Gratis Ongkir minimum Rp 250.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

Kesehatan Balita | Dec 29, 2018

Mengenal Displasia Panggul Pada Balita

Bagikan


Displasia panggul atau dislokasi sendi panggul kongenital, secara medis dikenal dengan nama developmental dysplasia of the hip (DDH) atau hip dysplasia, yaitu suatu kondisi dimana persendian pinggul anak tidak berkembang dengan normal.

Seperti apa sebenarnya displasia panggul pada balita, dan apa dampaknya bagi tumbuh kembang buah hati? Silakan baca artikel dibawah untuk mengetahui lebih banyak ya, Moms.

Baca Juga : 3 Produk Pemicu Gangguan Kulit pada Balita yang Sering Digunakan Sehari-hari

Apa Itu Displasia Panggul?

Oceankeysfp.com.au

Pada panggul yang normal, kepala tulang paha yang berbentuk bulat seperti bola, berada didalam rongga atau soket panggul yang berbentuk cekung seperti cangkir.

Adapun pada balita yang mengalami displasia panggul, soket panggul berbentuk lebih datar atau dangkal sehingga posisi kepala tulang paha kurang solid.

Tingkat keparahannya juga bervariasi, mulai dari posisi kepala tulang paha yang longgar hingga dislokasi total dimana kepala tulang paha sama sekali tidak berada didalam soket.

Apa Penyebab Displasia Panggul?

Cincinnatichildrens.org

Penyebab utama displasia panggul pada balita adalah melonggarnya panggul anak saat dilahirkan, karena tubuh secara alami memang mengeluarkan hormon yang membuat ligamen lebih rileks untuk memudahkan proses melahirkan.

Ada juga berbagai faktor resiko yang meningkatkan resiko displasia panggul pada balita, seperti:

  • Anak pertama, karena rahim ibu masih sempit.
  • Anak perempuan, karena memiliki ligamen yang lebih lemah.
  • Anak dari orang tua yang pernah mengalami displasia panggul.
  • Posisi kehamilan sungsang.
  • Anak kembar dua atau lebih.

Moms juga perlu hati-hati saat menggendong buah hati, karena posisi menggendong dengan keadaan kaki yang memanjang ke bawah dan pinggul terbuka terlalu lebar juga bisa meningkatkan resiko terjadinya displasia panggul.

Baca Juga : Seberapa Penting Pemberian Vitamin Pada Balita?

Gejala Displasia Panggul

Brianashawmd.com

Displasia panggul pada balita biasanya tidak menyebabkan rasa sakit hingga anak berusia remaja, tapi biasanya menunjukkan gejala seperti:

  • Lipatan bokong yang tidak merata atau lipatan kulit berlebih di paha bagian atas.
  • Perbedaan panjang kedua kaki.
  • Berjalan pincang.
  • Berjalan terhuyung-huyung.
  • Kaki tidak fleksibel dan memiliki rentang gerak yang terbatas.

Dengan bantuan USG, kondisi displasia panggul sudah bisa dideteksi sejak anak berusia 6 bulan.

Perawatan Displasia Panggul Pada Balita

Lovetodream.com.au

Bisa sudah dikonfirmasi mengalami displasia panggul, sebaiknya si kecil segera diberikan perawatan yang sesuai dengan tingkat keparahan kondisinya ya, Moms.

Semakin cepat perawatan dilakukan akan semakin baik, karena berkaitan langsung dengan tumbuh kembang balita.

Nah, beberapa pilihan perawatan yang bisa dilakukan adalah:

1. Pavlik Harness. Ini adalah pilihan perawatan pertama bagi anak yang didiagnosa mengalami displasia panggul sebelum usia 6 bulan keatas. Si kecil akan mengenakan penyangga khusus yang perlaha mengarahkan kembali kepala tulang paha kedalam soket panggul.

2. Reduksi. Bagi anak yang baru terdiagnosa diatas usia 6 bulan dan anak yang perawatan pavlik harness-nya tidak berhasil, ortopedis anak akan merekomendasikan prosedur reduksi tanpa operasi untuk menyejajarkan tulang.

3. Osteotomi Panggul. Untuk balita yang sudah berusia diatas tiga atau empat tahun, maka dokter bedah akan melakukan operasi osteotomi untuk menghilangkan gangguan yang menghambat penyejajaran panggul sekaligus meletakkan kepala tulang paha pada posisi yang benar.

Yang jelas, deteksi serta perawatan displasia panggul perlu dilakukan sejak dini agar aktivitas dan tumbuh kembang balita tetap optimal ya, Moms.

Melihat dampak dari gangguan tulang dan kaki yang cukup serius, apa Moms setuju kalau balita diobservasi secara rutin oleh ortopedis anak?

(WA)

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.