimia unik dalam kedelai mungkin menawarkan beberapa keuntungan kesehatan. Apa saj amanfaat kedelain untuk kesehatan? Berikut ulasannya.

1. Membantu Menurunkan Kolesterol

Manfaat kedelai untuk kesehatan yang pertama adalah memabntu menurunkan kolesterol. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kedelai dapat meningkatkan kadar kolesterol, terutama kolesterol LDL ‘jahat’.

Dalam tinjauan ekstensif terhadap 35 studi, para peneliti menemukan bahwa makan produk kedelai mengurangi kolesterol LDL 'jahat' dan kolesterol total sekaligus meningkatkan kolesterol HDL 'baik'.

Peningkatan ini lebih besar pada orang dengan kadar kolesterol tinggi. Namun, para peneliti mengamati bahwa suplemen kedelai tidak memiliki efek penurun kolesterol yang sama seperti mengonsumsi langsung makanan kedelai, menurut The British journal of Nutrition.

Serat juga tampaknya memainkan peran penting dalam efek kedelai dalam menurunkan kolesterol. Dalam sebuah penelitian, 121 orang dewasa dengan kolesterol tinggi mengonsumsi 25 gram protein kedelai dengan atau tanpa serat kedelai selama 8 minggu. Kedelai dengan serat mengurangi kolesterol LDL ‘jahat’ lebih dari dua kali lipat dari protein kedelai saja, dikutip European Journal of Nutrition .

2. Mempengaruhi Kesuburan

Manfaat kedelai untuk kesehatan yang selanjutnya adalah memengaruhi kesuburan. Penelitian menunjukkan hasil yang bertentangan tentang hubungan antara asupan kedelai dan kesuburan. Misalnya, penelitian di National Information of Health menemukan bahwa konsumsi kedelai dikaitkan dengan peningkatan hasil bagi perempuan yang menjalani perawatan kesuburan dengan teknologi reproduksi berbantuan

Studi lain menunjukkan bahwa kedelai memiliki efek perlindungan terhadap BPA, bahan kimia yang ditemukan dalam plastik, yang mungkin memiliki efek negatif pada kesuburan. Perempuan yang makan kedelai sebelum fertilisasi in vitro (IVF) lebih mungkin berhasil hamil daripada mereka yang tidak.

Selain itu, asupan kedelai oleh calon ayah tampaknya tidak memengaruhi tingkat kehamilan pada perempuan yang menerima program bayi tabung. Di sisi lain, beberapa penelitian menemukan bahwa asupan kedelai sebenarnya dapat berdampak negatif pada kesuburan.

Terlebih lagi, sebuah penelitian pada hewan yang dipublikasikan di National Center for Biotechnology Information, menunjukkan bahwa memberi makan tikus dengan makanan yang kaya fitoestrogen kedelai, dapat memicu beberapa gejala sindrom ovarium polikistik (PCOS), yang dapat berdampak negatif pada kesehatan reproduksi.

Oleh karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian untuk meneliti hubungan kompleks antara asupan kedelai dan kesuburan.

Baca Juga: 8 Variasi Resep Masakan Tempe Agar Tak Membosankan

3. Mengurangi Gejala Menopause

Manfaat kedelai untuk kesehatan yang selanjutnya adalah mengurangi gejala menopause. Isoflavon adalah kelas fitoestrogen yang ditemukan secara alami dalam kedelai yang bertindak seperti estrogen lemah di dalam tubuh.

Kadar estrogen yang menurun selama menopause, menyebabkan gejala seperti hot flashes. Karena kedelai bertindak sebagai estrogen alami, ini dapat membantu mengurangi gejala-gejala tersebut.

Studi menunjukkan peran menguntungkan kedelai dalam menopause. Dalam tinjauan terhadap 35 penelitian, suplemen isoflavon kedelai meningkatkan kadar estradiol (estrogen) pada perempuan pascamenopause sebesar 14 persen, dikutip National Center for Biotechnology Information.

Dalam tinjauan lain dari 17 penelitian, perempuan yang mengonsumsi rata-rata 54 mg isoflavon kedelai sehari selama 12 minggu mengalami 20,6 persen lebih sedikit semburan panas. Mereka juga mengalami penurunan keparahan gejala sebesar 26,2 persen dibandingkan pada awal penelitian.

4. Menurunkan Kadar Kolesterol

Kemampuan kacang-kacangan untuk menurunkan kadar kolesterol adalah manfaat kedelai yang tidak diduga. Kedelai mengandung asam fitat, zat tumbuhan alami yang mampu mengikat mineral.

"Asam fitat dapat memblokir penyerapan beberapa logam berat (seperti merkuri, timbal, kadmium, dan uranium), yang sangat bagus, tetapi juga dapat memblokir penyerapan mineral penting seperti niasin, kalsium, magnesium, besi dan seng, yang sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, "kata Brandon Horn, Ph.D., JD, L.Ac., seorang profesor kedokteran reproduksi di Yo-San University of Traditional Chinese Medicine di Los Angeles dan asisten profesor di Universitas California, Los Angeles, Sekolah Kedokteran David Geffen.

Meski begitu, kandungan-kandungan tersebut akan tetap baik saat Moms memiliki kadar kolesterol tinggi untuk menjaganya tetap di angka aman.

5. Mengatasi Kanker Payudara

Manfaat kedelai untuk kesehatan yang selanjutnya adalah mengatasi kanker payudara. Mengenai hal ini, ada beberapa perbedaan dalam penelitian. Sebab, kedelai mengandung isoflavon yang bertindak seperti estrogen di dalam tubuh.

Karena banyak kanker payudara membutuhkan estrogen untuk tumbuh, maka masuk akal bahwa kedelai dapat meningkatkan risiko kanker payudara.

Namun, ini tidak terjadi di sebagian besar penelitian. Faktanya, menurut sebuah penelitian di National Center for Biotechnology Information, konsumsi kedelai yang lebih tinggi dapat dikaitkan dengan risiko 30 persen lebih rendah terkena kanker payudara pada perempuan Asia.

Namun, untuk perempuan di negara Barat, penelitian menunjukkan asupan kedelai tidak berpengaruh pada risiko terkena kanker payudara. Perbedaan ini mungkin disebabkan oleh perbedaan jenis kedelai yang dimakan dalam makanan Asia dibandingkan dengan makanan Barat.

Kedelai biasanya dikonsumsi utuh atau difermentasi dalam makanan Asia, sedangkan di negara-negara Barat, kedelai kebanyakan diolah atau dalam bentuk suplemen.

International Journal of Molecular Science mencatat, isoflavon kedelai mengalami perubahan struktural selama proses fermentasi, yang secara signifikan dapat meningkatkan penyerapan.

Oleh karena itu, kedelai yang difermentasi mungkin memiliki efek perlindungan yang lebih besar terhadap kanker payudara dibandingkan dengan banyak produk kedelai olahan.

6. Mempengaruhi Kesehatan Pencernaan

Manfaat kedelai untuk kesehatan yang selanjutnya adalah memengaruhi kesehatan pencernaan. Untuk manfaat pencernaan yang akan didapatkan dari kedelai memiliki beberapa kendala, salah satunya karena penelitian yang dilakukan baru kepada hewan, bukan kepada manusia.

Beberapa penelitian pada hewan baru-baru ini menunjukkan bahwa senyawa tertentu yang ditemukan dalam kedelai dapat berdampak negatif pada kesehatan pencernaan. Aglutinin kedelai, khususnya, adalah sejenis antinutrien yang telah dikaitkan dengan beberapa efek samping negatif.

Menurut sebuah tinjauan, aglutinin kedelai dapat memengaruhi pencernaan dengan memengaruhi struktur dan fungsi penghalang usus. Ini juga dapat mengganggu kesehatan mikrobioma, yang merupakan kelompok bakteri menguntungkan yang bertempat di saluran pencernaan.

Penelitian pada hewan lain menunjukkan bahwa aglutinin kedelai dapat meningkatkan permeabilitas usus, membuatnya lebih mudah bagi zat untuk melewati lapisan saluran pencernaan dan masuk ke aliran darah.

Kedelai juga mungkin mengandung beberapa antinutrien lain, termasuk penghambat tripsin, faktor penghambat α-amilase, fitat, dan banyak lagi menurut International Journal of Molecular Science.

Untungnya, memasak, menumbuhkan, merendam, dan memfermentasi produk kedelai sebelum dikonsumsi dapat membantu mengurangi kandungan antinutrien dan meningkatkan saluran pencernaan.

Baca Juga: Resep: Tahu Gejrot

Konsumsi Kedelai selama Kehamilan

6 Manfaat Kedelai -6.jpg

Foto: Womenhealtsmags.com

Ada yang berpendapat bahwa karena kedelai mengandung isoflavon yang merupakan fitoestrogen atau bahan kimia yang meniru hormon estrogen dalam tubuh, beberapa ahli memperingatkan bahwa mengkonsumsinya terlalu banyak dapat membahayakan kesehatan dan berdampak negatif terhadap perkembangan bayi selama kehamilan.

Namun, legum yang terkepung adalah sumber protein rendah lemak yang bagus dan dibutuhkan untuk menumbuhkan bayi yang sehat. Mendapatkan cukup protein selama kehamilan vegetarian merupakan tantangan, begitu banyak perempuan yang mengandalkan kedelai untuk meningkatkan asupannya. Tidak heran, banyak ibu hamil vegetarian merasakan manfaat kedelai untuk kesehatan mereka.

"Selain protein berkualitas tinggi, kedelai juga menyediakan folat, zat besi, kalsium, seng, dan mineral," kata Elizabeth Somer, M.A., R.D., Salem, penulis Eat Your Way to Happiness (Harlequin) yang berbasis di Ore.

Elizabeth menjelaskan, selama kehamilan, satu hingga dua porsi kedelai setiap hari tidak akan berbahaya. Dia mencatat bahwa satu porsi adalah setengah cangkir tahu atau secangkir susu kedelai. Beberapa ahli merekomendasikan produk kedelai yang difermentasi, seperti tempe dan miso, daripada susu kedelai dan tahu.

"Fermentasi membantu menetralkan asam fitat dalam kedelai, membuat nutrisi lebih mudah diserap tubuh," kata Jonny Bowden, Ph.D., C.N.S., salah satu penulis buku The 100 Healthiest Foods to Eat During Pregnancy (Fair Winds Press).

Apa pun bentuk kedelai yang akan dipilih, makanlah makanan utuh, bukan camilan olahan. "Banyak dari makanan kedelai yang dipasarkan sebagai makanan sehat sebenarnya hanya junk food," kata Johny.

Meskipun sedikit kontroversial, Moms dan keluarga akan mendapatkan manfaat kedelai saat mengkonsumsi kedelai jika dimakan dalam batas normal.

Artikel Terkait