Kesehatan

23 Juni 2021

Penyakit Kawasaki pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Kenali lebih lanjut yuk Moms mengenai penyakit satu ini
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Cholif Rahma
Disunting oleh Karla Farhana

Penyakit Kawasaki adalah penyakit yang kebanyakan menyerang anak-anak di bawah 5 tahun, dan merupakan salah satu penyebab utama penyakit jantung pada anak-anak.

Penyakit Kawasaki pada anak ini menyebabkan peradangan (pembengkakan dan kemerahan) di pembuluh darah di seluruh tubuh. Gejala penyakit satu ini terjadi dalam tiga fase, dan demam yang berlangsung lama biasanya merupakan tanda awal.

Dilansir dari jurnal U.S. National Library Medicine, tanpa perawatan, 15 hingga 25 persen penderita Penyakit Kawasaki pada anak mengalami penonjolan dan penipisan dinding pembuluh darah yang memasok darah ke otot jantung (coronary artery aneurysms) atau kerusakan lain pada pembuluh darah koroner, yang dapat mengancam jiwa.

Baca Juga: Fakta Dibalik 3 Mitos Penyakit Jantung yang Sering Dipercaya

Penyebab Penyakit Kawasaki pada Anak

penyakit kawasaki

Foto: cincinnatichildrens.org

Dilansir dari laman American Heart Association, penyakit ini dinamai oleh Dr. Tomisaku Kawasaki, seorang dokter anak Jepang. Kondisi ini kemungkinan sudah ada sejak lama, tetapi tidak diakui sebagai sindrom terpisah sampai tahun 1967.

Ketika seorang anak menderita Penyakit Kawasaki, pembuluh darah di seluruh tubuhnya akan meradang. Hal ini bisa merusak pembuluh darah koroner, pembuluh yang membawa darah ke jantungnya.

Tetapi Penyakit Kawasaki tidak hanya memengaruhi jantung, tapi juga dapat menyebabkan masalah dengan kelenjar getah bening, kulit, dan lapisan mulut, hidung dan tenggorokan.

Para ilmuwan belum menemukan penyebab pasti Penyakit Kawasaki pada anak. Tetapi mereka berpikir penyakit ini mungkin berkaitan dengan kombinasi genetika, paparan virus dan bakteri, dan faktor lingkungan lainnya, seperti bahan kimia dan iritan.

Dokter tidak berpikir bahwa penyakit ini menular, meskipun penyakit ini kadang-kadang terjadi pada kelompok masyarakat. Selain itu, penyakit ini lebih menyerang anak-anak di musim dingin dan musim semi, tetapi bisa juga mendapatkannya sepanjang tahun.

Tiga hal diketahui meningkatkan risiko Si Kecil terkena Penyakit Kawasaki, adalah sebagai berikut:

  • Usia. Anak-anak di bawah 5 tahun paling berisiko terkena penyakit Kawasaki.
  • Jenis kelamin. Anak laki-laki sedikit lebih mungkin terjangkit dibandingkan anak perempuan untuk mengembangkan penyakit Kawasaki.
  • Etnis. Anak-anak keturunan Asia atau Kepulauan Pasifik, seperti Jepang atau Korea, memiliki tingkat penyakit Kawasaki yang lebih tinggi.

Baca Juga: Ini 7 Penyakit Menular Pada Anak di Sekolah yang Patut Moms Waspadai

Gejala Penyakit Kawasaki pada Anak

penyakit kawasaki

Foto: healthychildren.org

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, gejala Penyakit Kawasaki pada anak biasanya terjadi dalam 3 fase.

Berikut ini fase penakit Kawasaki dilansir melalui Mayo Clinic. Disimak yuk, Moms!

1. Fase 1 Penyakit Kawasaki

Tanda dan gejala fase pertama dapat meliputi:

  • Demam tinggi, yang bisa mencapai lebih dari 102,2 F (39 derajat C) dan berlangsung lebih dari tiga hari
  • Mata yang sangat merah
  • Ruam pada bagian utama tubuh dan di area genital
  • Bibir merah, kering, pecah-pecah dan lidah yang sangat merah, serta bengkak
  • Kulit merah membengkak di telapak tangan dan telapak kaki
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di leher dan mungkin di tempat lain
  • Sifat anak yang rewel

2. Fase 2 Penyakit Kawasaki

Pada fase kedua penyakit ini, anak Moms mungkin mengalami:

  • Kulit di tangan dan kaki yang mengelupas, terutama ujung jari tangan dan kaki, dan agak besar
  • Nyeri sendi
  • Diare
  • Muntah
  • Sakit perut

3. Fase ke-3 Penyakit Kawasaki

Pada fase ketiga Penyakit Kawasaki, tanda-tanda dan gejala perlahan hilang, namum komplikasi mulai berkembang. Biasanya terjadi selama delapan minggu, sebelum akhirnya energi anak normal kembali.

Hubungi dokter jika Si Kecil menunjukkan gejala-gejala ini. Anak-anak yang lebih muda dari 1 atau lebih tua dari 5 tahun, lebih mungkin untuk menunjukkan gejala yang tidak lengkap.

Anak-anak ini merupakan 25 persen dari kasus Penyakit Kawasaki yang berisiko tinggi mengalami komplikasi penyakit jantung.

Diagnosa Penyakit Kawasaki pada Anak

penyakit kawasaki

Foto: parenting.firstcry.com

Dokter biasanya dapat mendiagnosis Penyakit Kawasaki pada anak dengan gejala dan pemeriksaan fisik pada anak. Untuk mendiagnosis penyakit kawasaki pada anak, penyebab lain untuk gejalanya harus disingkirkan.

Selain mengalami demam selama 5 hari, ada beberapa tanda lagi yang bisa menjadi gejala Penyakit Kawasaki, antara lain:

  • Mata merah
  • Perubahan pada lapisan mulut
  • Kulit berubah di tangan dan kaki
  • Ruam
  • Pembengkakan kelenjar getah bening

Mengobati Penyakit Kawasaki dalam waktu 10 hari sejak penyakit itu dimulai dapat sangat mengurangi kemungkinan semakin parah yang berlangsung lama.

Baca Juga: Sakit Flu Bisa Memicu Penyakit Jantung, Kok Bisa?

Rekomendasi Tes Lainnya untuk Mendiagnosa Penyakit Kawasaki

medical-physician-doctor-man_1150-15053.jpg

Foto: Orami Photo Stock

1. Tes laboratorium

Sampel darah dan urin diambil untuk memeriksa tanda-tanda peradangan. Tes ini juga digunakan untuk membantu menyingkirkan masalah kesehatan lainnya.

2. Elektrokardiografi (EKG)

Tes ini mencatat aktivitas listrik jantung melalui tambalan kecil dan lengket di dada anak. Tambalan terhubung ke mesin dengan kabel. Mesin merekam aktivitas listrik, dan membantu memeriksa masalah dengan ritme jantung dan struktur jantung.

3. Ekokardiografi (gema)

Tes ini menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar jantung. Selain itu juga dapat menunjukkan masalah dengan struktur jantung, katup, dan fungsi jantung.

4. Kateterisasi jantung

Merupakan tes menggunakan tabung kecil yang masuk ke pembuluh darah dan mengambil gambar arteri koroner menggunakan kontras dan sinar-X.

Baca Juga: 11 Contoh Kuku yang Tidak Sehat, Bisa Jadi Tanda Anemia Hingga Penyakit Jantung

Mengatasi Penyakit Kawasaki

water-with-medicines.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Perawatan untuk Penyakit Kawasaki pada anak, tergantung pada gejala, usia, dan kesehatan umum anak kita. Ini juga akan tergantung pada seberapa parah kondisi yang diderita. Perawatan biasanya dimulai setelah muncul tanda awal pada anak. Anak mungkin perlu tinggal di rumah sakit selama beberapa hari atau lebih.

Penyedia layanan kesehatan anak mungkin meresepkan gamma globulin (IVIG) aspirin atau IV (intravena). Kortikosteroid dan obat-obatan lain juga dapat diresepkan jika aspirin dan IVIG tidak bekerja dengan baik.

Begitu anak Moms tiba di rumah, ia mungkin perlu mengonsumsi aspirin dosis rendah selama 6 hingga 8 minggu. Jangan berikan aspirin pada anak tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter kesehatan anak.

Beberapa kasus Penyakit Kawasaki yang parah memerlukan tindakan pembedahan, dan sebagian kecil anak-anak bahkan bisa mengalami kematian. Risiko komplikasi ini akan menjadi lebih besar jika terjadi pada bayi.

Moms mungkin perlu menindaklanjuti dengan dokter spesialis jantung anak untuk memastikan jantungnya berfungsi dengan baik. Anak mungkin memerlukan obat, tindak lanjut sinar-X, ekokardiogram, EKG (elektrokardiogram), atau tes lainnya.

Komplikasi Penyakit Kawasaki pada Kesehatan Jantung

penyakit kawasaki

Foto: bundoo.com

Penyakit Kawasaki adalah penyebab utama penyakit jantung pada anak-anak. Namun, dengan perawatan yang efektif, hanya beberapa anak yang mengalami kerusakan permanen. Namun pada satu dari empat anak yang menderita Penyakit Kawasaki, mungkin mengalami masalah pada jantungnya.

Kerusakan kadang terjadi pada pembuluh darah yang memasok otot jantung (arteri koroner) dan ke otot jantung itu sendiri. Pelemahan arteri koroner dapat menyebabkan pembesaran atau pembengkakan dinding pembuluh darah (aneurisma).

Dilansir melalui National Health Service, aneurisma meningkatkan risiko pembekuan darah, yang dapat menyebabkan serangan jantung atau menyebabkan perdarahan internal yang mengancam jiwa.

Kondisi aneurisma dapat menyebabkan:

  • Serangan jantung – di mana bagian dari otot jantung mati karena kekurangan oksigen
  • Penyakit jantung – di mana suplai darah jantung tersumbat atau terganggu

Dalam kasus yang jarang terjadi, aneurisma dapat pecah (ruptur), sehingga dapat menyebabkan pendarahan internal yang parah.

Mungkin juga arteri utama lainnya terpengaruh, seperti arteri brakialis, pembuluh darah utama di lengan atas, atau arteri femoralis, pembuluh darah utama di paha atas.

Beberapa aneurisma sembuh dengan sendirinya seiring waktu. Tetapi beberapa anak mungkin mengalami komplikasi lebih lanjut yang memerlukan perawatan lanjutan dengan spesialis.

Bayi anak yang berusia kurang dari 1 tahun, biasanya sakit paling parah dan berisiko paling besar mengalami komplikasi jantung.

Untuk persentase yang sangat kecil dari anak-anak yang mengalami masalah arteri koroner, Penyakit Kawasaki dapat menyebabkan kematian, bahkan dengan pengobatan.

Perawatan Anak dengan Komplikasi Penyakit Kawasaki

sick-child-thermometer-tease-today-160304_552db6d1fbac4d97ff6e9e9180598de0.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Jika Si Kecil mengalami kelainan jantung yang serius akibat Penyakit Kawasaki, kemungkinan akan memerlukan pengobatan bahkan pembedahan.

Perawatan yang dilakukan, meliputi:

  • Obat antikoagulan dan obat antiplatelet – obat yang menghentikan pembekuan darah, yang dapat mencegah Si Kecil mengalami serangan jantung jika arteri mereka meradang
  • Cangkok bypass arteri koroner – operasi untuk mengalihkan darah di sekitar arteri yang sempit atau tersumbat, dan meningkatkan aliran darah dan suplai oksigen ke jantung
  • Angioplasti koroner – prosedur untuk memperlebar arteri koroner yang tersumbat atau menyempit untuk meningkatkan aliran darah ke jantung. Dalam beberapa kasus, tabung logam berongga pendek yang disebut stent dimasukkan ke dalam arteri yang tersumbat agar tetap terbuka

Anak-anak dengan komplikasi parah mungkin mengalami kerusakan permanen pada otot atau katup jantung mereka, penutup yang mengontrol aliran darah.

Bila kondisi tersebut terjadi, maka harus ada tindakan pembedahan dan kontrol rutin untuk menjaga kinerja jantung.

Baca Juga: Bolehkah Anak Diimunisasi saat Sakit? Cari Tahu Dulu Faktanya

Proses Pemulihan Anak dengan Penyakit Kawasaki

20-tips-tricks-for-dealing-with-a-sick-child-from-moms-I-trust-1.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Anak-anak yang dirawat karena Penyakit Kawasaki dipulangkan dari rumah sakit dengan dosis rendah aspirin untuk diminum setiap hari selama 6 hingga 8 minggu. Ketika mereka pulih, tidak jarang anak akan terlihat sangat lelah atau lesu selama beberapa minggu. Istirahat merupakan hal yang sangat dibutuhkan.

Hubungi dokter segera jika anak Moms mengalami demam atau tanda-tanda atau gejala Penyakit Kawasaki kembali. Diperlukan evaluasi lebih lanjut, karena mungkin saja kambuh.

Baca Juga: 5 Mitos dan Fakta Seputar Alergi Makanan Pada Anak

Perawatan Lanjutan

mother_sickson1118.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Sangat penting untuk memantau dengan cermat anak-anak yang pernah menderita penyakit kawasaki untuk pemulihan dan untuk memeriksa perkembangan aneurisma koroner.

Aneurisma paling sering terbentuk setelah beberapa minggu pertama sakit. Oleh karena itu, anak-anak harus dijadwalkan untuk ekokardiogram dan pemeriksaan pada minggu ke-2 dan dilakukan lagi pada minggu ke-6 sampai minggu ke-8 setelah mengalami demam pertama kali.

Baca Juga: 10 Kiat Mengatasi Anak Sulit Makan Saat Sakit

Itulah serba-serbi Penyakit Kawasaki pada anak, Moms. Selalu perhatikan kesehatan Si Kecil, serta segera hubungi dokter jika ada gejala yang semakin parah.

  • https://www.healthline.com/health/kawasaki-disease#symptoms
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/kawasaki-disease/symptoms-causes/syc-20354598
  • https://www.nhs.uk/conditions/kawasaki-disease/complications/
  • https://www.cdc.gov/kawasaki/index.html
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait