2-3 tahun

2-3 TAHUN
12 Maret 2021

Cari Tahu Penyebab Utama Anyang-anyangan pada Anak

Anyang-anyangan merupakan gejala awal dari infeksi saluran kemih (ISK)
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Floria Zulvi
Disunting oleh Amelia Puteri

Anyang-anyangan pada anak adalah kondisi yang kerap terjadi. Karenanya Moms perlu mengetahui penyebab dan solusi anyang-anyangan pada anak.

Berbagai macam penyakit, seringkali menghampiri balita jika tidak kita perhatikan. Salah satunya yang sering menyerang Si Kecil adalah infeksi saluran kemih atau ISK yang biasa dikenal dengan anyang-anyangan pada anak.

Jenis infeksi ini terjadi saat bakteri di sekitar kemaluan anak, masuk ke dalam saluran kemih. Jika sistem kekebalan tubuh anak sedang buruk, maka bakteri akan menetap dan menyebabkan infeksi.

Salah satu gejala anyang-anyangan pada anak yang biasa ditunjukan biasanya adalah sering merasa ingin buang air kecil berlebihan yang disertai rasa nyeri di sekitar kemaluan.

Selain itu, biasanya kencing yang dikeluarkan juga hanya sedikit dan cenderung tidak bisa ditahan. Perlu Moms ketahui, gejala anyang-anyangan pada anak ini pun salah satu tanda ISK yang dialami.

Lalu apa penyebab terjadinya anyang-anyangan pada anak ini?

Baca Juga: Macam-macam Infeksi Saluran Kemih, Bisa Berpengaruh ke Ginjal!

Penyebab Anyang-anyangan pada Anak

anyang-anyangan pada anak

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip dari situs Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), anyang-anyangan merupakan pertanda awal seorang anak menderita ISK.

Gejala klinis ISK pada anak juga sangat bervariasi, tergantung pada usia, tempat infeksi, dan beratnya reaksi peradangan.

Moms harus tahu bahwa pada sebagian anak, ISK tidak menunjukkan gejala klinis dan disebut dengan ISK asimtomatik. Anyang-anyangan biasanya terjadi pada anak yang lebih besar disertai dengan gejala lainnya seperti nyeri ketika berkemih, ngompol, air kemih keruh, dan nyeri pinggang.

Senada dengan itu, dilansir dari Fair View, anyang-anyangan pada anak bisa disebabkan oleh apapun yang mengiritasi uretra. Penyebab anyang-anyangan pada anak pun macam-macam.

Namun biasanya penyebab anyang-anyangan pada anak sendiri disebabkan oleh iritasi bahan kimia.

Sabun atau losion yang secara tidak sengaja masuk ke dalam uretra atau saluran kencing anak bisa menyebabkan reaksi ini.

Meski demikian, anyang-anyangan pada anak yang disebabkan oleh iritasi kimia akan memudar setelah 1 sampai 3 hari.

Namun, apa sih penyebab paling umum anyang-anyangan pada anak? Di bawah ini ada beberapa penyebab anyang-anyangan yang sering ditemui pada balita.

1. Kurang Minum

penyebab anyang-anyangan

Foto: Orami Photo Stock

Hal ini merupakan penyebab anyang-anyangan yang paling umum. Balita hingga anak-anak, memang diketahui jarang minum air putih, mereka lebih menyukai minuman-minuman berasa dan berwarna.

Hal ini menyebabkan dehidrasi, sehingga tubuh berusaha menurunkan produksi urin, akibatnya tidak banyak air kencing yang bisa dikeluarkan.

Baca Juga: 5 Tanda Vital Ini Isyaratkan Bayi Kurang Minum ASI

2. Sering Menahan Kencing

penyebab anyang-anyangan

Foto: Orami Photo Stock

Saat balita sudah sibuk bermain, apalagi jika bermain bersama beberapa orang temannya, mereka akan lupa segalanya, termasuk kencing. Kebanyakan anak-anak suka menahan kencing karena malas, atau lain hal.

Kebiasaan menahan kencing inilah yang menjadi penyebab anyang-anyangan yang kemudian berakibat infeksi saluran kencing.

Baca Juga: 5 Alasan Mengapa Tak Boleh Menahan Pipis Terlalu Lama

3. Tidak Menjaga Kebersihan Organ Intim

penyebab anyang-anyangan

Foto: Orami Photo Stock

Kurang menjaga kebersihan alat vital anak, seperti tidak dibersihkan selesai buang air atau tidak mengganti celana dalam anak selama seharian juga dapat menjadi penyebab anyang-anyangan.

Makanya untuk para orang tua, sebisa mungkin harus dengan telaten menjaga kebersihan alat vital anak, agar terhindar dari berbagai penyakit.

Baca Juga: 4 Penyebab Buang Air Besar Berdarah Pada Balita

Cara Menangani Anyang-anyangan pada Anak

anyang-anyangan pada anak

Foto: Orami Photo Stock

Anyang-anyangan sendiri bisa ditangani di rumah. Tak bisa dipungkiri bahwa menderita kondisi ini sangatlah tidak nyaman.

Namun, Moms tak perlu khawatir ya! Begini cara meringankan keluhan anyang-anyangan pada anak di rumah!

1. Jangan Sampai Menahan Buang Air Kecil

Ketika Si Kecil sedang aktif bermain, mungkin ia menahan buang air kecil sehingga menimbulkan kondisi anyang-anyangan.

Nah meskipun terasa sakit, tetaplah untuk buang air kecil saat muncul keinginan atau dorongan untuk pipis.

Hal tersebut dikarenakan, jika kembali menahan buang air kecil, bakteri justru akan semakin mudah untuk berkembang biak dan membuat keluhan anyang-anyangan semakin parah.

Tentu Moms tak ingin hal ini terjadi bukan?

Jadi mintalah Si Kecil untuk memberitahu Moms ketika ia ingin buang air kecil. Ketika ia pipis, bakteri pada saluran kemih pun akan keluar dari tubuh bersamaan dengan urine.

2. Kompres Air Hangat

Jangan lupa untuk kompres area perut bagian bawah Si Kecil dengan air hangat ya, Moms. Hal ini bisa membantu meringankan rasa nyeri karena anyang-anyangan.

Lakukanlah sebanyak 3 sampai 4 kali dalam satu hari dengan durasi 15 menit. Tetap lakukan secara rutin hingga anyang-anyangan terasa sudah membaik.

3. Perhatikan Makanan dan Minuman

Ketika Si Kecil sedang mengalami anyang-anyangan, cobalah untuk memperhatikan makanan dan minuman yang akan Moms berikan. Jangan sampai Si Kecil meminum teh atau mengonsumsi cokelat ya.

Makanan dan minuman dengan pemanis buatan dan memiliki rasa yang masam pun sebaiknya tidak diberikan untuk Si Kecil. Hal tersebut dikarenakan jenis makanan dan minuman itu bisa membuat saluran kemih serta kandung kemih mengalami iritasi. Jika itu terjadi, anyang-anyangan bisa sulit sembuh!

4. Mengonsumsi Buah Cranberry

Mengutip Cleveland Clinic, buah cranberry bisa digunakan untuk meringankan anyang-anyangan loh, Moms! Cranberry sudah digunakan sedari dulu sebagai obat alami bagi infeksi saluran kemih.

Nah, buah ini pun bisa membantu untuk meredakan gejala anyang-anyangan pada anak yang muncul dan membuatnya merasa tidak nyaman.

Cranberry memiliki zat yang disebut proanthocyanidins. Zat tersebut memiliki fungsi mencegah bakteri penyebab infeksi menempel pada dinding saluran kemih.

Jadi dengan mengonsumsinya, cranberry bisa membantu meringankan serta mencegah keluhan yang disebabkan oleh anyang-anyangan.

Ketika menggunakan cranberry sebagai obat, Moms bisa menyantapnya secara langsung atau mengolahnya menjadi jus. Ekstrak cranberry pun kini sudah banyak dijual bebas dan Moms bisa mengonsumsinya.

5. Jangan Lupa Minum Air Putih

Dari segala macam saran yang sudah disebutkan dan dijelaskan di atas, hal yang tidak boleh Moms lupakan adalah melupakan konsumsi air putih. Jangan sampai Si Kecil tidak meminum air putih atau kekurangan cairan ya, Moms!

Orang dewasa sendiri dianjurkan untuk mengonsumsi 8 gelas air putih setiap harinya. Selain untuk mencegah dehidrasi, air putih bisa membuat Moms dan Si Kecil jadi lebih sering buang air kecil.

Seperti yang sudah dijelaskan, bakteri di saluran kemih akan terbuang bersamaan dengan urine. Jadi, semakin sering Si Kecil pipis, maka akan semakin banyak pula bakteri yang terbuang.

Nah! Bagaimana penjelasan mengenai anyang-anyangan pada anak ini Moms! Jika kondisi Si Kecil tak juga membaik meski sudah melakukan berbagai cara yang dianjurkan, sebaiknya Moms periksakan anak ke dokter urologi.

Dokter biasanya akan langsung melakukan pemeriksaan seperti tes urin, USG atau melakukan rontgen salurah kemih untuk mengetahui penyebab anyang-anyangan pada anak.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait