2-3 tahun

4 September 2021

Yuk Kenali Gejala, Penyebab, dan Cara Atasi Meningitis pada Anak!

Seberapa berbahayakah penyakit meningitis?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Tahukah Moms apa itu Meningitis? Meningitis adalah peradangan yang terjadi pada meningen, yaitu lapisan pelindung yang menyelimuti otak dan saraf tulang belakang. Lantas, bagaimana meningitis pada anak?

Meningitis memang jarang terdengar, namun tetap harus diwaspadai karena merupakan salah satu penyakit infeksi saraf paling mematikan yang bisa menyerang siapa saja dan kapan saja.

Orang-orang dari segala usia bisa terinfeksi meningitis. Tetapi remaja, mahasiswa, dan siswa sekolah berasrama berisiko lebih tinggi terkena infeksi.

Bahkan meningitis dapat menyerang anak-anak dan mengakibatkan gangguan perkembangan otak atau kecacatan hingga kematian.

Pada anak-anak, penyakit ini lebih dikenal dengan meningitis bakteri.

Jika ditangani dengan cepat, meningitis pada anak dapat berhasil diobati.

Jadi penting untuk mendapatkan vaksinasi rutin, mengetahui tanda-tanda meningitis pada anak, dan segera mendapatkan perawatan medis jika menurut Moms Si Kecil terinfeksi penyakit tersebut.

Baca Juga: 5 Penyakit yang Sering Dialami Bayi dalam 1 Tahun Pertama Kehidupannya

Penyebab Meningitis pada Anak

mening4

Foto: pnbsport.com

Si Kecil yang berusia 3 bulan juga tidak luput dari bahaya meningitis. Bila bertanya apa penyebabnya, infeksi bakteri adalah faktor penyebab utamanya. Bahkan bakteri yang menyerang pun cukup beragam.

Infeksi bakteri atau virus ini bisa berpindah ke cairan tulang belakang serebral (CSF). CSF adalah cairan yang melindungi dan melindungi otak dan sumsum tulang belakang.

Jamur atau parasit juga dapat menyebabkan meningitis pada anak. Ini lebih sering terjadi hanya pada anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah.

Meningitis pada anak yang disebabkan oleh virus lebih umum dan biasanya tidak terlalu parah. Meningitis bakterialis biasanya lebih parah dan dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang atau kematian.

Dikutip dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), pada anak usia 3 bulan, penyakit meningitis bakterialis bisa disebabkan oleh bakteri streptococcus grup B, Escherichia coli, dan liesteria monocytogens. Sedangkan pada balita, bakteri penyebab penyakit ini adalah haemophilus influenzae type b (Hib), neisseria meningitidis, dan streptococcus pneumoniae

Meningitis bakterialis biasanya lebih parah dan dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang hingga kematian pada anak. 

Virus yang dapat menyebabkan meningitis pada anak termasuk virus polio, virus gondongan (paramyxovirus), virus flu, dan virus West Nile.

Bakteri yang dapat menyebabkan meningitis pada anak termasuk streptokokus grup B, E. coli, Haemophilus influenzae tipe b (Hib), dan bakteri strep yang menyebabkan pneumonia.

Bakteri penyakit sipilis, tuberkulosis, dan lyme juga dapat menyebabkan meningitis pada anak.

Bakteri, virus, dan jamur yang menyebabkan meningitis pada anak biasanya tumbuh di saluran pernapasan seseorang.

Seorang anak mungkin tidak memiliki gejala sama sekali, tetapi mungkin membawa organisme tersebut di hidung dan tenggorokannya. Mereka mungkin disebarkan oleh:

  • Kontak dekat dengan seseorang yang membawa infeksi.
  • Menyentuh benda yang terinfeksi, seperti gagang pintu, permukaan keras, atau mainan, lalu menyentuh hidung, mulut, atau mata.
  • Tetesan dari bersin, percakapan dalam jarak dekat, atau ciuman.

Infeksi biasanya dimulai dari saluran pernapasan. Pada anak-anak, pertama kali bisa menyebabkan pilek, infeksi sinus, atau infeksi telinga.

Kemudian bisa masuk ke aliran darah dan mencapai otak dan sumsum tulang belakang.

Baca Juga: Donor Sumsum Tulang Belakang, Ini Penjelasannya

Seorang anak lebih berisiko mengalami meningitis jika ia mengalami infeksi yang disebabkan oleh sejumlah virus, bakteri, atau jamur.

Anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah berisiko besar.

Bagaimana Penularan Meningitis pada Anak

mening3

Foto: bloktuban.com

Bakteri penyebab meningitis pada anak biasa berkoloni dalam saluran pernapasan seseorang, sehingga penularannya terjadi saat adanya kontak dengan si penderita.

Seperti menyentuh benda yang sudah terkontaminasi, bisa juga melalui udara saat kita bercakap-cakap dengan orang tersebut. 

Setelahnya, Infeksi pun dimulai dari saluran pernapasan baru kemudian berlanjut ke aliran darah yang dapat mencapai otak dan sumsum tulang belakang. 

Pertama-tama infeksi akan menyebabkan pilek, sinus, atau infeksi telinga. Kasus Infeksi yang terakhir ini lebih sering ditemukan pada anak-anak. 

Pada anak-anak gejala meningitis sering kali luput dari perhatian. Biasanya mereka hanya menjadi lebih rewel dan mengeluh sakit kepala.

Ciri lain yang mungkin muncul adalah ruam merah pada kulit.

Baca Juga: Ini 7 Penyakit Menular Pada Anak di Sekolah yang Patut Moms Waspadai

Gejala Meningitis pada Anak

mening2

Foto: alodokter.com

Berdasarkan penelitian IDAI, gejala yang ditunjukkan oleh meningitis pada anak sangat bervariasi tergantung pada bakteri yang menyebabkan infeksi.

Namun, setiap anak mungkin mengalami gejala yang berbeda.

Mereka juga mungkin muncul beberapa hari setelah anak Moms pilek, atau diare dan muntah.

Anak Moms mungkin tidak menunjukkan semua tanda dan gejala, tetapi jika menurut kita anak sedang sakit, segera cari pertolongan medis.

  • Mudah marah
  • Tidak mau makan
  • Mengalami demam
  • Si Kecil tidur lebih lama dari biasanya
  • Lebih rewel dan suka menangis dengan nada tinggi
  • Serta timbul ruang berwarna merah keunguan.
  • Ada bintik-bintik lembut yang menonjol di kepala (fontanel)
  • Kejang dan juga muntah.

Sedangkan pada anak berusia lebih dari satu tahun, gerjala yang akan Moms temui seperti:

  • Nyeri otot yang parah
  • Demam dan kaki serta tangan terasa dingin
  • Mengantuk dan sulit dibangunkan
  • Sakit kepala yang hebat
  • Tidak suka dengan cahaya terang
  • Muntah
  • Emosi tidak stabil
  • Kaku pada leher
  • Kejang dan tingkat kesadaran menurun
  • Mudah marah dan rewel
  • Nafsu makan menurun, bahkan terkadang menolak makan

Baca Juga: Jangan Terlambat Ditangani, Ini Bedanya 3 Penyakit Dengan Gejala Ruam dan Demam Pada Bayi

Dikutip dari Stanford Children's Health, salah satu rumah sakit anak-anak terbaik menurut US News and World Report, gejala meningitis pada anak dapat muncul beberapa hari setelah anak menderita pilek, diare, atau muntah. 

Mendiagnosis Meningitis pada Anak

melakukan tes meningitis pada anak

Foto: Orami Photo Stock

Dokter anak akan bertanya tentang gejala dan riwayat kesehatan anak. Dokter juga mungkin bertanya tentang riwayat kesehatan keluarga kita. Dia akan memberi anak pemeriksaan fisik.

Si Kecil mungkin juga harus menjalani tes, seperti:

  • Pungsi lumbal (spinal tap). Ini adalah satu-satunya tes yang mendiagnosis meningitis pada anak. Sebuah jarum ditempatkan di punggung bawah, ke dalam saluran tulang belakang. Ini adalah area di sekitar sumsum tulang belakang. Tekanan di kanal tulang belakang dan otak diukur. Sejumlah kecil cairan tulang belakang serebral (CSF) dikeluarkan dan dikirim untuk pengujian untuk melihat apakah ada infeksi atau masalah lain.
  • Tes darah. Ini dapat membantu mendiagnosis infeksi yang menyebabkan meningitis pada anak.
  • CT scan atau MRI. Ini adalah tes yang menunjukkan gambar otak. CT scan terkadang dilakukan untuk mencari kondisi lain yang dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan meningitis pada anak. MRI mungkin menunjukkan perubahan inflamasi pada meninges. Tes ini memberikan lebih banyak informasi. Tetapi meningitis pada anak tidak dapat didiagnosis hanya dengan tes ini.
  • Swab hidung, tenggorokan, atau rektal. Tes ini membantu mendiagnosis infeksi virus yang menyebabkan meningitis pada anak.

Cara Mengatasi Meningitis pada Anak

mengatasi meningitis pada Si Kecil

Foto: Orami Photo Stock

Perawatan akan tergantung pada gejala, usia, dan kesehatan anak kita. Itu juga akan tergantung pada seberapa parah kondisinya yang diderita anak.

Perawatan bervariasi menurut jenis meningitis pada anak. Perawatan berdasarkan jenisnya meliputi:

1. Meningitis Bakterialis

Perawatan dimulai secepat mungkin. Tenaga kesehatan akan memberi anak kita antibiotik IV (intravena), yang membunuh bakteri.

Anak Moms juga akan mendapatkan obat kortikosteroid. Steroid bekerja dengan mengurangi pembengkakan (peradangan) dan mengurangi tekanan yang dapat menumpuk di otak.

Steroid juga mengurangi risiko gangguan pendengaran dan kerusakan otak.

2. Meningitis Virus

Sebagian besar anak menjadi lebih baik dengan sendirinya tanpa pengobatan medis. Dalam beberapa kasus, pengobatan dapat dilakukan untuk membantu meringankan gejala meningitis pada anak.

Tidak ada obat untuk mengobati virus yang menyebabkan meningitis pada anak virus.

Satu-satunya pengecualian adalah virus herpes simpleks, yang diobati dengan obat antivirus IV. Bayi dan anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin perlu dirawat di rumah sakit.

Baca Juga: Vaksin Meningitis saat Hamil, Amankah?

4. Meningitis Jamur

Untuk Si Kecil yang mengidap meningitis jenis ini, anak Moms mungkin mendapatkan obat antijamur IV.

5. Meningitis Tuberkulosis (TB)

Anak kita akan dirawat dengan pengobatan selama 1 tahun. Perawatan dilakukan dengan beberapa obat selama beberapa bulan pertama.

Ini diikuti dengan obat lain untuk waktu yang tersisa.

Saat anak kita pulih dari meningitis, ia mungkin juga membutuhkan:

  • Istirahat penuh selama masa penyembuhan.
  • Meningkatkan asupan cairan melalui mulut atau cairan IV di rumah sakit.
  • Obat untuk menurunkan demam dan sakit kepala. Jangan memberikan aspirin atau obat yang mengandung aspirin kepada anak di bawah usia 19 tahun kecuali diarahkan oleh dokter anak sendiri. Mengonsumsi aspirin dapat membuat anak kita berisiko terkena sindrom Reye. Ini adalah kelainan langka tetapi sangat serius. Ini paling sering mempengaruhi otak dan hati.
  • Oksigen tambahan atau mesin pernapasan (respirator) jika anak Moms mengalami kesulitan bernapas.

Meningitis bakterialis biasanya lebih parah dan dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang.

Beberapa anak mungkin mengalami masalah jangka panjang dengan kejang, kerusakan otak, gangguan pendengaran, dan kecacatan. Meningitis bakterialis juga dapat menyebabkan kematian.

Bicarakan dengan dokter anak kita tentang risiko, manfaat, dan kemungkinan efek samping dari semua perawatan.

Cara Mencegah Meningitis pada Anak

mening1

Foto: momtastic.com

Ada beberapa yang bisa Moms dan Dads lakukan untuk mencegah Si Kecil terinfeksi meningitis. Beberapa cara yang dimaksud seperti berikut ini.

1. Pemberian Vaksin

Cara paling sederhana untuk mencegah penyakit ini adalah dengan memberikan imunisasi pada anak.

Penting bagi Moms untuk memberikan vaksin yang dibutuhkan kepada anak sejak dini. 

Imunisasi rutin dapat membantu mencegah meningitis pada anak. Vaksin Hib, campak, gondok, polio, dan pneumokokus dapat melindungi dari meningitis yang disebabkan oleh kuman tersebut.

Berikut detail pemberian vaksin pada anak:

  • Vaksin H. influenzae tipe b (Hib). Ini diberikan sebagai rangkaian 3 atau 4 bagian selama vaksin rutin anak Moms mulai dari usia 2 bulan.
  • Vaksin pneumokokus PCV13. American Academy of Pediatrics merekomendasikan vaksin ini untuk semua anak yang sehat di bawah usia 2 tahun. PCV13 dapat diberikan bersama dengan vaksin anak lainnya. Dianjurkan untuk usia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, dan 12 hingga 15 bulan. Satu dosis juga disarankan untuk anak yang lebih tua yang tidak mendapatkan seri 4 dosis, dan untuk mereka yang berisiko tinggi terkena penyakit pneumokokus.
  • Vaksin pneumokokus PPSV23. Vaksin ini juga direkomendasikan untuk anak yang lebih besar yang berisiko tinggi terkena penyakit pneumokokus.
  • Vaksin meningokokus. Vaksin ini adalah bagian dari jadwal vaksin rutin. Ini diberikan kepada anak-anak usia 11 sampai 12, dengan booster diberikan pada usia 16 tahun. Ini diberikan kepada remaja yang memasuki sekolah menengah jika mereka tidak divaksinasi pada usia 11 atau 12 tahun. Booster juga diberikan pada usia 16 hingga 18 tahun, atau lebih sampai 5 tahun kemudian. Bayi dan anak kecil yang berisiko tinggi mungkin juga mendapatkan vaksin ini. Tanyakan kepada dokter anak kita tentang jumlah dosis dan kapan harus diberikan.

Baca Juga: Vaksinasi Anak Saat Pandemi COVID-19? Ini Panduan Amannya

Anak-anak berusia di atas 11 tahun yang belum divaksinasi juga harus diimunisasi, terutama jika akan kuliah, sekolah di asrama, berkemah, atau ke tempat lain di mana mereka akan tinggal dekat dengan orang lain.

Anak-anak berusia 2 bulan hingga 11 tahun yang berisiko lebih tinggi untuk infeksi harus mendapatkan konjugat meningokokus. Ini termasuk mereka yang:

  • tinggal di atau bepergian ke negara-negara di mana infeksi sering terjadi.
  • memiliki beberapa jenis gangguan kekebalan.

Jenis vaksin meningokokus yang lebih baru yang disebut MenB melindungi dari jenis bakteri meningokokus yang tidak tercakup dalam vaksin lama.

Anak-anak berusia 10 tahun ke atas yang memiliki risiko lebih tinggi untuk terinfeksi juga akan mendapatkan vaksin ini.

Untuk anak-anak lain, keputusan untuk mendapatkan vaksin MenB harus dilakukan bersama dengan orang tua dan dokter.

Vaksin yang melindungi dari virus seperti campak, gondongan, cacar air, dan flu dapat mencegah virus meningitis pada anak.

Konsultasikan dengan tenaga medis anak jika Moms memiliki pertanyaan tentang vaksin.

Moms dan Si Kecil dapat melakukan hal lain untuk mencegah penyebaran infeksi. Mencuci tangan dengan benar dan menjauhi orang yang sakit dapat membantu mencegah meningitis pada anak.

2. Menghindari Kuman

Anak-anak dan orang dewasa harus mencuci tangan dengan baik dan sering, terutama sebelum makan dan setelah menggunakan kamar mandi, dan jika mereka bekerja dekat dengan anak-anak (seperti di tempat penitipan anak).

Hindari kontak dekat dengan seseorang yang terlihat sakit dan tidak berbagi makanan, minuman, atau peralatan makan.

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin memberikan antibiotik kepada siapa saja yang pernah melakukan kontak dekat dengan penderita meningitis bakterialis untuk membantu mencegah infeksi.

Jika ada salah satu anggota keluarga atau orang terdekat yang mengidap meningitis, solusi tepat mengatasinya adalah dengan tidak melakukan kontak apapun dengan penderita.

Memberikan antibiotika injeksi tingkat tinggi atau obat anti tuberkulosis pun bisa dilakukan.

Baca Juga: Usia Berapa Anak Bisa Diajarkan Cuci Tangan Sendiri? Perhatikan Cara yang Benar!

Nah, setelah mengenal lebih dekat dan jelas apa itu meningitis pada anak, Moms tahukan seberapa berbahayanya penyakit tersebut.

Apalagi untuk Si Kecil, penyakit ini bisa mangakibatkan kematian.

Oleh sebab itu, penting bagi kita untuk memberikan anak imunisasi vaksin yang ia butuhkan.

Jangan tunggu sampai hal buruk terjadi, baru kita sebagai orang tua sibuk mencari jalan keluarnya.

Kenali gejalanya dan berikan penanganan yang cepat agar anak terbebas dari bahaya penyakit meningitis pada anak!

  • https://saripediatri.org/index.php/sari-pediatri/article/download/187/47
  • https://www.stanfordchildrens.org/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait