Home & Living

22 Juli 2021

Cara Menanam Cabe Rawit di Pot dan Polybag untuk Pemula, Yuk Coba!

Enggak perlu panik saat harga cabe rawit meroket, tinggal petik!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Floria Zulvi
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms yang suka berkebun mungkin bisa mulai memikirkan untuk menanam cabe rawit sendiri di rumah.

Bukan hanya mempercantik taman dengan buahnya yang berwarna merah, cabe juga bisa dimanfaatkan untuk masak di rumah kan Moms.

Tidak sulit kok Moms untuk menanam cabe rawit sendiri di rumah. Hanya perlu beberapa langkah sederhana, Moms sudah bisa menanam cabe di rumah.

Seperti apa caranya menanam cabai di rumah? Disimak ya Moms!

Cara Menanam Cabe Rawit di Pot

menanam cabe rawit

Foto: alamtani.com

Baca Juga: Ini 7 Saus Sambal Terpedas di Dunia, Berani Coba?

1. Siapkan Pot dan Isi dengan Media Tanam

Untuk menanam cabai, Moms bisa memilih pot berlubang. Pot jenis ini punya sistem drainase yang baik sehingga air dapat keluar dari pot dan tidak membuat tanaman jadi busuk. Isi pot dengan media tanam hingga menyisakan 5-10 cm dari bibir pot.

2. Sebar Bibit Cabai

Moms bisa langsung menyebar bibit cabe yang bisa Moms beli di toko pertanian dengan jarak 5-10 cm. Setelah itu tutup dengan media tanam.

Moms juga bisa membuat bibit cabe sendiri dari biji cabai. Caranya, Moms bisa mengambil biji cabe dari cabe yang sudah matang dan merah.

Rendam cabai dalam campuran air hangat dan bawang merah yang sudah dihaluskan. Diamkan selama semalam.

Keesokan harinya, ambil biji cabai yang tenggelam lalu keringkan. Biji cabe kini sudah jadi bibit cabe siap tanam.

3. Siram dengan Air Bersih

Siram bibit cabe yang telah ditanam dengan air bersih menggunakan semprotan tanaman. Lakukan penyiraman sebanyak dua kali sehari pada pagi dan sore hari agar bibit tetap lembap.

Baca Juga: Unik dan Segar, 7 Sambal Ini Terbuat dari Buah

4. Jauhkan dari Paparan Sinar Matahari Langsung

Sinar matahari memang dibutuhkan tanaman untuk berfotosistensis, namun untuk proses pertumbuhan awal, kelembapanlah yang lebih dibutuhkan.

Karena itu, Moms harus menjauhkan pot berisi bibit cabe dari paparan sinar matahari langsung.

5. Pisahkan Bibit Tanaman

Setelah beberapa hari, daun akan mulai tumbuh. Ini juga jadi tanda untuk memindahkan tanaman cabe ke pot lain atau ke taman.

Jika Moms hendak menanam cabai di pot, Moms bisa menempatkan satu tanaman di satu pot agar mereka bisa mendapatkan asupan yang maksimal untuk tumbuh dan berbuah.

Jangan lupa untuk melakukan penyiraman sebanyak dua kali sehari dengan menggunakan semprotan.

Baca Juga: Ingin Tahu Cara Menanam Bawang Merah Sendiri? Berikut Langkahnya Moms!

Itulah cara mudah menanam cabai di rumah. Nah sekarang, yuk kita simak cara menanam cabe rawit di polybag.

Tahukah Moms kalau menanam cabe rawit juga bisa dilakukan di polybag?

Menanam cabe rawit sendiri di rumah memang sangat menguntungkan karena Moms bisa memanennya dan dijadikan sebagai teman menu makan harian.

Nggak perlu lagi deh pusing dengan harga cabe yang naik turun. Nah, berikut trik menanam cabe di polybag!

Cara Menanam Cabe Rawit di Polybag

menanam cabe rawit

Foto: tanamlogi.com

Menanam cabe rawit sangatlah mudah dan menguntungkan. Ketika cabe lain bisa dilakukan pada ketinggian 0 - 2000 meter di atas permukaan laut dengan suhu 24 - 27 derajat celcius, cabe rawit tidak demikian.

Menanam cabe rawit bisa dilakukan dengan mudahnya karena tanaman ini bisa tumbuh dan mudah beradaptasi dengan lingkungan.

Dilansir dari Bibit Bunga, berikut cara yang bisa dilakukan dalam merawat cabe rawit!

1. Memilih Bibit Unggul

Jika Moms ingin menanam cabe rawit dari bibit, pastikan Moms memilih cabe rawit yang unggul, ya!

Bibit unggul akan membuat tanaman cabe rawit bisa bertahan hidup dengan lebih baik. Ketika Moms menanam cabe rawit dengan bibit unggul, tanaman akan tetap tahan dan tak mati meski dipindahkan.

Bibit yang jelek bisa mati ketika dipindahkan ke tempat lain saat melakukan proses persemaian menuju proses penanaman.

Baca Juga: Patut Dicoba, Begini Cara Menanam Kemangi di Pekarangan Rumah

2. Persemaian Cabe Rawit

Proses menanam cabe rawit selanjutnya adalah persemaian. Persemaian sendiri bisa diawali dengan merendam biji cabe ke dalam air yang masih hangat dan biarkan 30 menit.

Jika sudah, Moms bisa melanjutkan proses perendaman dengan menggunakan larutan perangsang akar dan dilakukan selama 1 hari dan 1 malam.

Jika biji terlihat mengapung, maka lebih baik biji dibuang dan tak digunakan.

Untuk wadah semai, Moms bisa menggunakan bak plastik yang pada bagian wadah dilubangi dengan ukuran diameter 10 cm. Untuk media semai, Moms bisa menggunakan pasir serta pupuk kandang dengan perbandingan 1:1.

Jika sudah, siramlah menggunakan cairan perangsang akar.

Untuk menanam cabe rawit di proses ini, Moms bisa melakukannya dengan memberi jarak antar biji cabe. Hal ini dilakukan agar ketika dipindahkan ke polybag, benih cabe bisa dicabut dengan mudah.

Baca Juga: 16 Manfaat Bunga Kamboja untuk Kecantikan dan Kesehatan

3. Proses Penanaman Cabe Rawit

Untuk proses ini, pertama siapkanlah media tanamannya terlebih dahulu. Moms bisa mencampurkan tanah dengan pupuk kandang yang juga sudah ditambahkan pupuk kompos.

Dalam memakai media tanam ini, buatlah perbandingan 1:1:1.

Jika sudah, masukkanlah media tersebut ke dalam polybag dengan diameter 30 cm. Perlu diingat bahwa media tanam ini harus disiapkan sejak 2 minggu proses penanaman cabe rawit dimulai.

1 minggu pada saat pra menanam cabe, media harus disiram dengan menggunakan larutan perangsang pertumbuhan tanaman.

Jika sudah siap, maka Moms bisa memilih bibit yang berkualitas dan silakan cabut benih dari tempat persemaian untuk dipindahkan ke dalam polybag.

Agar akar cabe rawit tidak rusak dalam proses pemindahan, sebelumnya media tanah dalam polybag harus dilubangi terlebih dahulu dengan menggunakan jari. Pastikan ukuran lubang lebih besar dari ukuran benih ya, Moms!

Baca Juga: Cara Menanam Kaktus, Tanaman Hias yang Mudah Dirawat dan Hemat Air

4. Proses Panen Cabai Rawit

Proses ini pastilah yang paling ditunggu dari rangkaian cara menanam cabe rawit. Tanaman cabe rawit sendiri bisa berbuah pada usia 3 bulan dan bisa dipanen ketika usianya mencapai 6 bulan, nih Moms!

Usia dari tanaman cabe rawit sendiri bisa mencapai 24 bulan dengan bisa mengalami 15 hingga 18 kali panen.

Meski demikian, perlu diketahui bahwa semakin tua tanaman maka produktivitasnya pun bisa semakin rendah. Jadi, tanaman cabe tentunya bisa menjadi tidak ekonomis lagi ketika dipelihara.

Hal tersebutlah yang membuat tanaman ini hanya dipelihara hingga usia 12 bulan saja.

Nah itu dia Moms cara menanam cabe rawit di pot dan juga polybag. Selamat mencoba!

  • https://bibitbunga.com/cara-menanam-cabe-rawit-dari-biji-di-polybag/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait