Kesehatan

24 Juni 2021

7 Penyebab Gusi Bengkak dan Cara Mengatasinya, Moms Wajib Tahu!

Bagaimana cara mengatasinya? Yuk simak!
placeholder

Foto: Freepik.com

placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Selain gigi berlubang, gusi bengkak menjadi salah satu masalah yang sering dialami. Gusi bengkak tak hanya terjadi pada orang dewasa, namun juga anak-anak dan remaja.

Ditandai dengan gusi terasa sakit hingga mengganggu cara kita mengonsumsi makanan.

Banyak orang membiarkannya hingga menjadi komplikasi serta mengganggu fungsional mulut.

Lantas apa penyebab gusi bengkak serta cara mengatasinya? Yuk cari tahu bersama.

Penyebab Gusi Bengkak

Gusi yang bengkak cenderung menjadi tanda masalah seperti penyakit gusi atau infeksi.

"Penyebab gusi bengkak banyak faktornya, yang paling sering terjadi karena karang gigi, sehingga gusi menjadi radang dan infeksi sehingga membesar," mengutip drg. John Gunawan Lusari, Sp.Perio, Dokter Gigi Spesialis Periodonsia, RS Pondok Indah – Bintaro Jaya.

Tak hanya karena karang gigi, adapun beberapa penyebab yang memicu gusi bengkak, antara lain:

1.Radang Gusi atau Gingivitis

obat-gusi-bengkak.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Dalam Centers for Disease Control and Prevention, radang gusi merupakan penyakit gusi yang menyebabkan gusi bengkak serta peradangan.

Ini adalah salah satu kondisi paling umum yang menyebabkan gusi bengkak.

Seseorang mungkin tidak tahu bahwa mereka menderita radang gusi karena nyeri yang ditimbulkan cukup ringan.

Tanpa pengobatan, gingivitis dapat berkembang menjadi infeksi serius pada gusi, yang disebut periodontitis atau penyakit periodontal.

Beberapa gejala lain yang harus diwaspadai yang mungkin mengindikasikan penyakit periodontal meliputi:

  • rasa tidak enak di mulut
  • bau mulut yang terus berlanjut setelah dibersihkan
  • gigi sensitif
  • gigi goyang atau gigi copot
  • merah, gusi yang nyeri
  • nyeri saat mengunyah
  • gusi berdarah

2. Sariawan

tanda leukemia - gusi bengkak (shutterstock).jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Penyebab umum di balik nyeri dan gusi bengkak adalah sariawan. Sariawan salah satu gangguan mulut yang sering kita alami, bukan?

Melansir Mayo Clinic, luka yang terasa nyeri ini dapat berkembang di mana saja di dalam mulut, termasuk di gusi, dan seringkali memiliki bagian tengah berwarna keputihan dengan tepi merah.

Sariawan timbul satu per satu, membuat gusi terasa sakit dan gusi bengkak.

Sariawan dapat muncul kembali dari waktu ke waktu dan tidak menular.

Orang dengan penyakit autoimun tertentu mungkin juga lebih rentan mengalami masalah gusi yang disebabkan oleh sariawan.

Baca Juga: 7+ Manfaat Sinar Matahari untuk Kesehatan, Bisa Mencegah Rabun Jauh Lho!

2. Efek Samping Kemoterapi

Kemoterapi dan gusi bengkak

Foto: Orami Photo Stocks

Meski hanya dialami sebagian orang, efek samping dari kemoterapi ini dapat menjadi penyebab gusi bengkak, lho.

Kemoterapi dapat memiliki sejumlah efek samping yang tidak menyenangkan, termasuk nyeri, bengkak, dan gusi berdarah.

Banyak orang yang menjalani pengobatan kanker memicu stomatitis, yang menyebabkan timbulnya luka dan bisul yang menyakitkan pada gusi dan di seluruh mulut.

Tak hanya mengganggu kesehatan mulut, gusi bengkak juga menurunkan kualitas tidur seseorang.

3. Kehamilan

tanda-kehamilan-1-minggu-setelah-berhubungan.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Melansir National Health Service, beberapa wanita hamil mengalami gusi bengkak, nyeri, serta gusi berdarah.

Gusi berdarah disebabkan oleh penumpukan plak pada gigi.

Perubahan hormon selama kehamilan dapat membuat gusi lebih rentan terhadap plak, yang menyebabkan peradangan dan pendarahan. Ini juga disebut gingivitis kehamilan atau radang gusi.

Meski begitu Moms tak boleh asal dalam memakai obat pereda nyeri. Sebaiknya konsultasikan dengan dokter kandungan dulu, ya.

4. Kebiasaan Merokok

Merokok Dapat Menyebabkan Gusi Bengkak? 3

Foto: Orami Photo Stocks

Kebiasaan buruk merokok dan produk tembakau lainnya bisa memicu kerusakan gigi dan gusi.

Orang yang merokok jauh lebih tinggi terkena penyakit gusi.

Ini dapat menyebabkan penyakit gusi dengan mempengaruhi perlekatan tulang dan jaringan lunak ke gigi. Selain itu, merokok juga mengganggu fungsi normal sel jaringan gusi.

Gejala yang dirasakan juga seperti gusi sensitif, gusi berdarah dan juga gusi bengkak.

5. Infeksi Jamur

Cara Mengobati Gusi Bengkak Pada Balita 2.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Infeksi dapat terjadi di mulut dan menyebabkan masalah seperti pembengkakan pada gusi.

Misalnya, infeksi kronis seperti herpes dapat menyebabkan komplikasi yang menyebabkan gusi bengkak.

Selain itu, infeksi jamur di mulut dapat menyebabkan gejala termasuk pembengkakan.

Komplikasi dari gigi yang terinfeksi, seperti abses, juga dapat menyebabkan pembengkakan, terutama di salah satu area gusi.

6. Gejala PMS

Gusi Bengkak Tanda PMS, Kok Bisa?

Foto: Orami Photo Stocks

Dalam Cleveland Clinic memaparkan, beberapa wanita mengalami masalah gusi selama masa pubertas, menstruasi, kehamilan, dan menopause.

Peningkatan hormon selama masa pubertas dapat meningkatkan aliran darah ke gusi, membuatnya menjadi merah, bengkak, dan sensitif.

Untuk wanita dengan gejala menstruasi (PMS) gusi menjadi merah, bengkak, dan berisiko mengeluarkan darah sesaat sebelum setiap periode menstruasi. Masalah ini biasanya mereda setelah menstruasi dimulai.

Baca Juga: 11 Obat Sakit Gigi Alami Cepat Sembuh, Ampuh Banget!

7. Kekurangan Nutrisi atau Gizi Buruk

sakit gigi - gusi bengkak.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Kekurangan gizi terjadi ketika asupan makanan terlalu sedikit secara keseluruhan.

Seseorang dengan kekurangan gizi mungkin kekurangan vitamin, mineral, dan zat penting lainnya yang dibutuhkan tubuh mereka untuk berfungsi.

Salah satu dampak dari kekurangan nutrisi adalah gusi bengkak serta mengganggu kesehatan mulut lainnya.

Adapun tanda dan gejala malnutrisi meliputi:

Perbanyak asupan vitamin dan sayur-sayuran untuk meningktkan imunitas dalam tubuh ya, Moms.

Cara Mengatasi Gusi Bengkak

Ada banyak pengobatan rumahan yang efektif untuk gusi bengkak, dan kebersihan mulut dasar untuk dapat membantu mencegah masalah tersebut.

Yuk cari tahu cara mudahnya untuk diterapkan di rumah!

1. Membersihkan Karang Gigi

karang gigi.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Salah satu cara mengatasi gusi bengkak yang disebabkan oleh karang gigi yaitu membersihkan karang atau plak tersebut, atau istilahnya scaling gigi.

"Sedangkan cara untuk mencegah gusi bengkak adalah dengan rutin sikat gigi sehari 2 kali dan periksakan gigi enam bulan sekali." tambah dr. John.

Apabila ditemukan karang gigi dapat dibersihkan atau di-scaling.

2. Kumur Air Garam

manfaat-air-garam-untuk-gusi-bengkak.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Kumur air asin dapat meredakan peradangan gusi dan meningkatkan penyembuhan, menurut sebuah studi dari Journal PLOS One.

Metode ini telah lama diterapkan dan cukup banyak dianjurkan oleh dokter gigi.

Cara membuat ramuan air garam ini seperti berikut ini:

  • Campurkan 1 sendok teh garam dan 250 ml air hangat.
  • Kumur dengan larutan air asin ini selama 30 detik.
  • Muntahkan dan jangan menelannya.
  • Lakukan ini 2 hingga 3 kali sehari sampai gusi bengkak mulai hilang.

3. Pasta Kunyit

Kunyit untuk Atasi Gusi Bengkak

Foto: Orami Photo Stocks

Kunyit mengandung kurkumin yang memiliki sifat antioksidan dan anti inflamasi.

Menurut sebuah studi tahun 2015 bernama National Journal of Maxillofacial Surgery, pasta kunyit dapat mencegah plak dan radang gusi.

Radang gusi adalah salah satu penyebab umum dari gusi bengkak.

Setelah menyikat gigi, kumut mulut dengan air bersih. Oleskan pasta kunyit ke gusi dan biarkan selama sekitar 10 menit.

Setelah itu bilas hingga bersih dan lakukan cara alami ini 2 kali sehari hingga bengkaknya mereda.

Baca Juga: Cegah Gigi Berlubang pada Anak dengan Rajin Sikat Gigi, Ini Tips dari Dokter Spesialis Gigi Anak

4. Perbanyak Minum Air Putih

minum air putih mineral

Foto: Orami Photo Stocks

Cara mengatasi gusi bengkak dengan alami yakni perbanyak minum air putih.

Minum air, terutama setelah makan, dapat membantu membersihkan makanan dari gigi dan memperkecil kemungkinan bakteri membentuk plak yang merusak gusi.

Penyebab gusi bengkak bisa dari kebiasaan kita kurang perhatian pada hal-hal kecil. Jadi mulai sekarang perbanyak minum air putih ya Moms.

5. Terapi Essential Oil

Minyak Atsiri essential oil

Foto: Orami Photo Stocks

Menurut artikel 2013 di European Journal of Dentistry, peppermint, tea tree, dan thyme oil efektif dalam mencegah pertumbuhan mikroorganisme penyebab gangguan gusi.

Sehingga ini dapat menjadi salah satu cara mengatasi gusi bengkak.

Cara memanfaatkan essential oil ini bisa dengan cara berikut ini:

  • Campurkan tiga tetes minyak esensial peppermint dengan 250 ml air hangat.
  • Kumur mulut dengan mengaduk campuran selama sekitar 30 detik.
  • Lakukan ini 2 kali sehari hingga terasa membaik.

6. Obat Antibiotik

Konsumsi Antibiotik Saat Gusi Bengkak? 2

Foto: Orami Photo Stocks

Antibiotik oral biasanya efektif dalam mengobati gusi bengkak ketika pengobatan alami tidak membantu.

Moms perlu berkonsultasi dengan dokter gigi dalam mendapatkan resep obat antibiotik ini, agar dokter dapat menyesuaikan dengan gejalanya.

Terkadang, infeksi dari radang gusi mungkin sudah menyebar ke bagian tubuh lain. Dalam kasus yang sangat parah, seseorang mungkin perlu rawat inap di rumah sakit dan menerima antibiotik melalui infus.

7. Perbanyak Vitamin D

13 Manfaat Ikan Salmon, Ternyata Bukan Hanya Bikin Pintar!

Foto: Orami Photo Stocks

Vitamin D juga memiliki sifat anti-inflamasi dan akan membantu menyembuhkan gusi yang bengkak.

Pastikan untuk optimalkan makanan yang kaya vitamin D seperti salmon, minyak ikan cod, dan telur. Moms juga dapat mempertimbangkan untuk menambahkan suplemen vitamin D dalam asupan harian.

Baca Juga: Ternyata Ini 4 Manfaat Siwak, Bisa Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut

Stres juga dapat meningkatkan kadar hormon stres kortisol, sehingga meningkatkan kemungkinan peradangan di seluruh tubuh, termasuk di gusi. Jadi minimalkan stres dan rutin menjaga kesehatan gigi ya Moms.

  • https://www.cdc.gov/oralhealth/conditions/periodontal-disease.html
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/canker-sore/symptoms-causes/syc-20370615#:~:text=Canker%20sores%2C%20also%20called%20aphthous,make%20eating%20and%20talking%20difficult.
  • https://www.nhs.uk/pregnancy/related-conditions/common-symptoms/bleeding-gums/#:~:text=Some%20women%20get%20swollen%20and,pregnancy%20gingivitis%20or%20gum%20disease.
  • https://my.clevelandclinic.org/health/articles/11192-hormones-and-oral-health#:~:text=The%20monthly%20menstruation%20cycle%3A%20Due,canker%20sores%2C%20or%20bleeding%20gums.
  • https://journals.plos.org/plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0159843
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4668736/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4054083/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait