Kesehatan

8 September 2021

Mengenal Misophonia, Kondisi Terganggu Mendengar Suara Tertentu hingga Bisa Membuat Marah

Suara napas atau makan seseorang bisa jadi sangat mengganggu lho
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Ria Indhryani
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Apakah Moms pernah melihat orang-orang yang merasa terganggu secara berlebihan karena mendengar suara-suara yang sebenarnya cukup normal? Jangan aneh, bisa jadi orang tersebut memang mengalami misophonia. 

Ada kalanya, mengunyah, mengetuk pena, atau suara-suara kecil lainnya mengganggu seseorang tanpa akhir. Namun, bagi mereka yang memiliki kondisi yang dikenal sebagai misophonia, suara-suara itu lebih dari sekadar mengganggu karena terkadang bisa jadi tak tertahankan.

Bukan hal yang aneh bagi seseorang untuk kadang-kadang terganggu oleh beberapa suara sehari-hari. Namun bagi penderita misophonia, suara seseorang yang menampar bibir atau mengklik pena bisa membuat mereka ingin berteriak atau memukul.

Begitulah orang-orang dengan mishophonia dimana mereka memiliki gangguan atau memiliki reaksi kuat dan negatif yang tidak normal terhadap suara biasa yang dibuat manusia.

Reaksi fisik dan emosional terhadap suara sehari-hari yang polos ini mirip dengan respons "lawan atau lari". Akhirnya, penderita misophonia kerap merasa cemas, panik, dan marah.

Baca Juga: Kecemasan Berlebih, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Tentang Misophonia

misophonia

Foto: ocduk.org

Misophonia pertama kali disebut sebagai suatu kondisi pada tahun 2001. Mishophonia adalah kata Yunani kuno yang memiliki arti "membenci suara”. Penelitian berjudul The Brain Basis for Misophonia juga menyebut Misophobia sebagai sindrom sensitivitas suara selektif. Sindrom ini adalah kelainan asli otak dengan gejala psikologis dan fisiologis.

Seperti dikutip dari Healthline, pemindaian MRI menunjukkan perbedaan yang mencolok dalam struktur otak seorang penderita misophonia. Begitu juga yang terjadi dalam cara otak mereka bereaksi ketika mendengar suara pemicu.

Hipersensitivitas terhadap suara ini menyebabkan respons fight-or-flight pada orang dengan kondisi yang dapat mengganggu kehidupan sehari-hari mereka. Mereka para penderita misophonia mungkin merasa cemas, marah, dan panik setelah mendengar suara pemicu. Hal ini yang menyebabkan penderita misophobia melakukan penghindaran, isolasi, dan depresi.

Penelitian tentang misophonia masih relatif baru. Kriteria untuk mendiagnosis gangguan tersebut belum termasuk dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), tetapi beberapa dokter telah mengusulkan untuk memasukkannya ke dalam "Obsessive Compulsive and Related Disorders”.

Baca Juga: Suami Mengalami Depresi? Kenali Tanda-tandanya!

Pemicu Misophonia

misophonia

Foto: voices.com

Ciri utama misophonia adalah reaksi ekstrem, seperti kemarahan atau agresi terhadap orang yang mengeluarkan suara tertentu. Namun, kekuatan reaksi, dan bagaimana seorang individu dengan kondisi tersebut meresponsnya, sangat bervariasi.

Beberapa orang mungkin mengalami gangguan hingga iritasi, sementara yang lain bisa jadi merasa benar-benar sangat marah. Baik pria maupun wanita dapat mengalami misophonia pada usia berapa pun, meski orang biasanya mulai menunjukkan gejala pada akhir masa kanak-kanak atau awal masa remaja.

Bagi banyak orang, episode pertama misophonia dipicu oleh satu suara tertentu. Akan tetapi, suara tambahan dapat menimbulkan respons seiring waktu.

Orang dengan misophonia menyadari bahwa reaksi mereka terhadap suara berlebihan, dan intensitas perasaan mereka dapat membuat mereka berpikir bahwa mereka kehilangan kendali.

Beberapa gejala misophonia yang berhasil diidentifikasi yaitu:

  • Kejengkelan yang berubah menjadi kemarahan
  • Jijik berubah menjadi marah
  • Menjadi agresif secara verbal kepada orang yang membuat kebisingan
  • Menjadi agresif secara fisik dengan objek, karena kebisingan
  • Secara fisik menyerang orang yang membuat kebisingan
  • Mengambil tindakan mengelak di sekitar orang yang membuat suara pemicu

Memikirkan tentang menemukan suara yang memicu misophonia dapat membuat orang dengan kondisi tersebut merasa stres dan tidak nyaman.  Secara umum, mereka mungkin memiliki lebih banyak gejala kecemasan, depresi, dan neurosis daripada yang lain.

Selain respons emosional, penelitian berjudul Misophonia: physiological investigations and case descriptions  telah telah menemukan fakta bahwa individu dengan misophonia umumnya mengalami sejumlah reaksi fisik, termasuk:

Satu studi Misophonia: Diagnostic Criteria for a New Psychiatric Disorder menunjukan bahwa 52,4 persen penderita misophonia juga dapat didiagnosis dengan gangguan kepribadian obsesif-kompulsif (OCPD).

Baca Juga: Jangan Dianggap Enteng, Yuk Kenali 5 Jenis Gangguan Kepribadian

Pemicu Paling Umum

misophonia

Foto: healthline.com

Suara mengunyah dan orang yang sedang makan adalah pemicu misophonia yang paling umum. Beberapa suara lebih mungkin memicu respons misofonik daripada yang lain. Masih dari penelitian yang sama di Amsterdam terdapat beberapa pemicu paling umum untuk misophonia, yaitu:

  • Suara orang makan, mempengaruhi 81 persen dari penderita misophobia yang diteliti
  • Pernapasan atau suara hidung yang keras, mempengaruhi 64,3 persen
  • Suara jari atau tangan, mempengaruhi 59,5 persen
  • Sekitar 11,9 persen peserta memiliki respons marah dan agresif yang sama saat melihat seseorang mengulangi tindakan fisik tertentu, seperti menggoyangkan lutut.

Menariknya, manusia membuat sebagian besar suara dan pemandangan yang memicu misophonia.  Seekor anjing yang menyeruput semangkuk makanan atau sejenisnya, justru biasanya tidak menimbulkan reaksi misophonia.

Baca Juga: Ikuti 4 Tips Menjaga Pendengaran Agar Tetap Baik dan Sehat Ini

Diagnosa dan Cara Mengatasi Misophonia

misophonia

Foto: connecthearing.com

Sumber daya utama untuk mendiagnosis gangguan kesehatan mental di AS adalah DSM-5 dan tidak mencantumkan misophonia. Secara teknis, ini berarti seseorang tidak dapat didiagnosis dengan kondisi tersebut.

Namun demikian, International Misophonia Network telah mengembangkan Misophonia Provider Network, daftar spesialis, termasuk audiolog, dokter, dan psikiater dengan pengetahuan tentang misophonia dan minat dalam membantu orang dengan kondisi tersebut.

Tes dan Diagnosa Misophonia

Banyak profesional perawatan kesehatan, termasuk psikiater, penyedia layanan primer, audiolog, terapis bicara dan bahasa, psikolog, perawat psikiatri, asisten dokter, dan pekerja sosial dapat membantu membuat diagnosis misophonia.  Salah satu profesional ini kemungkinan akan melakukan atau merujuk pasien untuk wawancara medis ekstensif dan pemeriksaan fisik sebagai bagian dari penilaian.

Beberapa aspek kunci dalam menegakkan diagnosis misophonia adalah mengesampingkan gangguan pendengaran lainnya, termasuk gangguan pendengaran terkait usia, tinnitus (persepsi suara karena persepsi pendengaran abnormal), hyperacusis (penurunan toleransi terhadap suara biasa di lingkungan), dan  halusinasi pendengaran (mendengar sesuatu, seringkali suara, yang tidak memiliki dasar persepsi).

Penyakit misophonia ini terkadang dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan mental lainnya, seperti depresi, gangguan bipolar, gangguan obsesif kompulsif dan, gangguan kecemasan lainnya. Distraksi yang mungkin ditunjukkan oleh penderita misophonia mungkin salah didiagnosis sebagai atau terjadi bersamaan dengan, attention deficit hyperactivity disorder (ADHD).

Oleh karena itu, evaluator kemungkinan akan menyaring tanda-tanda depresi, manik depresi, kecemasan, gangguan perilaku, dan gejala kesehatan mental lainnya. Gejala misophonia mungkin juga merupakan akibat dari sejumlah kondisi medis atau efek samping dari berbagai obat.

Untuk alasan ini, profesional perawatan kesehatan sering melakukan tes laboratorium rutin selama evaluasi awal untuk menyingkirkan penyebab lain dari gejala. Kadang-kadang, X-ray, scan, atau rontgen lainnya mungkin diperlukan.

Sebagai bagian dari pemeriksaan ini, penderita mungkin akan ditanyai serangkaian pertanyaan dari kuesioner standar atau tes mandiri untuk membantu mendiskualifikasi diagnosis lain.

Baca Juga: Waspada Depresi! Kenali 5 Gejalanya Sejak Dini

Pengobatan Misophonia

Pengobatan misophonia.jpeg

Foto: globaltimes.cn

Sementara misophonia adalah gangguan seumur hidup yang tidak dapat disembuhkan, ada beberapa pilihan yang terbukti efektif dalam mengatasi mishophonia:

1. Tinnitus Retraining Therapy

Dalam salah satu pengobatan yang dikenal sebagai Tinnitus retraining therapy (TRT), orang diajarkan untuk lebih mentolerir kebisingan

2. Terapi Perilaku Kotnitif

Terapi perilaku kognitif (CBT) adalah jenis terapi lain yang dapat membantu mengubah asosiasi negatif yang dimiliki penderita misophonia dengan pemicu suara.

Menurut Dr. Marsha Johnson, audiologist dari Oregon Audiology Clinic, perangkat setinggi telinga yang mengalirkan audio hujan, alam, atau suara lainnya telah terbukti sangat efektif, dengan 85 persen pengguna mengalami pengurangan gejala.

3. Konseling

Konseling suportif baik untuk orang dengan misophonia dan keluarganya. Rupanya, kondisi misophonia juga dapat mempengaruhi seluruh keluarga.

Berbagai obat telah dicoba untuk mengobati misophonia, termasuk yang mengobati depresi dan kecemasan (seperti fluoxetine [Prozac], sertraline [Zoloft], atau escitalopram [Lexapro]), attention deficit hyperactivity disorder (misalnya, amphetamine dan dextroamphetamine [Adderall]  ], methylphenidate [Concerta and Ritalin]), dan gangguan bipolar (misalnya, lamotrigin [Lamictal] dan divalproex sodium [Depakote]), serta suplemen makanan seperti vitamin, mineral, dan minyak ikan.  Namun, obat biasanya tidak digunakan untuk mengobati kondisi ini.

Saat ini, tidak ada obat yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk mengobati misophonia dan tidak ada bukti ilmiah yang meyakinkan bahwa obat apa pun efektif dalam pengobatannya. Johnson menegaskan bahwa kebanyakan orang dengan misophonia mampu mengatasi tantangannya.

“Dari apa yang saya dapat katakan setelah 20 tahun mengikuti penderita misophonia, sebagian besar terus hidup dan memiliki kehidupan yang baik,” kata Johnson.

Menurutnya, banyak dari pasien misophonia adalah anak-anak atau dewasa dengan karir yang luar biasa. Hal ini penting untuk diketahui oleh anak-anak kecil yang menderita gangguan misophonia pada saat ini.

Karena diperkirakan bahwa penyakit ini berkembang setidaknya sebagian sebagai akibat dari penderita misophonia yang mengembangkan respons terkondisi terhadap suara-suara tertentu, pendekatan yang berhasil adalah proses dekondisi orang-orang dengan gangguan ini.  Secara khusus, bentuk perawatan ini melibatkan pemasangan pengalaman positif dengan pemicu misophonia.

Baca Juga: 3 Cara Untuk Menurunkan Hiperaktivitas Pada Anak ADHD

Tidak hanya secara medis, individu dengan misophonia sering mencoba menghindari situasi, seperti pertemuan sosial, di mana mereka cenderung menghadapi pemicunya. Beberapa orang juga memakai earphone atau mencoba mencari cara lain untuk meredam suara yang menyinggung.

  • https://www.healthline.com/health/eardrum-spasm#takeaway
  • https://www.medicinenet.com/rexulti_brexpiprazole/article.htm
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/320682#management
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait