Gratis Ongkir minimum Rp 200.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

  • Harga Terbaik
  • Brand Pilihan
  • Promo ANZ 30% Semua produk




Manfaat Penting Maternity Belt Saat Hamil Trimester Kedua, Perhatikan Juga Cara Pakainya

Bagikan


Manfaat Penting Maternity Belt Saat Hamil Trimester Kedua, Perhatikan Juga Cara Pakainya

Ketika Moms hamil, perut bukanlah satu-satunya bagian tubuh yang mengalami perubahan. Seiring perut Moms yang makin besar, punggung dan pinggul pun melakukan penyesuaian. Dan salah satu, alat yang bantu menopang perubahan ini adalah maternity belt. Manfaat penting maternity belt biasanya sangat terasa saat hamil memasuki trimester kedua.

Pada kehamilan usia tersebut, ligamen perut bawah yang tebal akan menyokong rahim seiring perkembangan janin. Ligamen ini menghubungkan bagian depan rahim ke selangkangan. Dan ligamen ini akan meregang dan melemas dengan perlahan.

Nah, semua perubahan pada organ tubuh Moms ini tentunya bisa menjadi pengalaman yang tidak nyaman dan terasa menyakitkan. Untuk mengurangi kondisi tidak nyaman tersebut, Moms bisa menggunakan sabuk penunjang kehamilan (maternity belt). Sabuk ini juga mengurangi ketegangan punggung yang Moms rasakan.

Lalu, apa saja manfaat belt maternity tersebut? Ada beberapa di antaranya:

  • Mengurangi sakit punggung dan nyeri punggung bawah
  • Mengurangi tekanan pada kandung kemih
  • Mengurangi pembengkakan kaki
  • Memperbaiki postur tubuh
  • Mengurangi rasa sakit dan ketegangan punggung
  • Mencegah kontraksi

 Baca Juga : Tips Lengkap Memilih Bra yang Bagus untuk Ibu Menyusui

Kemudian, kapan sebaiknya Moms menggunakan maternity belt ini?

Bila Moms mengalami hal-hal berikut ini, tak ada salahnya segera menggunakan sabuk kehamilan: merasakan sakit perut di punggung, jika perut terasa berat, mengalami kontraksi pre-term, atau jika Moms mengalami nyeri punggung bagian atas/sekitar bahu.

Biasanya gejala-gejala tersebut dirasakan ketika kehamilan Moms memasuki trimester kedua atau sekitar bulan keempat.

Namun adakalanya calon Moms yang belum merasa gejala atau keluhan seperti itu dan perutnya belum tampak besar.

Bila hal itu yang terjadi, penggunaan maternity belt bisa ditunda. Setidaknya, Moms sudah mempersiapkannya, ketika muncul keluhan-keluhan seperti itu, alat ini bisa segera digunakan.

Baca Juga : Maternity Belt, Pentingkah Untuk Ibu Hamil?

Jika Moms merasa perlu menggunakan maternity belt, jangan lupa perhatikan cara berikut. Karena penggunaannya pun harus hati-hati.

  1. Perhatikan petunjuk pada kemasan produk, biasanya maternity belt digunakan sedikit di bawah pusar.
  2. Posisikan bantal ganjalanya di antara pinggang dan tulang belakang. Pastikan bagian belakang lebih tinggi dari bagian depan.
  3. Hindari mengikat terlalu ketat atau sebaliknya, terlalu longgar. Setidaknya, berikan rongga sebesar satu jari. Bila ikatan terlalu ketat bisa menimbulkan rasa tak nyaman. Sebaliknya, bila terlalu longgar, manfaat atau efeknya tidak terasa. Pastikan Moms merasa seperti sedang menopang, bukan merasa seperti diikat.
  4. Bila mau tidur atau berbaring, lepas maternity belt. Jadi, tak perlu digunakan. Juga tak disarankan untuk digunakan seharian penuh.

Baca Juga : Belum 9 Bulan Bayi di Perut Tampak Turun, Apa Penyebabnya?

Hal lain yang perlu diperhatikan:

  1. Pastikan kenyamanan Moms saat menggunakan maternity belt ini. Perhatikan bahan yang digunakan. Kenapa? Karena benda ini bisa menyebabkan pengap atau panas sehingga memicu munculnya biang keringat dan gatal di perut Moms. Jadi, carilah maternity belt dengan bahan yang tidak membuat pengap atau adem.
  2. Hindari belt maternity yang terlalu kaku atau terlalu lebar karena membuat Moms kesulitan bergerak dan tidak nyaman.
  3. Hindari maternity belt yang terlalu kecil karena nanti perut Moms akan terus membesar.
  4. Pastikan maternity belt yang Moms beli itu mudah digunakan dan gampang dilepaskan juga.
  5. Sebelum membeli suatu produk maternity belt, bandingkan dulu dengan produk yang lain sehingga Moms tak salah pilih.

Tak kalah penting, bila Moms mengalami keluhan-keluhan yang tak biasa, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Minta pendapat dokter apa saja yang mesti Moms lakukan.

Baca Juga: Apa Perbedaan Kehamilan Pada Usia 20, 30, dan 40 Tahun?

Nah, selamat menikmati masa kehamilan, semoga lancar hingga persalinan tiba!

(HIL)

Sumber: tummywear.org, livestrong.com, blog.mamaway.com 

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.