Kesehatan Umum

25 Mei 2021

Penyakit Batu Empedu: Ini Penyebab, Gejala, Cara Mengatasi, dan Komplikasinya

Batu empedu dapat menyumbat saluran pankreas, dan pada akhirnya menyebabkan radang pankreas yang mengganggu
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Riskita
Disunting oleh Amelia Puteri

Penyakit batu empedu merupakan salah satu masalah kesehatan yang mungkin sedang terjadi dalam tubuh, Moms. Batu empedu adalah partikel padat yang terbentuk dari kolesterol empedu dan bilirubin di kantong empedu.

"Kantung empedu adalah bagian dari sistem empedu, yang meliputi hati dan pankreas. Sistem empedu ini mengangkut enzim empedu dan pencernaan," jelas Jerry R. Balentine, DO, FACEP, Wakil Presiden Urusan Medis dan Kesehatan Global di Institut Teknologi New York dan Profesor Kedokteran Darurat di NYIT College of Osteopathic Medicine, dikutip dari E Medicine Health.

Menurut Department of Surgery, University of California San Francisco, ada dua jenis penyakit batu ginjal yang bisa terbentuk dalam tubuh:

  1. Batu kolesterol. Biasanya berwarna kuning-hijau. Ini jenis batu empedu yang paling umum,
  2. Batu pigmen. Batu-batu ini lebih kecil dan lebih gelap. Terbuat dari bilirubin yang berasal dari empedu, cairan yang dibuat dari hati dan kantung empedu.

Baca Juga: Pentingnya Minum Air untuk Menghindari Batu Ginjal

Gejala Batu Empedu

batu empedu

Foto: Orami Photo Stock

Gejala penyakit batu empedu mungkin tidak bisa langsung dirasakan, bahkan seseorang bisa tidak menyadari kalau mereka memiliki penyakit batu empedu. Karena itu perlu diperiksakan oleh dokter.

Sebuah gejala biasanya terjadi ketika komplikasi berkembang. Gejala yang paling umum adalah rasa sakit di bagian kanan atas perut. Rasa sakit ini muncul dalam beberapa tahapan:

  • Serangan dapat terjadi setiap beberapa hari, minggu, atau bulan, bahkan hingga tahunan
  • Rasa sakit biasanya mulai dalam 30 menit setelah makan makanan berlemak atau berminyak
  • Rasa sakitnya biasanya parah dan konstan, dan bisa bertahan dari 1-5 jam
  • Rasa sakitnya bisa menyebar ke bahu kanan atau belakang
  • Sering terjadi di malam hari dan dapat membangunkan orang dari tidur

Gejala umum penyakit batu empedu lainnya adalah sebagai berikut:

  • Mual dan muntah
  • Demam
  • Gangguan pencernaan, sendawa, kembung, intoleransi makanan berlemak, bersendawa atau gas
  • Intoleransi terhadap makanan berlemak atau berminyak
  • Penyakit kuning (kulit menguning atau bagian putih mata menguning)

Jika Moms mengalami beberapa gejala di atas dan diperparah dengan berkeringat, panas dingin, dan tinja berwarna seperti tanah liat, sebaiknya segera menghubungi dokter.

Baca Juga: Apakah Pengobatan Medis Dapat Memengaruhi Kesuburan?

Penyebab Batu Empedu

Penyebab Batu Empedu.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Menurut Mayo Clinic, tidak jelas apa kah hal yang menyebabkan batu empedu terbentuk. Dokter mungkin akan mengira batu empedu dapat terjadi ketika:

1. Empedu Mengandung Terlalu Banyak Kolesterol

Biasanya, empedu dalam tubuh mengandung cukup bahan kimia untuk melarutkan kolesterol yang dikeluarkan oleh hati.

Namun, jika hati mengeluarkan lebih banyak kolesterol daripada yang dapat dilarutkan oleh empedu, kelebihan kolesterol tersebut dapat terbentuk menjadi kristal dan akhirnya menjadi batu, terbentuklah batu empedu.

2. Empedu Mengandung Bilirubin Terlalu Banyak

Bilirubin adalah bahan kimia yang diproduksi saat tubuh memecah sel darah merah.

Kondisi tertentu bisa menyebabkan hati membuat terlalu banyak bilirubin, termasuk sirosis hati, infeksi saluran empedu, dan kelainan darah tertentu. Kelebihan bilirubin ini dapat berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

3. Kantung Empedu Tidak Kosong

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, tugas empedu adalah mencerna kolesterol hingga habis.

Jika kantong empedu tidak kosong sepenuhnya, itu artinya tubuh memiliki sisa kolesterol yang tidak terbuang. Akibatnya, kondisi ini dapat berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

Baca Juga: 10 Minuman Penurun Kolesterol, Enak dan Sehat!

Faktor Risiko Batu Empedu

Wanita Lebih Berisiko Mengalami Batu Emepedu

Foto: Orami Photo Stock

Berikut beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan terjadinya penyakit batu empedu, dikutip dari Cleveland Clinic:

  • Seorang wanita lebih rentan mengalami batu empedu, jadi Moms sebaiknya harus lebih waspada.
  • Berusia di atas 40 tahun.
  • Memiliki riwayat keluarga dengan penyakit batu empedu.
  • Kelebihan berat badan.
  • Telah kehilangan banyak berat badan dalam waktu singkat.
  • Menderita diabetes.
  • Menderita penyakit Crohn (radang usus kronis).
  • Mengonsumsi makanan yang tinggi lemak dan kolesterol.
  • Makan makanan rendah serat.
  • Minum obat yang menurunkan kolesterol.
  • Minum berbagai obat yang mengandung estrogen, termasuk kontrasepsi oral atau obat terapi hormon.
  • Memiliki kelainan darah tertentu, seperti anemia sel sabit atau leukemia.

Baca Juga: Ini Dia 3 Kelompok Makanan Penyebab Batu Ginjal yang Tanpa Sadar Sering Kita Konsumsi

Diagnosis Batu Empedu

diagnosis batu empedu dengan MRI

Foto: Orami Photo Stock

Dalam beberapa kasus, batu empedu tanpa gejala ditemukan secara tidak sengaja selama pengujian untuk diagnosis penyakit lain.

Namun, ketika rasa sakit dari gejala terus berlanjut atau terjadi berulang kali, penyedia layanan kesehatan mungkin akan melakukan riwayat medis lengkap dan pemeriksaan fisik, serta bebearapa prosedur diagnostik untuk batu empedu, seperti:

  • USG

Teknik diagnostik yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk membuat gambar organ dalam.

  • Kolesistografi

X-ray yang menunjukkan aliran cairan kontras melalui usus ke dalam kantong empedu.

  • Tes darah

Prosedur ini dilakukan untu mencari tanda-tanda infeksi, obstruksi, ikterus, atau pankreatitis.

  • Pemindaian tomografi terkomputerisasi (juga disebut pemindaian CT atau CAT)

Prosedur pencitraan diagnostik yang menggunakan kombinasi sinar-X dan teknologi komputer untuk menghasilkan gambar horizontal atau aksial (sering disebut irisan) tubuh.

CT scan menunjukkan gambar rinci dari setiap bagian tubuh, termasuk tulang, otot, lemak, dan organ. Pemindaian CT ini lebih rinci daripada sinar-X pada umumnya.

  • Cholescintigraphy (pemindaian HIDA)

Tes ini dapat memeriksa apakah kandung empedu tertekan dengan benar. Dokter akan menyuntikkan bahan radioaktif tidak berbahaya yang masuk ke organ. Seorang teknisi kemudian dapat mengamati pergerakannya.

  • Kolangiopankreatografi retrograd endoskopik (ERCP)

Prosedur yang melibatkan memasukkan endoskopi (tabung penglihatan) melalui perut dan ke dalam usus kecil. Pewarna khusus yang disuntikkan selama prosedur ini akan menunjukkan saluran di sistem empedu.

  • Magnetic resonance cholangiopancreatography (MRCP)

Dalam MRCP, saluran empedu diperiksa dengan magnetic resonance imaging (MRI), tes yang dilakukan menggunakan magnet besar, gelombang radio, dan komputer untuk menghasilkan gambar bagian tubuh yang sangat jelas.

Cara Mengatasi Batu Empedu

operasi batu empedu

Foto: Orami Photo Stock

Jika kondisi penyakit batu empedu sudah cukup parah, maka pengobatan batu empedu bisa dilakukan dengan operasi bedah.

Banyak orang menjalani operasi batu empedu untuk mengeluarkan kantong empedu. Mengutip info di laman John Hopkins Medicine, ada dua jenis operasi.

1. Laparoscopic Cholecystectomy

Ini adalah prosedur yang lebih umum dilakukan. Kantung empedu dikeluarkan melalui celah kecil di perut menggunakan alat seperti tabung kecil.

Keunggulan dari prosedur ini menyebabkan lebih sedikit rasa sakit daripada operasi terbuka. Selain itu, risiko komplikasi juga lebih kecil, dan memiliki waktu pemulihan yang lebih cepat.

Prosedur ini bahkan membutuhkan waktu 20 menit hingga satu jam.

2. Open Cholecystectomy

Pengobatan metode ini dilakukan dengan dokter bedah yang melakukan operasi untuk mengangkat kantong empedu. Prosedur operasi biasanya digunakan ketika calon pasien tidak cocok menggunakan operasi laparoskopi.

Biasanya, prosedur operasi ini membutuhkan waktu 45 hingga 90 menit. Usai operasi, pasien harus tinggal selama beberapa hari di rumah sakit untuk proses pemulihan.

Baca Juga: 5 Komplikasi yang Bisa Disebabkan Karena Penyakit Jantung

Komplikasi Penyakit Batu Empedu

gejala dbd pada anak - nyeri perut.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Jika tidak ditangani secepat mungkin, penyakit batu empedu dapat menyebabkan komplikasi pada tubuh dengan menimbulkan penyakit lain. Mengutip dari National Health Services United Kingdom, berikut beberapa di antaranya:

1. Peradangan Kantung Empedu

Batu empedu yang bersarang di leher kantong empedu dapat menyebabkan peradangan pada kantong empedu (kolesistitis). Kolesistitis dapat menyebabkan sakit demam dan sakit parah.

2. Penyumbatan Saluran Empedu

Penyakit batu empedu dapat menyumbat tabung (saluran) tempat empedu mengalir dari kantong empedu, atau dari hati ke usus halus. Dampaknya, dapat terjadi nyeri hebat, ikterus, dan infeksi saluran empedu.

3. Penyumbatan Saluran Pankreas

Saluran pankreas adalah tabung dari pankreas yang terhubung ke saluran empedu sesaat sebelum memasuki usus 12 jari. Cairan pankreas yang membantu pencernaan ini mengalir melalui saluran pankreas.

Jika terjadi penyumbatan oleh batu empedu, dapat menyebabkan radang pankreas (pankreatitis). Pankreatitis menyebabkan nyeri perut yang hebat dan konstan dan biasanya membutuhkan rawat inap.

4. Kanker Kantung Empedu

Orang dengan riwayat penyakit batu empedu memiliki peningkatan risiko kanker kandung empedu. Tetapi, kasus kanker kandung empedu sangat jarang.

Sehingga, meskipun risiko kanker meningkat, kemungkinan terjadinya kanker kandung empedu juga masih sangat kecil.

Itulah serba-serbi mengenai penyakit batu empedu, Moms. Oleh karena itu, jaga selalu kesehatan Moms dengan gaya hidup sehat, ya.

  • https://www.emedicinehealth.com/gallstones/article_em.htm
  • https://general.surgery.ucsf.edu/conditions--procedures/gallstones.aspx
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gallstones/symptoms-causes/syc-20354214
  • https://www.nhs.uk/conditions/gallstones/complications/
  • https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/gallstone-disease-treatment
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/7313-gallstones
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait